Thursday, August 18, 2011

Kisah Cintaku (Dengan Blackberry)

Sebagai seorang AGJ alias Anak Gaul Jakarta, situasi dan kondisi membuat saya membuka hati untuk memulai kisah cinta saya dengan Blackberry. November 2009, kisah cinta itu dimulai. Javelin namanya. Dan seperti prinsip saya dari awal yang saya pegang teguh, saya hanya akan mulai memakai BB jika ada salah satu hal di bawah ini:

1. Pacar saya memakai BB
2. Kantor saya mengharuskan saya memakai BB
3. Dikasih orang

Kisah cinta itu terus berlanjut, dimulai dengan keadaan si "pacar" yang masih mulus, berkilauan, sampai akhirnya jadi boncel, lambang Blackberrynya sudah pada nyoplok, aluminumnya brantakan lecet-lecet semua, dan tak terhitung brapa kali dia jatuh mulai dari di karpet, di lantai granit, lantai marmer, sampai di aspal. Hebatnya tuh Javelin masih bertahan! Di saat staff-staff saja sudah bergaya pakai BB baru, saya masih teteeuuup setia. Sebenernya sederhana, karena: Saya gak suka ganti-ganti HP! *emangnye enak pindahin kontak hehehe*


Saya mempunyai hubungan yang kurang harmonis dengan si Javelin, dimulai dari kelemotan yang sungguh luar biasa parahnya, trackball yang sering banget macet, download yang tidak pernah bisa berhasil, dan ujung2nya, ngomong juga hal yang sama "Aku kok males ya pake BB". Makanya, saya bertekad, gak mau beli Blackberry baru. Namun di sisi lain, hati kecil masih bilang, "Lah, gue tar gak jadi AGJ lagi dong kalo kagak pake BB". Inilah yang namanya benci tapi rindu (Diana Nasution kali gue).

Si Pacar (yang ini pacar beneran) kagak demen banget pake BB, secara dia penggemar berat Android. Tapi begitu dia for good ke Indonesia, sama seperti saya yang jadi "korban" AGJ, dia juga dikasih Blackberry sama Bapaknya. Tiap hari hubungan dia dengan "pacar"nya si Bold itu juga tidak terlalu harmonis, dengan contoh keluhan sebagai berikut: "Lemot banget sih!!" "Non, itu BB aku kok baterenya boros, panas lagi!", dan biasanya puncaknya ditutup dengan "Non, pokoknya next phone aku gak mau lagi pake BB". 


Wah, punya Pacar yang tidak ketergantungan dengan Blackberry, membuat saya berpikir ulang, apakah saya sungguh butuh alat itu. Toh, sebenarnya yang beda kan cuma BBM kan ? Masih bisa pake YM atau MSN Messenger atau Google Talk kan? Si Pacar juga bilang gitu. "Ngapain sih pake BB Lemot ? Nih liat androidku, lancarrr...Keren2 featurenya, open source..." bla bla endeswe endeswe...

Dua hari lalu,di hari ultah saya yang kesekian (malu nyebutnya), sang pacar dateng ke rumah malem-malem. Saya baru pulang malem banget lantaran ngerodi di kantor, so, lupakan saya dinner romantis. Jadi dia nunggu di rumah, sambil nyemil es cincau kelapa muda bikinan nyokap. Pas saya pulang, dia nggak lama bergegas, kembali ke mobilnya, dan mengambilkan untukku... KADO! *mata berbinar* berupa sebuket bunga berwarna warni, terdiri dari mawar merah, lily, anyelir, dan sebuah kotak di tangan satunya.

Hati tak sabar membuka hadiahnya...eng ing eng... Dannnn...hadiahnya adalah BB ONYX 2! *What The He**!*... Sayangkuuuwwww, bukannya kamu benci banget sama Blackberry ??? Tapi jawabannya,"Gak apa-apa, aku tau kalau kamu butuh Blackberry. Aku tau kalo kamu suka kesel dengan trackball-mu yang suka macet." Aihhh...si Abang ini, ternyata cintanya besar sekali padaku, mengesampingkan kebenciannya terhadap Blackberry, karena dia tau, kalau pacarnya ini masih tetep pengen jadi Anak Gaul Jakarta, tapi GAK MAU BELI BLACKBERRY BARU hahahahahahaha....

Jadi, prinsip saya, masih tak tergoyahkan! (lihat point no. 3). Dan petualangan cinta dengan "pacar" selanjutnya ini, baru saja dimulai. RIP Javelin, anda sudah sangat berjasa. Saya yakin, sudah gak ada lagi yang mau sama kamu Jave, karena kamu sudah sangat buluk setelah disiksa saya.

PS: Kenapa Trackball BB saya suka macet ?? Jawabannya sebenernya simpel, bisa gabungan dari hal-hal di bawah ini: Saya suka main BB sambil makan, jadi minyak dan remah2 masuk semua. Saya orangnya jorok, jadi mungkin aja itu daki-daki tangan saya nyelip semua di trackball. Kalau lagi pup, paling demen kalo sambil main Word Mole, tentu saja butuh browser kan ?? *Eh...tapi kotoran dari bawah itu gak mungkin masuk kan ya ke trackball?? Atau mungkin? Hiyyyy...*

Eh iyaaa...SAYA KANGEN MAIN WORD MOLEEEE!! Di BB baru nggak ada, di BB apps world juga gak adaaa hua hua hua :(. Dan sekarang kalo main Word Mole gak usah takut nyelip toh ?? Dah pake trackpad kan hihi :P

Friday, August 05, 2011

Sorry....I can't speak Bahasa...

Judul di atas itu, adalah perkataan seorang anak kecil menggemaskan di meja sebelah saya, pada saat saya bertanya nama dia siapa. Dia menjawab dengan tampang seperti orang kebingungan. Ya, saya bertanya dalam Bahasa Indonesia loh! Nggak pakai bahasa planet. Kenapa begitu ? Karena saya yakin banget sebelah saya ini orang Indonesia. YAKIN SEYAKIN YAKINNYA!!

Anak ini lagi ditemenin makan sama baby sitternya, sementara mami papinya (yang pake batik) nemenin adik kecilnya dia potong rambut di salon anak yang lokasinya 2 toko dari restaurant tempat kami makan. Lantas saya tanya sama susternya. "Sus, ini anak dari Indonesia apa bukan?" Lalu baby sitternya anggukin kepala. "Kok nggak bisa ngomong Bahasa Indonesia ??" Dia jawab, "Nggak tau Bu, sama orang tuanya juga ngomong Inggris."

NAHLOH!! Ada apa gerangan dengan fenomena anak jaman sekarang ? Anak Indonesia, dengan kedua orang tua berbangsa dan berbahasa Indonesia, tapi anaknya nggak bisa ngomong bahasa Indonesiaaaaa???


Nggak lama, ibunya ini anak dateng. Usianya pertengahan 30-an. Lalu dia menyapa saya, karena dia lihat saya lagi ngobrol dan main sama anaknya. Nah, ibunya ini ngomong ke saya pake Bahasa Indonesia kok! Tapi pas ngomong ke anaknya, langsung pake Bahasa Inggris was wes wos... What's going on, Man ??? *tuh kan, kebawa ngomong Bahasa Inggris juga deh gueh...*


Saya jadi prihatin. Prihatinnnnnnn....*sambil bergaya mengusap air mata dan sesenggukan kayak artis sinetron*. Perasaan, pas saya kecil dulu, saya tuh ngomong bahasa Indonesia lancar, bisa gaul lancar sama semua kalangan, mulai dari sekolah, sampai ke tetangga, sampai ke anak kampung juga saya jabanin ngobrol. Seneng kan, kalo kita bisa ngobrol dengan teman sebaya dari berbagai kalangan ?? Terus si bocah yang ngga bisa ngomong Bahasa Indonesia ini gimana nasibnya ?? Gimana nasibmu nak ?? Apakah kamu cuma bisa ngobrol sama bule, atau temen-temen sekolahmu yang sama-sama tajir dan pergi ke sekolah internasional ??

Keprihatinan ini saya curahkan tadi, saat saya mengunjungi sekolah saya (yang isinya kaum hawa semua itu, yang lokasinya di sebrang Lapangan Banteng itu... tau lah ye kalo anak Jakarta, sekolah saya di mana dulu), dan ketemu dengan Suster Kepala yang namanya Suster Madeleine. Ternyata beliau mempunyai keprihatinan yang sama dengan saya. Menurutnya, salah satu penyebab anak-anak tersebut tidak bisa berbicara Bahasa Indonesia yang baik adalah sekolah internasional bermunculan di mana-mana yang memakai pengantar Bahasa Inggris. Bukannya saya menentang adanya sekolah internasional ya, tapi mbok yo dikombinasikan gitu, biar balance. Jangan Englishhhhhhh terus. Lah kita ini di mana? Di Ostrali ? Di Amrik? Wong kita ini di Jakarte gitu loh! Dan siapa yang ngaco lagi ? Ya tentu saja orang tuanya! Mereka mikir, kalau anak diajarin Bahasa Inggris dari kecil, itu anak bakalan siap menghadapi dunia internasional. Benerkah itu ???

NGGAK!! Kenapa saya berani bilang nggak? Karenaaaaaa... Saya ini bukan produk sekolah Internasional, bahasa Inggris saya pas-pasan pas SMA, malah sampe guru saya terheran-heran lantaran saya itu dodol banget dalam hal vocabulary, tapi kok saya survive sekolah di Amerika, punya roommate orang asli sana pas tinggal di asrama, bisa aktif di berbagai organisasi baik nasional maupun international dengan bahasa Inggris saya yang cukup was wes wos, dan bisa berdebat juga sama client pas dulu saya kerja di sana. Nggak kalah tuh sama temen-temen saya yang ORANG AMRIK! Kenapa kita ketakutan sendiri dari kecil menggunakan bahasa kita ?? Kacau kan ??

Suster Madeleine kemudian menjelaskan, kalau Suster Francesco, kepala sekolah saya dulu yang fenomenal itu, kurang mendukung sama yang namanya konsep sekolah Internasional. Menurut dia, sekolah yang baik itu adalah tetap sekolah nasional, yang membumi sama seperti sekolah-sekolah nasional lainnya, dengan mata pelajaran yang balance antara akademis dan pengembangan pribadi, sehingga nanti lulusan sekolah ini SIAP BERJUANG DI KANCAH INTERNASIONAL! *mantab brur!* Jadi yang namanya siap itu, bukan cuma soal bahasa! Ini semua soal mental, soal diri kita dan bagaimana jiwa kita ini dibangun. Dan itu, kembali lagi ke keluarga kita, bagaimana orang tua kita bisa bijak memilih yang terbaik untuk kita, tanpa memikirkan persaingan atau gengsi.

Jadi, marilah kawan-kawanku sekalian, sebelum bangsa ini kehilangan identitas bahasanya, marilah kita lestarikan. Jangan kita ajak bicara anak-anak kita berbahasa Inggris terus menerus, dan menganggap itu adalah hal yang terbaik. Percaya atau ngga, bahasa kita itu adalah kebanggaan kita loh. Keren nggak sih kalau kita bisa ngajarin temen-temen kita bahasa Indonesia ?  Kita kan bangsa Indonesia gitu loh! Bule-bule aja kepingin belajar bahasa kita, masak kita malah mulai menggerus penggunaan bahasa kita sendiri ?

Makanya, kenapa saya akhirnya kembali menulis menggunakan bahasa Indonesia walaupun dulu saya suka sok-sok-an nulis pakai bahasa Inggris, itu karena saya ingin menyentuh berbagai kalangan. Saya ingin tulisan saya bisa dinikmati oleh berbagai lapisan dan golongan yang mirip dengan saya, sama-sama golongan sebangsa dan setanah air. Saya ingin tulisan saya ini bisa mengobati rindu teman-teman Indonesia yang mungkin membaca tulisan saya dari luar negeri akan hal-hal update yang saya alami sehari-hari di Jakarte tercinte.

Saya sih bisa aja nulis pake bahasa Inggris biar blog saya bisa dinikmati secara internasionale gitu, tapi suatu hari, saya pernah dapet komen yang bunyinya, "Aduh, saya seneng loh, ada lulusan luar negeri yang ternyata memilih nulis pakai bahasa Indonesia sehari-hari". Dan sejak hari itu, saya yakin, saya akan tetap menulis pakai bahasa Indonesia! Merdeka!