Wednesday, March 30, 2011

Review dan Plus Plus

Hai hai !! Duh, udah 2 minggu ya saya nggak nulis hahahahaha.. Pada kangen nggak ? Tentu dong yaaa...*pede*...


Kemana aja saya ngilang ? Saya ngilang lantaran sakit hu hu hu.... kena radang tenggorokan, kayaknya kecapekan bener-bener sepulang dari Singaparna. Abisnya di Singaparna bener-bener singkat banget tripnya, berangkat Jumat malam tanggal 18, sampai tanggal 19 subuh, dan tanggal 20 malam sudah balik. Sudah singkat begitu, ternyata banyak banget fans yang kepingin ketemuan. *bentar lagi yang baca muntah deh...* Jadi deh, capeknya minta ampun! Mana sebelum pergi saja, kondisi lagi nggak fit alias mulai flu.

Nah, daripada ngomongin penderitaan selama sakit yang sampai 2 hari nggak masuk kantor itu, mendingan kita ngomongin review Broadway Show: Lion King, yang akan saya bagi dua, yaitu tentang shownya sendiri, dan tentang suasana menonton di Marina Bay Sands. Mari kita mulai dengan shownya.

Bagi orang yang pertama kali menonton Broadway show, saya yakin anda semua pasti akan suka dengan Lion King. Kenapa ? Karena tokoh-tokohnya sudah familiar, musiknya juga lucu dan menyenangkan, seperti kita sedang menonton film-nya. Belum lagi kostum-kostumnya yang benar-benar unik dan menggemaskan untuk beberapa tokoh. Sang kreator bisa membuat tokoh-tokoh kartun itu menjadi hidup dengan segala make up, kostum, dan konsep yang menarik. Menurut saya Lion King ini benar-benar a feast to the eyes!

TETAPI.......

buat saya yang memang penggemar musikal, menurut saya secara musik kurang "kaya" gitu hehehehe. Eh tapi bukan berarti jelek loh, bener deh. Bagus banget malah. Teman-teman saya yang nonton sih bilang keren, apalagi kan semuanya live termasuk orchestra-nya. Cuma, berhubung saya sempat menonton beberapa musikal lain yang agak "berat" seperti Phantom of The Opera, yang ini jadi terkesan biasa saja. Mungkin saya terlalu berharap lebih kali ya....*dasar manusia gak ada puasnya* Tetapi terus terang, musiknya Lion King sangat-sangat kids friendly. It was fun! You can actually dance with the music *sayangnya kita cuma bisa duduk manis hehehehe* Bener juga kata Lady in Red yang kebetulan punya hobi yang mirip, dia juga bilang secara musik biasa aja. Makanya, saya juga nggak kasih standing ovation pas akhir pertunjukkan. Malah cuma separuh dari penonton yang memberikan standing ovation.

JADI....

Apakah Lion King ini bernilai untuk ditonton ?? YA IYALAH!! Hehehehehe... Kalau nggak bernilai, mana mau orang beli tiketnya? Sudah bertahun-tahun dari sejak pertama digelar, dan Lion King masih menjadi show yang mengundang begitu banyak penonton. Sudah lebih dari 50 juta orang loh yang nonton di seluruh dunia. Eh iya, ada kejutannya loh! Ternyata mereka memasukkan unsur Indonesia ke dalam show tersebut. Apakah itu ? Nonton sendiri aja ya... masih sampai May kok shownya. Jadinya kalau ada waktu, kesempatan, dan ongkos, tentunya sangat baik jika digunakan untuk menonton pertunjukkan berkualitas seperti ini.

DAN SEKARANG

Marilah kita membahas soal-soal lain di luar show tersebut, tetapi berkaitan erat dengan shownya. Pertama tentunya soal tempat pertunjukannya yaitu Marina Bay Sands Theater. Menurut saya sih teaternya bagus yah, masih baru, modern, di dalam mal pula! Dan yang paling saya suka adalah, berbeda dari teater broadway pada umumnya, sistem tempat duduknya dia agak step up dari depan ke belakang. Jadinya duduk di bagian belakang pun masih lumayan keliatan. Saya sendiri duduk di bagian tengah, dan saya rasa itu adalah posisi yang sangat baik. Jangan terlalu depan juga, karena nanti tidak akan kelihatan keseluruhan pertunjukannya.

Jadi, buat nonton Lion King ini, jangan beli tiket yang termahal! Percuma! Lagian aneh deh, kalau di US, yang paling depan itu justru lebih murah daripada yang di tengah, bahkan di Indonesia pun yang paling depan itu lebih murah daripada yang di tengah (kalau ini berdasarkan pengalaman nonton Teater Koma kemarin). Sepertinya budaya kiasu (nggak mau kalah) ala Singaporean itu dimanfaatkan sekali sama pengelola teaternya, sehingga beberapa row terdepan, malah harganya termahal. Kalau nonton konser sih: Benar! Tapi kalau nonton Broadway show: Salah! Pokoknya untuk nonton teater, pilihlah row yang tengah, supaya bisa kelihatan seluruh settingnya.

Lalu mengenai penonton-penontonnya. Ini dia yang bikin saya paling SHOCK! Di US ataupun di Aussie, orang nonton broadway itu rata-rata berpakaian rapih. Yang cowok memakai kemeja kadang pakai sports coat, dan yang wanita pakai dress pants atau simple short dress. Ternyata di Singapore itu, orang nonton Broadway ada yang pakai sendal jepit, celana pendek, sneakers, baju sport, pokoknya bener-bener bikin kaget cara berpakaiannya. Belum lagi banyak rombongan orang-orang kaya Indonesia yang datang secara rombongan yang isinya kakek, nenek, anak, mantu, cucu, dan PEMBANTU/ BABY SITTER hauahahahha. Belum lagi omanya seperti biasa pakai sanggul tinggi! Ihiy!!

Sepanjang show juga ada aja kejadian yang ngga enak, seperti: Tepuk tangan sebelum waktunya (alias heboh sendiri, emangnya nonton konser musik yah?), terlambat memasuki area show, dan dengan santainya masih dikasih masuk di tengah-tengah show berjalan (kalau di US nggak boleh nih), dan yang paling bego adalah, memotret di saat show berlangsung. Padahal sudah jelas-jelas sebelum show dikasih tau kalau tidak boleh ada alat perekam jenis apapun termasuk kamera dan perekam suara. Saya rasa mungkin ngga ngerti bahasa Inggris kali ya tuh orang (kalau dari gaya pakaiannya kayaknya orang Mainland), sampai ushernya mesti menyenter muka mereka pakai senter LED supaya mereka nggak motret lagi. Bikin malu aja deh.

Oh iya, satu lagi, soal souvenir. Menurut saya, souvenirnya: MIHIL MIHIL!! Saya sih ngga gimana ya sama souvenir Broadway, jadinya saya membeli sekenanya aja deh untuk hadiah. Tetapi yang saya incar adalah program booknya. Program book sih bukan souvenir yang mahal. Kalau di US atau Aussie, biasa harganya 10 dolar. Kalau di Singapore ? 20 dolar! Udah 20 dolar, eh dalamnya masih ada iklannya lagi! Mestinya kan kalau kita beli 20 dolar, bersih dong dari iklan ? Ada-ada aja. Udah gitu, biasanya kalau di US atau Aussie seluruh penonton itu pas masuk akan mendapatkan buku Playbill secara gratis, untuk melihat sinopsis, urutan acts-nya, dan nama pemainnya. Tetapi pas nonton kali ini ? NGGA ADA! Jadi kalau mau tau nama pemainnya, harus beli program booknya! Bener-bener deh! Udah tiket-nya mahal, gak dapet apa-apa pula hahahaha...

Kapok ngga nonton di Singapore ? Nggak sih. Soalnya: DI INDONESIA NGGAK ADA! *nasib*

Demikianlah review plus-plus dari saya. Semoga berkenan. Jika ada pertanyaan, saya akan senang hati menjawab.

19 comments:

  1. gua suka musik phantom of the opera.. mestinya gua suka yah nonton pentas musik gitu..
    siap2in duit dari skarang kalo gitu le, kan kata lu yang oke seatnya sekitar 1 jutaan :P

    ReplyDelete
  2. kapan yah di indo ada beginian ? wakakakakak :)

    ReplyDelete
  3. @Pucca: Iya, Vi, ini mah buat semua orang, pasti suka lah. Seat yang oke yang SGD 165. Ditambahin akomodasinya dan tiket pesawat. Sekalian jalan2 juga Vi, biar gak rugi hehehehe... dan lamaan, biar gak pingsan kayak gue kemaren.

    @Pitsu: Nanti, kalo gue jadi Menteri Kesenian. *ada gak ya?*

    ReplyDelete
  4. lagu2nya sama ama yang di film nya gak ny?

    duh pengen banget deh nonton broadway gini... panjang gak sih ny? apa kira2 sama panjang kayak aladdin yang di disneyland?

    disini lagi main beauty and the beast. lagi pikiran mau ngajakin andrew nonton, tapi kalo sampe dia gak betah, takut rugi. hahaha.

    ReplyDelete
  5. @Arman: Sama kayak yang di Filmnya, tp dibawain dengan broadway style. Dan lebih banyak lagi lagunya di Broadwaynya.

    Alladin yg di Disneyland mah pendek kali Man. Ga sampe 1 jam. Kalau Lion King itu 2 jam 45 min including 15 min intermission. Beauty and The Beast bagus Man lagu2nya. Betah mestinya :)

    ReplyDelete
  6. Duh, disebut pula gua (jadi inget dah lama ga update blog). Gua excited neh minggu depan nonton Billy Elliot -- koreografi nya pasti keren banget. Eh ternyata Lion King bakal maen di sini bulan depan. Beauty and the Beast emang bagus lagu-lagunya. Pas di Disney gua nonton musical on stage nya, bagus tuh. G liat Lion King juga pas di Disney, kalah lah musicnya -- cuma menang jingkrak-jingkrak meriah aja (still enjoyable though...).

    ReplyDelete
  7. Leony! Gue juga nulis nih ttg Lion King di postingan terbaru gue! I have some conflickting opinions tapinyah hahaha... namanya juga org beda-beda yaaa...

    Yg penting enjoy dan memperkaya khazanah berkesenian yaa. Halah!

    ReplyDelete
  8. @Lady in Red: Hahahah.. duh, link ke blog elu mau gue remove nggak ?? Kalo misalnya elu mind, gue remove aja hehehehe....

    Iya, secara musicnya gue lebih suka Beauty and The Beast dibanding Lion King. Tapi emang bener, stage presence-nya lebih keluar Lion King, especially propsnya bagus2 sekali hihihhihi..

    @Leija: Wahhh... sip sip sip, gue tunggu yah. Soalnya gue liat belum keluar tuh postingan terbarunya. Iya sih, gue sih tetep enjoy euy! Menyenangkan buat gue menonton seni apapun, bahkan sampai yang bikin gue ngantuk pun, tetep menambah khazanah berkesenian --> Bahasa lu nih...

    ReplyDelete
  9. percaya gak.. so far dari pengamatan gw *cieh* .. selaen kalo ngantor, singaporean dress well (smart, formal, and 'ethical') only when they go for INTERVIEW !!
    even kalo wedding party, bisa aneh2 juga pakeannya :p

    mengenai masalah disorot, namanya juga orang mainland, gak ada malunya.. gw pernah 1 lift sama orang mainland, dan dia dengan santainya ngeludah di dalem lift -.-
    so, masalah jepret2 selama show mah, who cares !! haha

    kl denger dr review lu, kayanya menarik ya, jd pengen nonton, huahua.

    ReplyDelete
  10. oh panjang ya....
    iya gua kirain kalo pendek kayak aladdin kan andrew betah tuh. tapi kalo panjang gitu takutnya kagak betah dia. si andrew anaknya gak betahan soalnya. hahaha.

    ReplyDelete
  11. @Mr. E: Nonton sanaaa... gue aja yang dari Indo jauh2 dateng ke sono, elu yang udah ada di sono tinggal sejengkal doang kagak nonton! Hayo hayo...kalo elu kan seneng baca, punya high imagination, pasti seneng deh liat Lion King.

    @Arman: Gue bilang sih, elu dan Esther dulu yang nonton Man. Jadi elu tau broadway show itu kayak apa, nanti elu bisa decide, apakah itu cocok untuk Andrew atau ngga, karena kan elu yang paling tau interestnya Andrew.

    ReplyDelete
  12. Pengen, pengen banget liat broadway show. Tapi kalo skarang-skarang ini blom sempet keknya. Hahaha, mungkin yang dateng rombongan itu cuman liat judulnya aja "lion king",jd dikira kek pertunjukan 4D gituan.

    ReplyDelete
  13. Samaaaa...gua juga suka banget Phantom of the Opera, lagu2nya juga keren. Kelar nonton itu jadi tambah ga bosen dengerin Sarah Brightman, hehhee. Ternyata di Spore, nonton Broadway udah seperti nonton bioskop aja kali yah. Waktu itu ada yang nonton O (Cirque de Soleil) terus moto2 gitu (orang Indo), langsung kameranya disita dan baru dikembaliin sesudah show-nya kelar. Mustinya gitu yah, kan jadi mengganggu suasana penonton lainnya.

    ReplyDelete
  14. @Katrin: Hahahaha... bukan sih, mestinya mereka dah tau lah dari harganya. Masak nonton 4D di atas 1 juta perak :)

    @daadaachan: Orang Indo itu parah, tapi orang mainland lebih parah lagi. Coba aja di Indo, apartment yang disewain ke org Mainland, ANCUR SEMUA hehehehe

    ReplyDelete
  15. Wah,, aku gak pernah nonton broadway... teatet yang lumayan aja jarang, huhuhu...
    ahh,, pingin deh sekali2 nonton >.<

    ReplyDelete
  16. @Nie: Kalau ada kesempetan, nonton deh, karena sayang banget di Indonesia kurang ada kesempatan nonton pertunjukkan berkualitas :)

    ReplyDelete
  17. kayanya keren ya. musti nonton ni kapan2, ngincer beauty and the beast :D

    ReplyDelete
  18. @nyonyakecil: Hehehe..iya bagus bagus... Beauty and The Beast sih lebih romantis :P dan lagu2nya lebih typical Disney yang cute ballad *maklum anak cewek*

    ReplyDelete
  19. Leony,

    Gw mo tanya2 info ttg nonton LionKing di MBS dong :D

    Boleh discuss di email aja?
    Kalo boleh, mine: eanggadjaja@yahoo.com
    Dan post yang ini diapus aja.. gak penting :p

    Thx,
    EA

    ReplyDelete