Saturday, April 23, 2011

Darah Tinggi

Hari Sabtu seminggu lalu, pagi2 saya niat check up di salah satu klinik di daerah Jakarta Pusat. Saya pikir oh, cek ginian doang, paling lama 2.5 jam juga kelar lah... Soalnya kan ada test darah sebelum dan sesudah makan gitu2...standar orang check up. Jadi saya sampai di sana pukul 7.30 pagi, dengan harapan pukul 10 paling telat sudah selesai. Jadi pas, kebetulan ada temen yang nikah pukul 11 pagi. Dengan ritual macam2, biasanya 11.30 acara baru benar-benar dimulai. Jadi ya saya merasa cukup lah waktunya.

Tapi apa daya, pas sampai di sana, antriannya ternyata kayak ular!!! Saya tanya sama mbak yang jaga di bagian pendaftaran, jam berapa kira-kira test saya selesai kalau saya harus menunggu antrian. Kata dia, bisa jam 11 aja udah bagus. OH NO!!! Saya mohon-mohon, begging2 supaya bisa masuk duluan, dan nggak harus antri. Tapi rupanya tampang saya kurang melas seperti Puss in Boots-nya Shrek, sehingga tetep aja nggak diladenin sama mbak-nya. Si Mbak juga bilang, "Oh Dek, kalo hari Sabtu tuh memang kayak gini. Lab-nya sudah buka dari jam 6 pagi, dan dari jam 5.45 pagi aja sudah ada orang yang nongkrong di depan Lab." HEH? Kiasu banget ya orang Indonesia...

Tiba juga giliran saya test darah yang sebelum makan, dan itu lebih dari 30 menit setelah saya nunggu, sekitar pukul 8.20-an. Saat itu saya ngomong sama petugasnya, gimana caranya supaya saya bisa lebih cepat. Lalu si petugas ambil darah yang baik itu meminta saya bicara sama petugas selanjutnya supaya saya cukup menyerahkan form dulu, lalu lari ke bawah makan di kantin, lalu balik lagi ke atas, dan baru mengisi form-form tetek bengek lainnya, dan test test lainnya. Perasaan saya sudah campur aduk, apalagi yang menikah ini adalah teman saya dari Singapore, yang benar-benar pulang untuk acara pernikahannya saja. Jadi kalau saya tidak bisa datang hari ini, saya mesti nunggu ngga tau kapan sampai bisa ketemu dia lagi.

Sehabis makan, isi form tetek bengek, x-ray, lalu saya dipanggil untuk ketemu dokter, untuk cek tekanan darah. Dan saudara-saudara, tekanan darah saya:

150/100!!!

Shock! Shock berat!! Karena saya ini biasanya tekanan darah ada di 110/70, paling mentok juga di 120/80. Dokternya nanya, apakah saya lagi stress. Saya bilang, kalau saya lagi tegang lantaran saya takut gak bisa ke kawinan teman saya. Dokternya lantas bilang, ya udah, nanti saya cek lagi... tunggu ya nanti habis ambil darah yang kedua, balik lagi ke saya. NAH LOH!! Yah ampooonnn berarti bakalan lebih lama lagi dong dari perkiraan ??? Apa bisa jam 11 saya kelar ?? Duh, ketegangan pembawa kerepotan.

Saya berusaha tenang, minum air...santai-santai BBM-an sama teman-teman, berharap saya jadi relax. Kira-kira pukul 10.30, saya ambil darah yang kedua, kemudian laporan lagi kalau saya sudah siap ditensi lagi oleh Bu Dokter. Dan saudara-saudara, tekanan darah saya pas diukur yang kedua kali:

140/100!!!

Ya ampun! Ada apa gerangan? Kenapa begini ? Dokternya nanya lagi, apa ini normal. Saya bilang nggak, soalnya beneran 2 minggu sebelumnya saya baru ke dokter karena pilek, pas ditensi cuma 120/70. Lalu dia panggil dokter satu lagi, dia takut kuping dia salah. Ternyata bener, tetep aja 140/100. Akhirnya dokter yang satunya lagi itu nyeletuk, "Kurang tidur ya ??"

EH IYA! SAYA KURANG TIDUR!!!

Saya baru tidur hampir jam 2 pagi lantaran saya ada pasien (pasien = temen yang curhat sama saya), dan jam 6 pagi saya sudah bangun. Ternyata kurang tidur itu bikin darah tinggi yahhhh ??? Saya baru tau looohhh!! Dokternya nasehatin, lain kali kalau mau check up, harus tidur yang cukup, sehingga pikiran relax. Huks huks huks... saya kirain saya darah tinggi beneran..... Huks huks huks... Cuma tetep yah, record saya di med check kali ini kan jadi jelek. Masak sih anak muda gini darah tinggi....

Eh iyaaa.... Keburu gak akhirnya saya ke kawinan temen saya ??? Oke, jadi jam 11, saya dari Lab di Jakpus, saya nyetir ngebut pulang ke rumah di daerah Jaktim, terus mandi, dandan seadanya, pake kebaya, sarung, nyanggul keong ala Leony, dan pukul 11.55, saya sudah tiba di tempat resepsi di daerah Jaksel! Emang saya ini turunan PREMAN!!!

And here she is, my beautiful friend. CANTIK BANGET YAH YAH YAH YAH!! Setuju gak kalo temen saya ini emang cantik buangetttt... The guy is very lucky to have her. Congratulations, Dear! Enjoy your honeymoon in Maldives... *ngiler*

8 comments:

  1. Oohh apa bener kalau kurang tidur jadi darah tinggi?

    ReplyDelete
  2. iya lah ny... kurang tidur, gak relax, lagi anxious... bisa bikin tekanan darah naik...

    btw kok gak ada foto lu pake kebaya dan sanggulan? :D

    ReplyDelete
  3. iya mana foto lu pake sanggul keong? :P
    tekanan darah gua selalu rendah, klao kurang tidur malah lebih rendah! hahaha..

    ReplyDelete
  4. @Bebek: Kata dokternya sih gitu... Kalo kurang tidur dan capek, plus tegang, jadinya darah naik. Huks...

    @Arman: Liat di FB aja. Elu kan ada FB gue hehe.

    @Pucca: Doh, kenapa sih orang malah nanyain sanggul keong -_-. Vi, kalo gitu elu emang darah rendah kali yah...

    ReplyDelete
  5. Gak papalah, Le. Biasa kok dalam sehari tensi kita naik turun apalagi pas anxious diuber waktu spt kasus elo. Kurang tidur, badan gak fit, kesakitan juga mempengaruhi tensi. Bahkan ada yang namanya white coat hypertension, saking takutnya ditensi ama dokter, udah hipertensi duluan padahal kalau ditensi di rumah gpp he..he..

    ReplyDelete
  6. @Once_alifetime: Wah good deh ada penjelasan dari Bu Dokter. Makasih ya, El. Gue sih udah sering di tensi. Bahkan menjelang operasi aja, tensi gue normal, ga tegang. Tp rupanya capek itu emang lebih pengaruh yah.

    ReplyDelete
  7. Cantik sukali! That looks really amazing.

    ReplyDelete
  8. @Chuzai Living: Yes Kaho, my friend Tia looked so pretty on her wedding day. Now I wish that I wrote all the stuff in English too :D

    ReplyDelete