Saturday, July 23, 2011

Waktu Dia, Bukan Waktu Kita

Percaya nggak, Tuhan itu pasti memberikan yang terindah pada waktunya ?

Contoh:

1. Sebelum paru-paru kanan saya diangkat, saya diberi kesempatan oleh Tuhan untuk pergi ke Tanah Suci di musim dingin, di mana suhu di puncak Gunung Sinai mencapai -6 derajat Celcius, dan pendakian begitu sulitnya. Saya diberi kesempatan merayakan Natal di sana. Akhir Tahun 2008, paru-paru kanan saya sudah tidak berfungsi, dan Tuhan kasih saya pergi di bulan Desember 2007!! Mepet banget kan waktunya ?? Beneran kan ? Indah pada waktu-Nya.


2. Pertengahan tahun 2009, saat saya mengira saya akan menuju tahap serius dengan mantan pacar saya, Tuhan kasih saya tanda-tanda, kalau memang orang tersebut bukan yang terbaik untuk saya. Dan memang terbukti nyata, dari perbuatan-perbuatan jahatnya yang menggila setelah saya putus hubungan. Ditambah lagi, setelah saya putus dari dia, banyak sekali teman-teman yang support dan memberikan dukungan penuh untuk saya, dan makin terkuak kejahatannya yang dilakukan terhadap saya maupun terhadap orang lain. Walaupun saat hubungan kita berakhir sedihnya bukan main, tapi bayangkan kalau saya sampai menikah sama dia, bisa pingsan berdiri!! Tuh, lagi-lagi, Tuhan tetapkan indah pada waktu-Nya.

3. Awal 2010, saat itu saya mau operasi di Singapore dan dijadualkan di bulan Februari. Tetapi ternyata dokternya berhalangan, sehingga operasi saya diundur di bulan Maret. Setelah saya operasi itu, di saat saya masa pemulihan di Singapore, saya bertemu dengan seseorang yang spesial dalam hidup saya. Waktu saya bertemu dengan dia, dia baru sebulan putus dari mantan pacarnya sebulan yang lalu! Dan pas operasi saya diundur 1 bulan. Jadi, rupanya Tuhan kayak mengatur, supaya saya bertemu dengan dia, saat kita berdua lagi jomblo! Nahloh... Tuhan memang hebat kan ???

Nah, makanya, buat semua orang yang di sana, yang sedang berharap sesuatu namun belum kesampaian, atau merasa hidup ini kok menyedihkan, PERCAYA deh! Kalau Tuhan pasti kasih yang terbaik, tapi tinggal terserah Dia mau kasihnya kapan.

PS: buat yang tau mantan saya siapa yang di point no. 2 itu, bantu deh doakan dia dan keluarganya supaya bertobat!! I'm serioussss!!

Tuesday, July 05, 2011

Power Window Deg-degan

Ini cerita fresh banget, baru kejadian tadi pagi...

Pagi sih dibuka dengan santai aja. Gak ada kejadian spektakuler atau apa. Sampai akhirnya, ketika tiba di kantor pas abis ngambil karcis parkir, kaca depan mobil saya gak mau naik. Dipencet, naik seperempat...trus mentok dan turun lagi. Dinaikin lagi, naik seperempat, mentok, dan turun lagi... gitu aja terus...bayangin udah terjadi 20 kali lebih...dan gak mau naik-naik juga! Kalo ibarat film kartun, ibaratnya itu lagi ada gerakan orang dijahili oleh power window. Beuh!

Pas udah dapet tempat parkir di Basement 2, saya masih setia nongkrong, dengan mesin nyala, dan teteup berusaha naikin itu kaca. Pake acara tarik-tarik, yang gak berhasil tentunya, lantaran sebelum sempet ditarik, tuh  kaca udah turun lagi dengan sukses. Akhirnya daripada bensin habis, saya matikan mesin. Dan kaca masih saja terbuka. Gimana coba mau naik ke kantor dengan keadaan kaca terbuka?? Di Indo kan kayak gitu bisa ngundang maling. Wong ketutup aja suka dibobol, apalagi kalo dikasih kebuka gitu ? Kayak ngundang striker masukin bola ke gawang tanpa kiper kan?

Akhirnya, saya nyalain saja kunci kontak, AC mati, radio mati, tapi seenggaknya ini power window masih bisa di test-test. Dan tetep, gak berhasil. Bos saya lagi di Makassar, tapi salah satu atasan saya yang lain masih ada, jadi saya telepon dia minta bantuan. Akhirnya kira-kira 10 menit kemudian dia tiba di basement. Sepanjang itu pula, saya mencoba untuk starter mesinnya, tapi gak bisa-bisa juga. Rasanya mau nyerah dan putus asa. Padahal kalau sudah bisa distarter, saya rencana mau langsung kabur ke bengkel untuk benerin itu kaca. Serem bo! Kebayang kan sore-sore para joki-joki mengerikan itu nyamper-nyamperin mobil saya maksa masuk? *dan membawa jutaan bakteria...hiy..* Belum lagi kalau mendadak di todong di lampu merah... *lebih HIYYY lagi...*

Si atasan bilang, dia udah panggil orang General Affair untuk bawa bala bantuan, just in case ada yang bawa kabel jumper atau apa. Tapi ternyata gak dateng-dateng orangnya. Kita malah ngobrol di bawah, ngobrolin soal anaknya dia yg baru masuk penjurusan SMA hihihih *ga nyambung*. Iseng-iseng saya coba starter lagi... EH BISA LOH!!! Terus si atasan bilang, coba matiin lagi, dan starter lagi, kali-kali ini cuma sesaat, kan bisa ngeri kalo mogok di jalan. Tapi ternyata BISA LAGI!! Langsung deh ijin sama si atasan, dan ngebut ke bengkel, walaupun kaca masih terbuka.

Saat itu baru pukul 9.15 pagi....yang berarti jalan Gatot Subroto lagi 3 in 1! Terus ngga tau kenapa, menjelang bulan puasa ini, polisi-polisinya itu lagi ganas-ganasnya. Parah ganasnya dan beringas. Asli deh. Tadi pas ngeliat mobil saya, polisinya langsung nyebrang jalan, dan gebrak buat setopin mobil saya. Tapi dasar saya edan, saya terobos aja deh. Saya kebut. Saya lihat tuh polisi balik, ngambil motornya!! SH*T!!.... Saya tancap dan masuk ke gerbang tol...itu polisi mulai ngejar.

Dan saya nggak tau ada keajaiban apa,..... si polisi itu ngejar mobil lain!! Yang kebetulan mobil dengan merek yang sama dengan saya, dan warna catnya persis sama dengan mobil saya!! Kayaknya itu si polisi kecele bener-bener. Dan kok Tuhan masih lindungin saya ya.... Dengan kaca terbuka, saya berhasil melewati 3 in 1 demi pergi ke bengkel, dan Polisi bisa salah mengenali mobil saya. Pheeewwww.... lega banget!

Terus terang, saya ini kan bandel juga dipikir-pikir, kok nekad terobos 3 in 1. Tapi bayangkan kalau saya pulang sore saat jam sibuk, joki-jokinya lebih ganas, macetnya gak kira-kira, ditambah polusi udara (saya kan sensiiii...), dan ngerinya itu loh.... cewe sendirian nyetir mobil dengan kaca terbuka, bagaikan perawan cantik di sarang penyamun (yang tulisan cantik itu tambahan saya sendiri...he he he). Oke deh... si Perawan Cantik  mau back to work dulu... Mariiii.......