Friday, December 24, 2010

Kisah Si Pohon

Malam Natal yang indah ini, perkenankanlah saya membagi kisah, mengenai: Pohon Natal di rumah hehehehehe.... *penting yah*

Tahun lalu, kita nggak masang Pohon Natal, lantaran rumah kita lagi direnovasi alias dikecilin, jadinya kita pindah ke rumah sementara, yang tidak memungkinkan untuk masang si Pohon. Oh iya, beneran loh rumah saya dikecilin, lantaran si Mama ngerasa rumah yang dulu kebesaran tapi tidak fungsional. Mungkin tips ini boleh dicoba untuk orang-orang yang menginginkan hidup nyaman, ternyata punya rumah gede tuh gak asik-asik amat loh. Padahal rumah saya yang dulu juga gak gede-gede amat, tapi yang sekarang ini rasanya jauh lebih nikmat. --> Loh kok ngelantur cerita soal rumah.... Back to topic!

Tahun ini, kita tuh saking sibuknya juga ngga nyiap-nyiapin pohon, sampai akhirnya tau-tau loh, kok udah tanggal 10 December! Akhirnya jadi punya target, tanggal 10 December 2010, hari Jumat, pulang kantor, HARUS pasang Pohon Natal.

Malamya pas sampai rumah, yang kejadian malah KITA GAK PUNYA TEMPAT BUAT NARUH POHON NATAL! huhuhuhu.... so sadddd.... Saking ini rumah kecil, kita malah kebingungan mau taruh pohon-nya di mana. Akhirnya diputuskan, kalau pohonnya mau ditaruh di pojokan ruangan belakang, di dekat ruang makan, dan itu berarti, kita harus memindahkan sofa. Tadinya sofanya mau dimasukkan ke kamar mama, eh gak muat lewat pintunya! Padahal udah gotong-gotong loh sampe bersimbah keringat.

Dengan daya kreatifitas kita yang tinggal secuil, diputuskan, kalau sofa pindah ke ruang depan, dan kursi ruang depan, pindah ke belakang. Yes! It's a great decision. Sampai tibalah saat kita mengambil pohon natal. Pertama kita ambil kakinya, terus kita ambil 1 bagian dulu. Pohonnya sendiri ada 3 bagian. Nah, bagian pertama yang saya ambil itu, gede banget lah pokoknya. Jadi saya install deh tuh bagian ke dalam kakinya. Kok gak pas...padahal gede banget loh, dan saya yakin ini bagian dasarnya. Pas ngecek lagi ke gudang, sodara-sodaraku, ternyata yang segede bagong itu adalah bagian TENGAH-nya!! Nah, berarti bagian BAWAH-nya lebih BAGONG lagi! OH NOOOO.....

Dengan segala susah payah, akhirnya berdiri juga itu pohon, dan lumayan lah...LUMAYAN MAKAN TEMPAT wkwkwkwk.... Habis masang pohon kan biasanya pasang lampunya ya, habis itu baru pasang hiasan-hiasannya. Lampunya ini punya story sendiri. Lampu natal ini khusus saya bawa dari Amerika karena lampu di Indonesia terkenal mati melulu. Dan lampu serial itu, kalau udah mati repot banget! Mesti dicariin satu-satu yang putusnya yang mana. Rekornya sih rata2, lampu yang dibeli di Jakarta itu, 2 tahun lah umurnya. Pasti ada aja yang mati. Nah, semenjak saya beli lampu dari Amerika ini, rekornya sudah 5 tahun gak mati-mati, walaupun repotnya itu harus pake travo, karena voltase listrik di Indonesia 220V v. 110 V di Amerika.

Tapi apa daya sodara-sodari...rupanya sebagus-bagusnya lampu, tibalah dia pada hari si lampu menghembuskan nafas terakhir. Lampunya MATI SEPARO! hu hu hu..... si Mama sampai sedih, katanya, pohon Natal itu gak berarti tanpa lampu *melankolis mode on*. Dia penasaran, nyari lampu mana yang putus...sampai pakai kacamata baca, dicariin satu-satu, yang mana yang putus. Sementara saya bilang, udah lah, hias aja dulu pohonnya.... Malam itu, saya selesai menghias. Bagus sih, tapi mama saya tetep merasa, pohonnya kurang nyawanya, padahal menurut saya sih oke-oke aja.

Perasaan tidak puas rupanya masih menghampiri mama saya. Selama berhari-hari, dia terus berusaha, supaya lampu itu bisa nyala, karena menurut dia, lampu yang saya beli dulu itu kualitasnya masih jauh lebih bagus daripada lampu natal yang dijual di Jakarta, di mall sekalipun.

Sampai akhirnya perjuangan dia selesai alias NYERAH. Jumat minggu depannya alias tanggal 17 Desember pagi, dia nelepon saya.

"Non, beliin deh lampu natal di Ace Hardware."


dilengkapi dengan petuah petuah tambahan dibumbui kata jangan lupa:

"Jangan lupa, lampunya harus warna kuning semua, harus tebel kabelnya, pokoknya harus berkualitas tinggi. Mahal gak apa-apa."

Dengan berbekal petuah itu, akhirnya sampailah saya di Ace Hardware, Grand Indonesia. Setibanya di sana, bahagia banget! Lampu natal pesanan si mama ada! Mana dalam bentuk LED lagi. Manteb deh... liat di boxnya dikasih tau, warnanya kuning! Kabelnya...mayan lah... yang LED itu kayaknya emang yang paling bagus, harganya 400 ribuan. Terus saya minta di test lampu sama si mbak. Pas di test, LOH, KOK WARNA WARNI??

"Mbak, ini kok warna warni sih mbak? Tulisannya di sini kuning kok."

Mbaknya nyaut,

"Oh, maaf Bu, semua lampu di sini WARNA WARNI, Bu. Boxnya salah cetak. Maaf ya Bu."


"Semua mbak?? Semua warna warni?? Di Ace Hardware lain gimana ??

"Oh, ngga ada, Bu. Semua lampu pohon yang warnanya kuning, habis diborong."

HUAAAAA.... perjuangan di jam makan siang ke Ace Hardware, ternyata tidak berbuahhhh... Grrrhhh... Ngintip sana sini, akhirnya KETEMU LAMPU KUNING!! wahhh senangnyaaaaa.... Pas di cek... yahhh ternyata ini mah lampu jendela! Kabelnya putih, terus bentuknya juntai-juntai gitu. Kata boxnya sih Icicle style. Daripada usaha gak berbuah, akhirnya balas dendam. Beli 6 box Icicle stlyle lamps. Terus ngiprit ke kanan kiri, malah beli bola gede 3 biji, plus pita juga. Kebetulan di rumah pitanya kurang, jadi bisa nambah lagi deh. USAHA BERBUAHHHH !!! (dan kantong bolong).

Sampe di rumah, pasang-pasang, 17 Desember 2010 malam, jadilah ENG ING ENGGG....



POHON TANPA LAMPU, JENDELA BERLAMPU !! Yippie hip hip hurray!!! Mayan kan ???

Selamat Natal buat seluruh umat manusia, terutama para pembaca blog saya yang setia (hoek hoek... sok seleb banget). Semoga damai Natal menyertai kita semua, dan semangat kelahiran Kristus yang membawa sukacita, selalu ada di dalam diri kita semua. AMIN!

PS: 23 Desember 2010, si Mama yang super penasaran, brangkat sendiri ke Gramedia, demi...LAMPU NATAL! Dan rupanya mission accomplished, kemarin lampunya sudah dipasang dan pohon saya sudah menyala! hihihi... Congratulations for your achievement, Mom! Kerja keras anda berbuah manis. Sayang pohon berlampunya belum sempat di foto hehe.

Thursday, December 16, 2010

Miskin Nggak Sih ?

Setelah 2 kali postingan berat kemarin, marilah kita ke postingan ringan dan santai alias postingan soal gak penting...mariii....*udah mo akhir taon nih, pala gak boleh mikir berat-berat, holiday mood is on!*

Kemarin itu, saya brasa miskin banget deh ah... hari Selasa, duit di kantong tinggal 100 ribu. Mendadak temen yang ngurus katering bilang,

"Le, deposit kateringan lu udah minus 17 ribu tuh, kudu ditambah."


Jadilah uang 100 ribu melayang, yang menyisakan 0 rupiah di dalam dompet. Hari itu niat banget buat ke ATM, apadaya lupa total. Namanya pulang ke rumah udah semangat, jadi lupa yang namanya mampir buat ambil uang *mungkin di tambah perut yang kelaparan, jadi bawaannya pengen sampe rumah cepet-cepet*.

Besoknya hari Rabu pagi, dengan santainya nyetir ke kantor. Kelupaan lagi kalo masuk tol kan mesti bayar ya? *mana ada yang gratis non? Kalo perlu napas aja bayar*Pas keluar kompleks, baru ngeh kalo bener-bener ngga punya duit di kantong, padahal butuh banget itu 6,500 perak. Mulai deh mengais-ngais uang receh di kotak tempat taruh kembalian uang parkir. Dikumpulin, ada 2 lembar 2,000-an. Doh, baru 4,000! Ditambah lagi duit receh, ada 500-an dua biji, terus ada 200-an 3 biji, dan sisanya, 100-an. Begitu ditotal, hasil mengais-ngais tadi (plus melihat lirik-lirik ke karpet kali-kali ada duit tambahan di lantai mobil), ternyata jumlahnya TEPAT 6,500 perak! Halleluyaaaa! Slameeettttt lewatin jalan tol dan sampai kantor dengan selamat.

Sore itu, sudah niat banget, sebelum pulang kantor mesti mampir ke ATM. Di sore yang sama kantor mengadakan acara akhir tahunan di FX Music. Kira-kira pukul 4 sore, AVP dari Lampung nyapa saya,

"Le, kamu bawa mobil gak hari ini ? Kalo kamu bawa, saya sama beberapa teman dari Lampung mau nebeng nih ke FX."


"Oh, boleh pak boleh...silakan silakan".

Dan apa yang terjadi selanjutnya adalah, lagi-lagi saya lupa ambil uang di ATM gara-gara gak fokus lantaran mau nganterin AVP dan kawan-kawan.

Gara-gara lupa ambil uang di ATM kantor, rencana mau ngambil pas sudah di FX aja sesudah acara. Pas acara di FX hampir selesai, VP saya alias si Bos nyamperin.

"Leony, tadi saya kemari nebeng pak Ricky, tapi ternyata dianya sudah balik duluan. Jadi saya nyari tebengan balik ke kantor nih. Saya bisa ikut kamu nggak?"


"Oh bisa pak bisa...."

*namanya bos, gak bisa juga jadi bisa dah...* Jadilah malam itu si bos nebeng saya. Pas mau keluar parkiran, baru inget, kalau uang tunai saya jumlahnya adalah NOL!! Yes, BIG ZERO. Duit di dompet gak ada, duit di laci mobil gak ada.

Kepaksa deh pasang muka tebel dan mulai mengemis,

"Pak, hmmm...sorry nih pak... mohon maaf sebelumnya... duit saya abis pak. Boleh minta tolong nggak pak buat bayar parkir?"
*dengan wajah memelas minta digampar*.

Si bos untungnya baek, "Oh ga apa-apa, santai aja." sambil ngeluarin uang 20,000-an.

Total parkir 8,000, dan kata si bos, sisa kembaliannya disimpan aja. Dan sodara-sodara, kembali lagi, saya LUPA ambil duit di ATM, gara-gara nganterin si bos. Hu hu hu....

Pagi ini pas lagi nyetir ke kantor, kembali ingat, di kantong gak ada uang, padahal mau masuk tol lagi kan?? Doh! Eh tapi yang namanya hoki emang nggak kemana. Kemarin masih ada sisa kembalian parkir 12,000 dari si bos! hihihihh.... Slamet deeehhhh!

Wednesday, December 08, 2010

Wejangan si Bos Part 2

Menyambung tulisan minggu lalu soal wejangan si bos, kali ini kita lanjutkan ke bagian keduanya yang terdiri dari point 3 dan point 4. Jangan bosen ya bacanya, bagus deh *promo*.

3. Marriage as a TRAIL TO HOLINESS

Kalau bahasa Indonesianya: perkawinan sebagai jalan menuju kekudusan. Untuk apa kita menikah kalau menikah tidak lebih baik dibandingkan dengan waktu kita single? Mari kita lihat ayat kitab suci di bawah ini, dari 1Korintus 7:1-2.

7:1 "Dan sekarang tentang hal-hal yang kamu tuliskan kepadaku. Adalah baik bagi laki-laki, kalau ia tidak kawin ," 7:2 "tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri."

Ayat yang kedua itu, seringkali dipakai oleh beberapa pemuka agama yang memberikan kesan kalau orang-orang tidak menikah itu merupakan kesalahan, kemudian menjelek-jelekan pemuka agama lain yang memilih untuk selibat. Dan curangnya mereka adalah, mereka hanya melihat di ayat kedua dan tidak menyentuh ayat pertama yang mengatakan, adalah BAIK bagi laki-laki kalau ia tidak kawin. Kalau kita bisa mengontrol bahaya pencabulan itu, BAIK juga untuk tidak menikah. Tapi kalau menikah cuma untuk supaya tidak berbuat cabul, itu juga SALAH besar, karena sesungguhnya, orang menikah itu adalah untuk menjadikan dirinya lebih baik, dan menyempurnakan hidupnya menuju kekudusan.

Kalau kita menikah hanya untuk setiap hari ribut besar, saling menyalahkan, dan dibumbui selingkuh, apa gunanya kita menikah? Bukankah menikah itu adalah cara untuk saling mengingatkan dan mengaplikasikan mengenai cinta kasih Allah kepada kita semua, dan pada akhirnya, keluarga yang baik dan mengamalkan cinta kasih tersebut akan menuju akhir yang baik yaitu Surga? Tujuan hidup kita adalah mati masuk Surga, dan saat kita MEMILIH dan MEMUTUSKAN untuk menikah, jadikanlah pernikahan itu jalan menuju ke sana.

Ada tiga hal sederhana yang bisa diaplikasikan di dalam kehidupan rumah tangga, yang seringkali terlupakan dan pada akhirnya membuat rumah tangga menjadi hambar. Mungkin tiga hal sederhana ini yang anda butuhkan untuk membuat jalan menuju kekudusan itu semakin terbuka.

Pertama, jangan pelit meminta maaf dan memaafkan. Yang namanya manusia, pasti kita tidak pernah luput dari kesalahan. Begitupun dalam hidup berumah tangga, pasti ada saja hal-hal yang kurang berkenan untuk pasangan masing-masing maupun untuk anggota keluarga yang lain. Kesalahan-kesalahan kecil yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan cara meminta maaf, lantaran gengsi malah jadi masalah besar, ditumpuk berlarut-larut, dan akhirnya malah pecah di saat tak terduga. Gengsi memberi maaf juga bisa jadi masalah. Ya kecuali tentunya kesalahan pasangan anda sudah luar biasa, terus dikit-dikit minta maaf, ya itu juga tidak baik *misalnya, habis selingkuh terus minta maaf merengek-rengek, tapi besoknya melakukan lagi, lempar sandal aja hahaha*. Tapi yang sering terjadi adalah, cuma karena kesalahan yang sebenarnya bisa dimaafkan, karena emosi yang menggelora, pasangan sudah minta maaf dengan tulus, tapi kitanya malas memaafkan. Yang terjadi selanjutnya, yang meminta maaf ini merasa kurang dihargai ketulusannya, pada akhirnya dia merasa tidak perlu lagi meminta maaf. Capek deh, dan malah berlarut-larut lagi. Jadi intinya jangan pelit untuk mengakui kesalahan, dan jangan pelit untuk memaafkannya.

Kedua, jangan lupa ucapkan terima kasih. Gara-gara kebiasaan sehari-hari, lama-lama pasangan ini merasa melayani satu sama lain merupakan kewajiban. Tiap hari istri bikinin kopi, bikinin kue, masak makan malam, nyuci, ngepel, nyapu, beres-beres rumah, sudah jadi terasa wajib gara-gara suaminya kerja di kantor nyari uang. Istri juga gitu, sudah terasa kewajiban untuk suaminya kasih uang bulanan, ngurusin hal-hal yang berhubungan sama bengkel, dan kerjaan laki-laki lainnya. Nah, coba bayangkan, kalau kita bisa mengucapkan terima kasih pada pasangan kita, aduh indahnya. "Makasih ya Ma, kopi dan kuenya enak." Wuih...pasti sang istri langsung semangat lagi buat bikin kue-kue enak. "Makasih ya Pa, udah anterin si Adek ke sekolah hari ini." Yang tadinya si suami malas, sekarang jadi semangat antar anak ke sekolah. Yah, itu hanyalah contoh-contoh kecil yang bisa membuat orang merasa diapresiasi, dan siapa sih yang tidak senang di apresiasi?

Ketiga, jangan sungkan bilang I love you. Pas sakramen pernikahan teman SMU saya, saat homili, romonya minta ke pengantin pria untuk mengucapkan I love you yang keras ke calon istrinya. Si pengantin pria malu berat...bingung... namun karena si romo yang minta, mau nggak mau dia melaksanakan. Dan dia ngomong pelan, "Laura, I love you...." Pelaaannnn banget... Romonya lantas nanya ke umat, "Sudah kedengeran belum?" Umat menjawab, "Belummmm." Sampai di ulang yang kedua kali... masih belum mantab juga. Akhirnya pas disuruh ketiga kali, baru deh si mempelai teriak, "LAURA.... I LOVE YOUUUUU!" Tepuk tanganpun bergemuruh di gereja, dicampur dengan tertawa bahagia. Si Romo mengingatkan, kalau sudah menikahpun, jangan pelit-pelit bilang I love you. Seringnya, begitu sudah nikah, anak-anak sudah bikin repot, jadi malas bilang I love you, padahal penting loh, untuk membangkitkan romantisme masa pacaran dulu hehehe. Asal, jangan ngumbar-ngumbar I love you di mana-mana yah... biar bagaimanapun, harus tetap diucapkan dari lubuk hati yang paling dalam. Ya, gak harus persis bilang I love you, tapi bisa juga bilang, "Ma, Papa sayangggg banget deh sama Mama..." Dijamin, mukanya si mama langsung memerah kesengsem. Hihihi...

4. Marriage with God as the Focus

Bos saya memberikan perumpamaan. Saat itu dia minta saya untuk mengarahkan pandangan saya ke wajahnya. Kemudian dia mengambil sebuah map, dan meletakan map itu di depan wajahnya, dengan jarak kira-kira setengah meter. Dia tanya pada saya, apakah saya masih bisa melihat wajahnya. Saya bilang, saya tidak bisa melihat wajahnya. Dia kembali bertanya kepada saya, apa yang harus saya lakukan supaya saya bisa melihat wajahnya. Dan saja menjawab, saya ganti saja posisi duduk saya jadi ke kanan atau ke kiri, atau mungkin saya berdiri sehingga saya bisa melihat wajahnya dari atas. Beliau menjawab, "Tepat sekali!"

Anggaplah wajah bos saya itu adalah tujuan perkawinan yaitu Tuhan, dan map yang menutupi wajahnya itu adalah halangan dan rintangan menuju ke sana. Seringkali, jika kita mengalami masalah, yang kita lakukan adalah mencoba untuk menerobos atau menghancurkan rintangan itu. Kita berusaha dengan segala cara sampai melibatkan kekerasan mental dan fisik sehingga menyebabkan perkawinan kita goyah. Padahal yang perlu kita lakukan sebenarnya adalah mencari jalan berbeda, mengubah cara pandang kita, dan melihat dari sisi yang lain. Dalam perkawinan kita sering mengeluh, kita sering berkeras hati, kita sering merasa kalau kita sudah berusaha semaksimal mungkin untuk mencapai tujuan yang bahagia. Tetapi kadang kita lupa bersyukur, dan melihat kalau Tuhan punya rencana yang indah, tinggal bagaimana kita menyikapinya.

Kata pak Bos saya, poin nomor 4 ini adalah INTI dari semua hal yang dia jabarkan sebelumnya. Begitu kita menjadikan Tuhan sebagai fokus perkawinan kita, maka poin-poin yang lain akan mengikuti.

Nah, selesailah sudah uraian panjang kali lebar saya. Semoga penjelasan yang tidak sempurna dari orang awam ini, kiranya bisa memberikan sedikit "pencerahan". Dan mohon maaf sebelumnya jika ada salah-salah kata, dan saya yakin juga pasti ada yang bilang dalam hati, "Sok tau lu, Non!". Hahahaha... terlepas dari semua itu, saya berharap semoga kebahagiaan selalu hadir di tengah keluarga kita semua, terutama menjelang hari Natal ini. AMIN.

Thursday, December 02, 2010

Wejangan si Bos Part 1

Kemarin ini sehabis makan siang, saya mampir di kantor si Bos. Maksudnya sih lagi mau diskusi mengenai acara akhir tahunan. Si bos menugaskan saya untuk research tempat yang sesuai dengan segmen karyawan kita, dan juga masuk di budget. Ternyata nggak gampang juga yah. Kalau tempatnya bagus, multimedia lengkap, biasanya makanannya biasa-biasa aja. Kalau makanannya enak, tempatnya ternyata gak punya fasilitas. Gitu deh, akhirnya jadi mayan repot juga. Sampai saya sempat mengusulkan, gimana pak kalo kita kateringan aja di kantor ? Tapi berhubung acaranya hanya buat departemen kami, alias bukan buat umum, mana enak ya untuk dilaksanakan di kantor. Lagian, masak saya mau gotong-gotong layar dari ruang meeting, terus gotong-gotong speaker buat acaranya ? Gak seru juga kan ?

Di tengah-tengah saya nyeletuk.... "Ternyata, nyiapin acara ginian aja kayak nyiapin acara kawinan yah". Terus mendadak si bos bilang, "Wah, kalo soal nyiapin acara perkawinan mah beda lagi! Bukan cuma sekedar acara, tapi kelanjutan ke depannya". Kemudian mulailah si bos memberikan ceramah alias wejangan selama hampir 2 jam yang menurut saya isinya sangat-sangat menarik, baik untuk orang yang masih single, akan menikah, maupun sudah menikah. Bos saya kebetulan seiman dengan saya yaitu Katolik, jadi mungkin pendekatan yang digunakan sedikit banyak terkait juga dengan agama, tetapi menurut saya, inti yang dibicarakan itu berlaku secara general. Ada 4 point yang beliau kemukakan dan akan saya bahas satu per satu di sini, dan saya rangkum sesuai dengan ingatan saya, dan saya tambahkan juga sedikit masukan versi saya.

1. Marriage is POINT OF NO RETURN


Seperti sumpah yang telah diucapkan, kita menerima pasangan kita apa adanya, dalam untung dan malang, dalam suka dan suka, di waktu sehat dan sakit, sampai MAUT memisahkan. Kecuali sebelum anda menikah anda dibohongi pasangan (misalnya pasangan ternyata sudah pernah menikah tetapi belum resmi berpisah, atau dia punya penyakit yang tidak dia ungkapkan pada anda yang menghambat proses kelanjutan keturunan), atau anda nikah karena terpaksa (kayak Siti Nurbaya dan Datuk Maringgih yang dijodohin ortu padahal dah nangis-nangis menolak) tidak ada yang namanya CERAI. Saat anda memutuskan menikah, anda telah siap untuk segala konsekuensi, segala kekurangan dan kelebihan pasangan anda. Ada empat JANGAN yang harus selalu dipegang oleh pasangan yang sudah menikah.

Pertama, jangan sekali-sekali bilang "Pulangkan sajaaaa...aku pada ibukuuuu....atau ayahkuuuu..." *lebay seperti lagu*. Intinya, jangan pulang kepada orang tua jika anda mengalami masalah, atau sedikit-sedikit mengadu. Cobalah untuk menyelesaikan masalah keluarga anda, di dalam keluarga anda. Jangan bocor sama teman, tetangga, gossipan sana sini, karena apa? Karena anda bukan lagi DUA melainkan SATU. Saat anda menceritakan keburukan suami/ istri anda, anda menceritakan keburukan anda sendiri.

Kedua, jangan sekali-sekali menginjakan kaki keluar dari rumah saat anda sedang ribut dengan pasangan. Itulah yang dinamakan lari dari masalah. Saat anda sedang ribut, cobalah tenangkan diri. Pandanglah pasangan anda, dan ingat kembali komitmen anda saat mengucapkan janji perkawinan itu.

Ketiga, jangan pernah mengucapkan kata CERAI. Saat anda menikah, itulah saat anda dipersatukan oleh Allah. Dan apa yang dipersatukan Allah, jangan diceraikan oleh manusia. Berpikir tentang cerai saja, itu sudah merupakan kesalahan, apalagi mengucapkan kata cerai, sudah pasti melawan kehendak Allah yang telah mempersatukan kedua manusia menjadi satu tubuh. Jika sampai anda sungguh mempunyai masalah berat pada pasangan anda, tapi anda ingin setia dengan komitmen anda, janganlah bercerai. Berpisahlah, uruslah anak-anak anda jika anda mempunyai anak, dan jangan mencari pasangan baru. Setialah pada sumpah perkawinan anda di hadapan Tuhan, dan upahnya adalah Surga.

Keempat, jangan membawa keributan anda sampai lewat matahari terbenam. Artinya, jangan sampai memendam masalah berlarut-larut. Selesaikanlah ribut-ribut dalam rumah tangga secepatnya. Jangan sampai terbawa-bawa di dalam tidur, dan saat besok pagi anda bangun dengan wajah dan pikiran yang suram. Biarlah, saat anda bangun pagi, itu sudah merupakan hari yang baru dengan pikiran yang jernih. Ya, mungkin ada saatnya di mana pikiran itu selalu ada dan mengganggu anda. Usahalah dibicarakan dengan baik, cari solusinya, agar jangan sampai semakin runyam.

2. Marriage is accepting that DIFFERENCES ARE BEAUTIFUL


Bos saya menceritakan sebuah perumpamaan. Ada seorang anak muda, dia bertapa selama 40 hari 40 malam untuk mencari ilham. Setelah dia bertapa itu, dia mendapat pencerahan yang luar biasa, sehingga memberikan dia kekuatan baru, dan semangat yang baru. Saat itu usianya 17 tahun. Keluar dari pertapaan, dia bertekad, "Saya mau mengubah dunia menjadi seperti yang saya mau!". Sepuluh tahun berlalu, saat itu usianya 27 tahun. Dia melihat kalau dunia begitu-begitu saja, niatan dia menjadi lebih mundur, dan dia masih bertekad, "Saya mau mengubah Indonesia menjadi seperti yang saya mau!". Sepuluh tahun kembali berlalu, saat itu usianya sudah 37 tahun. Dia melihat, dia tidak bisa berbuat banyak untuk Indonesa. Indonesia belum menjadi seperti yang dia inginkan. Akhirnya dia menurunkan lagi standardnya, "Saya mau mengubah gereja saya menjadi seperti yang saya mau!". Sepuluh tahun berlalu, usianya sudah 47 tahun dan dia masih tidak puas. Gereja masih begitu-begitu saja, tidak ada perubahan berarti. "Saya mau mengubah keluarga saya menjadi seperti yang saya mau!" Sepuluh tahun berlalu, anak-anaknya ternyata tidak berprofesi sesuai cita-citanya, hampir semua tidak sesuai kehendaknya. Sementara, kesehatannya makin menurun. Saat itu usianya sudah 57 tahun. Saat itu dia baru terbuka pikirannya, kalau dia tidak akan bisa mengubah dunia, Indonesia, bahkan keluarganya sendiri. Yang dia bisa lakukan adalah menerima keadaan di sekitarnya. Dan saat itu, hatinya pun mulai tenang. Butuh 40 tahun baginya untuk menyadari hal itu, dan sepertinya kita tidak perlu sampai selama itu untuk memahami kalau perbedaan itu indah, hanya bagaimana cara kita menerimanya. Sesuatu yang tidak sesuai dengan kehendak kita, belum tentu adalah sesuatu yang buruk.

Mungkin saat anda masih pacaran, anda tidak tahu kalau pasangan anda suka mendengkur di saat tidur. Saat anda menikah, anda kesal karena setiap malam anda tidak bisa tidur. Pagi-pagi anda marah-marah. Malamnya, anda minta pasangan anda untuk ubah posisi tidur. Ternyata tidak berhasil, begitu tengah malam saat posisinya kembali terlentang, dia sudah mendengkur lagi. Anda belikan dia sticker khusus untuk penjepit hidung, yang kata orang di toko kesehatan bisa membuat dengkurnya berkurang. Tetapi pasangan anda tidak mau memakainya, karena dia tidak betah dan menutupi jalan napasnya. Anda marah, anda kecewa. Anda masih tidak bisa terima kalau anda terganggu tidurnya. Anda pergi ke dokter THT, berharap ada solusi. Dan ternyata solusinya sederhana, yaitu daripada mengeluhkan dengkurannya, anda cukup membeli penutup telinga.

Ada banyak hal yang tidak bisa anda ubah dari pasangan anda. Jangan berharap hidup dengan anda selama setahun, bisa mengubah pasangan anda yang telah hidup bersama orang tuanya selama lebih dari 25 tahun. Cobalah terima dia dan cari cara untuk membuat perbedaan itu menjadi sesuatu yang makin menyempurnakan hubungan anda. Dan jika ada yang ingin anda ubah secara perlahan dari pasangan anda untuk menuju ke hal yang lebih baik, lakukanlah dengan cinta dan kesabaran.

Masih ada 2 bagian lagi yang akan saya ceritakan yaitu:

3. Marriage as a TRAIL TO HOLINESS

4. Marriage with GOD as the FOCUS


Tapi saya rasa segini dulu ya, nanti saya udah keburu lemes ngetiknya hehehe.
Ngomong-ngomong, saya sisipkan ya, foto menarik, yang diambil dari tahun 1933.


Ganteng dan cantik kan Opa dan Oma saya ? hehehe... Perkawinan mereka, bertahan sampai maut memisahkan. Opa saya meninggal di tahun 1991 pada usia 80 tahun, dan Oma saya meninggal di tahun 2005 pada usia 88 tahun. After 7 kids, 7 son and daughter in laws, 19 grandchildren, and 13 great grandchildren as of today, it shows that love truly never dies.