Monday, February 07, 2011

Iklan Nggak Bener

Pengumuman: Postingan soal OAN to be continued dulu yah. Mumpung kita lagi suasana Imlek. Hehe. (apa hubungannya yah?)

Iseng aja nih, mau jadi kritikus lagi! Biasa ada yang demen nih bacanya kalau saya mulai jadi kritikus hehe. Jadi kali ini saya mau mengkritik sebuah iklan yang sangat-sangat menyesatkan. Oke lah, memang semua iklan itu rata-rata isinya memang menyesatkan seperti contohnya: (1) Pagi, siang, malam, makan mie instant itu wajar, (2) Mie instant bungkusan, pas dimasak jadi ada ayam panggang, telur, sayuran kayak di gambarnya, (3) Pakai detergent sekali kucek langsung beres, dan berbagai contoh iklan-iklan tidak masuk akal lainnya.

Tapi yang kali ini, benar-benar keterlaluan, makanya saya kudu bahas di sini. Masih pada suka denger radio nggak? Kenapa saya jadi perhatiin iklan ini, karena iklan ini tuh selalu di putar di stasiun radio kesayangan saya setiap hari yang pembawa acaranya si Ronal Tike, dan produk yang diiklankan itu menjadi sponsor sebuah segmen. Segmen ini tiap kali diputar pas saya lagi perjalanan ke kantor. Gara-gara macet, malah jadi dengerin iklan dengan seksama deh.

Iklannya sih sebenarnya sederhana, iklan TV Satelit berlangganan baru berinisial A. Iklannya itu kira-kira ada dua orang ibu yang lagi berbicara mengenai anak-anak mereka. Jadi si Ibu A ini ngobrol sama Ibu B dan nanya kenapa si Ibu A anaknya kurus, sementara si Ibu B anaknya gendut dan sehat. Rupanya si Ibu B ini berlangganan TV Satelit, sehingga anaknya gampang makan, karena selalu "disuguhi" oleh tayangan televisi berkualitas, sehingga makan pagi, siang, dan malamnya teratur. Ini beneran loh dibilang, makannya PAGI, SIANG, DAN MALAM jadi teratur. WTH!

OK, kalau sampai di bagian situ aja anda sudah kaget, tunggu sampai bagian akhirnya. Jadi setelah itu, si Ibu A ceritanya tertarik berlangganan. Masuklah jeda suara yang mengiklankan soal TV Satelit ini dan cara berlangganannya. Setelah pengumuman selesai, si Ibu A ini ceritanya nyamperin si Ibu B, kemudian dia dengan bangga bilang, kalau gara-gara berlangganan TV Satelit, anaknya sudah NAIK BERAT BADANNYA, dilanjutkan dengan kedua ibu tertawa-tawa absurd. WTH kuadrat!!

Jadi, kalau  memakai teori sebab akibat, ceritanya kalau langganan TV ini, anak-anak jadi teratur makannya, terus jadi gemuk. Yeah yeah, pintar banget ya yang bikin iklan, iklan yang sungguh membodohi masyarakat, dan memberikan kesan kalau si TV Satelit baru ini memang tidak berkelas cara berpikirnya dalam menentukan konsep promosi. Yang saya bingung, target marketnya si TV Satelit ini tuh kalangan apa sih? Apakah orang akan tertarik untuk berlangganan kalau model iklannya pembodohan masyarakat?

Jujur sih, iklan yang ngaco dan norak itu mengena dan membuat kita ingat. Tapi apakah iklan itu membuat kita ingin membeli produknya? Kalau target marketnya pas sih saya setuju saja. Lah, kalau TV Satelit ? Mendadak jadi kangen iklan mie instant yang terkenal itu pas konsepnya masih asli, yang soundtracknya begitu mengena. Iklan itu menurut saya bagus sekali. Yang dilihat di sini adalah bukan memalsukan kenikmatan mie instant, melainkan mie instant sebagai pemersatu bangsa. Atau inget nggak dulu ada iklan rokok yang semboyannya, "I Love the blue of Indonesia"? Tersirat aja, tapi kok kayaknya ngena banget. Kerennnnn..... Ada nggak iklan favorit kalian?

20 comments:

  1. banyakan iklan ga bener sekarang. apalagi mie instan yg bintangin anak kecil, kesannya anak kecil mau makan kalo dikasih mie instan. belum lagi gw sempet kesel krn ada yg claim dirinya sebagai Chef Sehat tiba tiba jadi bintang iklan mie instan juga. Hmm.. gw suka iklan yg bintangnya baby, lucu soalnya, jadilah gw suka iklan diaper, sabun, sampo, bedak yg babynya montok-montok. haha (biasa kodrat udah emak-emak sekarang)

    ReplyDelete
  2. biasanya yg gampang ke makan iklan itu cowo single kek boss g, yg pas baju na kena noda bli tuh detergen iklan di tv yang katanya bisa ngilangin noda membandel, yg pada kenyataan mana ada tuh ilang
    sampe akhirnya g bilang ama si boss, noda apa aja itu bisa ilang, asalkan pas kena langsung di kucek dengan sabun (sabun colek atau batangan yang murah juga gpp), trus di rendem dan di kucek, klo udah sampe nodanya kering udah susah ilang na :) kecuali baju putih yang bisa di pakek-in pemutih = peluntur warna asli na ^^

    ReplyDelete
  3. huahahaha kaco banget tuh iklan ya... :P
    mungkin karena emang target pasarnya untuk kalangan middle-low kali ya? tv satelit kan lebih murah dari tv cable.
    anyway, tetep aja itu iklannya ngaco abis yaaa...

    btw gua suka tuh i love the blue of indonesia. lagunya enak dan iklannya bagus2 dulu yaaa...

    ReplyDelete
  4. @Yulia: Wah sama, gue juga demen iklan anak-anak. Hihihi. Tapi favorit gue sih buat iklan baby itu Johnson & Johnson. Babynya itu masih merah kadang...dan bener-bener masih kecil, masih suci and alussss banget.... argghhh, gemesin deh pokoknya.

    @Pitshu: Bener, iklan detergent itu, ada yang bisa nyuci pake 10 tangan juga kan? Hehehe. Tapi gue percaya juga tuh kalo detergent emang ada harga ada hasil. Detergent merek A emang terbukti lebih bersih sih. Cuma tetep ya, kalo noda itu KUDU kucek2.

    @Arman: Masak ya? Setau gue harganya bersaing deh TV satelit dan TV cable. Malah TV cable gak ada biaya instalasi. Iya, dulu iklan itu lagu dan konsepnya diperhatiin banget-banget (untuk beberapa merek sih).

    ReplyDelete
  5. wah iya yah sekarang iklan suka pada ngaco. udah gt banyak iklan mie instant bintangnya anak2 kecil gt. sampe2 anak temen gw gara2 liat iklan mie instant itu jadinya minta makan mie instant, kacau deh. iya sama gw jg suka iklan "I love the blue of indonesia" itu.

    ReplyDelete
  6. emang iklan sekarang ada2 aja kok le, gua kadang juga suka sebel sendiri dengernya, apalagi iklan radio ya karna gak ada gambar jadi suaranya suka diheboh2in ama dicentil2in :P

    ReplyDelete
  7. @Desiana: Bener! Karena apa ? Karena anak kecil itu gampang dipengaruhi. Pas dia melihat idolanya makan Mie Instant, jadi deh pingin juga makan mie instant yang sama. Udah gitu, dibohongin pula anak2 dengan dibilang mie instant itu makanan bergizi tinggi.

    ReplyDelete
  8. @Pucca: Kalo dilebih2in tapi lucu dan dengan tujuan menarik perhatian sih mending. Tapi kalo udah ngaco total dan ngajarin yang nggak bener, itu dia yang menyedihkan :(

    ReplyDelete
  9. oh gua gak tau juga ya kalo di indo. tapi kalo disini kan tv satelit jauh lebih murah dari tv cable ny...

    ReplyDelete
  10. @Arman: Iya ya, kalo di US, dish network lebih murah yah daripada Time Warner gitu2... Tapi kayaknya di Indo hampir sama sih. Apalagi kalo TV Satelit kagak ada internetnya heheheh...

    ReplyDelete
  11. Dulu malah ada iklan obat "kuat" yang kalau ditelan mentah-mentah sama pendengarnya sangat menyesatkan, dan penyampaiannya sangat vulgar.Salam.

    ReplyDelete
  12. gw suka banget iklan speda motor yang tayang pas deket hari ibu. ceritanya si ibu punya anak 2 yg udah pada gede n kerja (masih serumah ama si ibu). kerjaan si ibu ini keknya berjualan makanan naik speda. pas hari ibu itu, si anak yang cewe kasi ibunya kranjang baru (buat ditaro di kendaraan), yang cowo kasi speda motor matic buat ibu. Gw terharu bangetttt...

    Oiya, le, ada award buat u dari blog gw ya...
    http://www.queenkhatsa.com/blog-award/award-nih/...

    ReplyDelete
  13. @Alris: Hmmm penasaran obat kuat yang mana... Yang mengandung Kuku...atau yang pil pil gak jelas itu hehehehe...

    @Katrin: Wahhh... gue kok kayaknya belum pernah liat iklan yang itu yah... Wih...gue dapet award...tar coba gue buka and gue bahas di blog yah. Insyaallah kalo lagi ga males-malesan...

    ReplyDelete
  14. Iklan ini morally wrong in so many things!

    1)Nggak ada korelasi antarar tontonan menarik dan nafsu makan

    2)Orang2 Indonesia masih sampai saat ini beranggapan bahwa anak gemuk itu sehat. Ini adalah sebuah mis-konsepsi yang bisa berakibat fatal!

    Satu hal lagi yang tidak gw setujui dengan cara orang Indonesia mendidik anak adalah: dimanjain waktu makan. Anak nggak suka makan ini, dibuatin yang lain. Anak nggak mau makan, babysitter-nya yang lari2 mengejar anak itu kemana2 sambil menyodor2kan sendok berisi makanan. Sementara anaknya lari2 ke playground, di tempat umum, dll.

    My mother, waktu gw kecil, selalu mendidik saya sebagai berikut:
    1)Makan HARUS di meja. Dari saya baru bisa jalan, I eat at the dinner table for every meal with everyone else.

    2)Makan tidak boleh disuapin. Sejak saya baru bisa pegang pensil, nggak ada yang namanya makan disuapin siapapun. Biarin aja kalo meja dan lantai jadi berantakan, pokoknya TIDAK BOLEH DISUAPIN

    3)Nggak suka makanan mami? Nggak usah makan. Sana masuk kamar aja!
    4)Boro2 makan sambil NONTON TV. Ngunyah mulutnya terbuka aja bisa di-straap di kamar mandi sesorean.

    Maksud saya mengilustrasikan hal2 diatas adalah sebagai ilustrasi bahwa disiplin dan character-building anak itu kan harus dari kecil sekali. Nah kalo anak2 jaman sekarang sebegitu dimanjanya, sampai2 tontonan menarik PERLU di-employ to make them EAT...mau jadi apaan generasi penerus ini?

    Nggak mau makan? Ya nggak usah! Ntar juga lapar sendiri dan kapok sendiri!

    Anyway nggak bakalan mati atau kekurangan gizi kok anaknya! Tante gw di Belanda aja cuma ngasih makan anaknya "sap" (jus buah bernutrisi) setiap hari selama bertahun2, gara2 anaknya luarbiasa bandel dan nggak mau makan, tetep aja anaknya sehat, kuat, dan baru aja nih lulus Magna Cum Laude.

    ReplyDelete
  15. @Erique Fat Owl: Setuju Rik!!!! Perasaan gue tuh udah makan sendiri dari masih kecil banget. Biarin brantakan, tapi at least kita usaha, dan ortu kita menghargai usaha kita.

    Gue liat anak-anak sekarang, ya ampun, baby sitternya udah kayak apaan aja, udah jadi kayak pelayan baginda raja/ ratu. Kayaknya jaman sekarang banyak yang berpendapat I pay you, and You then be my child's slave. Makin banyak anak yang bandel dan gak bisa diatur. Itu kenyataan. Makin banyak juga anak yang kurang ajar, karena berpikir, uang saya lebih berharga daripada anda.

    Adik gue pas kecil ga gitu doyan makan, cuma doyan kacang panjang. Ya udah, kasih aja kacang panjang sama nasi. Gak bodoh kan ? hahahahah...

    ReplyDelete
  16. waktu di indo aku suka iklan BEbelac yang ada lagunya my first,my life my everthing mengena bgt
    kalo di Jpg saya justru suka iklan yg ada indonesiannya iklan pocari sweat yg nampilin Borobudur disana disebuti kalo di indonesia pocary sweat ada dimana-mana dan kalo kondisi badan kurang enak hal pertama yg disaranin org byk minum pocari gitu isi iklannya lalu iklan FUJITSU (lagi-lagi didlmnya org indonesia dan lokasinya sawah2di Bali) iklannya bikin bangga bgt deh jepang cinta indonesia hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah... itu dia kenapa di Bali, banyaaakkk banget turis Jepang. Soalnya Indonesia itu emang popular banget di kalangan Japanese Tourist. Iklan itu memang harus "lebay" alias agak berlebihan supaya produknya menonjol. Tapi kalau sudah bikin masyarakat jadi bodoh, itu sih namanya keterlaluan.

      Delete
  17. Iklan TransVision yang NOAH Band bikin Aku gregetan melullu

    ReplyDelete
  18. Iklan bintang 7 paling parah. Mau buat iklan menarik kenapa mesti ngandung unsur sexy ga mendidik gitu? Dari lagunya kata2nya modelnya joget2 ga jelas. iklan jamu atau suplemen kesehatan harusnya lebih intelek dalam memberikan informasi ttg produknya, kl iklanya gitu itu mau jualan suplemen apa jablay??di tv lg ihh indonesia jd kaya ga ada filternya lagi segalanya bisa dilihat di tv

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... ga sangka post sudah lbh dr 4 thn lalu msh ada yg komen ya. Begitulah iklan Indonesia. Kalau target marketnya menengah ke bawah, senjatanya memang dangdut. Sayangnya anak2 pun jadi ikut heboh hafal sm lagunya.

      Delete