Posts

Showing posts from 2012

Motherhood Saga: "The Beginning"

Image
Tarik Nafas.... Buang Nafas... Phew.... Mari kita mulai!

24 Desember 2012, 06:30 WIB
Masih goler-goleran di ranjang, saya colek-colek suami...
"Eh, aku mules nih... mulesnya lain... Apa  mules gara-gara makanan India yang kita makan kemarin?" (maklum, hari sebelumnya, kita habis makan Indian buffet, dan gara-gara itu, saya udah buang-buang air 3 kali dalam semalam...)
Terus saya ke wece dan nongkrong. Beneran aja, saya pup dengan lancar. Pas nyeka, saya lihat di tissue ada cairan merah muda, dan mulesnya nggak hilang. Saya langsung bangunin suami sambil teriak dari kamar mandi. "Kayaknya aku mau melahirkan deh. Coba telepon  mami (mertua) dan mama."
Mami: "Itu mah kontraksi palsu lah... palingan masih lama melahirkannya."
Mama: "Buruan ke rumah sakit, dan telepon dokter! Pastiin dokternya ada!"
Ayo tebak? Yang mana yang saya ikutin?
Saya memutuskan untuk ngikutin: Mama. Tapi dikombo dengan mandi dulu dan keramas. Eh, iya, saya sempet-sempetnya loh…

Bulan Terakhir Menuju Peluncuran

Dikala orang-orang yang lagi hamidah sering mengupdate soal kondisi kehamilannya, apalagi buat yang hamil anak pertama, rasanya saya kok jarang banget yah mengupdate-update kondisi si janin? Bukannya saya gak excited sih, malah excited banget, sampe mama saya bilang, "Ampun Non, kamu mau ngelahirin, anaknya satu, perabotannya udah kayak mau perang." Yah, namanya persiapan melahirkan, tentu harus lebih heboh dari perang dong! "Lah, kalo punya duit, kalo kagak?", kata si mama lagi. Ya tentu aja disesuaikan dengan kemampuan atuh, masak mau maksa beli stroller yang harganya 20 juta? Orang nih sendal jepit aja udah lama kagak diganti!

Sebelum ngelantur, marilah kita simak, perkembangan si janin udah sampe mana. Kehamilan saya sekarang sudah hampir memasuki minggu ke 37, yang artinya, in 3-4 weeks time, kita akan segera berjumpa dengan the fruit of my heart (caelah.... padahal maksudnya, buah hatiku gitu lohhhh). Perasaan, campur aduk tentunya, ditambah lagi, namanya ana…

Dari 1911 ke 1911

Image
Nggak terasa, tau-tau sudah satu tahun aja saya menikah... Happy Anniversary to Me (and Husband)! Rasanya belum lama kita masih ajojing di resepsi, tau2 sekarang, boro-boro saya bisa ajojing, jalan aja udah kayak kudanil. Buat yang kepingin mengenang memori setahun lalu, silakan mampir ke sini dan ke sini.

Saya ini nggak pinter kalau suruh bikin kisah romantis yang bikin orang yang baca jadi terharu, menitikkan air mata, kemudian bilang, "So sweeeettt...." Hihihi... jadi postingan ini nggak akan mengharu biru deh. Soooo let's start!!

Soal Tidur
Waktu pas habis nikah, yang saya paling nggak tahan dari suami itu adalah, ngoroknya! Seumur hidup, di keluarga inti saya itu gak ada orang yang ngorok. Jadi pertama bener-bener bobok bareng, kemudian denger ngorokan membahana, saya cuma bisa bengong. Awalnya saya masih suka poke poke alias colok-colok aja itu badannya suami, sampai akhirnya mulai dengan towel, dorong, tendang, dan pada akhirnya, frekuensi bangun saya kalau malam s…

Soal Percaya

Saat paru-paru kanan saya dulu diangkat, hal yang pertama kali saya tanyakan ke dokter saya adalah, apakah saya bisa punya anak atau tidak. Jawaban dokter, bisa, apalagi jaman sekarang, melahirkan bisa dilakukan dengan C-Section alias Operasi Caesar. Buat saya, hal itu memantapkan hati saya untuk kembali bisa membuka hati untuk menerima cinta dari belahan jiwa saya, dan percaya, kalau suatu saat saya bisa menikah, dan akhirnya mempunyai keturunan.

Saya ingat sekali, waktu saya dan pacar (yang sekarang jadi suami) mengikuti Khusus Persiapan Perkawinan, kita diingatkan, kalau tujuan dari sebuah pernikahan itu, bukan hanya sekedar bahagia, melainkan: Mempunyai keturunan. Saya ingat si pengajar bilang, kalau cuma ingin bahagia, tidak perlu menikahpun bisa. Tapi kalau untuk memperoleh keturunan (yang sah tentunya), pernikahan adalah sesuatu yang mutlak. Bah...kok saya serius amat ya kali ini? Intinya, saat saya menikah, saya tau, saya mau punya anak. Dan begitu Tuhan kasih anak ini dalam …

Menantu Iseng

Image
Pas dulu saya masih usia kira-kira 17 tahunan, saya tuh sudah punya cita-cita, pingin banget kasih hadiah perayaan ulang tahun perkawinan perak ke orang tua saya sendiri. Saya ngebayangin saat itu, kalau saya lulus umur 22, pas ortu saya merayakan ultah perkawinan ke 25 berarti saya sudah umur 24, mestinya saya sudah dua tahun ngumpulin uang, dan mestinya bisa bikinin acara meriah untuk mereka. Saya sampai kebayang, kalau acaranya tuh bakalan saya adakan di ballroom kecil, ngundang saudara dan kerabat, kemudian mereka masuk berdua sama seperti orang menikah. Tapi yang namanya cita-cita, kalau Tuhan ngga menghendaki kan bisa gagal maning yah? Papa saya dipanggil pas usia pernikahan mereka belum genap 20 tahun. Hancur hancur hancur hatikuuuu...

Untuk menebus cita-cita saya itu, akhirnya saya buatkan acara ultah mama saya ke 50 yang lumayan meriah, dan tanggalnya itu cuma selisih 1 hari dari anniversary ke 25 mereka di tahun 2006. But, it's just different. Makanya, begitu saya sudah…

Pengumuman!!

Image
Dengan ini, saya sampaikan kalau....

SAYA PUNYA POTONGAN RAMBUT BARU!!! Liat deh di bawah... bagus kagak sih??

Padahal tadinya dikira saya bakalan keren kayak Victoria Beckham gitu. Tapi tetep aja, yang namanya bulet, gak bisa dihindari!


Baju yang sama dipakai oleh Mama saya waktu saya di dalam kandungan. So, that exact same dress is more than 30 years old. Bajunya dari Jepang, dan katanya itu baju hamil kesayangan mama. Kemarin ini, saya dry clean, dan saya pakai untuk nikahan teman di gereja. Ternyata masih cantik dan cocok.

Last but not least, pengumuman yang "sesungguhnya".

I'm having a BABY GIRL alias ANAK CEWEEEEEKKK!!!

Buat yang udah nebak cowok, maaf anda belum beruntung. Buat yang nebak cewek, selamat! Tapi tetep gak ada hadiahnya. HAHAHAHA.... Eh kepuasan batin nebak bener itu kan juga hadiah toh? *maksa*

Tetap doakan kami ya, supaya kehamilan lancar, emak bapaknya sehat semua, apalagi anaknya.  Sekian pengumuman, terima kasih, wasalam!

Bonus dari Soekarno Hatta

Kisah ini adalah kelanjutan dari kisah "Membabi di Bali" di postingan lalu. Kalau belum liat, sana liat dulu! *nyuruh*

Sepulangnya kita dari Bali, berhubung hari itu adalah hari kerja, kita memutuskan untuk pulang pakai taksi saja, karena males ngerepotin orang lain untuk jemput. Tau sendiri kan traffic Jakarta di jam pulang kantor pegimana adanya? Selepas ambil koper, kita langsung menuju ke antrian taksi Blue Bird (dengan melewati banyak calo dan tukang bolpen/ parfum). Waktu itu, kita dapet nomer antrian 69! (Hush, jangan mikir posisi ya..itu nomor antrian!). Saat kita nanya sekarang udah antrian nomor brapa, ternyata sekarang baru antrian... 29 AJE GITU!! Yang artinya, masih 40 nomer lagi menuju ke taksi kita (nangis2 bombay tung jahe jahe).

Sebagai seorang istri yang mencoba mencari akal, saya langsung berinisiatif untuk mengambil nomer antrian juga di Silver Bird. Dapet nomernya 37. Dan antrian sekarang nomer...17 AJE GITU! Yang berarti, masih ada 20 nomer lagi. Meliha…

Membabi Di Bali

Image
Beberapa hari sebelum Lebaran, saya dan suami mengalami kebosanan sangat.... Saat itu, badan yang tadinya nggak enak terus, mual-mual yang berkepanjangan, sudah berubah menjadi lebih berenergy dan nafsu makanpun mulai naik... Yang tadinya kami nggak kepengen kemana-mana, mendadak jadi bosaaaaaannnn banget. Mau pergi pas Lebaran, sudah ngga mungkin karena terlalu mepet. Mana mungkin bisa dapat tiket dan penginapan? Lagian, pergi pas Lebaran itu memang selalu kami coret dari agenda. Keluar negeri juga sama, isinya orang Indonesia semua. Cuaca bagian utara dunia lagi hot-hotnya, dan di selatan, lagi cold-coldnya. Dan begitu cek sisa cuti??? Tinggal 3 hari aje cuyyyy!!! Kemana dong eikeeee???

Akhirnya, kita putuskan untuk ke BALIIIIII !!!! Sudah sekian tahun saya gak ke Bali, dan yang lebih parahnya lagi, suami sudah dari SMP aje gitu nggak pernah ke Bali. Jadilah kami mendadak booking tiket GA dan cari hotel. Kalo pesawat sih ngga pusing, karena udah pasti GA, sisanya kan budget air semu…