Friday, August 05, 2011

Sorry....I can't speak Bahasa...

Judul di atas itu, adalah perkataan seorang anak kecil menggemaskan di meja sebelah saya, pada saat saya bertanya nama dia siapa. Dia menjawab dengan tampang seperti orang kebingungan. Ya, saya bertanya dalam Bahasa Indonesia loh! Nggak pakai bahasa planet. Kenapa begitu ? Karena saya yakin banget sebelah saya ini orang Indonesia. YAKIN SEYAKIN YAKINNYA!!

Anak ini lagi ditemenin makan sama baby sitternya, sementara mami papinya (yang pake batik) nemenin adik kecilnya dia potong rambut di salon anak yang lokasinya 2 toko dari restaurant tempat kami makan. Lantas saya tanya sama susternya. "Sus, ini anak dari Indonesia apa bukan?" Lalu baby sitternya anggukin kepala. "Kok nggak bisa ngomong Bahasa Indonesia ??" Dia jawab, "Nggak tau Bu, sama orang tuanya juga ngomong Inggris."

NAHLOH!! Ada apa gerangan dengan fenomena anak jaman sekarang ? Anak Indonesia, dengan kedua orang tua berbangsa dan berbahasa Indonesia, tapi anaknya nggak bisa ngomong bahasa Indonesiaaaaa???


Nggak lama, ibunya ini anak dateng. Usianya pertengahan 30-an. Lalu dia menyapa saya, karena dia lihat saya lagi ngobrol dan main sama anaknya. Nah, ibunya ini ngomong ke saya pake Bahasa Indonesia kok! Tapi pas ngomong ke anaknya, langsung pake Bahasa Inggris was wes wos... What's going on, Man ??? *tuh kan, kebawa ngomong Bahasa Inggris juga deh gueh...*


Saya jadi prihatin. Prihatinnnnnnn....*sambil bergaya mengusap air mata dan sesenggukan kayak artis sinetron*. Perasaan, pas saya kecil dulu, saya tuh ngomong bahasa Indonesia lancar, bisa gaul lancar sama semua kalangan, mulai dari sekolah, sampai ke tetangga, sampai ke anak kampung juga saya jabanin ngobrol. Seneng kan, kalo kita bisa ngobrol dengan teman sebaya dari berbagai kalangan ?? Terus si bocah yang ngga bisa ngomong Bahasa Indonesia ini gimana nasibnya ?? Gimana nasibmu nak ?? Apakah kamu cuma bisa ngobrol sama bule, atau temen-temen sekolahmu yang sama-sama tajir dan pergi ke sekolah internasional ??

Keprihatinan ini saya curahkan tadi, saat saya mengunjungi sekolah saya (yang isinya kaum hawa semua itu, yang lokasinya di sebrang Lapangan Banteng itu... tau lah ye kalo anak Jakarta, sekolah saya di mana dulu), dan ketemu dengan Suster Kepala yang namanya Suster Madeleine. Ternyata beliau mempunyai keprihatinan yang sama dengan saya. Menurutnya, salah satu penyebab anak-anak tersebut tidak bisa berbicara Bahasa Indonesia yang baik adalah sekolah internasional bermunculan di mana-mana yang memakai pengantar Bahasa Inggris. Bukannya saya menentang adanya sekolah internasional ya, tapi mbok yo dikombinasikan gitu, biar balance. Jangan Englishhhhhhh terus. Lah kita ini di mana? Di Ostrali ? Di Amrik? Wong kita ini di Jakarte gitu loh! Dan siapa yang ngaco lagi ? Ya tentu saja orang tuanya! Mereka mikir, kalau anak diajarin Bahasa Inggris dari kecil, itu anak bakalan siap menghadapi dunia internasional. Benerkah itu ???

NGGAK!! Kenapa saya berani bilang nggak? Karenaaaaaa... Saya ini bukan produk sekolah Internasional, bahasa Inggris saya pas-pasan pas SMA, malah sampe guru saya terheran-heran lantaran saya itu dodol banget dalam hal vocabulary, tapi kok saya survive sekolah di Amerika, punya roommate orang asli sana pas tinggal di asrama, bisa aktif di berbagai organisasi baik nasional maupun international dengan bahasa Inggris saya yang cukup was wes wos, dan bisa berdebat juga sama client pas dulu saya kerja di sana. Nggak kalah tuh sama temen-temen saya yang ORANG AMRIK! Kenapa kita ketakutan sendiri dari kecil menggunakan bahasa kita ?? Kacau kan ??

Suster Madeleine kemudian menjelaskan, kalau Suster Francesco, kepala sekolah saya dulu yang fenomenal itu, kurang mendukung sama yang namanya konsep sekolah Internasional. Menurut dia, sekolah yang baik itu adalah tetap sekolah nasional, yang membumi sama seperti sekolah-sekolah nasional lainnya, dengan mata pelajaran yang balance antara akademis dan pengembangan pribadi, sehingga nanti lulusan sekolah ini SIAP BERJUANG DI KANCAH INTERNASIONAL! *mantab brur!* Jadi yang namanya siap itu, bukan cuma soal bahasa! Ini semua soal mental, soal diri kita dan bagaimana jiwa kita ini dibangun. Dan itu, kembali lagi ke keluarga kita, bagaimana orang tua kita bisa bijak memilih yang terbaik untuk kita, tanpa memikirkan persaingan atau gengsi.

Jadi, marilah kawan-kawanku sekalian, sebelum bangsa ini kehilangan identitas bahasanya, marilah kita lestarikan. Jangan kita ajak bicara anak-anak kita berbahasa Inggris terus menerus, dan menganggap itu adalah hal yang terbaik. Percaya atau ngga, bahasa kita itu adalah kebanggaan kita loh. Keren nggak sih kalau kita bisa ngajarin temen-temen kita bahasa Indonesia ?  Kita kan bangsa Indonesia gitu loh! Bule-bule aja kepingin belajar bahasa kita, masak kita malah mulai menggerus penggunaan bahasa kita sendiri ?

Makanya, kenapa saya akhirnya kembali menulis menggunakan bahasa Indonesia walaupun dulu saya suka sok-sok-an nulis pakai bahasa Inggris, itu karena saya ingin menyentuh berbagai kalangan. Saya ingin tulisan saya bisa dinikmati oleh berbagai lapisan dan golongan yang mirip dengan saya, sama-sama golongan sebangsa dan setanah air. Saya ingin tulisan saya ini bisa mengobati rindu teman-teman Indonesia yang mungkin membaca tulisan saya dari luar negeri akan hal-hal update yang saya alami sehari-hari di Jakarte tercinte.

Saya sih bisa aja nulis pake bahasa Inggris biar blog saya bisa dinikmati secara internasionale gitu, tapi suatu hari, saya pernah dapet komen yang bunyinya, "Aduh, saya seneng loh, ada lulusan luar negeri yang ternyata memilih nulis pakai bahasa Indonesia sehari-hari". Dan sejak hari itu, saya yakin, saya akan tetap menulis pakai bahasa Indonesia! Merdeka!

64 comments:

  1. setuju sekali sama dirimu....

    sangat disayangkan fenomena seperti ini ya. kayak kacang lupa sama kulitnya.

    coba liat china, jepang, dan korea. bangsa nya besar dan maju... dan mereka tetep cinta sama bahasa ibunya. bahkan di sini, gua liat sampe ada sekolah china/jepang/korea... jadi anak2 yang lahir disini pun kalo weekend pergi ke sekolah itu untuk belajar tentang bahasa dan sejarah negaranya. biar mereka bener2 tau gitu asal usulnya.

    lha indo malah pelan2 melupakan negaranya sendiri. malah yang tinggal di indo sampe sok2 gak mau ngomong indo. ironis banget.

    kita disini malah berusaha banget supaya andrew gak lupa ama bhs indo. rada susah emang karena pengaruh sekolah lumayan besar. si andrew jadi lebih banyak tau kata2 dalam bhs inggris. tapi gua sering ngingetin, kalo di rumah harus ngomong indo. hihihihi.

    yang lucu ya kalo malem dia mau tidur tuh suka minta digarukin punggungnya. trus ntar dia ngasih direction gitu. bilangnya up... up... down.. down.. left.. right... gua bilang kalo mau gua garukin harus ngomong indo. atas, bawah, krii, kanan. kadang dia refleks aja ngomong inggris lagi. gua diem aja gak garukin. kalo udah ngomong indo baru gua garukin lagi. hahahaha.

    ReplyDelete
  2. iya nih kak, semakin banyak berdiri sekolah internasional, SMA dan SMP jadi standar internasional, yang katanya pengantarnya bahasa inggris.

    setuju banget tuh sama kata suster Fransesco, klausekolah itu harusnya tetep nasional, membumi..membentuk karakter bangsa yang kuat disamping meningkatkan nilai akademis..

    pasti nanti bangsa indonesia jadi bangsa yang maju dan tidak kalah di kancah internasional :)

    salam, faiza

    ReplyDelete
  3. Aku sebel banget klu orang nyingkati bahasa Indonesia jadi "bahasa" doank. I canot speak bahasa. WHAT BAHASA !?

    Menurut aku sih ini bukan phenomenon lagi di Indo tp dah mulai menjadi sesuatu yg biasa. Menyedihkan juga sih..bahasa sendiri gak dihargai.

    ReplyDelete
  4. Gw aja disini susah banget ngajarin bahasa Indo ke anak2, kalau tinggal di Indo mah pasti anak2 gw bisa tuh bahasa Indo. Gga ngerti deh kenapa yg tinggal di Indo gga ngajarin bahasa ke anaknya.

    ReplyDelete
  5. Hi Leony, met kenal...
    Emang ironis orang di Indo pengen anaknya bisa ngomong bahasa Inggris sampe anaknya gak diajak ngomong bahasa Indo, sementara di sini, temen gw pengen anaknya lancar bahasa Indo sampe pasang parabola yg ada siaran TV Indo trus pas liburan di Indo masukin anaknya ke TK gt...

    ReplyDelete
  6. haha iya Le,.. di sini juga generasi muda indo mulai sadar (setelah generasi di atas kita anak-anaknya gag lagi bisa bahasa Indo), pentingnya ngajarin bahasa Indonesia ke anak-anaknya supaya komunikasi dengan kerabat terjalin baik...

    ReplyDelete
  7. Bener abis-bis-bis-bis. Sepupu-sepupu gue adalah korban-korban sekolah int'l juga tuh. Mukanya Makassar banget, tapi ngomongnya enggres... Karena tante-tantenya gengsi, otomatis nyautin pake bhs enggris juga lah ya. Menjalar deh -_-"

    Gue juga setuju sama Suster Fransesco deh kayaknya, anak-anak gue harus rooted bgt ke Indonesia. Sejauh-jauhnya mrk sekolah atau kerja kemana nanti, pada akhirnya harus pulang dan membangun negara sendiri. Jangan membangun diri sendiri aja yang dipikirin. Pengennya sih gituuu... And to make that happen, hrs cinto Indonesio dulu kaaan... Mudah-mudahaaan, amiiin...

    ReplyDelete
  8. @Arman: Keren banget Man, lu pake garuk menggaruk buat sarana ngajarin Bahasa Indonesia hahahahaha. Esther sendiri gimana, Man? Dia ngomong banyakan Bahasa Indonesia apa Inggris? Kadang-kadang kitanya sendiri ya Man, suka kebawa ngomong pake bahasa Inggris gara-gara anak-anak ngobrolnya gaya pake bahasa Inggris. Rempong dah!

    @Faiza: Padahal belom tentu loh pendidikannya lebih bagus daripada sekolah nasional. Percaya deh, pas di US dulu, ujung-ujungnya yang lebih gaul dan aktif itu justru yang lulusan sekolah nasional.

    @Mercuryfalling: Yes yes, nyebelin pisan!! Bahasa = LANGUAGE!! Jadi dia ngga ngomong anything dong kalo ngga ngomong bahasa hihihihi...

    @Baby Beluga: Keren kan ya Bel, kalau anak-anakmu yang bule itu was wes wos dalam bahasa Indonesia. Tar bisa jadi artis sinetron loh! heiheiheheh...

    @Diana: Salam kenal juga :). Sayang ngga ada linknya kamu. Iyaaaa...temen-temenku yang tinggal di luar negeri, sampai pakai internet TV buat kasih liat anak-anaknya siaran TV Indonesia loh.

    @Satelite: Bener Lit, kalo ngga tuh, kasian banget, Opa Oma ngga bisa ngobrol normal dengan cucu. Opa Oma nggak bisa seru-seruan ngobrol asik, sharing-sharing. Cucu nyerocos, Opa Oma cuma bisa bengong...kasian banget.

    @Leija: Cinto Kito, Betapo Bahagio... Yes, Cinto Cinto Cinto Indonesiooooo *pake nada* Amin Leiii.... Intinya, dimanapun kita berada, tetep deh harus bangga jadi bangsa Indonesia. Perasaan nih, gue lebih berasa Indonesia saat gue tinggal di luar negeri loh, abisnya di sini orang Indonesianya sendiri banyak yang sok kebarat-baratan. CAPHE!

    ReplyDelete
  9. Setuju kalau soal Bahasa, Le. Harusnya tinggal di Indonesia kalau sampai gak bisa bahasa Indonesia itu namanya mempersulit diri. Nah, kalau untuk sekolah Nasional plus atau Internasional bukan berarti juga pasti jelek. Positifnya misalnya murid didorong untuk lebih berani mengungkapkan pendapat kemudian pelajaran-pelajaran tidak berupa hafalan tapi penerapan. Kalau bisa sekolah nasional mengadopsi nilai-nilai tersebut atau sekolah nasional plus maupun internasional mengajarkan bahasa Indonesia yang baik dan benar, gua rasa sempurna sudah.

    ReplyDelete
  10. @Once_Alifetime: Nah Dok, menurut aku nih, sekarang ini sekolah nasionalnya yang mana dulu heheheheh. Kalo sekolah nasionalnya model sekolahku yang dulu itu, kayaknya sih tetep loh berani ngungkapin pendapat, dan penerapannya juga banyak. Jadi yang kudu diperbaiki adalah sisa sekolah nasional yang lain. Kalo aku ada chance dan anak-ku mampu otaknya, aku bakalan masukkin ke sekolah aku dulu (kalau anak cewek), atau ke sekolah adikku (kalau anak cowok), daripada ke sekolah Internasional.

    ReplyDelete
  11. tapi jeung someday klo g punya anak, mau na juga cuma ngerti inggris ama mandarin aja sih wakakaka.. walaupun g ragu, secara g kan ga bisa bahasa linggis, cuma g enggak pengen anak g kek g aja buta bahasa hahaha ^^
    dan banyak juga ortu2 di jakarta yang anak na sekarang di masukin ke sekolah international, yang bahasa pengantar na inggris

    ReplyDelete
  12. Kasian emang anak2 jaman sekarang, korban obsesi ortu yg gila "masa depan" secara buta. Udah di rumah dicekok inglis, kalau dia keluyuran sama temen2nya ke mal, dari parkiran sampe restoran, toko buku dan toilet, yg terbaca di mana2 inglis juga hehehe. Pemerintah kita juga gokil. Layanan transportasi publik pake begaya inglis juga. Liat aja KRL Commuter Line, Busway, terus ada Call Center TKI, endesway endesway.... Maklum presiden kita kesayangan Amrik, lebih suka nyerocos begaya sepupuan sama obama. Menteri2nya yg rata2 anak singkong gengsi kalau gak ngikutin bos. Quo Vadis bangsa yg malu sama kepribadian aslinya ini??? Padahal jelek-bagus itu tergantung ybs, bukan identitas nasional. Ini kayak negri yg "merelakan dirinya dijajah sama hegemoni budaya asing" hehehe. Trus, apa itu "Bahasa"??? Enakan Malaysia, bahasanya dibilang Malay. Lah kita disunat--"Bahasa Indonesia" jadi cuman "Bahasa" doang.... kesimpulannya: terpuruk. Ga ada kebanggaan sama diri sendiri :p

    ReplyDelete
  13. setuju banget ,2 jempol buat leony yg angkat topik ini , melihat sekitar dgn jeli ! sippp sekali mata n pikiranmu say heheeee
    emang bener BHs ibu hrs nomer satu bhs lain menjadi nomer 2 n sekian
    selain bhs ibu emang kta hrs pny kemampuan bhs lain , itu lbh baik
    tp hrs tetep inget kalau bhs iBu hrs tetep nomer satu .
    ingetlah wahai ibu2 heheee

    ReplyDelete
  14. Setujuuuuu le... Postingan blog gw yg terakhir (yg udah ampir seabad blom gw bikin yang baru) juga mengangkat topik bahasa. Sepenting apapun bahasa international nantinya, semua orang yang tinggal di suatu negara GA boleh lupa dengan bahasa dimana dia lahir n idup. Gw bangga dengan bahasa Indonesia, mencerminkan identitas bangsa kita. Meskipun Indonesia ada beratus2 bhs daerah, tapi cukup pake 1 bahasa Indonesia aja udah pada saling ngerti.

    ReplyDelete
  15. @Pitshu: Maksudnya, elu ngga kepinngin anaklu bisa bahasa Indonesia Pit ? Lebih milih cuma bisa bahasa Inggris sama Mandarin ? Ya memang bener Pit kalo banyak ortu yang sekolahin anak-anaknya di sekolah Internasional. Tapi mungkin mereka bisa telaah lagi, apakah itu pilihan yang terbaik ? Ataukah cuma sekedar memenuhi ambisi diri dan gengsi semata ??

    @Lembahmata: Waduh... keliatannya ada yang lagi kesel sama pemerintahan yang sekarang ya ? Ternyata nyambung-nyambung juga sama masalah berbahasa ini yah hehehehe. Iya, nampaknya bukan cuma kurang bangga deh, tapi ngga bangga!...parah! Temenku aja kalo lagi jalan-jalan ke luar negeri, malu nyebut dirinya orang Indonesia. Dia ngaku Australian!! Padahal, tampangnya Cina Kota hauhahah...

    @Veny: Sama-sama, seneng punya banyak teman yang sependapat, dan sama-sama peduli dengan issue ini Ven. Bener, ingetlah wahaaaiiiii ibu2 (heheheh dah lama gue ga denger kata wahai).

    @Katrin: Bener, bahasa Indonesia inilah pemersatu kita. Soalnya kita kan gede banget ini negara!! Mana pulaunya ada belasan ribu! Kalo ngga ada bahasa Indonesia ini, gimana coba kita bisa kontak2 ?

    ReplyDelete
  16. Hi Leony,Salam Kenal..
    Udah setahun jadi pembaca budiman para bloggers tapi ga suka nulis blog...hehe
    Buat posting yg satu ini emang ya..kudu dikomen..
    Sedikit miris ngeliat situasi anak2 Jakarta skr
    Apalgi buat angkatan kita yg nantinya ngelahirin generasi sesudah generasi "I can't speak bahasa"
    Syukurnya banyak yg mawas (hampir nulis 'aware', sok2 mau mencoba berbahasa Indonesia yg baik dan benar) dan punya niatan kuat buat ngembaliin
    jati diri kita sebagai bangsa Indonesia..g dukung bgt ini!!
    Bahkan g punya niatan,nanti kalo anak g udah lahir,meski harus ikhlas nyerahin kewarganegaraan dia utk ngikut bapaknya yg Malaysia...tapi g harus sebisa mungkin ngenalin dia sama tradisi sekolah indo..contohnya...upacara hari senin..hehhe,yg buat g berkesan bgt loh waktu SD sampe SMA...ya ga sih..(apa g doang kyknya hehe)
    Menurut g bahasa asing dan bahasa indonesia harus seimbang,dan kalo bisa dikuasai sama kuatnya gitu....apalagi kalo ditambah bahasa daerah kita...
    Pasti keren kan..(cita2 g supaya ntar anak g bisa ngomong English, bahasa Indonesia, and basa jawa alus,haha)
    Makasiy udah nulis postingan ini Leony! Take care
    Mata Fithri

    ReplyDelete
  17. @Mata Fithri: Wah... Makasih udah mau kasih komen, yang langsung panjang dan bermakna :) Kayaknya postingan aku yang ini emang mancing banget yah hehehehe... Iya, butuh juga orang-orang generasi kita yang harus berani untuk balikin jati diri bangsa. Malu deh jaman sekarang anak-anak malah jadi alay, gak jelas nulisnya campur2, dan merasa yang luar tuh lebih keren.

    ReplyDelete
  18. salam kenal dulu.... udah lama jadi pembaca pasif...tapi postingan ini bener2 bikin pengen komen...

    seneng banget ama postingan yg ini...dan setuju bangettttt........ suka bingung ama orang tua di indonesia kenapa ga mau ngajarin anaknya bahasa indonesia padahal kan sehari-hari juga bakal berinteraksi ama orang indonesia....

    g yg di Australia aja selalu berusaha ngajarin anak2 bahasa indonesia walo terbentur banget banyak kendala (sekolah n temen2nya terutama) .... atau mungkin harus ngerasain tinggal di LN dulu baru keluar keinginan untuk anaknya bisa bahasa indonesia yang baik dan benar... :D

    ReplyDelete
  19. @Ina: Ahhh... ada lagi pembaca pasif yang akhirnya jadi aktif... Senangnya ada teman berbagi pemikiran. Di Aussie, kalo bisa anak2 juga main sama temen komunitas Indonesia deh... Biar ada temen sejawat senegara.

    ReplyDelete
  20. Mungkin kalau lihat anak 5 tahun bisa ngomong Inggris, emang kelihatan lucu dan nggemesin ya Le. Tapi mungkin ortunya tuh nggak mikir kalau anaknya itu bakalan besar dan akan berkomunikasi dengan orang-orang lain (bahkan keluarga dan kerabatnya sendiri) yang belum tentu bisa bahasa Inggris. Itu kan sama aja bikin penghalang komunikasi bagi si anak nantinya. Lagian, bahasa Inggris (atau bahasa asing lainnya) kan bisa dipelajari lewat les atau kursus, dan itu wajar. Yang nggak wajar dan pasti aneh adalah kalo ada orang Indonesia yang kursus bahasa Indonesia karena nggak bisa ngomong Indonesia. Parah!

    Eh, trus itu babysitter-nya gimana kalo ngomong sama tuh anak? Apa babysitter-nya juga bisa ngomong Inggris? Oh, baidewai, apa sih bahasa Indonesianya babysitter? :D

    ReplyDelete
  21. iya ny, kadang emang kitanya jadi keikut gara2 anak ngomong inggris, kita ikutan ngomong. jadi sekarang gua dan esther sama2 berusaha untuk selalu ngomong indo terus.

    gitu juga kalo bokap gua lagi telp, bokap gua suka ngomong inggris ke andrew... gua bilangin udah gak boleh ngomong inggris lagi. harus indo semua. hahahaha.

    ReplyDelete
  22. Salam kenal leony,jadi pengen nimbrung. Yang lebih parah,sekarang lebih susah cari playgroup berbahasa indonesia full. Banyaknya yg pake bhs inggris atau bi-lingual. Miris deh.

    ReplyDelete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  24. Orang Indo ga bisa ngomong basa Indo padahal tinggal di Indo? Wedeeee.... horor amat. *tutup muka* Bener banget, Le, kalo gitu kondisinya mah bukan ortunya mau bikin anaknya siap menghadapi globalisasi, tapi mau mengeksklusifkan diri. cih..... tapi ga bisa dipungkiri sih, orang bule yang minat belajar basa Indonesia masih dikiiiit bgt. Buktinya temen kerja g di EF dulu, pada ngotot ga mau belajar basa Indo (padahal tinggal di Indo khan). Alesannya: ga menarik, ga lepel. ckck....

    ReplyDelete
  25. @Hoeda Manis: Menyedihkan yah? Orang Indonesia yang TINGGAL di Indonesia, gak bisa bahasa Indonesia. Baby Sitternya ya ngomongnya pake English, yang sepotong2 gitu deh. Btw, Baby Sitternya 2 loh! hihihih....

    @Arman: Iya tuh, bagus juga pake bahasa Indonesia untuk ngomong antar keluarga. Kan banyakan yang generasi tua, gak lancar bahasa Inggrisnya kalaupun bisa.

    @Aryanimia: Nah itu dia, sekolah TK jaman sekarang menjual bahasa sebagai salah satu "menu" andalan. Sebenernya bilingual gpp, tapi kalo HANYA bahasa Inggris, itu menurutku, ngaco!

    @Fely Funakoshi: Hahahah makan gengsi kan ?? Semua serba gengsi. Di Madison, kampus gue dulu, department bahasa Indonesianya terkenal loh! Banyak kok yang mau belajar.

    ReplyDelete
  26. gw setuju sm lu juga.
    dan yg lebih menyedihkan, kalo guru2 yang ngajar di sekolah internasional itu bhs ing nya pas2an dan medok.. haha. grammer ancur plus vocab nyampur..

    dan satu hal lagi yg gw ga ngerti, knapa sih bahasa indonesia itu diingriskan jadi BAHASA? ada yang tau?

    ReplyDelete
  27. Ini kembali ke ortunya yg pikiran nya terlalu globalisasi tapi lupa daratan, mestinya kan ngak ada salahnya bisa bicara Indonesia apalagi tinggal disitu. Gw sih ajarin anak2 ku ngomong Indonesia dirumah, mulanya sih ngak mau tapi gw bilangin supaya kalu diluar bisa komunikasi tanpa diketahui org lain (kita tinggal di sydney). Jadilah suatu hari anak ku yg cowok main baseball, lawan nya bediri ngak injek base, terus aku teriakin... tepakkk tu anak deket base elu! org2 pada bingung tapi yg penting matek satu. (Sani)

    ReplyDelete
  28. @Mr. E: Nah brasa gak sih lu ? DIPAKSAIN tuh guru2 biar ngajarin anak-anaknya pakai bahasa Inggris. Nah, gue juga masih research tuh, kenapa ya banyak yang bilang bahasa doang ?? Ngeselin!

    ReplyDelete
  29. @Sani: Wah good San, usul yang baik, bisa jadi bahasa isyarat yah! Heheheheh... asal jangan dipake buat nyontek aje antar sesama pelajar Indonesia *oops*

    ReplyDelete
  30. wah gua sih ngebayanginnya gimana kalo tu anak ilang, bisa repot karna dia gak bisa ngomong indo, trus dia gak bisa baca plang2 di jalan donk.. bisa inggris dari kecil emang bagus, tapi kalo sampe gak bisa ngomong indo mah terlalu.

    ReplyDelete
  31. @Pucca: Iya, gue bingung, apa yang ada di pikiran ibunya ya. Itu anak kalo di culik juga ngga tau kali mo ngomong apa...

    ReplyDelete
  32. what?!?!??! itu cakep dong berarti... huehehehe.. gag gitu gag gtu... saiia ttp mendukung cara apa yang uda di kasih sama orang tuanya mengenai bhsa.. pikirkan 25 tahun mendatang.. tuk mslh bhsa indonesianya sendiri.. pasti dia juga akan belajar karena emang uda kebutuhan..

    ReplyDelete
  33. @Belajar Photoshop: Apakah anda yakin ?? Nah, anda aja kan nulisnya campur2 nggak jelas tuh, bahasa Indonesia yang baik dan benarnya sudah mulai agak luntur tuh, termasuk spellingnya. Hehehehe... Apalagi anak ini, yang sama sekali tidak diexpose dengan Bahasa Indonesia, padahal dia orang Indonesia. 25 Tahun mendatang ?? Saya saja yang tidak diajarkan bahasa Inggris dari kecil bisa survive kok.

    ReplyDelete
  34. waaa kayanya seru banget nih topik ini hihihi ikutan komen aaah
    salam kenal ya ci
    gue juga prihatin kalo ada orang indonesia yg ga ngerti [ato belaga ga ngerti] bahasa indonesia.. tapi kalo case ini anak2 ya pasti dari pola didik & pola asuh ortunya ya..
    gue rasa tiap orang tua sih pasti pengen kasi yg terbaik buat anak nya, dan identik kalo punya kelebihan [dalam hal ini bahasa, walaupun skil dan bakat bisa 1001++ macem] itu berarti peluang untuk berhasil pasti lebih besar.. tapi emang ini bukan satu2nya syarat mutlak..
    yang lebih mutlak itu ya mindset sama disiplin nya menurut gue :D
    sekolah internasional itu bagus, ponakan gw ada yg sekolah di sana karena papinya kerja di oil company yg bisa pindah negara sesering ganti kolor.. dan mami nya bilang kurikulum di sana itu lebih rendah daripada kurikulum sekolah lokal karena mereka lebih fokus ke kreativitas & pembentukan pribadi.. bagusnya mereka di rumah tetep diajarin kalo endonesa itu tetep tanah air, negara, dan budaya mereka..
    sedangkeun as you know orang endonesa kan kebanyakan belom peduli bener sama personality, jadilah seakan2 emang ikut2an doang biar exclusive, gengsi, prestige, you name it..
    jadi yg salah disini? ya orangtua nya sih menurut gue hehehe
    ~RiYa~

    ReplyDelete
  35. @Mrs. Hippo: Yes, ulasan kamu benar adanya. Segalanya berpulang kepada decision orang tuanya sendiri. Dan menurut saya, ada bagusnya juga sekolah international ini, tidak melupakan budaya lokal. Kalau di sekolah kita ada pelajaran bahasa Inggris, kenapa di sekolah Internasional tidak ada pelajaran bahasa Indonesia/ bahasa lokal negara tsb misalnya, sedikittt saja. Untuk ponakan kamu, itu kan dia dianggap sebagai expatriate ya, jadi menurutku memang harus masuk sekolah internasional. Nah, kalau orang lokal Indonesia sendiri, apakah perlu berlomba2 masuk International school? Toh sekolah nasional yang bermutu tinggi itu masih ada kok. Itu dia yang bikin gue sedih.

    ReplyDelete
  36. hihihi... ngerti banget deh, permasalahan anak sekarang... ortu yang ingin sok nginggriss... padahal nanti2nya anaknya juga yang bakalan kasihan... jadinya language shock alias culture shock...

    ini sepenglihatan ku terhadap murid2 saya ya... akhirnya murid saya itu sekarang sudah kelas 6 SD dan bahasanya caur >_< gara-gara dirumah dia ngomong bahasa chinese dan english sama ortunya, sedangkan karena keluarga dia terbentur masalah finansial, yang tadinya sekolah di intl.school (menggunakan bahasa inggris) tau2 kelas 5 musti pindah sekolah ke SANUR... kebayang gak tuh harus ngomong bahasa...

    padahal tinggal dan lahir disini, jadi selama ini kalau kemana-mana baby sitternya yang translasiin... tapi berhubung keluarga kesulitan uang, babysitter dipecat... dia jadi nge-HANG-hong gak bisa ngomong dengan benar...

    Kacooooooooooo~

    ReplyDelete
  37. @3sna: Waaahhh....Trisna ngajar di manaaa ?? Private-kah ? Ada muridnya yang anak Sanur ya ? hahahahah... Kasian banget nasib anak murid kamu deh. Kayak manusia gak bertuan! Hihihihi....

    ReplyDelete
  38. Hallo Leony, lama tak bersua di dunia maya. Kenapa ya, Sr. Francesco kok bisa segitu hebat dan berkesannya, dia seperti tokoh pendidikan sejati. Sayang juga kalo gak bisa bahasa Indonesia, karena being multilingual since young is very brain-stimulating. I mean, si anak kan tinggal di Indonesia, kenapa gak sekalian fluent in 3 languages? Gua aja nyesel lho Le, dulu fasihnya cuma bahasa Indonesia aja (walau ulangan sama Bu Win nilai nya pas2an), Inggris dan Chinese gua kan pletat pletot. Ya paling boso jowotimuran yang fasih (padahal tinggal di Jkt). Nah temen gua tuh ada yang dari kecil fasih 5 bahasa. Sama parents nya ngomong French, sama nanny nya ngomong Dutch, dan tiap summer digilir ke Japan, Germany, and Australia. Otaknya jadi cepet banget, gua super duper berasa lemot kalo dibanding dia.

    ReplyDelete
  39. Setuju setujusetuju!!!
    Ayoo budayakan bahasa indo, kadang gw ga ngerti aja sama family yg mau anak2nya " go international " sampe kadang lupa sama root nya :(

    Padahal dengan bisa bahasa indo, ga berarti bahasa laen jd ndablek kan.. Bisa banyak bahasa makin keren :D

    ReplyDelete
  40. @Lady In Red: Hahahaha kangen bu Win ya. Memori gue bersama dia, gue sempat membuat dia bete, karena menurut gue, gak ada salahnya seorang wanita tiap pagi bikinin kopi untuk suaminya. Eh dia ngamuk hahahaha...

    Kalo masih kecil, emang bagus ya bisa multilingual. Yang gue sesalkan cuma, kenapa anak itu bahasa Indonesianya lemot!! Sayang bangetttt! Kalau bisa 5 bahasa sih, asik, tapi jangan sampe lupa sama bahasa Ibu. Bener gak ??

    @Pinkbuble: Benerrrr. Nah, terkadang, orang mikir tuh jadi Indonesian gak asik sama sekali, dan bergaya bicara kebarat2an tuh keren. Kasian banget yah! Belum lagi gue ada temen, yang lebih memilih ngaku jadi Australian daripada jadi Indonesian. Apa sih kerennya ?

    ReplyDelete
  41. Le, iya temen gua itu fasih banget 5-5 nya, tapi his best language ya tetep his mother tongue (French) soalnya kan itu yang dia pake sama papa mamanya (dan di sekolah sebelom ke amrik).

    Hahaha pengalaman paling menarik dengan Bu Win: gua dipaksa ngaku nyontek. Jadi ceritanya emang ada kunci jawaban beredar sebelom ulangan, tapi gua *gak tau sama sekali.* Jadi semua murid ditanyain satu-satu "Kamu nyontek gak?" Nah kebetulan gua walau gak nyontek dapet di atas 9 (out of 10). Tapi sama dia dipaksa ngaku "Bohong! Kamu pasti nyontek, nilai kamu bagus begitu." Terus gua jawab "Iya deh Bu." Biarin lah gua pikir, sekelas dapet 0 semua kecuali beberapa anak yang aslinya dapet di bawah 6 (kalo gitu ga mungkin nyontek kata Bu Win). Ga berapa lama Bu Lucia, wali kelas gua, panik2 nyamperin dia "Rhea, kok kamu ada nilai 0?" Gue cengengesan aja terus gua ceritain apa yang terjadi. Lumayan lah, jarang-jarang dapet nilai merah, sekali-kalinya dapet 0 bo...

    ReplyDelete
  42. correction: Bu Lucia nyamperin gua, bukan dia :P

    ReplyDelete
  43. setuju sayang, saya juga sangat kesal ketika kuliah di program studi bahasa indonesia malah mendapat cibiran dengan alasan: "Kenapa milih bahasa indonesia sih? kan udah dipelajarin dari SD". mendingan yang bicara begitu lancar bahasa Indonesianya...


    salam kenal dan jabat erat dari Pontianak

    ReplyDelete
  44. @Lady in Red: Awww.... mendadak inget tampangnya Ibu-ibu kita itu, dan terbayang saat dikau disamperin. Hehe. Gue tuh paling parah sama Bu Lucia. Nilai biologi gue selalu pas2an. Dapet merah kayak langganan, dan puji Tuhan masih bisa dapet 7 kayaknya hahahahah... *itu magic loh, gue rasa itu karena anak laen dapet lebih merah lagi kali drpd gue hahahahah...

    @Honeylizious: Ya itu dia, orang-orang kita padahal bahasa Indonesianya masih berantakan. Tata bahasa aja lebih bagus teman-teman kita orang asing yang belajar bahasa Indonesia daripada kita. Kadang malu deh kalau ngomong sama bule yang grammarnya bagus banget, subjek predikat objek. Wah malu.

    ReplyDelete
  45. setujuh...sedelapan..sesembilan en sesepuluh!!! Top abis! gue juga, uda mantep. meski tinggal di thailand dan punya suami bule, gue bakalan ngomong bahasa indonesia ke anak gue, biar dia tetep bisa connect sm kluarga besar gue klo pulang kampung ke jakarta ( huehehe, sejak kapan jakarta dibilang kampung ;p )
    salam kenal ye Leony!

    ReplyDelete
  46. @Lia: Waahhh sampe banyak banget sesepuluh! Hihihhihh... Salam kenal juga Lia. Terima kasih sudah mampirrr! Bener, kan enak ya kalo kita punya hal yang bisa mempersatukan kita, walaupun terpisah jarak dengan keluarga.

    ReplyDelete
  47. Aku juga setuju kalau Bahasa Indonesia harus dilestarikan. Tahun ini juga ada 1 Romo disini yang diminta balik ke Indonesia buat belajar S2 BI(Linguistik atau apalah itu). Aku becandain dia apa karena kita orang Indonesia ngga fasih ngomong Indonesia ya, sampai disuruh belajar lagi? Tapi ternyata nanti kalau sudah lulus dia akan ngajar BI di salah satu Univ di JPN. Banyak juga peminat BI disini :)

    ReplyDelete
  48. @Adelheid: Wah iyaaa...di Madison tempat aku kuliah dulu, program Bahasa Indonesianya kayaknya terbaik ke Amerika. Makanya, malu2in banget kalo orang Indonesia sendiri mau membuang bahasanya tersebut. Kok kayak nggak cinta negara banget.

    ReplyDelete
  49. iya bener bangetttttt, suka geli sendiri kalo ketemua yang kaya gtu. kebetulan gw sendiri kan ngajar les anak internasional dan agak kesian ja kalo denger mereka ngomong indo nya acak acakan! dannnn kadang uda indo nya berantakan ehhh inggrisnya juga pas pas an, kan kasian tuh. korban ortu yang mau keren kerenan

    ReplyDelete
  50. @Aris Munandar: Wah, kasian elu ngajar anak tanpa identitas (bahasa). Englishnya pas-pasan, Bahasa Indonesia brantakan, trus basically tuh anak ngomong pakai bahasa apaan ??? Bahasa Klingon ?

    ReplyDelete
  51. Hi Leony, salam kenal ya.. ih seneng deh topiknya. Tapi emang bener sih, gue juga miris ngeliat anak2 kecil yang ngomongnya inggris mulu. Walau kadang suka maklum sih kalo orang tuanya pengen gitu.. secara kendala utama gue bahasa, dulu awal2 dipaksa belajar bahasa bule gue sering nyesel kenapa ga dari kecil gue belajar bahasa, kalo uda tua kan lebih susah.. huhuhu tapi kalo anaknya tinggal di indonesia, dan ga bisa bahasa indo itu super keterlaluan! Ga mikir apa ya orang tuanya kalo suatu saat anaknya kenapa2 di jalanan trus mau minta tolong, abang2 di pinggir jalan kan belom tentu bisa bahasa inggris?! haha btw nice blog :)

    ReplyDelete
  52. @Nadia: Thanks! Salam kenal juga ya Nad :). Nah itu diaaaa... gimana coba bisa sosialisasi dengan berbagai kalangan ? Bahkan kalau opa omanya nggak bisa bahasa Inggris, trus ngomong sama mereka pakai apa ? Bahasa monyetkah ? hahahah... Benernya gue jg kepingin bisa lebih banyak ngomong bahasa lain, tapi ya tetep, jangan sampai ninggalin bahasa ibu kita.

    ReplyDelete
  53. setuju banget Le, gue juga heran kenapa orang2 di indo ga mo anaknya ngomong indo yah? padahal kan mreka tinggal di indo, emang sih ada bagusnya anak2 itu dari kecil bisa bahasa inggris ama mandarin tapi ya mbok bahasa indo nya jangan di lupain. Di sini aja ya le banyak loh ortu2 indo yang ga mo anaknya bisa ngomong bahasa indo, meski ga smua orang indo begitu yah. Kayaknya mreka gengsi gitu, ngrasanya "kan uda tinggal dan lahir di amrik, ngapain lagi bisa kenal ama budaya indo?" sedih sih ya ama orang2 kayak gitu, kalo gue punya anak nanti mah bakal gue ajarin multi language, karena dengan bisa ngomong lebi dari 1 bahasa tuh menguntungkan banget buat si anak. dan plus karena gue orang indo, gue mau dong anak2 gue tau dan bangga kalo mreka juga punya darah indo meski mreka lahir dan gede di amrik.

    ReplyDelete
  54. @Belzy: Wahhh... ini postingan bulan Agustus, masih nyentil ya sampai sekarang.

    Benernya bangga banget kalo anak kita bisa bahasa Indonesia yang baik. Mereka bisa berbangga hati kalau bisa lebih dari satu bahasa. Orang Indonesia tuh kemakan gengsi dan blagu2an aja. Gak mikir perkembangan anaknya secara sosial. Maunya biar tumbuh jadi anak elit, dan jadi gak bisa bergaul dengan orang-orang "biasa". Memalukan ya Bel, while temen2 yang di Amrik, kayak elu misalnya, mau melestarikan bahasa Indonesia, yang di Indonesia ini, malah ninggalin pelan2.

    ReplyDelete
  55. Hai Leony, salam kenal yaa...lupa dari blogwalking darimana jadi nyasar kesini. Trus daritadi siang ga brenti2 baca.

    Gw juga nemuin kendala yang sama pas nyari sekolah buat anak gw. TK doang padahal tapi ribet deh, salah satunya karena gw pgn cari yang bahasa pengantarnya indonesia (dan sekolah islam). Banyaknya yang bilingual atau full englais. Nah gw kan takut klo anak gw nanti gak fasih bahasa indonesia. Bahasa indonesia itu gak gampang loh tata bahasanya. Terbukti waktu gw jaman kuliah dulu banyak temen gw gak lulus mata kuliah bahasa indonesia. Gw yakin kok walaupun gak sedari piyik diajarin bahasa inggris atau bahasa lain, nanti juga bisa bahasa inggris karena tuntutan globalisasi, jadi buat apa mengorbankan anak jadi gak bisa bahasa ibunya?

    ReplyDelete
  56. @Meta: Gpp, nyasar juga masih di depan komputer kok, hahahaha gak sampe ke luar negeri :P. Bener Meta, itu juga yang gue pikirin buat my future kids. Kemungkinan besar sih, gue sekolahin sekolah nasional aja. Sama seperti ortu gue dan ortunya Mr. F sekolahin kita. Gpp dibilang katro atau kuno atau gak updated. Yang penting anak2 kita gak lupa sama rootsnya.

    ReplyDelete
  57. Gue jg bingung lho mslh ini.
    Saif, yg jelas jelas campuran segala macem darahnya (smpe gue bingung apaan aje), dan jg WNA, gue kekeh ngomong bhs Indo ke dia. Emng sih MIL gue ngomong bhs Urdu, suami ngomong bhs Jerman, dan BIL pake bhs Turki, targetnya 5 bhs langsung.
    Tp secara jiwa kompetitif gue kan ya, maunya dia bhs ibunya ya bahasa Indonesia..

    Gue heran org skrg, bahkan temen2 gue, ngedidik anaknya bhs Inggris campur Indo, si anak ngomong bhs Indo, tiba tiba nyeplos bhs Inggris. Contoh
    "Mama, aku mau es krim"
    Dan emaknya jawab "No, kamu makan nasi dulu, then you can have your dessert"

    Fenomena kyk gini disini aneh lho.. Karna mereka gk berbahasa dg baik dan benar. Di Indo (Jkt khususnya), org justru bangga untuk ngajarin anaknya campur2 bahasa. Lain topik ya kalo udh setua kita, secara udh sehari hari kalo ngoceh campur bahasa, tp ngajarin anak kecil nyampur bahasa, tuh gk bgt menurut gue..

    Tinggal di Indonesia, gede di Indo, tp gk fasih ngomong bahasa Indo, tolong deh.. Mereka harusnya pegangan kuat tuh, biar gk terbang di balon2 mimpinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangkuuu... I TOTALLY AGREE with what u said. Apa sih kebanggannya bisa bahasa lain, kalau gak bisa bahasa Ibu-nya?? Mengejar mimpi sih boleh ya, tapi jangan lupa sama akarnya dong.

      Delete
  58. Gue setuju banget Le! (eh gpp ya manggil begini?)

    Gue pernah nulis di blog gue yang cupu itu soal beginian juga. Soalnya gue concerned banget sama pendidikan bahasa buat anak. Sebagai emak-emak, gue nggak mau anak gue kenal bahasa asing lebih dulu baru bahasa nasionalnya. Wong gue aja nyesel setengah mati karena nggak bisa bahasa Jawa dan Sunda padahal bokap nyokap gue berdarah itu.

    Dulu sih gue bangga banget ya bisa bahasa Inggris, trus dikit-dikit bisa Prancis dan Italia (cuma je t'aime dan ciao aja sih :P) tapi lama kelamaan gue jadi bertanya-tanya sendiri. Dan yang nyebelin, sekarang di Jakarta susaaahhh banget cari Play group/TK yang bener-bener pure Bahasa Indonesia. Semua sekolah berlomba-lomba jadi bilingual, National Plus atau klaim "di sini diajarkan bahasa Inggris, Bu." Huh sebeell..

    *maap curcol emak-emak :D*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... gak usah emak-emak.... gue aja yang blom brojolin anak udah sedih menghadapi fenomena ini. Kmarin ini sampai dibahas di radio, ada salah satu penyiar yg lagi sedih, gara-gara anaknya mau masuk preschool aja gak diterima, cuma gara-gara anaknya gak bisa bahasa Inggris!

      WHAT'S THE POINT of going to pre-school ?? Bukannya buat belajar begaul antar anak-anak ya? Mestinya siapa aja diterima dong! Ngomong aja masih blepotan kan ? Parah banget sih!

      Delete
  59. Hai leony..salam kenal...blogwalking sampe deh ke sini...seruuuu abis baca cerita2 nya.
    gw setuju banget sama tulisan ttg "sorry i can't speak Bahasa"
    tinggal di indonesia..orang tua asli indonesia...koq malah ga bisa bahasa indonesia ya? fenomena sekaliiiiiiii....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mama Cecaaaa... Sorry baru reply, soalnya waktu itu kayak kelewatan yah. Bener tuh: FENOMENA BANGET! Sedih saya ngeliatnya. Apalagi otak anak2 di masa kecil itu kan kayak spons ya. Kalau sponsnya cuma diisi bahasa Inggris, tar lama2 sponsnya udah gak bisa nyerap bahasa Indonesia lagi, gimana masa depan?

      Delete
  60. betul banget....ada tuh sampe gerakan "i am bilingual and i am proud" soalnya udah banyak bahasa (dialek) di dunia ini yang mulai punah. jangan sampai bahasa indonesia punah juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lately sering banget gue ketemu anak-anak yang sekolah international, ortunya ngomong bahasa Inggris di rumah ke anaknya, dan yang terparah, bahasa Inggrisnya tuh bukan good American/ British English, tapi SINGLISH!! Kalau nggak JAVANGLISH! hahahaha... Lantaran emaknya Jowo, terus berusaha ngomong bahasa Inggris all the time, anaknya ikutan Javanglish! hihihi...

      Delete