Tuesday, May 03, 2011

Dasar Keong!

*Mohon maaf jika cerita saya di bawah ini menimbulkan kontroversi, silakan lempar saya pake batu virtual kalo anda kurang sependapat dengan saya*

Beberapa minggu lalu, saya bertemu dengan seorang teman yang sudah lama tidak saya temui. Laki-laki, sudah berkeluarga. Orangnya sangat ramah, dan memang enak diajak bicara, jadi kita cukup nyambung pada saat ngobrol. Tapi yang saya heran adalah, selama ngobrol itu, dia suka complain soal istrinya. Katanya istrinya tuh kaku lah, workaholic lah, gak gaul lah, gak bisa romantis lah bla bla bla....

Lalu saya mencoba encouraging dia. Saya bilang ke teman saya itu, "Pernikahan yang baik itu seperti buah kurma. Makin tua usianya, makin keriput buahnya, makin manis rasanya." Eh dia ngga terima, katanya, "Pernikahan itu ibarat  medan perang. Pas sebelum perang semangat, pas sudah sampai di dalamnya, kepingin mundur lagi."

Ih, pathetic banget sih orang ini, sampai mikir hidupnya seperti itu. Saya jadi mulai kasian sama orang ini, jadi saya suka kasih kata-kata penyemangat, lalu kasih tips-tips supaya hubungan dia sama istri tetap romantis. Misalnya, coba spend time berdua sama istri tanpa anak dulu makan dan nonton misalnya, atau have a short honeymoon. Ya namanya sebagai teman, saya pasti selalu ingin teman saya bahagia. Kan gak semua orang ngerti caranya supaya bisa tetep romantis? Tull gak?

Tapi lama-lama yang terjadi malah makin ga enak. Orang ini mulai jadi annoying alias ganggu banget, dimulai dengan, dia membandingkan dirinya dengan rumah tangga teman-temannya. Katanya sih, rumah tangga dia termasuk oke, teman-temannya rata-rata rusak semua rumah tangganya. Cuma 10 persen katanya dari rumah tangga teman-temannya yang nilainya di atas 6 dari skala 10. Sisanya di bawah itu. Lalu mulai ceritain kalo temen-temennya suka selingkuh lah, lalu dia bilang, orang pintar itu kalo selingkuh hebat. Istri dan teman kerja pasti gak tau. Ihhhh...sungguh mulai ganggu banget.

Makin ganggu lagi adalah saat dia cerita, kalo dia suka jadi tempat curhat dari teman-temannya. Katanya, ada teman cewe pas SMA dah lama gak ketemu, lalu ketemu di FB, lalu janjian makan, dan cerita kalo suaminya impoten lah. Nah, teman saya ini tuh bangga, karena temen cewenya itu percaya sama dia. Saya langsung bilang ke dia, "Terus terang, buat saya, kalau wanita sudah menikah lalu menceritakan kejelekan pasangan kepada laki-laki yang dia baru kenal atau lama gak ketemu, apalagi yang diceritakan adalah soal aktifitas seksual, that woman is a bit*h. Demikian juga dengan laki-laki, kalau laki-laki sudah menikah, lalu menceritakan kejelekan istrinya ke orang yang baru dia kenal, dia juga ngaco!"


Lalu teman saya ini, mulai menganggap saya terlalu serius, kemudian dia mulai complain ke saya. Katanya dia cerita cuma untuk iseng-iseng. Tapi lama-lama ceritanya mulai berlebihan, yang intinya, dia cerita kalo cewe-cewe itu merasa nyaman cerita sama dia, mulai dari yang ketemu di pesawat lah, kenalannya di mana lah, dan lain-lainnya. Beuhhhh!! Lalu dia juga mulai cerita kalo dia pernah  mau iseng sama seorang cewe, in the middle of his marriage. Hiyaaaahhhhh!! Cmon, Dude!! No story of you actually amuses me. Pikiran saya, nih orang kayaknya bangga deh jadi Casanova, dan buat saya itu sungguh mengganggu dan menggelikan.

Akhirnya saya bilang, "Kita di dunia ini, hidup adalah untuk jadi Saksi Tuhan. Pernikahan itu terjadi karena campur tangan Tuhan, dan mengkhianati pernikahan, artinya mengkhianati Tuhan. Sejak saya bertemu anda kemarin ini, saya tidak mendengar satupun kisah indah pernikahan. Anda berhadapan dengan saya yang belum menikah, anda malah menceritakan kerusakan pernikahan orang lain dan complain anda terhadap pasangan anda."  Dan, dijawab olehnya dengan kalimat yang semakin annoying, "Oh, saya sih nggak ada misi buat menjadi Saksi Tuhan. Orang saya cerita kenyataan kok. Kamu yang belum menikah juga harus tau soal gitu."

Tolong deh, saya juga tau kali mengenai kisah perselingkuhan orang-orang, kisah kekacauan dunia, kisah dunia pelacuran, dan lain-lain. Emangnya dia pikir saya orang bodoh? Dari kecil saya justru sudah diekspose oleh orang tua saya mengenai perkembangan biologis maupun seksualitas manusia, mengenai berbagai penyakit, mengenai cinta versus nafsu, dan Puji Tuhan, pada umumnya saya tumbuh dan memilih untuk tumbuh di lingkungan yang positif. Makanya saya jadi tau yang benar dan yang salah. Tapi orang ini malah anggap saya terlalu beretika. Pertanyaan saya, saya yang terlalu beretika, atau dianya yang kurang beretika?

Akhirnya saya cuekin benar-benar orang itu. Sampai akhirnya dua hari lalu, dia message saya, katanya minta maaf atas kata-katanya yang kurang pantas. Dalam hati, bagus deh kalo sadar. Dia tuh juga bilang, kalau saya wanita pertama yang dia temui, yang punya standar berbeda. Dalam hati lagi, ohhh...jangan-jangan selama ini, wanita-wanita lain tuh mudah tergoda kali yaaaa....  

Sori sori jek, ku bukan cewe gampangan!! *pake nada Keong Racun*

24 comments:

  1. hahaha.. sama kek temen na si Buled, suka cerita tentang bini na yang seksi, yang pd bini na gede, dll sama temen2 cowo na, dimana semua temen cowo na udah bilang ke dia, klo hal begituan jangan di ceritain, karena pas mereka ketemu bini na kan jadi mikir yang enggak2 atau ga enak, cuma anak na malah senang2 aja cerita LOL

    ReplyDelete
  2. @Pitshu: Lah itu mending Pit, ceritanya ke sesama cowo. Lagian kebanggaan juga buat dia, punya istri yang seksi. Kalo yang gue itu Pit, itu yang diceritain kejelekan istrinya, sama cewe lagi ceritanya... beuh!

    ReplyDelete
  3. hahaha cowo yg belagak kayak cassanova begitu sih ke laut aja lah :)) salam kenal, aku link ya blog nya :D blog nya asik dibaca nih disela2 jam kerja hehehe

    ReplyDelete
  4. @Epi: Mendingan cassava alias singkong kan daripada casanova? Masih bisa dimakan gitu buat nyemil. Silakan silakan di link blognya.

    ReplyDelete
  5. Kadang ada teman yang mau cerita soal istrinya, biasanya aku bilang, "Oh, plis, cerita yang laen aja deh."

    Kalau dia tanya kenapa, jujur aja aku jawab, "Kalau kamu cerita hal-hal baiknya, ntar aku jadi pengin cepet-cepet kawin. Sedang kalau kamu cerita hal-hal buruknya, ntar aku jadi takut kawin!" Hehe...

    ReplyDelete
  6. @Hoeda Manis: Kalau cerita hal-hal yang baik soal istrinya sih, menurutku masih nggak apa-apa ya. Tapi ini kok ngeluuuhhh melulu, sampe aku bingung, pas nikah itu bener-bener cinta atau apa. Hehehehe. Bener tuh, kalau cerita soal buruk, discourage orang yg mau nikah. Bikin bete aja.

    ReplyDelete
  7. heh aneh banget ya temen lu itu...
    mendingan kalo yg kayak gitu gak usah diladenin lah ny... bikin cape ati sendiri...

    ReplyDelete
  8. @Arman: Sekarang sih udah gak gue ladenin. Palingan kalo dia nyapa, gue jawab seperlunya aja. Soalnya tar kalo jawab panjang, dia mulai ngelantur lagi.

    ReplyDelete
  9. Kayanya itu penyakit deh, dia merasa bangga dan dibutuhkan sama perempuan2 (biar jadi idola kale), terus menceritakan cerita ini kepada target korban2 selanjutnya. UNTUNG loe ngga kemakan dia. Ciprat air suci aja deh, mbak ony! hahaha :))

    ReplyDelete
  10. @Eveline: Iya yah, geblek banget! Saya mah gak kemakan Eve, yang ada, dia kena batunya dicuekin! Biarin deh! Yang rugi dia kok, bukan saya :P

    ReplyDelete
  11. semoga gak ketemu lagi ya cowo itu hehe.. kasian banget sih istrinya dijelek2in, gua suka gak respect loh ama orang yang suka jelek2in pasangannya ke orang2, kalo sekali2 gpplah tapi kalo ngomongin kejelekannya mulu kita yang denger juga begah yah..

    ReplyDelete
  12. Wuihiii...parah tu cowo.
    Mengumbar sesuatu hal yang sebenernya menjadi aib seseorang.
    Bangga banget akan dirinya yang sebenernya sudah rusak moralnya...

    ReplyDelete
  13. @Pucca: Ya ketemu ya gpp juga. Habis there's always a chance papasan sama orang tersebut. Emang Vi, begah, sebel, eneg gitu dengernya!

    @Zippy: Memalukan sih memang. Mungkin kalau cewe lain get fascinated kali ya denger cerita playboy. Not for me deh!

    ReplyDelete
  14. Duh, gua tadi pagi udah ketik komen panjang2 di hp pas mau di post gagal mulu, grrr!!

    Hmmm intinya gua setuju dengan nilai-nilai yang ditanamin orang tua lu. tentang cinta vs nafsu. nafsu itu ada expirednya. kalo uda expired habis manis2nya, baru deh... Makanya orang yang Menikah karena napsu cenderung ga bertanggungjawab sama pernikahannya. Yang jadi korbab ya anak-anak lagi. Ga punya teladan pernikahan yang benar, dan ujung2nya mewarisi nilai itu turun temurun. Haizzz... miris.

    Gua setuju sebaiknya masalah dalam pernikahan tidak diekspos keluar. Itulah sebabnya artis2 banyak yang kawin cerai. karena begitu ada masalah dalam pernikahan malah curhat sama media dan akhirnya terlalu mengekspos keluar. Jadinya bukan makin bener, makin hot aja masalahnya.

    ReplyDelete
  15. @Eny: Ada orang yang excited denger kejelekan rumah tangga orang lain, tapi buat gue, itu memuakkan. Apalagi kalau diceritakan dengan bangga. Kayak si KD itu, hamil di luar nikah gak merasa bersalah... bilangnya: kita sudah sama2 dewasa. OMG! Apa mau dia anaknya ngikutin?

    Soal Love v. Lust ini kalau mau dibahas, wah bisa part 1- sekian kali baru habis hehehehe... Menarik memang. Tapi gue lebih memilih untuk menjawab pertanyaan orang daripada menuliskan, tar malah jadi ngalor ngidul.

    ReplyDelete
  16. iihhhhh males banget ketemu orang keik gitu mah...
    tapi emang FB tuh bisa jadi racun rumah tangga juga ya....banyak yang lupa diri jadinya!

    ReplyDelete
  17. @Satelite: banyak ya yg jadi korban FB? Kurasa bukan cuma FB aja. Internet secara overall juga kadang bikin pasangan selingkuh. Selingkuh sama komputer, alias pasangannya dicuekin. Hahahah...

    ReplyDelete
  18. Mungkin juga dengan cerita2 begitu, dia pikir lagi menebar jaring, syukur2 ada mangsa. Haha.. emang dasar keong!

    ReplyDelete
  19. @Once_Alifetime: Bener!! Memang gitu kayaknya tuh... gue sih mikir kayaknya kalo cewe lain bakalan kena tuh. Apalagi orangnya royal gitu...

    ReplyDelete
  20. memang perlu dicuekin deh cowo kek gitu, mungkin bener kata elisa, menebar jaring, syukur2 ada yang ketangkep. mungkin le, mungkin lho ya, kalo di rumah,ini orang tipe suami-suami takut istri, jadi diluaran dia cari pelampiasan...

    ReplyDelete
  21. @Katrin: Iya kali ya, makanya dia gak bisa komplain di rumah, ujung2nya komplainnya dicurhatin ke orang-orang buat mendapatkan simpati. Kasian sih... cuma gak bisa dibiarin, kudu dikerasin, biar gak ambil kesempatan.

    ReplyDelete
  22. Ih! Dasar kucing kurap! Ngga etis banget sih conversation nya? I wonder why he got married at all! Kalo menurut gw sih, sejelek2nya pasangan, nggak etis lah kalo badmouth pasangan sendiri. Yang malu kan kita sendiri (juga)!! Gimana sih!!

    ReplyDelete
  23. @Erique Fat Owl: Itu dia!! Gue juga sebel dan benci sama orang kayak gitu. Kayaknya maksudnya biar gue simpati gitu, trus kasian sama dia. Cuih, ngga deh! Benernya kan penyebab orang selingkuh tuh, gara2 sering curhatin kelemahan pasangannya dengan org lain, tapi orang yang dicurhatin itu orang yang salah. Keseringan curhat, akhirnya ketemuan, akhirnya berlanjut ke hubungan yang ngga bener. Hiyyy....

    ReplyDelete
  24. mampir kakak ke blog saya..
    http://villes-francophones.blogspot.com/
    terima kasih..

    ReplyDelete