Tuesday, May 22, 2012

Cowok Cowok Nekad (Part 3)

Sebagai kisah pamungkas dari edisi Cowok Cowok Nekad ini, marilah kita membahas si cowok nekad terakhir, yang kejadiannya tepat sebelum saya ketemu dengan suami tercinta. Oh iya, buat yang ketinggal kisah cowok nekad sebelumnya, silakan intip kisah si Kulkas dan si Macho dulu. Gak masalah kok kalo kelewat, bukan cerita bersambung soalnya! Hihihi... (gak bakat nulis cerber).

Sebutlah tokoh ini namanya si Katro. Soal si Katro ini sebenernya sudah pernah saya kasih cuplikannya sedikit di postingan soal Valentine-Valentine saya yang sudah lewat. Tapi kali ini, marilah kita nikmati kisah lebih lengkapnya.

Saya kenal dengan si Katro ini, dari mantan saya yang sebelumnya. Dia tuh benernya temen mantan saya, gak tau kenapa pas saya putus sama si mantan, mendadak dia kok jadi nyapa-nyapa saya lagi di YM. Lokasinya dia di Australia sono, lebih tepatnya di Melbourne. Surprisingly, orang ini sejak pindah dari Indonesia ke Melbourne hampir gak pernah balik! Bayangin, selama 5 tahun terakhir dari 2005 sampai 2010, dia ngga pernah balik! Padahal nyokapnya tinggal di Indonesia loh! Gile gak sih, masak gak pernah nengokin nyokap sendiri? Ckckckckck... Sampai pada suatu hari pas chatting, dia bilang, dia pengen balik buat liburan, sekalian Sinciaan. Wuih! Gileeee.... Ada angin apa nih orang mendadak pengen balik! Tapi ya dia juga ngomong, kalo nanti di Indo, dia minta ditunjukkin ke mall-mall baru. Sama siapa ? Ya sama saya dong! Namanya juga tour guide specialisasi orang Katro hahahahaha....

Sebagai seorang temen yang baik, saya sih oke-oke aja lah jadi tour guide. Yang penting mah ditraktir aja gitu kalo makan. Kalo jalan ya biasa aja, ngomong ngalor ngidul ngga jelas. Yang jelas pas Valentine tahun itu dia  ngajak saya makan di Loro Djonggrang. Saya copas aja ya dari postingan yang dulu.

"Sepanjang dinner, cuma saya doang yang ngomong. Dia diemmmm aja kaku gitu. Ngakunya pernah makan di situ, tapi ternyata dia nggak tau mau pesen makanan apa. Keliatan banget kalau ini orang mau mencoba mengimpress saya, tapi gagal total."

Dan tau gak sih yang bikin ilfeel apaan? Masak bayar valet 18 ribu aja dia ngeluh mahal sih! Ih, daku tak suka... Udah gitu, dari sekian banyak menu minuman, dia pesennya teh poci. Opa-opa banget deh ah. Udah gitu, saya pesen makanan, dia keliatan khawatir, takut banget kalau sampai kebanyakan. Sorry ya, saya ini pencinta kuliner. Kalau mau makan sama saya, dan suruh saya yang milih menu, pasti bakalan banyak yang saya pilih. Lagian, pake ngaku-ngaku pernah makan segala, tapi bengong di resto. Yang bikin saya bingung, nih orang kok mulai gelagatnya aneh. Pake bilang, kesian sama saya kalo di Jakarta, gimana kalau tinggal di Melbourne aja, udaranya lebih bagus. Hmm.... jangan-jangan, ada udang di balik siomay nih...

Setelah kejadian itu, dia masih tetep ngajakin saya jalan. Yo wis, karena saya pikir dia cuma sebentar di Indonesia, oke lah... Katanya mau main ke Bogor, wisata kuliner, sekalian nengokin nyokapnya. Saya mah hayuk-hayuk aja. Lagian saya emang paling seneng jalan di Bogor, lantaran semua jajanan favorit saya ada di situ, mulai dari Asinan Jalan Roda, Soto Mie Agih, Ngohyang Gang Aut, Lumpia Basah. Katanya saya mau ditraktir, sekalian katanya bawain oleh-oleh buat mama dan adek saya. Oke dehhhh... mayannnn... Dan seperti biasa kalo saya ke Bogor, pasti semua jajanan itu saya beli, rangkap 2 atau rangkap 3, sesuai dengan jumlah orang di rumah. Eeeeehhhhh.... si Katro pake ngomong: "Kok banyak amat belanjanya? Emangnya bisa diabisin apa?" Yaoloh... Dia tuh mau traktir niat gak sih? Padahal cuma jajanan tradisional aja, gimana kalau saya minta traktir fillet mignon 10 kg? Trus dia sendiri loh yang bilang beliin oleh-oleh buat mama dan adek saya. Sempet main juga sih ke rumah nyokapnya, yang ternyata nyokapnya hobinya nonton infotainment. Jadi pas saya dateng, dia masih tetep aja nonton infotainment hahahaha....

Kejadian ultimate terakhir yang menurut saya bener-bener katro, adalah saat si Katro ngajak saya makan di Chung Gi Wa. Lagi-lagi, dia bilang dia udah sering makan sama temen-temennya dulu pas jaman masih kerja di Indonesia. Ya udah, saya mah doyan banget sama Korean food, apalagi Chung Gi Wa yang terkenal sama home grown beef and vegetablesnya. Pas sampe sana, lagi-lagi dia suruh saya yang pesen. Oke lah, saya pesen 3 porsi daging. Eh, dia nanya lagi "Gak kebanyakan tuh mesennya?" Nih orang asli deh... kalo mau hemat-hemat, jangan ajak saya makan Korean BBQ dong! Tapi yang pertanyaan paling ultimate adalah... saat sapi-sapi itu sudah selesai di grill... si Katro ini manggil mbaknya.... dan nanya dengan suara lantang...


"Mbak, ini gimana cara makannya ya?"

Sumpeh, saya malu berat! First of all, dia tuh  ngaku kalo dia sering makan di situ sama temen-temennya. Masak gak ngerti cara makannya? Kedua, kenapa sih dia mesti nanya sama si mbaknya? Kenapa gak nanya sama saya aja? Saya juga tau cara makannya gimanaaa..... hu hu hu hu... Kan jadi malu, liatin si mbaknya nerangin cara makannya as if saya ini sama begonya sama dia... hu hu hu hu....

Kegilaan tidak berakhir di situ. Sepulang dari Chung Gi Wa, sepanjang jalan, dia tuh ngomongin soal masa depan, soal nikah, soal pindah ke Melbourne, lalu soal gimana nyokapnya dia tuh seneng pas saya dateng... Perasaan mulai nggak enak... Dan puncaknya, dia tuh maksa saya buat macarin dia! Pokoknya dia mau saya terikat dalam komitmen! MATI LAH GUE!! Intinya, dia tuh maksa, kalo dia pulang Indo ini, berharap pulang tuh bawa hasil, dan hasilnya adalah DAPET PACAR! Hari gini!!! Lu kira gue cewe apaannnnn!! Asli deh...  Emangnya dengan dia traktir saya makan, otomatis saya jadi milik dia gitu? YA AMPUN!! Katro asli katrooo!

Semua kegiatan saya bersama dia aja sama sekali gak ada yang bikin saya terpesona. Not even once! Apalagi orangnya sok teu begitu. Saya tuh nemenin dia purely karena dia udah lama gak balik ke Indonesia, dan sebagai temen yang baik, saya jadi tour guide. That's it! Saat itu perjalanan di dalam mobil serasa neraka buat saya. Pengen banget cepet-cepet sampe ke rumah. Dan edannya, pas udah sampe ke depan rumah, dia masih tetep nungguin jawaban dari saya. Saya udah cape ngomong panjang lebar kiri kanan atas bawah, kalau saya gak tertarik. Saya sampai BBM mama saya lantaran ketakutan, dan kasih tau mama saya kalau saya udah di depan rumah. Akhirnya, saya berhasil juga keluar dan melarikan diri dari mobil... PHEWWWW......

Itulah kali terakhir saya ketemu dengan dia. Sesudah itu, walaupun dia masih suka YM ataupun telepon, saya males banget nanggepinnya. Gimana akhir kisahnya? Saya copas lagi dari entry yang dulu.


"Sampai saya akhirnya delete dia dari Facebook saya. Dia ngakunya nggak pernah main Facebook karena nggak pernah diupdate dan temannya cuma 6. Tapi pas saya delete dia dari Facebook, dia langsung negur saya... GILA SEREM ABIS!! Stalker tingkat tinggi."

Demikianlah saudara saudari, cowok nekad terakhir yang saya jumpai, sebelum saya akhirnya bertemu dan nikah dengan si abang pujaan hati. Semoga gak ada lagi kisah-kisah gila seperti ini... Apalagi udah jadi istri orang ye! Gile aje kali kalo masih ada cowok nekad! Hahahaha....

Wednesday, May 09, 2012

Cowok Cowok Nekad (Part 2)

Setelah kisah si Kulkas kemarin, marilah kita lanjut ke cowok nekad selanjutnya.

Lagi-lagi balik ke lima tahun lalu, saat masih muda belia... (hoek).... kebetulan saya bekerja satu group perusahaan dengan salah satu blogger kondang di jagad maya ini (Halo sang blogger kenamaan, I bet you know who you are after you read the story). Gara-gara suka chatting gak jelas, mendadak beliau nawarin kenalan sama temennya. Temennya ini dia kenal di forum wedding Indonesia gitu deh. Sebut aja nama temennya ini si Macho.

Kenapa si blogger kondang ini mau ngenalin? Rupanya si Macho kayaknya sempet cerita sama si blogger kondang, kalau dia itu batal nikah, padahal segala persiapan sudah dilakukan. Intinya katanya sih ceweknya ninggalin si Macho. Jadi si blogger kondang ini, melihat saya lagi jomblo, iseng-iseng mencoba menghubungkan saya dengan si Macho. Ya namanya orang single, gak pa pa juga kali ya dikenalin, apalagi dikenalinnya via online gitu, hanya sekedar chatting doang, oke lah...

Si Macho ini tinggalnya nggak di Indonesia. Jauh banget, di belahan utara Amerika sono. Tiap pagi saya nyampe kantor pagi-pagi, kalo YM nyala, pasti si Macho langsung nyapa. Wah mayan deh buat ngisi waktu di kantor. Terus ya namanya jaman dulu, Facebook belum terkenal kayak sekarang, jadi kita ya saling add Friendster. Saya liat orangnya lumayan juga, keliatan dandy gitu lah dan rapi, udah gitu banyak fotonya yang sama family juga. Not bad lah, mayan buat temen iseng.

Pembicaraan kita sih awalnya normal-normal aja. Ya dia cerita cewenya ninggalin dia saat mau married, pokoknya mayan teraniaya lah kesannya dia itu. Terus dia cerita macem-macem lah soal keluarganya, kalau dia sayang keluarganya dan cukup deket. Tiap kali chatting palingan yang ringan-ringan aja. Tapi buat saya, yang lumayan mengganggu adalah makin ngobrol, makin keliatan kalau cowok ini lumayan insecure dengan keberadaan financialnya. Dikit2 nanya, kira-kira gaji sekian (disebutin nominalnya) cukup atau ngga, terus nanya, kira-kira mau gak kalo nanti saya pindah ke luar negeri kalo misalnya kita jadi... (hoeh ?? ngebut aje lu). Saya mah ngga  nanggepin serius kayak gitu. Masak sih orang sampe senekad itu? Belom kenal pula!

Tapi ada satu hal yang lumayan berkesan juga dari orang ini. Waktu itu Agustus 2007, saya pergi ke Hong Kong buat ngerayain ulang tahun. Si Macho ini sih sempet nanya saya stay di hotel mana. Eh pas saya sampai sana kebetulan pas hari ultah saya, ternyata malamnya di telepon itu ada mailbox dari dia loh! Niat juga dia telepon dari Amerika sana buat leave message happy birthday. Mama saya aja sampe lumayan impressed ada orang yg sampe mau nelepon ke hotel dan ninggalin pesan, padahal bukan siapa-siapa.

Setelah kejadian itu, ya dia lumayan lebih getol kayaknya, nanya2in soal future plan. Kadang saya sendiri bingung, what's going on, kenapa ini orang lumayan semangat, sementara saya sendiri biasa-biasa aja. Saya tuh paling gak bisa seneng sama orang kalau belum pernah ketemu. Namun setelah komunikasi intens itu, mendadak dia udah nggak kontak-kontak saya lagi. Mendadak aja gitu, menghilang!! Misteri gak sih? Dari yang tiap hari nyapa, mendadak hilang ditelan bumi! Saya juga ngerasa gak ada conversation yang aneh. Hilang aja gitu....

Sampai suatu hari, temen baik saya pas kuliah message saya. Sebut saja namanya si Ganteng. Dia nanya, "Non, lu kenal sama si Macho?" Terus saya jawab, "Kenal, tapi belum pernah ketemu. Dikenalin temen aja." Si Ganteng lantas bilang, "Eh, si Macho itu add gue di Friendster, dia bilang dia lagi browsing friends list elu. Gimana sih orangnya?" Trus saya bilang, "Wah, ya gitu2 aja sih, gue juga gak gitu kenal-kenal amat...."

To make long story short, beberapa minggu berlalu.... si Ganteng ngabarin saya... "Eh, gue sekarang pacaran loh sama si Macho!" Maksud looooo ??? "Haduh, masak lu gak sadar sihhhh.... dia itu kan gay..."

*Pingsan...*

Padahal, radar saya itu biasanya jalan kenceng loh kalo ketemu langsung sama yang begitu. Tapi berhubung ini gak pernah ketemu langsung, cuma via chat doang, radarnya malfunctioned! Gile, nekad amat tuh orang dulu sempet deketin saya... Inget2 gitu, jadi hiyyyyy.....mrinding...

Sekarang saya ngerti, kenapa si Macho udah nggak kontak-kontak saya lagi... Dan saya juga ngerti, kenapa ceweknya itu ninggalin dia. Ternyata eh ternyata, si Macho hobinya main anggar -_-....