Wednesday, April 13, 2011

My First Car

Setiap orang, pasti punya kenangan soal mobil pertamanya. Maksudnya bukan mobil yang pertama saya setir ya. Kalau mobil yang pertama saya setir kayaknya sih mobilnya tukang les mengemudi PT. ULISA deh heheheh... kalo nggak salah mobil Daihatsu Feroza. Itu sih pas saya belum umur 17 hehe. Senengnya ikut les menyetir jaman dulu itu adalah, saya jadi tau bagaimana mengendarai mobil manual. Nggak kayak anak sekarang yang rata-rata cuma bisa nyetir mobil automatic. Saya jadi masih bisa loh ngebut pake mobil sport hahahah *kayak punya mobil sport aje lu, Non!*

Mobil pertama yang saya benar benar beli sendiri (walaupun pakai duit orang tua) adalah mobil yang saya beli di saat kuliah. Saya mulai tinggal di apartment mulai semester Fall 2002 alias sekitar bulan September 2002. Saat itu saya merasa butuh memakai mobil karena begitu tinggal di apartment, tidak ada lagi fasilitas kantin seperti di asrama. Dan karena hobi saya memasak, tiap kali ke supermarket, saya pasti belanjanya bejibun (kayak mau kasih makan satu RT). Ditambah lagi saya adalah anak yang lumayan aktif di kampus, mulai dari kerja sambilan sampai kegiatan kemahasiswaan. Mungkin natur saya sebagai orang yang senang berkumpul, saya memang punya cita-cita kalau punya mobil nggak mau yang egois. Alias: harus agak besar, dan nggak mau mobil 2 pintu, supaya bisa ngangkut teman-teman. Jadi pilihan saya jatuh kepada: 2002 Toyota Corolla! Nah, apakah mobil itu benar-benar jodoh saya ??

Summer 2002, saya mampir ke Showroom Toyota untuk pesan mobilnya, karena saya mau beli yang tipe LE, terus saya pingin upgrade tambah sunroof, dan upgrade leather seat. Saya pesan warna Silver. Katanya, mobilnya itu akan siap bulan September karena tipe yang diupgrade seperti yang saya mau itu tidak ready stock. Jadi saya cuma DP aja 500 dolar, dan nanti September, saya balik lagi untuk ambil. Akhir Summer itu saya habiskan di California mengunjungi Om dan Tante saya. Dan ketika balik, saya nggak sabar sekali untuk mengambil mobilnya. Mobil pertama gitu loh!!

Pas sampai di sana, saya KAGET BERAT! Mobilnya dibikinnya sih bener, sesuai spesifikasi yang saya minta, tapiii....warnanya BIRU DONKER!!! Piye tohhh! Wong mintanya Silver kok jadinya Biru ?? Saya marah-marah ke Toyota! Eh dia ngga mau ngerti loh! Dia bilang, ini special order, nanti kalau ngga diambil, ngga ada yang mau. Dia mau nahan deposit saya. DOH, kesel banget. Saya kekeuh, enak aja disuruh ambil mobil yang warnanya beda sama yang saya mau. Akhirnya dia nyerah juga. Mungkin daripada saya sue kali yah.... Lembaran cek deposit saya dulu akhirnya dibalikin lagi sama dia...Phewww....!

Ya gitu deh.... mestinya September udah bisa naik mobil sendiri, akhirnya malah jadi nebeng temen kalo butuh ke supermarket. Sampai akhirnya temen saya ada yang nyamperin, sambil kasih liat brosur 2003 Honda Accord. Wuaaaaaaaa....ngiler banget!! Tapi upgrade dari Corolla ke Accord ?? Padahal Mama baru saja kirim uang buat beli Corolla. Gimana nih minta upgrade buat ke Accord? Akhirnya saya minta temen saya anterin ke showroom Honda, saya test drive....wah emang enak yah pake mobil gede! Nah, pas saya mau beli Accord ini, katanya dia bakalan keluar pakai GPS! Tuh kan tambah ngiler lagi kan ?? Apa mau dikata, yang ada GPS-nya ini baru akan keluar January 2003! Padahal pas saya lihat itu, masih bulan September 2002. Kalau mau beli yang biasa tanpa GPS sih sudah ready stock. Is it worth the wait ??

IT IS!!

Pertama, saya punya jarak waktu untuk minta tambahan ke mama  (hehe, anak nakal). Kedua, mobilnya itu benar-benar exceeded my expectation!! Jauh banget sama Corolla, padahal nambahnya nggak gila-gila banget! Pertama, saya dapet warna Silver, lalu leather seatnya itu item! Mana heated seat lagi (alias kursinya bisa diangetin), jadi buat yang daerah dingin kayak Wisconsin, ngebantu banget. Sunroof-nya sudah standard. GPSnya bergunaaaa banget buat saya yang nggak tau jalan. Settingan kursinya elektrik, udah kayak mobil Eropa. Dan yang paling keren sih, semua kontrol untuk mobil itu mulai dari AC, radio, CD, GPS, semuanyaaaa...pake touch screen! Keren banget lahhhh untuk jaman tahun segitu. Happy banget.... dan making ngerasa worths every penny karena:

1. 2003 saya kena sakit batu ginjal. Selama dua bulan saya harus minum obat, lalu bolak balik ke klinik dan rumah sakit, sampai akhirnya dioperasi. Bayangin aja, kalau saya nggak ada mobil, masak mau minta tolong orang terus??

2. 2004 saya kena sakit cacar. Sakit cacar di Amerika itu = diisolasi. Kita tidak boleh terekspose ke dunia luar, sebulan penuh! Tapi untuk mengetahui apakah kita sudah valid boleh keluar lagi atau tidak, kan tetap harus cek ke dokter kan ? Naik apa kalau nggak bawa mobil sendiri ?

3. Sepanjang saya punya mobil itu, saya sudah mengantarkan puluhan teman-teman saya mulai dari ke Gereja, ke acara kumpul-kumpul, ke supermarket, pindahan, nganterin makanan pas bakesale, belanja ke ujung berung sampai ke kota besar, dan lain-lainnya, sampai dulu saya sempat dijulukin Princeton Mom lantaran saya selalu menjemput anak-anak asrama Princeton untuk ke Gereja tiap Minggu.

4. 2004-2006 saya bekerja jadi Auditor, berkeliling ke pelosok-pelosok negara bagian, sampai lintas negara bagian, utara selatan, timur, barat. Rekor, menyetir 7 jam nonstop ke sebuah ladang jagung di Indiana hanya untuk mengecek persediaan jagung. Apa jadinya saya tanpa mobil saya itu ??

5. 2004 pas saya lulus kuliah, saya mengajak mama saya berjalan-jalan ke Wisc Dells, ke Milwaukee, ke Chicago dengan mobil itu. Kata mama, itu adalah salah satu moment kebanggaan dia, melihat putrinya mandiri. Terakhir dia melepas saya, saya masih disetirin kemana-mana, dan saat saya lulus kuliah itu, akhirnya saya yang nyetirin dia.

Dan pada akhirnya, di penghujung 2006, saya harus melepaskan mobil pertama saya, dengan 40sekian ribu mil di dalamnya. Mil-mil yang sungguh membawa jutaan memori. Mobil yang sangat baik, tidak pernah merongrong. Hanya pernah 1 kali kecelakaan lantaran badai salju, yang menyebabkan body bagian kanan, bemper, dan lampu depannya diganti.



Di atas adalah gambar kondisi terakhir mobil saya sebelum dijual. Bagus banget kan masih?? Pas saya menempelkan iklan jualan mobil itu... duh, hati rasanya ngenes. Berharap, yang beli dia itu adalah orang yang tanggung jawab, yang bisa merawatnya dengan baik. Akhirnya mobil ini dibeli oleh teman saya yang orang Malaysia, yang sedang menyelesaikan program PhDnya. Huks huks. Apa kabar ya mobilnya sekarang setelah 4.5 tahun berlalu sejak saya berpisah darinya?


22 comments:

  1. wah iya mobil lu bersih dan rapi banget ya... :D
    mobil kita pas kita jual kemaren sih kondisinya lagi kotor banget. hihihihi. soalnya abis dipake buat nganterin andrew dan temen2nya field trip. jadi yang namanya remah2 snack ada dimana2. huahahahaha

    ReplyDelete
  2. wih awet bgt ya msh kinclong lg. Yg skrg ga di update leony.

    ReplyDelete
  3. @Arman: Sekotor2nya mobil lu, pasti lebih kotor mobil bule. Ya ampun, mobilnya temen gue itu dalemnya ada: Remah2 snack, kaos kaki, baju2 bau, komplit deh!

    @Ika: Yang sekarang mah gak ada kesan-kesan gimana yah. Soalnya yang beli orang tua, jadi ngga ngerasain prosesnya hehehe.

    ReplyDelete
  4. huah boil na bersih banget, klo boil g kotor banget secara si Buled juga bukan orang yang rajin ngurusin boil na, biasanya apa2 supir yang mandiin pun supir jadi na gitu deh! sedangkan tuh boil g ketemu weekend doank :((

    ReplyDelete
  5. @Pitshu: Benernya biasanya gak sekinclong itu kok. Tapi ya bisa dibilang bersih juga dibandingin temen2, apalagi temen2 bule yang rata2 jorok itu. Namanya jg mau dijual, jadi harus oke pas di foto. Yang penting sih mobil bukan cuma luarnya doang, tapi servicenya jg harus lancar dan rajin.

    ReplyDelete
  6. iya mobil lu masih bagusss banget.. enaknya beli mobil disana tuh featuresnya komplit ya, kalo udah masuk sini suka dikurang2in deh.. fiesta di sana juga leather seat sampe sini kagak hehehe..

    ReplyDelete
  7. @Pucca: Iyaaa...di sana komplit kalau beli yang top of the line-nya. Jadi pilihannya tuh banyak, dengan range harga yang banyak juga. Seperti leather seat itu optional. Waktu itu gue belinya EX, trus additional leather seat, trus additional GPS Navigation System. Systemnya dia, kita harus yg EX dulu baru bisa tambah leather seat, dan harus tambah leather seat dulu baru bisa tambah GPS.

    ReplyDelete
  8. Mobilnya rapih banget Leee... Mulus luar dalem. Apa karena mobil cewek ya? Hahaha. Btw I imagined kecelakaannya scary deh, lampu depan sama bemper sampe ringsek gitu!

    ReplyDelete
  9. @Lei: hehehehehe... Biasanya, mobil cewe itu LEBIH JOROK daripada mobil cewe. Bener deh... lu kudu liat mobil temen bule gue yang cewek. Gue sampe merasa perlu mengalasi pantat gue dengan koran sebelum gue duduk di mobilnya.

    Iya, scary banget sih, my 1st accident. Jantung ampe kayak mau copot, apalagi karena gue tidak mampu mengendalikan mobilnya karena black ice.

    ReplyDelete
  10. Kok bisa ya, pesen warna silver malah dikasih biru dongker. Tuh orang salah dengar apa emang bolot?

    Emang bener, Le, mobil pertama selalu ngasih kesan yang dalem. Aku aja dulu sampe nggak bisa tidur semalaman waktu punya mobil pertama. Seneng banget, rasanya kayak punya istri. Hah, norak ya. :)

    ReplyDelete
  11. Hi Leony, salam kenal yah.

    mau tanya, butuh berapa lama sih buat menyesuaikan diri dengan mobil US? karena posisi kemudiny ada di sebelah kiri kan? gak nyaman banget kah?

    ReplyDelete
  12. @Hoeda Manis: Nah itu dia, ngga ngerti deh kenapa bisa gitu. Yang penting kan sudah berlalu yah hehehe. Ih, lebay itu kalo kayak punya istri. Lebih sayang mobil dong daripada ortu ? hahahah...

    @Zen: Cepet sih menyesuaikannya. Di US itu sih menurutku orang-orangnya lebih tertib ya. Kita tuh yang orang Indonesia itu justru jadi kagok bukan karena setir kanan pindah setir kiri, tapi karena kita tidak terbiasa dengan peraturan yang ketat dan tata tertib jalan. Sisanya mah asik-asik aja tuh :)

    ReplyDelete
  13. Bagus mobilnya, Le. Emang katanya honda sistem automaticnya canggih. Cuma kalau beli honda accord di indo rasanya masih kemahalan buat gua:p

    ReplyDelete
  14. @once_alifetime: Heheheh... Accord sih kalo di Indo cocoknya buat pake sopir ya. Kayaknya kurang pas kalo cewe nyetir sendiri. Gimanaaaa gitu rasanya gede sekali di sini.

    ReplyDelete
  15. wheeeww rapih bangettt.....mobil lu sekarang juga serapih itu?

    ReplyDelete
  16. @Bebek: BORO BORO hahahahaha...mobil yang sekarang sih, sebenernya gue sayang dan gue jaga baik-baik. Tetapi di sini tuh, sering banget yg namanya disenggol motor, dipepet apa lah, jadi ada lecet atau dent dikit2, jadi mau kita sayang2 biar mulus dan bagus juga gak bisa2.

    ReplyDelete
  17. kalo liat keadaan seblom dijualnya kek gini, pantes aja berat ngelepasnya le...hehee, bersih n rapi. Adek gw (cowo) jg gitu pas ngejual mobil pertamanya, dipoto2, n sampe skrg potonya disimpen di laptop...suka taro pernak-pernik cewe ga le di dlm mobil, kek boneka,dll gitu?

    ReplyDelete
  18. @Katrin: Iyaaaa..dulu tuh di bagian blakangnya penuh dengan boneka2 Snoopy. Gue sukaaaa banget sama Snoopy, karena mungkin gue shio anjing kali yah.

    ReplyDelete
  19. That looks like a very very nice car!! So you're selling this car? If so, good luck!

    ReplyDelete
  20. @Chuzai Living: Kaho, thanks for visiting. That's my first car, I've sold it back in 2006. Yes it was a really nice car. It had supported me for almost 4 years before I sold it.

    ReplyDelete
  21. Mantap. Aku baru belajar posting di blog, ketike aku klik next blog, ketemu deh sama Mbak leony nya. Belum sempat baca ceritanya. Kalau Aku post kan comment ini tampil kagak namaku di halamannya Mbak Leony yang keren ini. Aku cuma isi komen tentang pertemuan ini saja dulu ya. Selamat berkresi.

    ReplyDelete
  22. @Dasril: tampil kok namanya. Hehehehe.. Berkresi = berkreasi maksudnya ?

    ReplyDelete