Saturday, April 23, 2011

Darah Tinggi

Hari Sabtu seminggu lalu, pagi2 saya niat check up di salah satu klinik di daerah Jakarta Pusat. Saya pikir oh, cek ginian doang, paling lama 2.5 jam juga kelar lah... Soalnya kan ada test darah sebelum dan sesudah makan gitu2...standar orang check up. Jadi saya sampai di sana pukul 7.30 pagi, dengan harapan pukul 10 paling telat sudah selesai. Jadi pas, kebetulan ada temen yang nikah pukul 11 pagi. Dengan ritual macam2, biasanya 11.30 acara baru benar-benar dimulai. Jadi ya saya merasa cukup lah waktunya.

Tapi apa daya, pas sampai di sana, antriannya ternyata kayak ular!!! Saya tanya sama mbak yang jaga di bagian pendaftaran, jam berapa kira-kira test saya selesai kalau saya harus menunggu antrian. Kata dia, bisa jam 11 aja udah bagus. OH NO!!! Saya mohon-mohon, begging2 supaya bisa masuk duluan, dan nggak harus antri. Tapi rupanya tampang saya kurang melas seperti Puss in Boots-nya Shrek, sehingga tetep aja nggak diladenin sama mbak-nya. Si Mbak juga bilang, "Oh Dek, kalo hari Sabtu tuh memang kayak gini. Lab-nya sudah buka dari jam 6 pagi, dan dari jam 5.45 pagi aja sudah ada orang yang nongkrong di depan Lab." HEH? Kiasu banget ya orang Indonesia...

Tiba juga giliran saya test darah yang sebelum makan, dan itu lebih dari 30 menit setelah saya nunggu, sekitar pukul 8.20-an. Saat itu saya ngomong sama petugasnya, gimana caranya supaya saya bisa lebih cepat. Lalu si petugas ambil darah yang baik itu meminta saya bicara sama petugas selanjutnya supaya saya cukup menyerahkan form dulu, lalu lari ke bawah makan di kantin, lalu balik lagi ke atas, dan baru mengisi form-form tetek bengek lainnya, dan test test lainnya. Perasaan saya sudah campur aduk, apalagi yang menikah ini adalah teman saya dari Singapore, yang benar-benar pulang untuk acara pernikahannya saja. Jadi kalau saya tidak bisa datang hari ini, saya mesti nunggu ngga tau kapan sampai bisa ketemu dia lagi.

Sehabis makan, isi form tetek bengek, x-ray, lalu saya dipanggil untuk ketemu dokter, untuk cek tekanan darah. Dan saudara-saudara, tekanan darah saya:

150/100!!!

Shock! Shock berat!! Karena saya ini biasanya tekanan darah ada di 110/70, paling mentok juga di 120/80. Dokternya nanya, apakah saya lagi stress. Saya bilang, kalau saya lagi tegang lantaran saya takut gak bisa ke kawinan teman saya. Dokternya lantas bilang, ya udah, nanti saya cek lagi... tunggu ya nanti habis ambil darah yang kedua, balik lagi ke saya. NAH LOH!! Yah ampooonnn berarti bakalan lebih lama lagi dong dari perkiraan ??? Apa bisa jam 11 saya kelar ?? Duh, ketegangan pembawa kerepotan.

Saya berusaha tenang, minum air...santai-santai BBM-an sama teman-teman, berharap saya jadi relax. Kira-kira pukul 10.30, saya ambil darah yang kedua, kemudian laporan lagi kalau saya sudah siap ditensi lagi oleh Bu Dokter. Dan saudara-saudara, tekanan darah saya pas diukur yang kedua kali:

140/100!!!

Ya ampun! Ada apa gerangan? Kenapa begini ? Dokternya nanya lagi, apa ini normal. Saya bilang nggak, soalnya beneran 2 minggu sebelumnya saya baru ke dokter karena pilek, pas ditensi cuma 120/70. Lalu dia panggil dokter satu lagi, dia takut kuping dia salah. Ternyata bener, tetep aja 140/100. Akhirnya dokter yang satunya lagi itu nyeletuk, "Kurang tidur ya ??"

EH IYA! SAYA KURANG TIDUR!!!

Saya baru tidur hampir jam 2 pagi lantaran saya ada pasien (pasien = temen yang curhat sama saya), dan jam 6 pagi saya sudah bangun. Ternyata kurang tidur itu bikin darah tinggi yahhhh ??? Saya baru tau looohhh!! Dokternya nasehatin, lain kali kalau mau check up, harus tidur yang cukup, sehingga pikiran relax. Huks huks huks... saya kirain saya darah tinggi beneran..... Huks huks huks... Cuma tetep yah, record saya di med check kali ini kan jadi jelek. Masak sih anak muda gini darah tinggi....

Eh iyaaa.... Keburu gak akhirnya saya ke kawinan temen saya ??? Oke, jadi jam 11, saya dari Lab di Jakpus, saya nyetir ngebut pulang ke rumah di daerah Jaktim, terus mandi, dandan seadanya, pake kebaya, sarung, nyanggul keong ala Leony, dan pukul 11.55, saya sudah tiba di tempat resepsi di daerah Jaksel! Emang saya ini turunan PREMAN!!!

And here she is, my beautiful friend. CANTIK BANGET YAH YAH YAH YAH!! Setuju gak kalo temen saya ini emang cantik buangetttt... The guy is very lucky to have her. Congratulations, Dear! Enjoy your honeymoon in Maldives... *ngiler*

Wednesday, April 13, 2011

My First Car

Setiap orang, pasti punya kenangan soal mobil pertamanya. Maksudnya bukan mobil yang pertama saya setir ya. Kalau mobil yang pertama saya setir kayaknya sih mobilnya tukang les mengemudi PT. ULISA deh heheheh... kalo nggak salah mobil Daihatsu Feroza. Itu sih pas saya belum umur 17 hehe. Senengnya ikut les menyetir jaman dulu itu adalah, saya jadi tau bagaimana mengendarai mobil manual. Nggak kayak anak sekarang yang rata-rata cuma bisa nyetir mobil automatic. Saya jadi masih bisa loh ngebut pake mobil sport hahahah *kayak punya mobil sport aje lu, Non!*

Mobil pertama yang saya benar benar beli sendiri (walaupun pakai duit orang tua) adalah mobil yang saya beli di saat kuliah. Saya mulai tinggal di apartment mulai semester Fall 2002 alias sekitar bulan September 2002. Saat itu saya merasa butuh memakai mobil karena begitu tinggal di apartment, tidak ada lagi fasilitas kantin seperti di asrama. Dan karena hobi saya memasak, tiap kali ke supermarket, saya pasti belanjanya bejibun (kayak mau kasih makan satu RT). Ditambah lagi saya adalah anak yang lumayan aktif di kampus, mulai dari kerja sambilan sampai kegiatan kemahasiswaan. Mungkin natur saya sebagai orang yang senang berkumpul, saya memang punya cita-cita kalau punya mobil nggak mau yang egois. Alias: harus agak besar, dan nggak mau mobil 2 pintu, supaya bisa ngangkut teman-teman. Jadi pilihan saya jatuh kepada: 2002 Toyota Corolla! Nah, apakah mobil itu benar-benar jodoh saya ??

Summer 2002, saya mampir ke Showroom Toyota untuk pesan mobilnya, karena saya mau beli yang tipe LE, terus saya pingin upgrade tambah sunroof, dan upgrade leather seat. Saya pesan warna Silver. Katanya, mobilnya itu akan siap bulan September karena tipe yang diupgrade seperti yang saya mau itu tidak ready stock. Jadi saya cuma DP aja 500 dolar, dan nanti September, saya balik lagi untuk ambil. Akhir Summer itu saya habiskan di California mengunjungi Om dan Tante saya. Dan ketika balik, saya nggak sabar sekali untuk mengambil mobilnya. Mobil pertama gitu loh!!

Pas sampai di sana, saya KAGET BERAT! Mobilnya dibikinnya sih bener, sesuai spesifikasi yang saya minta, tapiii....warnanya BIRU DONKER!!! Piye tohhh! Wong mintanya Silver kok jadinya Biru ?? Saya marah-marah ke Toyota! Eh dia ngga mau ngerti loh! Dia bilang, ini special order, nanti kalau ngga diambil, ngga ada yang mau. Dia mau nahan deposit saya. DOH, kesel banget. Saya kekeuh, enak aja disuruh ambil mobil yang warnanya beda sama yang saya mau. Akhirnya dia nyerah juga. Mungkin daripada saya sue kali yah.... Lembaran cek deposit saya dulu akhirnya dibalikin lagi sama dia...Phewww....!

Ya gitu deh.... mestinya September udah bisa naik mobil sendiri, akhirnya malah jadi nebeng temen kalo butuh ke supermarket. Sampai akhirnya temen saya ada yang nyamperin, sambil kasih liat brosur 2003 Honda Accord. Wuaaaaaaaa....ngiler banget!! Tapi upgrade dari Corolla ke Accord ?? Padahal Mama baru saja kirim uang buat beli Corolla. Gimana nih minta upgrade buat ke Accord? Akhirnya saya minta temen saya anterin ke showroom Honda, saya test drive....wah emang enak yah pake mobil gede! Nah, pas saya mau beli Accord ini, katanya dia bakalan keluar pakai GPS! Tuh kan tambah ngiler lagi kan ?? Apa mau dikata, yang ada GPS-nya ini baru akan keluar January 2003! Padahal pas saya lihat itu, masih bulan September 2002. Kalau mau beli yang biasa tanpa GPS sih sudah ready stock. Is it worth the wait ??

IT IS!!

Pertama, saya punya jarak waktu untuk minta tambahan ke mama  (hehe, anak nakal). Kedua, mobilnya itu benar-benar exceeded my expectation!! Jauh banget sama Corolla, padahal nambahnya nggak gila-gila banget! Pertama, saya dapet warna Silver, lalu leather seatnya itu item! Mana heated seat lagi (alias kursinya bisa diangetin), jadi buat yang daerah dingin kayak Wisconsin, ngebantu banget. Sunroof-nya sudah standard. GPSnya bergunaaaa banget buat saya yang nggak tau jalan. Settingan kursinya elektrik, udah kayak mobil Eropa. Dan yang paling keren sih, semua kontrol untuk mobil itu mulai dari AC, radio, CD, GPS, semuanyaaaa...pake touch screen! Keren banget lahhhh untuk jaman tahun segitu. Happy banget.... dan making ngerasa worths every penny karena:

1. 2003 saya kena sakit batu ginjal. Selama dua bulan saya harus minum obat, lalu bolak balik ke klinik dan rumah sakit, sampai akhirnya dioperasi. Bayangin aja, kalau saya nggak ada mobil, masak mau minta tolong orang terus??

2. 2004 saya kena sakit cacar. Sakit cacar di Amerika itu = diisolasi. Kita tidak boleh terekspose ke dunia luar, sebulan penuh! Tapi untuk mengetahui apakah kita sudah valid boleh keluar lagi atau tidak, kan tetap harus cek ke dokter kan ? Naik apa kalau nggak bawa mobil sendiri ?

3. Sepanjang saya punya mobil itu, saya sudah mengantarkan puluhan teman-teman saya mulai dari ke Gereja, ke acara kumpul-kumpul, ke supermarket, pindahan, nganterin makanan pas bakesale, belanja ke ujung berung sampai ke kota besar, dan lain-lainnya, sampai dulu saya sempat dijulukin Princeton Mom lantaran saya selalu menjemput anak-anak asrama Princeton untuk ke Gereja tiap Minggu.

4. 2004-2006 saya bekerja jadi Auditor, berkeliling ke pelosok-pelosok negara bagian, sampai lintas negara bagian, utara selatan, timur, barat. Rekor, menyetir 7 jam nonstop ke sebuah ladang jagung di Indiana hanya untuk mengecek persediaan jagung. Apa jadinya saya tanpa mobil saya itu ??

5. 2004 pas saya lulus kuliah, saya mengajak mama saya berjalan-jalan ke Wisc Dells, ke Milwaukee, ke Chicago dengan mobil itu. Kata mama, itu adalah salah satu moment kebanggaan dia, melihat putrinya mandiri. Terakhir dia melepas saya, saya masih disetirin kemana-mana, dan saat saya lulus kuliah itu, akhirnya saya yang nyetirin dia.

Dan pada akhirnya, di penghujung 2006, saya harus melepaskan mobil pertama saya, dengan 40sekian ribu mil di dalamnya. Mil-mil yang sungguh membawa jutaan memori. Mobil yang sangat baik, tidak pernah merongrong. Hanya pernah 1 kali kecelakaan lantaran badai salju, yang menyebabkan body bagian kanan, bemper, dan lampu depannya diganti.



Di atas adalah gambar kondisi terakhir mobil saya sebelum dijual. Bagus banget kan masih?? Pas saya menempelkan iklan jualan mobil itu... duh, hati rasanya ngenes. Berharap, yang beli dia itu adalah orang yang tanggung jawab, yang bisa merawatnya dengan baik. Akhirnya mobil ini dibeli oleh teman saya yang orang Malaysia, yang sedang menyelesaikan program PhDnya. Huks huks. Apa kabar ya mobilnya sekarang setelah 4.5 tahun berlalu sejak saya berpisah darinya?