Monday, February 28, 2011

Hakuna Matata

Dari dulu, saya suka banget sama yang namanya segala sesuatu yang berbau musik. Pas kecil, di umur dua tahun, saya sudah bisa menghafal lagu-lagu, bahkan lagu-lagu orang dewasa. Bayangkan, anak kecil umur 2 tahun nyanyi lagu Dian Pisesha yang judulnya Tak Ingin Sendiri! Yang depannya tuh kata-katanya, "Aku masih...seperti yang duluuu...". Mayan parah, karena sungguh deh, gak sesuai usia. Pas dulu nginep di rumah oma, kalo mendadak kangen sama papa mama, bisa nyanyi dan mengkreasikan lagu sendiri.

Aku sedih, duduk sendiri
Mama pergi, Papa pergi
Oh itu dia, mereka datang
Bawa mainan, buat si Noni --> Baris terakhir ini, asli karya saya di umur 2 tahun hahahaha...

Kayaknya saya memang senang berimajinasi dengan musik. Sampai besarpun, hidup saya nggak jauh-jauh dari musik. Walaupun saya tidak pernah pelatihan menyanyi secara formal, suara saya yang lumayan hancur kayak kaleng kresek (perpaduan antara kaleng rombeng dan kantong kresek) ini ternyata cukup mengesankan para pendengarnya. *hoek* Dulu kalau ada kawinan, sering banget diminta untuk nyumbang lagu, dan lagunya biasanya special request andalan yaitu "The Power of Love"-nya Celine Dion. Sekarang sih udah nggak mampu, perasaan dulu suara saya jauh lebih bagus. Dulu itu, sampai saya sungguh bosan nyanyiin lagu tersebut, lantaran tiap kali kenalan papa mama ada yang ngawinin, pasti di request buat nyanyiin itu.

Saya juga sering sekali iseng dengan yang namanya musik, walaupun tidak terlalu berbakat. Isengnya itu misalnya memparodikan lagu-lagu yang sedang populer di jamannya, bahkan dulu pas sekolah di Ursula, saya juga memparodikan lagu-lagu pop dan dangdut menjadi lagu di Misa Kudus. Dulu memang sih, parodi itu sudah menjadi tradisi di Ursula. Tapi, mana ada sih yang sempat kepikiran lagu "SUAMI SIAGA" untuk jadi lagu pembukaan di Misa Kudus? Huhahhaa.... Tau kan, lagu itu depannya aja udah dangdut abis..."Kau laki-laki pujaankuuu...."

Begitu kuliah, kesenangan saya terhadap musik bisa disalurkan, karena banyak kelas-kelas choir yang memang luar biasa bagus-bagusnya. Tapi pas dulu masuk kelas choir di kampus,  JIPER BANGET BO!! Ya ampun, itu bule-bule suaranya pada kayak malaikat, dan semua bisa membaca not balok dengan gape banget. Ditambah lagi, mereka itu kayak power house! Suaranya kuat-kuat. Tapi saya kok bisa lolos audisi, mungkin karena mereka gak tega kali ya, liat manusia tampang memelas seperti saya? Hahahah. Dulu tuh kalo ikut choir, total suaranya bisa 8 SUARA! Sopran 1, Sopran 2, Alto 1, Alto 2, Tenor 1, Tenor 2, Bass 1, Bass 2! Sadis! Dulu sekali konser, kita bisa main seluruh piecenya Messiah. Kita nyanyi berdiri nonstop selama 3 jam!! Edan kalau dipikir-pikir. Tapi memang cinta kepada musik mengalahkan segalanya.

Selain suka musik, saya juga mulai menyukai dunia tari. Dan apakah hal yang menggabungkan musik dan tarian at their best ?? BROADWAY SHOW!! Gara-gara di Amerika sana juga, saya mulai menggilai yang namanya Broadway Show. Pertama kali saya nonton Broadway Show adalah Titanic. Sejak saat itu, saya ketagihan. Setiap kali ada pertunjukan yang bagus dan bisa terjangkau lokasinya, saya pasti berusaha nonton. The Cabaret, Miss Saigon, Mammamia, Hairspray, Joseph and The Amazing Technicolor Dream Coat, dan lain-lain. Sayangnya saya belum sempat main ke New York (agak menyesal karena dulu waktu saya kebanyakan dipakai belajar sehingga tidak terlalu traveling). Kalau sampai pernah, mungkin saya bisa agak menggila sedikit kali ya, tiap malam nonton Broadway haha. Pengalaman lucu dulu adalah di San Francisco, saya sampai kena tilang 50 dolar, gara-gara parkir kejauhan dari sisi trotoar pas nonton Phantom of the Opera. Pokoknya, I'll do my best to be able to watch a good show.

Suatu hari, Lion King main di Chicago. Ya ampun...Lion King!!! It's a must watch banget kan! Saat itu saya masih kuliah di Madison, dan pertunjukannya di Downtown Chicago yang jauhnya 2.5 jam. Saya lihat di Ticketmaster (tempat beli tiket online), ternyata seat premiumnya semua sold out. Oh iya, saya juga lumayan picky kalau nonton Broadway. Kalau dapet tiketnya jelek, saya juga agak segan nonton, karena nanti kurang maksimal pengalaman menontonnya. Gara-gara tiket online habis, saya bela-belain menyetir 2.5 jam itu, untuk melihat sendiri di ticket box, dan berharap mendapatkan selembar tiket di orchestra level. Sampai di sana, harapan pupus, karena sungguh, tidak ada satu kursipun yang tersisa dari pertunjukkan weekend. Sedih minta ampun, karena katanya Lion King adalah salah satu show terbaik yang pernah diproduksi.

Beberapa tahun berlalu. Saya sudah hampir melupakan nonton Lion King. Boro-boro ingat Lion King, di Indonesia mana ada theater dengan system hidrolik yang bisa menampung pertunjukan besar seperti Lion King. Mendadak, dapat info, kalau di Singapore, Lion King akan hadir di Marina Bay Sands Theater!

In one of the weekends this March, I'm going to Singapore to watch Lion King!! It's my old dream comes true! HAKUNA MATATA, HERE I COME!!

*Saya beneran pergi weekend doang, berangkat Jumat malam, balik Minggu hahahaha...Saya belum edan kan?*

Tuesday, February 15, 2011

My Past Valentines

Terereretttt! *Tiup trompet* Happy Valentine's Day Everyoneeee! (Terompet ? Valentine apa New Year sih? hahahaha).

Anyway, pada ngapain aja Valentine tahun ini? Yang jelas sih Valentine tahun ini di Jakarta = Hujan, Banjir, Macet. Dari pagi sampai sore gloomy terus. Kalo lagi berduaan sama pacar sih, super romantic kali ya. Tapi kalo lagi jauh-jauhan sama pacar, atau mungkin lagi ngejomblo, duh, rasanya mungkin "kedinginan". Hehehe... *beneran di kantor dingin banget tuh AC gara-gara mendung*.

Nah, kali ini, saya kepingin cerita dikit mengenai beberapa Valentine saya yang sudah lewat yang cukup lucu dan berkesan. Nggak semuanya ya. Kalo yang biasa-biasa aja sih, saya nggak tulis hehe. Buat para mantan-mantan pacar dan mantan-mantan penggebet saya, mohon maaf ya kalo merasa digosipin (mungkin kupingnya pada panas kali).

Valentine 2001

Waktu itu sih baru masuk kuliah, saya belum punya pacar, tapi ada satu bule yang ngefans banget sama saya, padahal saya nggak ngefans sama dia *geer*. Nih bule kakak kelas 3 tahun di atas saya, ketemu sama saya di kelas Balldance, dan nekad banget ngajak saya dinner. Alesannya katanya mau ngenal kebudayaan Indonesia, jadi dia ngajak ke restaurant Indonesia. Saya pikir, gak apa apa kali ya dia  mo traktir makan, sekalian tar saya kerjain buat nyeruput kuah pempek heheheh *evil grinn*. Dia dateng ngejemput saya ke asrama, ngebawain sekuntum bunga mawar. Apa apaan nih ??? Dalam hati... kok pake mawar-mawaran segala. Terus nih orang (karena sayang sama mawarnya) mengambil gelas yang diisi air, buat taruh mawarnya itu. Eh, kesenggol sama dia! Keyboard komputer saya korslet, dan mouse saya rusak. Grrrhhh... Abis gitu saya nuntut dong minta ganti hehe... *minta gantinya mouse optical yang saat itu baru banget keluar hihihihi*.

Oh iya, setelah Valentine itu, nih bule masih aja tetep ngefans. Padahal saya tuh cuek-cuek banget, anggep dia temen. Saya lagi, mana ketarik sama bule. Gak selera pokoknya. Ampun dah... dari yang saya pikir cuma mau mengenal kebudayaan Indo, kok malah jadinya dia ngejar-ngejar  gitu. Tapi ini orang kok saya lihat nekad, malah sempet mau dikenalin ke ortunya yang bakalan dateng dari kampungnya sono. Buat bule, kalo sudah dikenalin ke ortu itu, artinya serius banget loh! Sampe akhirnya, suatu hari, saya dengan tatapan mata tajam, ngajak dia ngobrol, dan saya bilang sama dia, kalau saya nggak mau involved in any kind of romantic relationship, saya gak mau ketemu ortunya, saya masih umur 19 dan mau sekolah! Titik! Gak pake Koma! Dan yang terjadi adalah....eng ing eng.... Tuh bule NANGIS!! Urai urai air mata.... aduh...kesian banget deh... Akhirnya kita pisah aja, dia wisuda dan balik kampung, saya juga move on with my life. Palingan dia mengenal saya sebagai "Leony, si kejam berhati besi" hahahahah. Bodo ah...

Valentine 2002

Saat itu, fans saya udah ganti, jadi orang Indonesia, seorang cowok gendut, tapi pinter, teman belajar saya kalo di kampus. Hihihi... cowok ini lucu deh... 2 hari sebelum Valentine, dia nembak saya buat jadi pacarnya. Tapi saya saat itu gak mau.Malu kali yah, soalnya belum pernah pacaran juga. Saya sih tau, dia udah mendekati saya lebih dari 6 bulan saat itu. Tapi ya saya mah orangnya nggak bisa langsung jatuh cinta. Pas Valentine, dia bawain saya bunga mawar sebatang. Habis gitu..... ternyata mawarnya cuma preview doang! Datanglah dia dengan sekotak besar yang dibungkus kertas kado. Pas dibuka, isinya: DVD Player! Saat itu DVD player baru keluar, dan harganya masih mahal banget. Saya sampai bengong pas nerimanya. Ini sogokan atau apa ya? Hahahah... Padahal kan kita seumur dan seangkatan, jadi tau dong, KERE alias kagak ada duit.

Tahun itu juga, Permias (Persatuan Mahasiswa Indonesia Amerika Serikat) Madison mengadakan acara Valentine party. Di situ saya juga dikasih boneka sama dia. Pokoknya kalo cewek lain udah klepek klepek kali.  Akhirnya, 10 hari kemudian, dia baru nanya saya lagi, apa mau jadi pacarnya... Kali itu saya akhirnya luluh juga dan akhirnya kita pacaran deh huahahahah.... *malu*. Yah pacar pertama itu emang selalu kocak ya... namanya masih ABG (apaan yang ABG lo Non! Dah mau 20 tau!). Tapi namanya nggak jodoh, akhirnya putus juga. Sekarang dia udah jadi Doctor alias PhD di bidang Chemical Engineering. Bangga deh sama otaknya yang emang encer itu.

Valentine 2004

Valentine kali ini, pacarnya udah ganti lagi hahahahah *sok laku*. Yang ini pacarnya udah kerja, orang Indonesia juga, usianya 4 tahun di atas saya. Jadi tentunya sudah nggak gitu kayak ABG lagi pacarannya. Waktu itu dia datang ke rumah saya, jemput buat dinner. Saya dikasih boneka Snoopy yang ada hatinya hehehe... Kan saya memang penggemar Snoopy. Jadi seneng banget dapet boneka Snoopy, diajak dinner pula.

Habis ngobrol dikit, kita turun ke bawah ke tempat parkir. Pas saya buka pintu mobil, ternyata, ada satu jambangan! Yak bener, bukan vas lagi, kalo vas kan kecil...ini beneran jambangan isinya bunga mawar yang duduk manis di situ lengkap dengan safety belt yang masih nempel hahahaha.... Ternyata nih orang surprise-in saya. Bukannya langsung pergi dinner, akhirnya kita naik lagi, bawa jambangannya ke apartment, trus baru deh jalan hehehe. Oh iya, pacar yang ini tinggalnya mayan jauh loh dari kota saya, sekitar 60km. Jadi ya itu jambangan dibawa gitu dari sono. Duh, saya punya mantan pacar mayan manis-manis yah. Tapi namanya nggak jodoh, tetap aja akhirnya putus. Sekarang dia masih di Amerika sono.

Valentine 2005

Kali ini, dah ada pacar baru lagi... *haduh...beneran deh sok laku banget*. Yang ini juga usianya 4 tahun di atas saya, orang Indonesia juga, dan udah kerja juga. Tahun itu saya sudah kerja, jadi ya sama-sama sibuk. Tau kan kalo jadi Auditor itu pas bulan January - April sibuknya ampun-ampunan? Nah, kali ini, si pacar yang baik hati bilang, kalau dia mau masakin aja buat saya, spesial di hari Valentine. Ihiy!! Seneng juga ya, dimasakin sama pacar. Saya inget banget, pulang kerja, udah malam, mampir ke rumahnya, dia udah lagi siapin masak linguini Fruti di Mare, lengkap dengan sebotol wine, roti, dan lilin di atas meja...uhuy banget deh, candlelight dinner gitu hehehehe...

Pas sebelum dinner, dia masuk kamarnya.... eh ternyata dia juga udah nyiapin sebuket bunga gitu. Terus ternyata dia juga udah beli vasnya hehehehe... Habis dikasih ke saya bunganya, dia siapin vasnya buat ditaro di atas meja makan. Romantis banget pokoknya. Terus lebih romantis lagi, abis makan, saya tinggal santai-santai, dan dia CUCI PIRING hehehehe...horeee!!

Valentine 2006

Kali ini masih sama pacar yang sama. Wehehehehe... Waktu itu, lagi-lagi busy season sebagai Auditor. Dan saat itu saya tugas di luar kota. Ternyata si pacar sudah punya rencana trip special di Door County. Tapi lantaran saya lagi sibuk gila-gilaan, saya pulangnya telat banget. Padahal si pacar sudah reserve tempat di sebuah restaurant di sana, yang jaraknya...hmm 2 JAM dari rumah saya! Akhirnya dia nyetir agak-agak ngebut (sambil deg-degan takut ditangkap polisi), dan minta restaurantnya untuk tetap buka sampai kita datang. Eh beneran loh, pas kita sampai, restaurantnya benar-benar dibuka untuk kita doang! Bener-bener cuma kita berdua yang makan soalnya udah malem banget hihihi...(nggak jelas deh si pacar kasih tip extra brapa).

Malam itu kita stay di Door County dengan badan yang sudah remuk redam lantaran saya kecapekan kerja. Dan besoknya si pacar sudah mengikutsertakan kita di dalam tour seharian mengunjungi winery, sleigh ride, dan lain-lain. Maksudnya sih baik, tapi karena cuaca dinginnya setengah mati (kayaknya sekitar minus 20C) sepanjang hari, jadinya kita bukannya enjoy, malah pada sakit semua hahahahah.... Anyway, still thankful buat usahanya si pacar. Sekali lagi, karena nggak jodoh, akhirnya putus juga. Si mantan yang ini sekarang sudah nikah, nikahnya sama teman saya juga dan mereka bermukim di Amerika. Saya hadir pas dia nikah,  dan kita tetap menjadi teman baik sampai sekarang.

Valentine 2009

Kali ini pacarnya dah beda lagi...*nah silakan itung, pacar saya yang resmi udah berapa?* Kali ini kita long distance. Dia di Australia, saya di Indonesia. Jadi sudah pasti Valentine-nya nggak dirayain barengan. Saat itu saya baru keluar dari rumah sakit karena habis operasi. Pas lagi istirahat di rumah, tau-tau tanggal 14 pagi, ada yang mencet bel rumah, dan mengantarkan satu rangkaian bunga hehehehe... Ternyata dari si pacar hihhihi... Yang kocak itu, yang mesenin ternyata bapaknya! Habisnya, pas udah nyampe,  bapaknya nanya, sudah diterima bunganya? hueheheehe...

Yah, sama yang ini juga tidak jodoh. Malah saya mengalami masa-masa tersulit untuk saya dan keluarga saya, saat saya pacaran sama dia. Jadi, cuma mantan yang satu ini saja yang saya tidak mau peduli dia ada di mana, lagi ngapain, mau nungging kek, mau ke laut kek hahahahha...

Valentine 2010

Tahun 2010, saya diajak ngedate sama seorang cowok. Cowok ini bener-bener deh bukan selera saya. Orangnya kaku, gak bisa seru, pokoknya nggak asik sama sekali. Tapi orang ini ternyata khusus pulang ke Indonesia untuk Sincia dan Valentine, setelah hampir 5 tahun nggak pulang ke Jakarta. Jadi saya nggak tega juga untuk nolak ajakan dia untuk dinner bareng pas Valentine. Dan terus terang, saya sih tau orang ini benernya ada hati sama saya, tapi sayanya yang gak ada hati sama dia. Lain kali mestinya saya tolak aja kali ya.. jadi orang yang suka nggak tega itu ternyata bikin masalah. Valentine kali itu, saya diajak dinner sama dia di Loro Djonggrang. Sepanjang dinner, cuma saya doang yang ngomong. Dia diemmmm aja kaku gitu. Ngakunya pernah makan di situ, tapi ternyata dia nggak tau mau pesen makanan apa. Keliatan banget kalau ini orang mau mencoba mengimpress saya, tapi gagal total.

Sehabis dinner itu, rupanya ini orang nekad, dia MAKSA saya buat jadi pacarnya dia. Saya ngga mau, saya nolak mentah-mentah. Udah saya nolak, rupanya usahanya nggak selesai-selesai. Sampai dia balik ke luar negeri pun dia masih tetap maksa. Saya jadi ketakutan hahahah...saya literally ketakutan. Sampai saya akhirnya delete dia dari Facebook saya. Dia ngakunya nggak pernah main facebook karena nggak pernah diupdate dan temannya cuma 6. Tapi pas saya delete dia dari facebook, dia langsung negur saya... GILA SEREM ABIS!! Stalker tingkat tinggi.  Males banget deh ahhhh.... Untung semuanya sudah belalu... phewww....

Valentine 2011

Mau tau  aje.... hihihi... Tar ah... mau Valentine-an dulu sekarang... mumpung libur di Jakarta hehehehe....

Monday, February 07, 2011

Iklan Nggak Bener

Pengumuman: Postingan soal OAN to be continued dulu yah. Mumpung kita lagi suasana Imlek. Hehe. (apa hubungannya yah?)

Iseng aja nih, mau jadi kritikus lagi! Biasa ada yang demen nih bacanya kalau saya mulai jadi kritikus hehe. Jadi kali ini saya mau mengkritik sebuah iklan yang sangat-sangat menyesatkan. Oke lah, memang semua iklan itu rata-rata isinya memang menyesatkan seperti contohnya: (1) Pagi, siang, malam, makan mie instant itu wajar, (2) Mie instant bungkusan, pas dimasak jadi ada ayam panggang, telur, sayuran kayak di gambarnya, (3) Pakai detergent sekali kucek langsung beres, dan berbagai contoh iklan-iklan tidak masuk akal lainnya.

Tapi yang kali ini, benar-benar keterlaluan, makanya saya kudu bahas di sini. Masih pada suka denger radio nggak? Kenapa saya jadi perhatiin iklan ini, karena iklan ini tuh selalu di putar di stasiun radio kesayangan saya setiap hari yang pembawa acaranya si Ronal Tike, dan produk yang diiklankan itu menjadi sponsor sebuah segmen. Segmen ini tiap kali diputar pas saya lagi perjalanan ke kantor. Gara-gara macet, malah jadi dengerin iklan dengan seksama deh.

Iklannya sih sebenarnya sederhana, iklan TV Satelit berlangganan baru berinisial A. Iklannya itu kira-kira ada dua orang ibu yang lagi berbicara mengenai anak-anak mereka. Jadi si Ibu A ini ngobrol sama Ibu B dan nanya kenapa si Ibu A anaknya kurus, sementara si Ibu B anaknya gendut dan sehat. Rupanya si Ibu B ini berlangganan TV Satelit, sehingga anaknya gampang makan, karena selalu "disuguhi" oleh tayangan televisi berkualitas, sehingga makan pagi, siang, dan malamnya teratur. Ini beneran loh dibilang, makannya PAGI, SIANG, DAN MALAM jadi teratur. WTH!

OK, kalau sampai di bagian situ aja anda sudah kaget, tunggu sampai bagian akhirnya. Jadi setelah itu, si Ibu A ceritanya tertarik berlangganan. Masuklah jeda suara yang mengiklankan soal TV Satelit ini dan cara berlangganannya. Setelah pengumuman selesai, si Ibu A ini ceritanya nyamperin si Ibu B, kemudian dia dengan bangga bilang, kalau gara-gara berlangganan TV Satelit, anaknya sudah NAIK BERAT BADANNYA, dilanjutkan dengan kedua ibu tertawa-tawa absurd. WTH kuadrat!!

Jadi, kalau  memakai teori sebab akibat, ceritanya kalau langganan TV ini, anak-anak jadi teratur makannya, terus jadi gemuk. Yeah yeah, pintar banget ya yang bikin iklan, iklan yang sungguh membodohi masyarakat, dan memberikan kesan kalau si TV Satelit baru ini memang tidak berkelas cara berpikirnya dalam menentukan konsep promosi. Yang saya bingung, target marketnya si TV Satelit ini tuh kalangan apa sih? Apakah orang akan tertarik untuk berlangganan kalau model iklannya pembodohan masyarakat?

Jujur sih, iklan yang ngaco dan norak itu mengena dan membuat kita ingat. Tapi apakah iklan itu membuat kita ingin membeli produknya? Kalau target marketnya pas sih saya setuju saja. Lah, kalau TV Satelit ? Mendadak jadi kangen iklan mie instant yang terkenal itu pas konsepnya masih asli, yang soundtracknya begitu mengena. Iklan itu menurut saya bagus sekali. Yang dilihat di sini adalah bukan memalsukan kenikmatan mie instant, melainkan mie instant sebagai pemersatu bangsa. Atau inget nggak dulu ada iklan rokok yang semboyannya, "I Love the blue of Indonesia"? Tersirat aja, tapi kok kayaknya ngena banget. Kerennnnn..... Ada nggak iklan favorit kalian?