Tuesday, September 27, 2011

Dikit Lagi Soal Pilih-Pilih Teman

Postingan saya yang kemarin soal pilih-pilih teman itu, rupanya menimbulkan reaksi yang cukup seru melalui komen-komen para pembaca. Namun sebelum saya curhat soal itu di blog, saat kejadian itu terjadi, saya curhat dengan kawan baik saya via BBM dulu. Dan karena ternyata issue ini menarik perhatian dia, (dia nggak baca blog saya), begitu dia melihat cuplikan sebuah artikel di koran Kompas hari minggu lalu, dia langsung foto dan kirimkan BBM-nya ke saya.

"Non, nih, pas banget sama kasus lu tuh!"

Artikel ini ditulis oleh Samuel Mulia, pengisi kolom Parodi di Kompas Minggu. Tulisannya blak-blakan, seru, dan inspiratif.


Saya tuliskan ulang di sini yah, buat yang merasa tulisan korannya terlalu kecil.

Ketiga, sebagai langkah terakhir, saya menyeleksi teman-teman yang sejuta banyaknya itu. Seleksi ini berguna, agar tanah saya yang gembur tak menjadi kering kerontang. Penyeleksian itu harus dilakukan dengan akal dan nurani.

Nah, menurut pengalaman saya, semakin saya dekat dengan Sang Pencipta, semakin peka saya dibuatnya. Kepekaan itu yang memampukan untuk menempatkan teman-teman pada foldernya masing-masing. Saya memiliki tiga folder. Ada folder untuk teman yang akan saya simpan seumur hidup, ada yang hanya untuk dah-nek dah nek atau cipika cipiki, dan terakhir folder untuk teman yang harus saya tinggalkan.

Kalau Anda merasa saya memperlakukan folder terakhir sebagai tong sampah, Anda keliru besar. Mereka bukan sampah, mereka hanya membuat saya tidak gembur lagi. Bisa jadi untuk orang lain, mereka bak body lotion yang melembabkan. Oleh karenanya, saya tak akan  memusuhi, mereka bukan musuh saya.

TOP BANGET!! Pas banget...  My best friend Ms. S yang ngirimin ini, dia peduli dengan issue saya, sampai begitu lihat artikel ini, dia langsung memikirkan saya, dan mengirimkannya ke saya. Tentulah model orang seperti Ms. S ini masuk folder pertama saya! hehehehe....


To all of you, yang berpikir kita tidak boleh pilih-pilih teman.... coba dipikirkan lagi. Yakin ya nggak milih ??

Note: And buat Samuel Mulia, you're awesome! Saya sudah mengikuti artikel Anda sejak saya masih sekolah di negeri antah berantah, nungguin di Kompas Online untuk liat article parodi-nya. Tidak banyak orang mungkin cocok 100% dengan cara bertuturnya. Tapi menurut saya, beliau ini jauh lebih make sense daripada segelintir orang yang menulis atau berbicara dengan penuh bunga, tapi pelaksanaannya dalam kehidupan malah nol. (Hey, saya lagi nyindir nih... sama orang orang yang dikit-dikit ngomong soal Tuhan, agama, dan lain-lain, tapi kalo kesinggung dikit langsung meledak-ledak.... kasian deh lu!).

24 comments:

  1. yah sebenarnya g juga melakukan hal yang sama dengan artikel itu sih! cuma klo kasus lo kemarin kan sampe di omongin, g sih ga sampe ngomong, tapi otomatis g melakukan hal itu aja hahaha :) ada temen yang g prioritaskan~! biasanya klo di omongin gitu emang suka tersinggung dan menganggap kita sombong ^^

    ReplyDelete
  2. @Pitshu: Gue kagak ngomongin Pit. Kalo lu liat postingan sebelumnya, ada gue jelaskan di dalam comment soal situasi yang terjadi. Teman gue itu yang push gue, dia nuduh2 gue pilih2 teman... ya gue bilang, dalam hidup memang harus memilih, bukan karena kita sombong, tapi supaya jalan hidup kita lebih baik. Ya nggak ? Eh dia gak bisa terima hiheheheh.

    ReplyDelete
  3. mo komen dari kemaren ga bisa, tiap masuk blog lu langsung blue screen laptop gue le.. entah kenapa :))

    Secara ga langsung orang emang milih2 temen sih. gue juga begitu. Menurut gue yg bawa dampak negative buat gue, pasti lgs gue tinggalin. Mungkin orang anggep gue nge dump temen dan ga setia kawan. Tapi ah.. ga peduli apa orang bilang, kalo gue kenapa2 jg yg rugi gue sendiri :p

    ReplyDelete
  4. @Epi: Walaaahhh... blog gue jadinya ciong sama laptop elu ya ? bisa lgsg blue screen! Mantabb...hihihihi...

    Bener, ngedump itu bukan berarti musuh loh! *liat aja kata si Samuel tadi hehehehe*

    ReplyDelete
  5. Gue juga penggemar Samuel Mulia, witty-smart-sarkastik-tapi ga murahan.. salah satu kolom wajib baca tiap minggu pagi.. eh bener kan ya minggu pagi?

    ReplyDelete
  6. Gw sih udah cuek bebek deh kalau emang gga cocok, yah otomatis gw gga gabung ama mereka2. Karena komunitas orang Indo disini terbatas, jadinya pilihan yg ada terbatas juga bukan berarti mereka2 bisa gw telan semua kan, kalau kerjaannya hy shopping, pamer mobil, perhiasan, gaji lakinya, bagi gw sih wasting time, jelas2 gw gga mau deh ketemuan2 ama mereka. Ternyata hal ini gga hy terjadi di Amerika, temen gw di Swiss cerita sama juga deh sebagian org Indo disana.

    ReplyDelete
  7. Gw setuju bener sama artikel di koran itu!!

    ReplyDelete
  8. topik yang menarik... :)
    gua juga suka ngebaca tulisannya samuel mulia di kompas. tapi sejak pindah kesini gak pernah baca lagi. kayaknya gua kudu mulai nayri di kompas online ya... :D

    sekarang balik soal pilih teman. setelah gua pikir2 masak2 (apa coba... :P), pertama harus disamakan persepsi dulu. yang kayak apa yang dianggep teman?

    kalo menurut gua, teman itu ya orang yang kita kenal dan both kita dan dia mau saling berinteraksi/berkomunikasi. terlepas dari frekuensi dan kualitas interaksinya ya.
    jadi kalo katakanlah gua kenal ama satu orang, misalnya kenal karena 1 kantor, trus kalo ketemu di jalan ya say hi, walaupun gak pernah ngobrol lama, gak pernah ngobrol di telpon, gak pernah chatting, gak tau alamatnya, tapi gua kenal namanya dan sedikit banyak tau siapa dia, itu gua anggep teman.

    dengan kata lain teman itu lawannya musuh. kalo ada orang yang gua kenal, tapi gua gak mau ngomong ama dia lagi karena satu dan lain hal, trus kalo ketemu di jalan sama sama saling melengos pura-pura gak liat, gak mau negor, nah ini bukan teman.

    dengan definisi itu, gua yakin 100% kalo gua gak milih-milih teman. gua mau berteman dengan siapapun yang mau berteman ama gua. kalo ternyata ada orang yang gak mau bertemen ama gua dan memilih untuk gak mau berinteraksi ama gua, ya itu berarti dia yang memilih, bukan gua.

    nah kayak yang samuel mulia ngomong tentang folder pertemanan... menurut gua itu bukan pilih-pilih tapi lebih cocok karena terseleksi. karena situasi, karena kondisi, karena banyak faktor yang lain, dari semua teman yang ada, akhirnya akan terjadi seleksi.

    ada yang masuk kategori teman deket banget, teman deket, teman biasa-biasa aja, atau teman sekedar kenal. tapi semuanya teman kan. :D

    well that's just my thought... :D

    menurut gua tetep sebaiknya gak milih2 teman. masalah nanti temannya akan jadi teman baik atau teman sekedarnya... ya biar terjadi dengan sendirinya.

    ReplyDelete
  9. @Nadia: Kalo elu bangunnya pagiiiii..... berarti elu bacanya pagi2... Tapi kalo elu suka molorrr di hari Minggu, trus bangunnya siang, ya elu bacanya Minggu siang. Hahahahahah...

    @Baby Beluga: Wuiihhhhh... Orang Indo banget tuh!! *di kota manapun ada yang kayak begituuu!*. Bahkan di kota kecil yang kita pikir orang Indonesianya gak banyak, masih ada juga yang ngegank. It's our choice kan untuk tidak temenan sama mereka... Daripada bikin bete n menurunkan kualitas hidup kita sendiri.

    @Pink Buble: SAMA! *toss*

    @Arman: Nah itu dia Man...elu itu menyamakan antara teman dan acquaintance. Btw, bukan TER-seleksi loh.... tapi kita ME-nyeleksi :). Jadi we choose our folders of friends. According to him, it's not selected by situation etc...it's us that determine the selection, based on akal sehat dan hati nurani. The decision is in our hands. I truly regard your opinion... it can be different :).

    ReplyDelete
  10. yup.. baru gua balik lagi karena mau mengklarifikasi atas kata2 yang gua pake...

    gua emang bukan mengiyakan pendapat samuel mulia, karena gua emang cuma mengutarakan pendpat gua sendiri. :D

    gua memilih menggunakan 2 kata yaitu milih dan seleksi karena persepsinya (sekali lagi menurut gua) berbeda.

    kalo milih itu menurut gua lebih dari 1 pihak saja secara sewenang-wenang. mau pihak satunya setuju atau gak, gak peduli. si A milih untuk gak berteman dengan B karena si A merasa si B gak nyambung ngomongnya. jadi ini bikin si A males ngomong ama si B dan memilih untuk menghindari si B. kalo B manggil di BBM, dicuekin aja. padahal si B tetep pengen untuk ngobrol ama si A. nah ini contoh kalo si A itu milih teman.

    kalo seleksi, itu karena banyak faktor dan merupakan kesepakatan bersama (walaupun mungkin tanpa terucap maupun tertulis). si A dan si B emang gak nyambung ngomongnya, tapi mereka tetep kalo ketemu ya say hi, tanya kabar. tapi tiap kalo mau ngobrol kok gak nyambung ya. akhirnya ya baik si A maupun si B jadi jarang ngontek masing2. tapi kalo ada salah satu yang ngontek ya tetep akan dijawab oleh satunya. nah ini yang menurut gua seleksi. dengan sendirinya, akan terjadi.

    masalah teman atau acquaintance yah emang kalo mau dikategorikan emang beda ya. teman dan sekedar kenalan. tadinya emang gua mengeneralisir aja biar gak terlalu complicated, gua anggep kenalan itu termasuk teman. yang berbeda adalah teman dan musuh (bukan teman).

    gak masalah sih sebenernya apakah itu termasuk teman atau acquaintance, kalo menurut gua sih tetep sebaiknya gak pilih-pilih. tapi emang di antara teman sendiri (yang bukan acuqaintance) akan terseleksi dan masuk ke kategory masing2. dan sebaiknya bukan karena memilih secara sepihak, karena itu gak fair. well ini menurut gua ya... :D

    mungkin semuanya balik2 masalah persepsi aja kali ya. apakah itu dianggap memilih atau terseleksi...

    maap komennya panjang, semoga gak menjadikan gua jadi terseleksi/terpilih masuk ke kategori yang ditinggalkan ya. huahahaha j/k

    ReplyDelete
  11. Awalnya sih gw gak milih2x..tapi setelah berjalan, klu teman tsb gak cocok dan nyebelin ya gak akan berteman dekat lagi.

    ReplyDelete
  12. Gua juga suka baca Parodinya Samuel Mulia. Yang dia omongkan seringnya menggedor2 hati nurani kita dengan cara yang unik:)

    ReplyDelete
  13. @Arman: Wuihhhh.... gileee... panjang bener penjelasan elu hahahahah... Iya, mungkin elu mikirnya terseleksi... kalau gue mikirnya, we need to select... In the end we're the one who determine our own goodness by picking the right companions... Kalo buat gue, kalo misalnya ada org yg gue gak happy with, or I feel he/she annoys me or my family, gue gak segan-segan untuk memilih menghindari dia pelan-pelan, daripada gue ladenin terus jadi bahaya.

    @Mercuryfalling: Yup, in the end we need to choose! Dari awal kita nggak tau, tapi setelah itu kita harus memilih untuk mengkategorisasikan mereka.

    @Once in a Lifetime: Yessss, si Samuel itu, karena dia dulu pernah mengalami antara hidup dan mati (dulu dia sakit ginjal parah karena kebiasaan buruknya di masa lalu, kemudian sembuh), dia jadi bisa lebih menghargai kehidupan itu sendiri, dan dia berusaha membuat hidupnya lebih meaningful.

    ReplyDelete
  14. Le, itu artikel Kompas Minggu yg terakhir? Tgl. 25? Mau baca lengkapnya :)

    Sometimes, bodohnya gue, udah tau seseorg kudu masuk folder terakhir, krn sungkan n gak enak hati, gue berbasa-basi, shg memberikan ruang buat org tsb utk masuk lagi ke kehidupan gue.

    Hiksss..kudu lebih tegas lagi nih.

    ReplyDelete
  15. @Lovefaithhope2811: Iya Li... Tanggal 25 kmarin. Langsung fresh difoto sama temen gue hieheheheh... Gue dulu seperti elu juga, susah banget untuk mindahin orang ke folder terakhir. Tapi ada saatnya, dikala kita sudah sangat tersakiti atau dirugikan, kita lebih baik let go...

    ReplyDelete
  16. -,- tulis ulangnya di atas fotonya keq.. gw dah memicingkan mata dan baca, eh gak taunya ada versi gedenya -,- haha

    btw, gw jg kadang baca tulisan Samuel Mulia loh. dan istilah yg dia pake keren yah "hanya membuat saya tidak gembur lagi" !! dengan arti yang sama, gw lebih seneng pake istilah "udah beda worldview" :p

    so, gw masuk folder yang mana nih? :D

    ReplyDelete
  17. @Mr. E: Kasian deh looooo!!! Berarti elu bener2 tercaptured sama fotonya yah hahahahah...

    Elu masuk folder mana ?? It will take me a while to know hahahahahah.... gak yang nomer 3 kok so far HAHAHAHAAHAH...

    ReplyDelete
  18. Hai le...lama banget gw ga eksis di dunia blogger, jadi komen nya gabung ajah ya ama postingan sebelumnya. Menurut gw, temen boleh banyak, tapi memang foldernya beda-beda. Jadi ya memang tiap orang pasti pada akhirnya MEMILIH...dan bagemana kita cara kita treat tiap folder itu pasti beda-beda sesuai isinya. Bahkan kadang ada juga yang dulunya di folder ke-1 (dari sistem klasifikasi Samuel Mulia)bisa aja smakin ke sini dia bisa dipindahin ke folder ke-3...

    ReplyDelete
  19. @Katrin: Hai Kattt... wassupppp...!! Iya nih, kok gak update2 blog lagiiii ???Iya Kat, kadang orang yang udah kita tempatin di folder nomer 1, bisa nyakitin kita bener-bener dalam loh... sampai kita kudu pindahin ke folder 3. Setelah diperhatiin,benernya kita itu banyakan punya temen di folder 2 deh... heheheh bener gak sih ??

    ReplyDelete
  20. kalo soal yang ini setuju buangettt...!!!
    hahaha...
    *abis kena kasus sama temen yang harus dimasukan ke folder no.3
    hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha... Yes, temen sih temen, tapi liat dulu, temen yang mana!

      Delete
  21. kalo menurut aku sih, aku ga akan memilih2 temen. karena setiap orang butuh teman, kita juga butuh teman..kalo soal temen yang tinkah lakunya kurang baik, itu bukan untuk dijauhin atau di buang gitu aja...tetep aku temenin kok. justru yang harus dijauhin tuh virusnya...TEMENnya butuh di temenin.ga bolh juga kan memilih2 orang apalagi membanding2kan...semua orang pernah salah....tolong pakai kebijaksanaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah Adhy, kayaknya kamu ngga ngerti deh sama yang saya maksud. Nah, kamu itu udah judgmental loh dengan bilang kalau saya ini tidak memakai kebijaksanaan. Mestinya berdasarkan artikel di atas, kamu mengerti, kalau kita sebagai manusia, secara sadar maupun tak sadar, PASTI kita mengelompokkan teman-teman kita. Tidak mungkin kita treat semua orang SAMA! Pasti kita treat orang differently baik sadar maupun tidak. Sekarang saya balikin ke kamu, apakah kamu punya sahabat? Nah,kalau sampai sahabat kamu butuh uang, kemudian ada orang lain yang gitu2 aja sama-sama butuh uang, dan uang kamu cuma segitu2nya yang mana yang lebih kamu prefer untuk bantu? As simple as that.

      Dan saya gak percaya, kalau orang tidak menjaga jarak, kepada orang-orang yang membawa kenegative-an dalam hidupnya. Apakah saya bilang kala saya MEMBUANG orang? No! Even Samuel Mulia said (saya copy lagi nih), "Kalau Anda merasa saya memperlakukan folder terakhir sebagai tong sampah, Anda keliru besar. Mereka bukan sampah, mereka hanya membuat saya tidak gembur lagi. Bisa jadi untuk orang lain, mereka bak body lotion yang melembabkan. Oleh karenanya, saya tak akan memusuhi, mereka bukan musuh saya." Get it?

      Delete
  22. SETUJUUU ABISSS CE LEONY!! Memang harusnya kita kudu pilih2 teman ya:))
    Temen aku cuma dikit, bisa diitung jari ce. Hahaha

    ReplyDelete