Sunday, December 30, 2012

Motherhood Saga: "The Beginning"

Tarik Nafas.... Buang Nafas... Phew.... Mari kita mulai!

24 Desember 2012, 06:30 WIB

Masih goler-goleran di ranjang, saya colek-colek suami...

"Eh, aku mules nih... mulesnya lain... Apa  mules gara-gara makanan India yang kita makan kemarin?" (maklum, hari sebelumnya, kita habis makan Indian buffet, dan gara-gara itu, saya udah buang-buang air 3 kali dalam semalam...)

Terus saya ke wece dan nongkrong. Beneran aja, saya pup dengan lancar. Pas nyeka, saya lihat di tissue ada cairan merah muda, dan mulesnya nggak hilang. Saya langsung bangunin suami sambil teriak dari kamar mandi. "Kayaknya aku mau melahirkan deh. Coba telepon  mami (mertua) dan mama."

Mami: "Itu mah kontraksi palsu lah... palingan masih lama melahirkannya."

Mama: "Buruan ke rumah sakit, dan telepon dokter! Pastiin dokternya ada!"

Ayo tebak? Yang mana yang saya ikutin?

Saya memutuskan untuk ngikutin: Mama. Tapi dikombo dengan mandi dulu dan keramas. Eh, iya, saya sempet-sempetnya loh, masukin baju ke mesin cuci buat di laundry. Saat itu sakit perutnya kok tambah kenceng aja! Terus saya ngerasa... Kayaknya beneran ini mau ngelahirin.... Waduh, kalo mau ngelahirin berarti mesti: CUKUR BULU DONK???

Langsung teriak-teriak ke suami: "AMBILIN CUKURANNNNN!!!" 

Pas nyukur itu, perut mulai mulesnya gak nahan. Saya minta diambilin kursi plastik, kemudian lanjut nyukur dalam keadaan meringis. Hasilnya: tentulah acakadul, pitak sana sini.... BODO AMAT!

Habis mandi, keramas, dan nyukur, masih sempet-sempetnya saya ngeblow rambut! Padahal mulesnya gak terkira. Cuma, seperti yang dibilang oleh para pembaca dan pengkomentar yang budiman di postingan sebelumnya, tampil cantik itu perlu kan?? Ya toh? Ya toh? Tapi sungguh, saya nggak sempet dandan!! Perut saya makin melilit! Gilanya, saya masih sempet lagi buat mengecek list perlengkapan untuk dibawa ke rumah sakit. Jadi kayak absen gitu, saya sebut, suami ngecek. 

Untungnya, saat itu baby sitter sudah mulai tinggal di rumah. Jadi pas kita memutuskan untuk ke rumah sakit, dia sempat mapah saya. Perjalanan dari rumah ke RS, ya tinggal ngesot doang benernya. Pas sampai itu, kira-kira pukul 8-an, langsung saya masuk dipapah dengan kursi roda, dan dibawa ke lantai 7 menuju: KAMAR BERSALIN! Absurd banget rasanya....

Pas sampai sana, dipasangin alat CTG, saya masih bisa tahan. Tapi baru beberapa menit, saya mulai uring-uringan. Suami diminta untuk ngurus admin ke lantai 1. Nggak berapa  lama, bidan masuk dan ngecek bukaan. Masyaampun, ternyata ngecek bukaan itu sakit ya, Buibu! Dan hasilnya, saya sudah bukaan LIMA! Jedeng! Pantes aja itu kontraksi udah minta ampun bikin lemesnya. Alat CTG udah seperti nggak berfungsi karena posisi saya udah melintir sambil megangin pinggiran ranjang dan teriak-teriak. Pas saat itu juga, ditanyain, mau pakai epidural atau ngga... Suamipun ngga ada untuk dimintain opini, dan akhirnya saya menjawab: NGGAK USAH! *gaya banget ye Ibu yang satu ini...!*

Saat itu, rasanya saya kayak kesurupan! Mulai teriak-teriakan, dicampur sama cara nafas yang diambil pelajaran senam hamil... "HUH HUH HAH, HUH HUH HAH...." Namun karena sakit tak tertahankan... lebih kedengeran kayak "HUH HUH HUAAAAAAAAAA........ HUAAAAAAA" Ditambah lagi, saya teriak-teriak... "MAMAAAAHHHHHHH..... TUHAN YESUSSSSSS..... TOLONGIN SAYAAAAAA" Dan tau sendiri, kalau saya udah sakit/ marah, saya pasti meracau dalam Bahasa Inggris, " GOD, PLEASE HELPPPP!! HELP ME GOD, PLEASEEEE!!" Dan gak brapa lama bidannya  nyamperin, "Kenapa Bu? Mau pipis?" "BUKAN SUSTERRRR... PLEASE! BUKAN PIPIS!" *Note: actual conversation*

Saya  nggak tau itu sudah bukaan brapa, nggak brapa lama, saya beneran pipis... DHUERRR, banyak banget, dan blakangan diketahui kalau itu ternyata air ketuban yang pecah dan membanjiri ranjang. Suami nggak lama balik, dan mulai siap-siapin kamera. Kemudian rasa mulesnya semakin menggila, seperti mau BAB. "SUSTERRR..... MAU PUPPPP..... MAU PUP SUSTERRR...." Terus terang, itu bokong saya rasanya kayak mau pecah. Asli deh! Kira-kira hampir pukul 10, bidan kembali cek bukaan saya, dan ternyata: BUKAAN 10! Lengkap aje gitu loh.... Dari mules sampai bukaan 10, cuma 3.5 jam! Tapi dokternya tuh belum dateng! Masih on the way katanya. Saya sudah gak tahan, si bidan ngelipat dan tekan terus kaki saya supaya rapat.

Nggak lama dokternya datang, langsung deh acara ngongkong dimulai. Saat itu, walaupun sakitnya gak tertahankan, saya mendadak inget lagi cara ngepush yang diajarin pas senam hamil. Rasanya kok gimana gitu, nggak sabar banget nungguin keluarnya si kecil. Bidan dan suster mulai siram-siram bagian bawah dengan air  mineral dingin, dan ngedenpun dilaksanakan. Ngeden yang pertama, masih belum, ngeden yang kedua, kata dokter rambutnya sudah keliatan. Lalu ngeden yang ketiga.....

24 Desember 2012, 10.13 WIB

Mari ucapkan selamat datang kepada:

Abigail Karnadi

2.785 kg, 46 cm, Nilai Apgar 9/10

Hello World!

Ditaruh di atas dada mama untuk IMD, sambil ngintip-ngintip genit

Setelah dibersihkan lebih lanjut... Muontoookkkk!

Udah bersih, udah mandi, udah dibedong, udah sekamar sama mama

Lahir dengan sehat, selamat, tanpa kekurangan suatu apapun di minggu ke 38, dan emaknya, dari mirip kesurupan mendadak sadar... dan BAHAGIA LUAR BIASAAAAA!!! Saya cuma ingat saya teriak-teriak lagi, "DEDEEEKKKK!!! ADA DEDEEKKKK!!" sambil terharu saat si bayi yang masih fresh from the oven diletakkan di perut saya. Bener-bener kayak  mimpi, I'm a mother now! Abigail is our best Christmas present EVER!! Lahir di malam Natal, yang menyebabkan emak bapaknya absen ke Gereja. Tapi baby sitter saya yang manis itu bilang, "Ibu, Abby lahir malam Natal, sama seperti Yesus. Kita berdoa di sini saja ya."

Terima kasih kepada Bapa di Surga, Tuhan Yesus, dan Bunda Maria, yang dengan kuasanya yang sungguh besar, telah mengijinkan saya, si pemilik satu paru dan jantung bergeser, untuk menjalankan proses kehamilan dan persalinan secara normal tanpa epidural, dan terlebih lagi tanpa gangguan berarti. Mukjijat itu sungguh nyata asalkan kita percaya. Trust me, I've been there, done that!

Terima kasih kepada Dr. Calvin Tjong, SpOG yang telah menguatkan saya dari awal untuk memberanikan diri melahirkan secara normal, sampai pada akhirnya membantu mewujudkan hal tersebut menjadi nyata. Terima kasih kepada Bidan, Suster, dan Staff dari RS Pondok Indah, Puri Indah yang sangat membantu dan cekatan dalam menangani proses melahirkan ini.

Terima kasih juga kepada suamiku tercinta, yang dengan santai luar biasa, dengan ketenangannya yang dingin sedingin air es, mendampingi sang istri di saat-saat genting, dengan tangan kanan memegangi sang istri, dan tangan kiri merekam seluruh proses dengan kamera, tanpa adanya tremor! *Hadeh, ini aye ngomong ape sih*... Terima kasih sudah menjadi suami siaga, yang mensupport istrinya selama kehamilan, mendampingi di hampir setiap kunjungan dokter walaupun kadang harus kucing-kucingan dengan orang kantor, dan pada akhirnya, bertransformasi menjadi seorang ayah. Semoga kamu jadi ayah yang baik (dan keren) yah, Sayang!

Last but not least, terima kasih kepada: Mama dan Mami tercinta. Saya menulis posting ini special untuk kalian berdua. Setelah menjalani proses kelahiran kemarin, saya mengerti, kenapa mami atau mama begitu sedih kalau kita suka melawan atau kurang perhatian. Ternyata, melahirkan itu memang sakitttt... dan jaman dulu, mama dan mami melahirkan normal semua, nggak ada yang namanya epidural, kalaupun ada, mungkin nggak umum. Thank you for everything you've given for us, your children. Rasanya, seumur hidup nggak akan mampu buat membalas jasa kalian. 

There you go! The very first story of Motherhood! Habis ini, harap maklum, kalau blog ini akan berubah jadi blog emak-emak. Lah, pemiliknya sudah jadi emak-emak toh?

Hampir lupa, Selamat Natal buat semuanya! Plus, Selamat Tahun Baru 2013! May God bless you with abundant joy, health, and prosperous year to come!

PS: Abigail = The Father's Joy.

BONUS:

Foto emak gragas kelaparan, ngemut risol smoked beef bikinan mamanya, update BB sambil pasang foto si kecil, dan bales-balesin ucapan selamat, MASIH DI RUANG BERSALIN! Rock On!

Nom nom nom, enak nih risolnya....

Tuesday, December 11, 2012

Bulan Terakhir Menuju Peluncuran

Dikala orang-orang yang lagi hamidah sering mengupdate soal kondisi kehamilannya, apalagi buat yang hamil anak pertama, rasanya saya kok jarang banget yah mengupdate-update kondisi si janin? Bukannya saya gak excited sih, malah excited banget, sampe mama saya bilang, "Ampun Non, kamu mau ngelahirin, anaknya satu, perabotannya udah kayak mau perang." Yah, namanya persiapan melahirkan, tentu harus lebih heboh dari perang dong! "Lah, kalo punya duit, kalo kagak?", kata si mama lagi. Ya tentu aja disesuaikan dengan kemampuan atuh, masak mau maksa beli stroller yang harganya 20 juta? Orang nih sendal jepit aja udah lama kagak diganti!

Sebelum ngelantur, marilah kita simak, perkembangan si janin udah sampe mana. Kehamilan saya sekarang sudah hampir memasuki minggu ke 37, yang artinya, in 3-4 weeks time, kita akan segera berjumpa dengan the fruit of my heart (caelah.... padahal maksudnya, buah hatiku gitu lohhhh). Perasaan, campur aduk tentunya, ditambah lagi, namanya anak pertama, masih clueless lah gitu. Untungnya, saya gak pernah buka forum (sama kayak pas kawinan), mending nanya temen aja yang udah pengalaman.

Koper melahirkan? Blom diisi, baru dipandangin doang. Abisnya, buka web ini, bawanya begini, buka web itu, bawanya begitu. Beli buku persiapan melahirkan, disuruh bawanya laen lagi. Dan suamiku nan siaga itu, lebih hebring lagi... "Kopernya yang mana ya? Yang 25 inch cukup gak ?" Dalam hati, "Ente kira aye mo plesiran ke Eropah ??? Sekalian aje nanti bawa selemari, Cuy!"

Si dedek sendiri gimana? So far so good! 2 minggu lalu pas di cek, dalam keadaan sehat walafiat, posisi juga okeh, pas pula lagi madep ke mesin, jadi mukanya keliatan. Idungnya kayaknya sih mancung dan gede, bibirnya pun seksi alias manyun, dan kata pak dokter, "Eh, anak lu lagi bete tuh." Kenapa yah tuh dokter bilang anak saya bete? Padahal anak saya kan lagi blajar pouting ala Angeline Jolie! Dokter ini emang seenaknya kalo lagi ngomong... *emaknya gak terima*. 

Barang-barang si dedek sudah lumayan tertata di kamar barunya. Cribnya udah dipasang, sepreinya doang yang belum dipasang gara-gara jadinya ngaret. Emaknya sendiri udah siap-siap buka lapak yang isinya botol susu dan asip, pompa asi, bottle warmer, sterilizer, popok, baju2 iprit, peralatan mandi, sapu tangan, bak, stroller, gendongan, car seat, dan tetek bengek lainnya. You name it, we got it! You want it, I won't give it! HAHAHAHA... Kalau diliat, emang banyak banget, tapi seperti pepatah, kalau memang berguna, kenapa nggak disediain? Gunanya ya untuk setidaknya menjaga kewarasan ibu di saat-saat  mengurus anak menjadi bagian yang tak terpisahkan. 

Bagaimana persiapan bapaknya? Bapaknya mah, biasa bangetttt.... seperti juga wajahnya yang datar, dia seneng, tapi bukan tipe yang HOREEEE gitu. Tapi dari lubuk hati terdalam, saya yakin dia tuh gak sabar juga. Buktinya kalo malem, dia suka ngomongin ke si dedek, "Nanti kamu jadi anak yang baik ya, yang keluarnya gampang, ngga nyusahin." Yang lucu, dia tuh nyuruh beli gendongan yang agak menguras kantong dikit, dengan alasan: "Nanti kalau pakai gendongan yang itu, aku yang gendong dehhhh." Alhamdulillah, terima kasih untuk niat baikmu ya suamiku sayang, hihi. Tapi masak ya, si suami kemaren pulang kantor bilang gini, "Kamu tau gak, temen ku bilang, selama ngurusin anaknya yang masih bayi itu, saat dia paling senang tuh, saat istrinya suruh dia keluar beli Nasi Padang. It feels like heaven!" What? padahal kalo di iklan-iklan itu, bapaknya gak sabar pulang buat ngeliat bayinya, terus meluk-meluk, kalo gitu iklan boong dong? Hu hu hu hu hu... AWAS KALO KAMU BEGITU, YA SUAMI !! Anak kamu gak boleh dikalahin sama Nasi Padang! Bolehnya sama Kobe Beef yang asli dari Kobe! *ealah, emaknya sama aja....*

Lalu persiapan emaknya gimana? Emaknya udah lumayan siap mental kok. Ini juga udah mulai cuti lebih awal, udah pindah ke tempat tinggal baru yang lebih deket dengan rumah sakit tempat bersalin nanti. Kegiatannya diisi dengan senam hamil, masak-masak buat suami, bersih-bersih rumah, pokoknya kegiatan yang positive dan meningkatkan aura keibuan, serta mengurangi aura kepremanan. Yang pasti, kepasrahan kepada Tuhan sudah semakin meningkat, semangat untuk  menjadi seorang ibu, semakin menggebu. Dan weekend ini, rencananya emaknya masih mau kondangan, plus potong rambut, pokoknya, seperti saran beberapa ibu, biarpun nanti muka lemes dan pas-pasan habis ngepush, tetep harus tampil cantik di saat persalinan biar keren kalo dipoto. Yuk mari!

Tuesday, November 27, 2012

Dari 1911 ke 1911

Nggak terasa, tau-tau sudah satu tahun aja saya menikah... Happy Anniversary to Me (and Husband)! Rasanya belum lama kita masih ajojing di resepsi, tau2 sekarang, boro-boro saya bisa ajojing, jalan aja udah kayak kudanil. Buat yang kepingin mengenang memori setahun lalu, silakan mampir ke sini dan ke sini.

Saya ini nggak pinter kalau suruh bikin kisah romantis yang bikin orang yang baca jadi terharu, menitikkan air mata, kemudian bilang, "So sweeeettt...." Hihihi... jadi postingan ini nggak akan mengharu biru deh. Soooo let's start!!

Soal Tidur
Waktu pas habis nikah, yang saya paling nggak tahan dari suami itu adalah, ngoroknya! Seumur hidup, di keluarga inti saya itu gak ada orang yang ngorok. Jadi pertama bener-bener bobok bareng, kemudian denger ngorokan membahana, saya cuma bisa bengong. Awalnya saya masih suka poke poke alias colok-colok aja itu badannya suami, sampai akhirnya mulai dengan towel, dorong, tendang, dan pada akhirnya, frekuensi bangun saya kalau malam sudah dapat dilatih dengan signifikan. Alah bisa karena biasa, katanya, dan itu bener banget! Tapi sebenernya ada lagi trik yang lebih ampuh yaitu: SAYA TIDUR AJE DULUAN! Hihihi...

Soal Makan
Kalau ditanya apa makanan favorit suami, saya pasti bakalan langsung bilang: BAKMI. Alangkah tersiksanya dia pas "kepaksa" pindah sementara ke Jakarta Timur demi nemenin mama saya (ps: rumah yang kita beli akhirnya dikontrakin dulu sebelum rencana renovasi, daripada kosyong). Setiap hari keluhannya dia, "Payah, di daerah sini nggak ada tukang bakmi enak". Jadilah pas awal pernikahan, tiap kali waktu kunjungan mertua, sebelum sampe rumah mertua, kita seringkali mampir di Bakmi Alok. Namun kemudian, saya menyadari, kalau kecintaannya dia terhadap bakmi itu lama-lama udah menurun juga kok. Doyan banget masih tetap, tapi seenggaknya sudah nggak fanatik lagi hihi. Nah, kalo abis ini kita pindah lagi ke Jakarta Barat, saya cuma berharap, dia nggak keseringan makan bakmi, karena istrinya bisa ketularan gembrot (padahal sekarang juga gembrot).

Kesukaannya yang kedua adalah: AYAM! Jadi kalau ke Japanese restaurant, pesenan langganan dia itu: Chicken katsudon. Pokoknya gampang banget deh kasih suami saya makan. Asal ada ayam, slamet! Jadi, kalo udah ga ada makanan di rumah, sangat sederhana bikin dia seneng... gorengin aja CHICKEN NUGGET! hahahahaha *istri pemalas*.

Soal Penyesuaian
Katanya, tahun pertama perkawinan itu, banyak brantemnya. Soalnya, banyak penyesuaian sana sini, yang katanya kadang bikin yang wanita suka kayak PMS tiap hari setelah masa bulan madu itu berlalu. Surprisingly, itu nggak terjadi sama kita. Saya dan suami itu, jarang banget brantem, apalagi yang sampai besar. Ngambek-ngambek dikit, ditowel juga langsung beres. Tapi apakah berarti selama setahun ini bisa dikategorikan sebagai adem? Jawabannya adalah: NGGAK hahahaha. Di saat orang-orang mengkhawatirkan soal brantem dengan pasangan, yang kita hadapi malah: kesensitifan mama saya yang naiknya nggak kira-kira! Hihihihi...

Sejak papa saya nggak ada 11.5 tahun lalu, otomatis saya yang anak pertama ini jadi seperti "kepala keluarga". Dan sepertinya, mama saya ini, agak rela ngga rela menerima fakta, kalau anaknya sudah menikah. Nampaknya dia belum terlalu siap kalau saya ini sudah harus membagi cinta saya dengan orang lain yang bukan keluarga sendiri. Menurut mama saya, biar gimana suami itu "orang lain". Beneran loh, susah banget menanamkan, kalau suami saya itu adalah keluarga juga. Yah, itulah namanya seorang ibu sama anak perempuannya. Mungkin saking sayangnya, atau saking possesif-nya kah? *Semoga pas saya pindahan, saya gak dikasih tali atau ditanamin chips buat tracking deh, hahaha*

Soal Jaim
TIDAK ADA DI DALAM KAMUS KITA! Kentut ya kentut, nyuruh ya nyuruh, males ya males, rajin ya rajin. Itu dia yang kadang bikin mama saya terheran-heran, soalnya dia itu dulu udah kayak Stepford Wife hahaha. Suami pulang, ranjang udah super rapih jali gak boleh disentuh, makanan sudah tersedia dari ujung ke ujung. Apalagi tipe mama saya itu, kalau pagi papa saya bangun, itu sarapan, kopi, dan kue-kue sudah tersedia, lengkap dengan koran pagi. Wuihhhh....

Sementara anak perempuannya ini, kalo lagi capek, suami pulang ya, nggak usah harus disambut gegap gempita (pake tari pendet). Kalo istri nyuci, suami jemur, ya itu biasa banget, suami setrika baju sendiri juga gak masyalah. Ya bukan berarti dengan demikian saya jadi istri yang cuek yah. Justru kami ngerasa, this is our style. Memahami kadar lelah dan letih satu sama lain, suami mau main game, ya silakan aja. (tapi AWAS NANTI KALO GA BANTU NGURUSIN ANAK!! *diancam pake silet*) Maybe our style is different than others, but it's our way, dan yang pasti: kita bahagia, dan kita ngga nyusahin orang.

Jadi kesimpulan setahun pertama ini, apaan dong? 

Seperti saya pernah mentioned sebelumnya, my first year of marriage life is like a roller coaster ride. Kadang naik, kadang turun, kadang muter, kadang spiral. Tapi yang pasti, seru dan menyenangkan, and it feels very short! (hayo, mana ada naik roller coaster sampai 1 jam? haha). Dan yang namanya naik roller coaster itu, pasti ada fear alias rasa takut walaupun sedikit. Ya, itulah yang namanya menikah. In the end, Tuhanlah yang kasih kita kekuatan untuk menjalankan hari-hari kita. Sama aja kalau naik roller coaster, pas lagi tegang, kita juga bergumam "oh my God, oh my God..." hihihi.

Yang kita rasakan juga adalah berkat yang luar biasa berlimpahnya, bukan hanya soal materi yang sampai saat ini dicukupkan, namun yang istimewa adalah soal kepercayaan yang diberikan oleh Tuhan pada kita berupa seorang anak. Jadi rasanya?

Rasanya: LENGKAP.

Eh, kok pose kita ngga mesra banget yah hahahaha...

PS: buat yang kepingin tau kita ngapain aja untuk ngerayain anniversary: mulai  Jumat, 16 November 2012, kita nginep 2 malam di Ritz Carlton (tempat kita nikah dulu), terus dinner membabi di Amigos, Bellagio. Sabtu: family lunch di Dapur Babah Elite, ngupi2 bareng di Bakoel Koffie, another dinner di Trattoria. Minggu: ditutup dengan hujan dan agak kebanjiran on the way home.

Wednesday, November 14, 2012

Soal Percaya

Saat paru-paru kanan saya dulu diangkat, hal yang pertama kali saya tanyakan ke dokter saya adalah, apakah saya bisa punya anak atau tidak. Jawaban dokter, bisa, apalagi jaman sekarang, melahirkan bisa dilakukan dengan C-Section alias Operasi Caesar. Buat saya, hal itu memantapkan hati saya untuk kembali bisa membuka hati untuk menerima cinta dari belahan jiwa saya, dan percaya, kalau suatu saat saya bisa menikah, dan akhirnya mempunyai keturunan.

Saya ingat sekali, waktu saya dan pacar (yang sekarang jadi suami) mengikuti Khusus Persiapan Perkawinan, kita diingatkan, kalau tujuan dari sebuah pernikahan itu, bukan hanya sekedar bahagia, melainkan: Mempunyai keturunan. Saya ingat si pengajar bilang, kalau cuma ingin bahagia, tidak perlu menikahpun bisa. Tapi kalau untuk memperoleh keturunan (yang sah tentunya), pernikahan adalah sesuatu yang mutlak. Bah...kok saya serius amat ya kali ini? Intinya, saat saya menikah, saya tau, saya mau punya anak. Dan begitu Tuhan kasih anak ini dalam waktu yang lumayan cepat, saya percaya, Tuhan pasti akan kasih saya kekuatan dan kesehatan untuk membesarkan anak ini, merawatnya, baik di dalam maupun di luar kandungan nanti.

Waktu awal-awal saya dinyatakan hamil, saya berpikir, saya tentunya akan lebih tenang, karena adanya opsi untuk C-section. Jadi saya nggak perlu berpikir untuk melakukan yang namanya push push, teriak-teriak histeris, atau menggeram-geram sambil megangin tangan suami sampe tulang-tulangnya mau remuk kayak di film-film. Saya tau, kalau obgyn yang saya pilih, adalah obgyn yang sangat-sangat pro-normal, dan hanya akan melakukan C-section kalau ada pengecualian. Dan tentunya, pengecualian itu adalah, kondisi fisik saya yang hanya punya lobus-lobus kiri saja di paru-paru. Berbulan-bulan di dalam hati saya, ya opsinya C-section aja gitu.

Waktu saya pemeriksaan minggu ke 28, saya nanya ke si obgyn, kapan saya sebaiknya booking kamar dan booking waktu beliau untuk C-section.

Eh dijawab sama dia,  "Ngapain booking? Kamu bisa lah normal."

HAH? Maksudnya?? Ternyata berdasarkan hasil pemeriksaan, lab, dan lain-lainnya, kondisi saya cukup baik untuk bisa melahirkan secara normal, menurut pendapat si Obgyn loh ya.

"Tapi Dok, waktu saya habis dioperasi dulu, dokter saya yang di Singapore bilang, kalau saya melahirkannya lewat Caesar loh."

"Kalo gitu, kamu tanya saja sama doktermu di Singapore, apakah kamu bisa melahirkan normal. Tanya sama dia, can I do Spontaneous Delivery gitu..."

Jadi dengan perasaan campur aduk, tanggal 1 November 2012 saat menjelang minggu ke 31 kehamilan, saya dan suami berangkat ke Singapura. Padahal tadinya saat mengetahui saya sudah hamil, Pulmonologist alias Dokter Paru saya bilang saya tidak perlu melakukan yearly check up, sampai nanti sesudah melahirkan. Tapi akhirnya, saya berangkat juga, demi memenuhi rasa penasaran, dan meminta surat rekomendasi. Saya sih yakin banget, kalau dokter saya di sana akan menulis rekomendasi untuk C-section karena dia sendiri pernah ngomong demikian.

Seperti biasa, pagi-pagi tentunya dimulai dengan cek darah, cek nafas, cek urine. Siangnya kembali lagi untuk konsultasi dengan si dokter. Saat konsultasi itu, saya lumayan deg-degan. Pertama dibacakan, kalau kolesterol saya agak naik, yang berarti harus kurangi daging-dagingan, kemudian ada sedikit infeksi bladder (saluran kencing), yang memang biasa terjadi di saat kehamilan. Kemudian saya kemukakan kalau tujuan utama saya ke sana adalah untuk meminta pernyataan dari dokter untuk C-section, supaya dokter saya bisa punya rekomendasi resmi. Dan dengan santainya dia menjawab.

"You can do normal delivery!"

"But you said couple years ago, that I should go to labor through C-section."

"No, you can do normal. Your lung capacity is 62%, why should you do C-section? Normal is better. Women with worse condition than you can still do normal.  I'll write a letter to your Gynae, recommending normal delivery."

JEDENG!! Beneran ini? Beneran saya bakalan lahiran normal?? Selama ini, saya gak siapin mental untuk lahiran normal loh! Pas pulang dari dokter itu, badan saya lemes banget. Bener-bener lemes. This is not what I expected.... Apalagi pas saya sampai di hotel dan menghubungi mama dan mami mertua, mereka semua sepertinya juga agak gak bisa terima dan masih tetap takut kalau saya harus melahirkan normal. Tapi tidak tahu kenapa, saat itu saya bilang ke mereka,   

"Tenang aja Ma, dua dokter sudah yakin kalau aku bisa normal, tinggal meyakinkan diri sendiri aja."

Tiba-tiba, saya ingat kenangan masa lalu saya. Dari sejak saya remaja, dan punya pikiran soal menikah, tidak pernah sedikitpun terlintas di pikiran saya kalau saya akan melahirkan dengan C-section, sampai akhirnya peristiwa pengangkatan paru-paru itu terjadi. Melahirkan normal itu, sebenarnya merupakan CITA-CITA saya! Di saat saya lupa dan sempat menyerah soal cita-cita awal saya itu, saya sebenarnya sedang dibukakan jalan kembali, untuk PERCAYA kalau saya masih bisa menjalankan cita-cita tersebut.

Saya menulis ini, 5 hari sebelum ulang tahun pernikahan saya yang pertama. Dari lubuk hati yang paling dalam, dengan segala kerendahan hati, saya berani bilang, kalau rasa PERCAYA, BERUSAHA, dan BERSERAH kepada-Nya itu, telah menuntun saya untuk sedikit demi sedikit, memenuhi cita-cita saya. Bahkan saya merasa perkawinan saya tahun lalu itu, melampaui cita-cita dan apa yang saya bayangkan sebelumnya. Perjalanan hampir setahun pernikahan ini, juga merupakan roller coaster yang seru, naik, turun, tapi penuh dengan excitement. Dan saya rasa kuncinya adalah tiga hal tersebut di atas, dan sumbernya hanyalah Tuhan semata.

Jadi Bapak-bapak, Ibu-ibu, Saudara, dan Saudari sekalian, tolong dukung kami dengan doa untuk saya mempersiapkan proses kelahiran secara normal yah! Kecuali jika Tuhan nanti berkehendak lain, barulah kembali lagi, saya serahkan kepada-Nya melalui tangan-tangan orang yang membantu. Doakan saya dan si dedek!!

PS: Ibu-ibu, kalo ada tips-tips buat yang pernah ngelahirin normal,bantu ditulis di komen yah! Biar saya tambah banyak masukan! Tererengkiu!

Tuesday, October 30, 2012

Menantu Iseng

Pas dulu saya masih usia kira-kira 17 tahunan, saya tuh sudah punya cita-cita, pingin banget kasih hadiah perayaan ulang tahun perkawinan perak ke orang tua saya sendiri. Saya ngebayangin saat itu, kalau saya lulus umur 22, pas ortu saya merayakan ultah perkawinan ke 25 berarti saya sudah umur 24, mestinya saya sudah dua tahun ngumpulin uang, dan mestinya bisa bikinin acara meriah untuk mereka. Saya sampai kebayang, kalau acaranya tuh bakalan saya adakan di ballroom kecil, ngundang saudara dan kerabat, kemudian mereka masuk berdua sama seperti orang menikah. Tapi yang namanya cita-cita, kalau Tuhan ngga menghendaki kan bisa gagal maning yah? Papa saya dipanggil pas usia pernikahan mereka belum genap 20 tahun. Hancur hancur hancur hatikuuuu...

Untuk menebus cita-cita saya itu, akhirnya saya buatkan acara ultah mama saya ke 50 yang lumayan meriah, dan tanggalnya itu cuma selisih 1 hari dari anniversary ke 25 mereka di tahun 2006. But, it's just different. Makanya, begitu saya sudah nikah, dan ngelihat mertua masih lengkap, pas mereka anniversary, saya jadi gatel pengen merencanakan sesuatu, walaupun yahhhh simpel-simpel aja deh.

Mertua saya, tahun ini ulang tahun perkawinan yang ke 35, dan sampai seminggu sebelum tanggal ultah perkawinan mereka, saya sama sekali belum mendengar ada rencana apapun dari anak-anak. Jadi saat itu saya langsung ngobrol ke suami, dan kontak adik ipar. Suami juga langsung kontak cicinya. Seenggaknya, kita urunan dulu. Acaranya apa, hadiahnya apa, nanti biar dipikirin blakangan.
Setelah itu, saya menginformasikan ke mertua, kalau kali ini, anak dan menantu pada mau kumpul dan traktir mereka makan. Jadi intinya mereka berdua cukup bawa diri aja deh. Tempatnya sederhana aja, dimsum bareng-bareng di Imperial Chef, Emporium (karena ada babinya... eh nggak ding, karena emang enak buat kumpul-kumpul hari Minggu siang). Begitu tau tempatnya, mama mertua udah ngomong, jangan lupa pesen udang mayonaisse kesukaan dia hahahhaah..

Pas hari H tiba, saya sudah bilang sama suami, kalo tiba di Emporium itu, saya mau lari dulu beli kue, sementara suami cari parkir. Di saat yang sama, ipar ngabarin, kalau mereka juga sudah mau sampai di Empo. Makin terburu-burulah si ibu hamil gembrot ini. Dan resenya, itu Tous Les Jour, jam 11 aja udah ngantri gitu loh! Pas di sana, saya langsung tunjuk aja kue kecil bentuk hati, minta ditulisin, dan 5 menit kemudian, saya sudah lari-lari lagi naik ke atas supaya bisa sampai duluan sebelum si mertua sampai. Untung nggak gelinding! Begitu tiba di depan Imperial, saya langsung panggil manager buat simpenin kuenya. Luckily, saya sampai kayak 1 menit sebelum mereka, jadi nggak ketauannnnn... HOREEEE!!!

Acara makan-makan hari itu lancar dan seru, plus super mengenyangkan. Ada papi, mami, cici dan koko ipar, ponakan 2 orang, saya dan suami, beserta adik ipar. Nggak lupa, udang mayonnaise kesukaan mertua, langsung dipesan 2 porsi langsung (doyan apa rakus?).

Sebelum selesai makan, nggak sengaja, si adik ipar bisikin ke ponakan yang cewe, "Jangan kemana-mana ya abis makan, nanti ada surprise kue..."

Ehhhhhh dasar si ponakan super polos dan ngga bisa simpen rahasia, dia nyamperin si mami mertua "Oma, nanti habis makan, jangan kemana-mana ya... akan ada surprise, and it starts with a C".

Hadeeehhhhh, mo tepok jidat banget deh... plus mao tepok si ponakan, cuma nanti bisa disambit sama ortunya hahahahha...

Tapi yang lebih parah lagi, begitu makannya udah selesai dan piring-piring mulai diangkatin, itu pelayannya Imperial nyamperin saya, dan ngomong keras-keras, "Bu... Itu kuenya mau dikeluarin sekarang??"  TOLOOOONGGG!!! Padahal mami mertua itu, duduknya di sebelah saya.

Bener-bener deh, ada apa sih dengan surprise kue ini? Kenapa gagal banget rasanya. Akhirnya saya antepin aja deh. "Ya udah Mas, cepetan deh diberesin, biar surprisenya bisa ditaro di meja..."

Pas tiba, itu kue dibawa, lilinnya blom dipasang, pokoknya, bener-bener deh, gak ada lagi unsur-unsur surprisenya. Jadilah, pasang lilin dulu, siapin pisaunya dulu. Tapi biar gimana, mertua tetep riang gembira kok. Seneng juga diperhatiin sama anak, mantu, dan cucu. Kita ledek-ledekin mereka untuk tiup lilin dan potong kue bareng, lalu suap-suapan, udah kayak ABG deh. Kapan lagi ngerjain orang tua ya?? Hahahaha *menantu macam apa daku ini...*


Tiup lilin duluuuuu.....


Aduh, penganten yang ini, mukanya sumringah bener deh ahhhhh.....
 
TAPIIIII..... APAKAH SEBENARNYA SURPRISENYA YANG TADI ITU???

*jejeeeennggggg...... * Pake musik ala silet dan gaya ngomong Fenny Rose*

Di saat semua mengira acara sudah berakhir, tiba-tiba saya bangun membawa pengumuman, kalau, SURPRISENYA BUKAN ITU LOOOOHHH!!!

Yang tadi itu, sesungguhnya cuma preambule! Hahahahha... dan memang yang kue kecil itu sengaja dilakukan, untuk mengecoh si mertua dari surprise yang sesungguhnya, yaituuuuu:

INI DIAAAAAAA!!!!!
Sengaja dibungkus yang rapih, diplester, biar bukanya tambah susah. Pas baru disobek dikit, dan keliatan separo, itu mertua berdua langsung ngakak sejadi-jadinya!! Huahahaha. Saya aja yang udah ngeliat duluan juga ikut ngakak kok! Mereka mikirnya itu, dikasih lukisan. Ya bener sih, lukisan... tapi liat aja tuh gambarnya! Hihihihi...

 The story behind the caricature: 

Terus terang, untuk beliin berlian 5 karat, atau emas 1 kg, kami belum mampu, jadinya saya berpikir, kita harus kasih hadiah yang harganya gak terlalu mahal, tapi cukup berkesan. Tadinya berhubung mertua mau pindah rumah baru, kita kepikiran kasih lukisan beneran. Yah lukisan khas di rumah orang, yang namanya gambar ikan koi lah, ayam lah, kuda lah, yah gitu-gitu deh. Tapi kok rasanya, kurang asik yah. Kemudian si adik ipar ngusulin bikin karikatur aja gimana? Nah, tapi mau karikatur kayak apa? Terus siapa yang gambar?

Soal siapanya, karena si adik ipar itu graphic designer, dia punya kenalan teman designer, yang refer kita lagi ke seorang karikaturis. Masalahnya, gambar ini harus jadi express, dalam waktu kurang dari satu minggu, karena kami butuh waktu untuk membuat custom frame. Lalu konsepnya gimana? Konsepnya itu datang dari... si menantu iseng! Dan inilah konsep awalnya:

Kok bisa ya, gambar sampah karya saya ini, pas diterjemahkan, jadinya seperti gambar yang di atas tadi?
Saya cuma bilang, itu di depan si papi mami naik motor, platnya itu tanggal pernikahan mereka, dan motornya itu narik gerobak, yang isinya masing-masing keluarga anak pertama, kedua, dan ketiga. Terus, dapet mukanya dari mana? Gak mungkin kan kita ngumpul duduk manis terus digambar? Jadilah, saya dan suami ngubek file-file di rumah. Intinya, tiap orang harus ada tampak muka dan tampak sampingnya. Bener aja, pas karikaturnya pertama jadi, rata-rata kekurusan hahahah..itu aja muka saya kudu digendutin hihihi. Soal motornya, suami iseng nanya, dulu pas mereka pacaran naik motor apa. Ternyata naik Honda CB 100 hihi. Jadilah kita google dan juga kirim gambarnya ke si karikaturis.

Begitu kita tau ukuran karikaturnya, saya, suami, dan adek ipar langsung pesan frame custom ke salah satu gallery di MTA. Dan ternyata, paling cepat dibuatnya itu 1 minggu aja sodara sodariii.... mefet pisaaaannn!! Hari Jumat karikaturnya jadi, hari Sabtu kita balik lagi ke tukang frame untuk dirapihin dan dipasangin, dan hari Minggu itu perayaannya. Phewwww.....

Foto terakhir ini, adalah seluruh anggota yang ada di karikatur. Dah tau kan siapa ajaaaa?


Saya berlindung di balik frame, biar gak keliatan terlalu gembrot.
PS: Ponakan yang cowo, tangannya gak bisa victory sign alias 2 jari. Kata maminya, cuma bisa 3 jari atau 4 jari hahahahaha. Eh iya, si menantu iseng ini jadi harus mulai mikirin, untuk keisengan selanjutnya!!


Wednesday, October 17, 2012

Pengumuman!!

Dengan ini, saya sampaikan kalau....

SAYA PUNYA POTONGAN RAMBUT BARU!!! Liat deh di bawah... bagus kagak sih??

Padahal tadinya dikira saya bakalan keren kayak Victoria Beckham gitu. Tapi tetep aja, yang namanya bulet, gak bisa dihindari!

Pardon, sebelahnya ada jas suami diuntel2...

Baju yang sama dipakai oleh Mama saya waktu saya di dalam kandungan. So, that exact same dress is more than 30 years old. Bajunya dari Jepang, dan katanya itu baju hamil kesayangan mama. Kemarin ini, saya dry clean, dan saya pakai untuk nikahan teman di gereja. Ternyata masih cantik dan cocok.

Last but not least, pengumuman yang "sesungguhnya".

I'm having a BABY GIRL alias ANAK CEWEEEEEKKK!!!

Buat yang udah nebak cowok, maaf anda belum beruntung. Buat yang nebak cewek, selamat! Tapi tetep gak ada hadiahnya. HAHAHAHA.... Eh kepuasan batin nebak bener itu kan juga hadiah toh? *maksa*

Tetap doakan kami ya, supaya kehamilan lancar, emak bapaknya sehat semua, apalagi anaknya.  Sekian pengumuman, terima kasih, wasalam!

Thursday, October 11, 2012

Bonus dari Soekarno Hatta

Kisah ini adalah kelanjutan dari kisah "Membabi di Bali" di postingan lalu. Kalau belum liat, sana liat dulu! *nyuruh*

Sepulangnya kita dari Bali, berhubung hari itu adalah hari kerja, kita memutuskan untuk pulang pakai taksi saja, karena males ngerepotin orang lain untuk jemput. Tau sendiri kan traffic Jakarta di jam pulang kantor pegimana adanya? Selepas ambil koper, kita langsung menuju ke antrian taksi Blue Bird (dengan melewati banyak calo dan tukang bolpen/ parfum). Waktu itu, kita dapet nomer antrian 69! (Hush, jangan mikir posisi ya..itu nomor antrian!). Saat kita nanya sekarang udah antrian nomor brapa, ternyata sekarang baru antrian... 29 AJE GITU!! Yang artinya, masih 40 nomer lagi menuju ke taksi kita (nangis2 bombay tung jahe jahe).

Sebagai seorang istri yang mencoba mencari akal, saya langsung berinisiatif untuk mengambil nomer antrian juga di Silver Bird. Dapet nomernya 37. Dan antrian sekarang nomer...17 AJE GITU! Yang berarti, masih ada 20 nomer lagi. Melihat frekuensi kedatangan taksi Silver Bird yang lebih lambret daripada Blue Bird, dan saya yang mulai kliyengan, jadilah saya relakan itu antrian Silver Bird, dan lebih memilih untuk antri berdua dengan suami di suasana Soetta yang panasnya ngajubileh, baunya juga mana tahan terutama asep rokoknya, dan tukang dagangnya juga luar biasa nyebelinnya.

Sepanjang nunggu itu, saya ngelihatin, gimana orang Jepang dan orang Eropa/ Amerika banyak banget yang disamperin calo taksi dengan kemampuan Bahasa Inggris pas-pasan. Kasian banget ngelihat satu bule yang hampir ketipu. Untungnya dia nanya saya soal pertaksian ini, dan akhirnya dia lebih milih nunggu dengan nomernya yang nomer 7 (itu berarti nomer 107 yeeeee, karena setelah 100, nomernya ngulang dari awal). Slamat ya Om Bule !!

Satu jam menunggu, akhirnya tiba juga giliran kita. Pas di taksi, saya sudah nggak tahan luar biasa kepingin muntah. Nafas saya tersengal-sengal. Perjalanan dari Soetta ke rumah itu serasa lamaaaaaaa.... Tangan suami sampe saya remes-remes karena nggak kuat. Sampai rumah, saya langsung lari sprint ke dapur, dan.... HOEEEEEKKKKK !!!! Muntah dengan sukses dengan jumlah yang luarrrr binasaaaa!! *mohon maaf ya sodara-sodara....* Phewwww.... Legaaa....

Lega, itu yang saya pikir... Malam itu, badan saya mau copot, dan nggak kuat lagi ngapa-ngapain. Langsung saya ganti baju, dan tidur. Ternyata, penderitaan yang tadi di taksi itu, baru awalnya saja. Sepanjang malam itu, saya muntah terus-terusan berkepanjangan. Bahkan saat makanan di lambung ini sudah habis dikuras, tetap saja enegnya gak hilang, dan muntah terus. Pokoknya gawat berat!.. Saya coba bantu dengan terus minum air hangat, supaya nggak dehidrasi. Sepanjang malam itu saya tidak tidur, dan kayaknya lebih dari sepuluh kali muntah... Sampai besok paginya, saya nggak ke kantor. Saya coba isi perut dengan makan Pia sebiji, krn laparnya minta ampun. Nggak berapa lama, keluar lagi itu semua... intinya, nggak ada yang bisa masuk ke lambung saya. Ada apa gerangan?? Apakah saya keracunan??

Mama panik berat, saya juga. Langsung saya telepon suami. Suami meluncur dan jadilah saya dibawa ke UGD RS Puri Indah... Turun dari mobil sudah dipapah pakai kursi roda, dah kayak orang separo sadar. Yang saya inget cuma satu, pokoknya harus ke RS, demi anak tercinta... Sampai di UGD, langsung diinfus dan disuntik obat anti mual via infus. Darah diperiksa, urine diperiksa. Masuk ke kamar perawatan, sampai saat ini diagnosanya masih: Keracunan makanan, dan saya harus puasa air dan makanan sampai malam.

Malamnya, obgyn saya datang. Sebagai dokter utama, dia membacakan hasil lab. Air ketuban cukup. Puji Tuhan...!! Tekanan darah baik semua. Gak ada gangguan apapun pada pencernaan, alias gak ada diare, atau apapun. Setelah itu saya boleh makan. Halleluyaaaa... (langsung kalap karena kehausan dan kelaparan berat). Jadi, apakah saya benar keracunan makanan?? Ternyata:

SAYA KERACUNAN ASAP ROKOK!!

Yes! Asap rokok. Kira-kira penjelasan versi non mediknya sebagai berikut. Gara-gara saya terekspose kelamaan di daerah berasap, dan sensitifitas saya terhadap hal tersebut sangat tinggi, asap rokok itu menstimulasi paru-paru saya untuk bereaksi berlebihan, dan menyebabkan pusing, lalu dilanjutkan dengan eneg! Sehingga eneg itu menyerang ke lambung saya, sehingga saya terus muntah dan muntah....

Demikianlah, akhirnya saya diopname sehari cuma gara-gara asap rokok, dan resmilah melayang sekian juta rupiah (yang kalau dikonversi bisa buat nginap di Bali 2 malam lagi plus makan2).

Lessons learned:

1. Rokok ternyata lebih bahaya daripada yang dibayangkan.

2. Kalau tiba di Soetta lagi, mendingan pakai sopir pribadi/ teman/ saudara buat jemput.

3. Kalau opsi nomor 2 itu nggak memungkinkan dan antrian BB/SB panjang kayak kereta, mendingan naek taksi yang ada walaupun non-BB, tapi bisa dipercaya, daripada nunggu di Soetta jahanam. Tinggal buka kaca dikit, just in case taksinya bau pesing atau sopirnya bau badan (yang ini saran Pak Dokter! Hahahaha).

Tuesday, October 02, 2012

Membabi Di Bali

Beberapa hari sebelum Lebaran, saya dan suami mengalami kebosanan sangat.... Saat itu, badan yang tadinya nggak enak terus, mual-mual yang berkepanjangan, sudah berubah menjadi lebih berenergy dan nafsu makanpun mulai naik... Yang tadinya kami nggak kepengen kemana-mana, mendadak jadi bosaaaaaannnn banget. Mau pergi pas Lebaran, sudah ngga mungkin karena terlalu mepet. Mana mungkin bisa dapat tiket dan penginapan? Lagian, pergi pas Lebaran itu memang selalu kami coret dari agenda. Keluar negeri juga sama, isinya orang Indonesia semua. Cuaca bagian utara dunia lagi hot-hotnya, dan di selatan, lagi cold-coldnya. Dan begitu cek sisa cuti??? Tinggal 3 hari aje cuyyyy!!! Kemana dong eikeeee???

Akhirnya, kita putuskan untuk ke BALIIIIII !!!! Sudah sekian tahun saya gak ke Bali, dan yang lebih parahnya lagi, suami sudah dari SMP aje gitu nggak pernah ke Bali. Jadilah kami mendadak booking tiket GA dan cari hotel. Kalo pesawat sih ngga pusing, karena udah pasti GA, sisanya kan budget air semua, dan suami bilang jangan naik budget, tar mesti naik tangga... ternyata GARUDA SAMA AJA! Blah! Dan untuk hotelnya, akhirnya kita memutuskan di Marriott Courtyard, Nusa Dua, dengan pertimbangan, standar international, bersih, dan harganya cukup oke di kantong (including tax & service sekitar 150 USD/nite without breakfast). Kita sengaja gak ambil breakfast karena kita decide, kita mau coba breakfastnya sekali saja, dan sisanya, mending makan-makan di luar.

Agenda ke Bali kali ini, sangat sederhana.... isinya: MAKAN, TIDUR, MAKAN, TIDUR, LEYEH-LEYEH, MAKAN LAGI, dan gitu aja terus pokoknya.... Nggak boleh ada jalan-jalan yang capek-capek. TITIK! Daripada berpanjang lebar,  seperti postingan saya kalo jalan-jalan biasanya, marilah kita simak saja melalui gambar-gambar di bawah ini.... AWAS 1: banyak yang haram, tapi halal buat saya hihihi... AWAS 2: Ini gambarnya gede-gede, tar bandwidth jebol... AWAS 3: Buat yang ngga tahan liat saya berubah bentuk jadi kudanil, jangan diterusin ngeliat gambar-gambarnya.. MAKASIH!!


Baru sampe di Bali, langsung tancap ke Warung Pak Dobiel, biar kagak keabisan babi...

Tampak depan warung babi guling

Pemandangan dari balkon kamar kite...

Baru ngaso bentar, lanjut lagi makan di  hutan... (TJ's Mexican Bar)

Nacho Grandeeee...

Beef Chimichanga makanan sayaaa... pesenan lainnya masih ada Combo Buritto and Enchiladas punya suami, dan ditutup dengan Mango Cheesecake with Raspberry Coulis. NYAM!

Pose dulu, mumpung barnya kosong... kalo malem isinya bule Poppies Lane.

Nunguin dijemput sopir di depan mini market, lantaran di Legian gak bisa parkir... Pegel bo berdiri aje... Jadi eike minjem kursinya mini market hahahaha...

Buah gratisan dari hotel

Malemnya naek shuttle ke Bali Collection, diturunin di depan Sogo. Pas masuk, ada penari Bali lengkap dengan orkesnya! Sayangnya cuma 1... GAK ADA YANG NONTON kecuali SPG dan SPB hihihi.. bener deh, kasian.. brisik banget lagi...
Calamari Fritti kegemaran suami

Babi lagi... lupa ah babi diapain pake saos jamur hahahaha...

Ini penyanyi kasian deh... dia nyangka si suami itu orang Jepang, dia mainin intro lagu Sukiyaki... Terus berharap suami itu Japanese. Pas dia tanya, "Where are you from, Sir?" Dijawab sama suami, "Jakarta!!" Dia kaget, "Lah bukan dari Jepang ya??? Anybody from Japan??" Eh beneran udah kagak ada hahahaha... gara-gara intro udah dimainin, kepaksa lanjut die nyanyi Sukiyaki.... cucian deh...

Breakfast was pretty good :). Cuma kalo suruh makan ini tiap hari... mikirrr... bosen juga...

Only in Indonesia kali?? Di bagian buah2an keselip 1 baskom es yang isinya Yakult. Saya minum DUA! hahahaha....

Thank you WC Bandara International Ngurah Rai!! Gara2 designmu yang jelek dan cupu itu, serta kagak direnov juga, dengkul saya kebentur keran air sampai benjut biru.. Hari gini masih pake keran sama ember :(

Nusa Dua beaccchhhh....

Jari yang isinya JEMPOL SEMUA hihihi...

Sebenernya ya, ini turis kere, dan gak bisa masuk ke private beach. Kanan punya Hyatt, kiri punya Marriott. Dasar ga tau malu, dia memposisikan diri, di ANTARA dua beach tersebut hahahahah... Mana gaya terus lagi difotoin sama pacarnya... Mayan, suami juga numpang foto. "Gak salah beli lensa zoom", kata si suami

Mampir dulu ke warung di Uluwatu sebelum nonton Kecak Show
Bukan di Hawaii... tapi di Bali!

Ngetek tempat dulu, biar masih kosong, sebelum setelah ini kita dijejelin kayak sarden!! Kamplet banget, udah bayar, terus disedek2 kayak apaan tauuuu.... Tiket dijual terus padahal tempat duduk udah ngga ada!

Almost sunset!

Akhirnya mulai juga tuh tari kecak....phewww....

Dinner Time at Massimo Italian Restaurant... ini Pizza dengan loyang martabak hahahah...

Homemade Agnoloti with prosciutto and chopped nuts for me.

Oven baked Penne with loootttsss of cheese for suami

Ketemuan sama sepupu sepermainan pas masa kecil, yang sekarang udah jadi juragan makelar tanah dan rumah di Bali. Eh iyaaaa... kita sama2 blendung loh... selisih 2 minggu saja, saya duluan.

Nasi Goreng dengan sate babi dan sate ayam for breakfast

Club Sandwich buat saya yang masih muka bantal

Biar eksis, tetep maen BB walaupun jalan kaki... Suami bingung..
Pemandangan Bebek Tepi Sawah, Ubud

Sambel yang bikin bibir monyong sampe ledes...

Jadi ceritanya, kita udah pesen 2 porsi bebek... Masing2nya segede piring saya itu lah...

Tapi ternyata kita masih laperrrr..jadi pesen lagi Ribs BABI! Tolooonggg...

Nongkrong dulu di Four Seasons, Ubud sambil liatin yang ijo-ijo. Minum Coffee Blended buat suami, dan Mixed Berry yoghurt buat istri... Biar tambah bulet gitu looohhh...

Lanjut lagi dinner di Mykonos, Seminyak.. Hummus with Pita Bread

Mousakka buat saya! *enak abisss... ngangenin Milwaukee*

Shoarma dengan yoghurt dan daging berlimpah buat suami

Last day in Bali... Ke Warung Laota buat makan bubur seafood. Orang lain 1 mangkok bisa ber-2 sampai ber-3, saya dan suami, masing-masing 1 mangkok! UEDAN!

Masih ditambah lagi pesen Udang Steam Bawang Putih dan Cumi Goreng Mayonaisse
Seperti biasa, mampir dulu ke Titiles untuk beli oleh-oleh penambah lemak, seperti Sosis Babi, Smoked Ham, Rambak Babi, Abon Babi, dan lain-lainnya... *tau2 kantong bolong*... Oh iya, ini masih sama ya sodara-sodara, bentuknya masih sama kayak kebon binatang, lengkap dengan macan, singa, dan pawangnya si Engkoh...

Masih ada waktu juga sebelum ke Airport, mampir dulu ke Grand Bali Beach, Sanur. Hotelnya asli, KATRO! Kayak masuk ke Gajah Mada Plaza hihih... Masa kejayaannya taon 60-70-an sudah berlalu... Tapi pantainya cukup asik dan tenang...

Nangkring dulu di Restonya sambil nyeruput es kelapa muda

Plus tiramisu, plus pisang goreng... plus kopi buat suami... KAPAN KURUSNYA DONG??

Demikianlah hasil perjalanan kami di Bali... extra sekian kg di body dan di koper. Pie susu ada 100 biji, Pia Legong 3 kotak, Babi2an dari Titiles sekantong gede, dan souvenir Balinya? = NOL! Hahahaha..

Semoga berkenan di hati, sampai ketemu di edisi liburan keluarga Leony selanjutnya.... *kapan ye?*