Friday, December 24, 2010

Kisah Si Pohon

Malam Natal yang indah ini, perkenankanlah saya membagi kisah, mengenai: Pohon Natal di rumah hehehehehe.... *penting yah*

Tahun lalu, kita nggak masang Pohon Natal, lantaran rumah kita lagi direnovasi alias dikecilin, jadinya kita pindah ke rumah sementara, yang tidak memungkinkan untuk masang si Pohon. Oh iya, beneran loh rumah saya dikecilin, lantaran si Mama ngerasa rumah yang dulu kebesaran tapi tidak fungsional. Mungkin tips ini boleh dicoba untuk orang-orang yang menginginkan hidup nyaman, ternyata punya rumah gede tuh gak asik-asik amat loh. Padahal rumah saya yang dulu juga gak gede-gede amat, tapi yang sekarang ini rasanya jauh lebih nikmat. --> Loh kok ngelantur cerita soal rumah.... Back to topic!

Tahun ini, kita tuh saking sibuknya juga ngga nyiap-nyiapin pohon, sampai akhirnya tau-tau loh, kok udah tanggal 10 December! Akhirnya jadi punya target, tanggal 10 December 2010, hari Jumat, pulang kantor, HARUS pasang Pohon Natal.

Malamya pas sampai rumah, yang kejadian malah KITA GAK PUNYA TEMPAT BUAT NARUH POHON NATAL! huhuhuhu.... so sadddd.... Saking ini rumah kecil, kita malah kebingungan mau taruh pohon-nya di mana. Akhirnya diputuskan, kalau pohonnya mau ditaruh di pojokan ruangan belakang, di dekat ruang makan, dan itu berarti, kita harus memindahkan sofa. Tadinya sofanya mau dimasukkan ke kamar mama, eh gak muat lewat pintunya! Padahal udah gotong-gotong loh sampe bersimbah keringat.

Dengan daya kreatifitas kita yang tinggal secuil, diputuskan, kalau sofa pindah ke ruang depan, dan kursi ruang depan, pindah ke belakang. Yes! It's a great decision. Sampai tibalah saat kita mengambil pohon natal. Pertama kita ambil kakinya, terus kita ambil 1 bagian dulu. Pohonnya sendiri ada 3 bagian. Nah, bagian pertama yang saya ambil itu, gede banget lah pokoknya. Jadi saya install deh tuh bagian ke dalam kakinya. Kok gak pas...padahal gede banget loh, dan saya yakin ini bagian dasarnya. Pas ngecek lagi ke gudang, sodara-sodaraku, ternyata yang segede bagong itu adalah bagian TENGAH-nya!! Nah, berarti bagian BAWAH-nya lebih BAGONG lagi! OH NOOOO.....

Dengan segala susah payah, akhirnya berdiri juga itu pohon, dan lumayan lah...LUMAYAN MAKAN TEMPAT wkwkwkwk.... Habis masang pohon kan biasanya pasang lampunya ya, habis itu baru pasang hiasan-hiasannya. Lampunya ini punya story sendiri. Lampu natal ini khusus saya bawa dari Amerika karena lampu di Indonesia terkenal mati melulu. Dan lampu serial itu, kalau udah mati repot banget! Mesti dicariin satu-satu yang putusnya yang mana. Rekornya sih rata2, lampu yang dibeli di Jakarta itu, 2 tahun lah umurnya. Pasti ada aja yang mati. Nah, semenjak saya beli lampu dari Amerika ini, rekornya sudah 5 tahun gak mati-mati, walaupun repotnya itu harus pake travo, karena voltase listrik di Indonesia 220V v. 110 V di Amerika.

Tapi apa daya sodara-sodari...rupanya sebagus-bagusnya lampu, tibalah dia pada hari si lampu menghembuskan nafas terakhir. Lampunya MATI SEPARO! hu hu hu..... si Mama sampai sedih, katanya, pohon Natal itu gak berarti tanpa lampu *melankolis mode on*. Dia penasaran, nyari lampu mana yang putus...sampai pakai kacamata baca, dicariin satu-satu, yang mana yang putus. Sementara saya bilang, udah lah, hias aja dulu pohonnya.... Malam itu, saya selesai menghias. Bagus sih, tapi mama saya tetep merasa, pohonnya kurang nyawanya, padahal menurut saya sih oke-oke aja.

Perasaan tidak puas rupanya masih menghampiri mama saya. Selama berhari-hari, dia terus berusaha, supaya lampu itu bisa nyala, karena menurut dia, lampu yang saya beli dulu itu kualitasnya masih jauh lebih bagus daripada lampu natal yang dijual di Jakarta, di mall sekalipun.

Sampai akhirnya perjuangan dia selesai alias NYERAH. Jumat minggu depannya alias tanggal 17 Desember pagi, dia nelepon saya.

"Non, beliin deh lampu natal di Ace Hardware."


dilengkapi dengan petuah petuah tambahan dibumbui kata jangan lupa:

"Jangan lupa, lampunya harus warna kuning semua, harus tebel kabelnya, pokoknya harus berkualitas tinggi. Mahal gak apa-apa."

Dengan berbekal petuah itu, akhirnya sampailah saya di Ace Hardware, Grand Indonesia. Setibanya di sana, bahagia banget! Lampu natal pesanan si mama ada! Mana dalam bentuk LED lagi. Manteb deh... liat di boxnya dikasih tau, warnanya kuning! Kabelnya...mayan lah... yang LED itu kayaknya emang yang paling bagus, harganya 400 ribuan. Terus saya minta di test lampu sama si mbak. Pas di test, LOH, KOK WARNA WARNI??

"Mbak, ini kok warna warni sih mbak? Tulisannya di sini kuning kok."

Mbaknya nyaut,

"Oh, maaf Bu, semua lampu di sini WARNA WARNI, Bu. Boxnya salah cetak. Maaf ya Bu."


"Semua mbak?? Semua warna warni?? Di Ace Hardware lain gimana ??

"Oh, ngga ada, Bu. Semua lampu pohon yang warnanya kuning, habis diborong."

HUAAAAA.... perjuangan di jam makan siang ke Ace Hardware, ternyata tidak berbuahhhh... Grrrhhh... Ngintip sana sini, akhirnya KETEMU LAMPU KUNING!! wahhh senangnyaaaaa.... Pas di cek... yahhh ternyata ini mah lampu jendela! Kabelnya putih, terus bentuknya juntai-juntai gitu. Kata boxnya sih Icicle style. Daripada usaha gak berbuah, akhirnya balas dendam. Beli 6 box Icicle stlyle lamps. Terus ngiprit ke kanan kiri, malah beli bola gede 3 biji, plus pita juga. Kebetulan di rumah pitanya kurang, jadi bisa nambah lagi deh. USAHA BERBUAHHHH !!! (dan kantong bolong).

Sampe di rumah, pasang-pasang, 17 Desember 2010 malam, jadilah ENG ING ENGGG....



POHON TANPA LAMPU, JENDELA BERLAMPU !! Yippie hip hip hurray!!! Mayan kan ???

Selamat Natal buat seluruh umat manusia, terutama para pembaca blog saya yang setia (hoek hoek... sok seleb banget). Semoga damai Natal menyertai kita semua, dan semangat kelahiran Kristus yang membawa sukacita, selalu ada di dalam diri kita semua. AMIN!

PS: 23 Desember 2010, si Mama yang super penasaran, brangkat sendiri ke Gramedia, demi...LAMPU NATAL! Dan rupanya mission accomplished, kemarin lampunya sudah dipasang dan pohon saya sudah menyala! hihihi... Congratulations for your achievement, Mom! Kerja keras anda berbuah manis. Sayang pohon berlampunya belum sempat di foto hehe.

11 comments:

  1. weitsss... blog nya penampilan baru nih!! :) bagus...

    pohon natalnya juga bagus!! gede!
    kita juga tadinya taun ini pengen beli pohon natal yang gede, tapi dipikir2 sayang lah pohon natal kita baru dipake sekali. hahaha.

    gua juga lebih suka lampu natal yang kuning lho. lebih keren ya rasanya. hahaha.

    ReplyDelete
  2. emang pohon natal tanpa lampu rasanya kurang apdol ya seperti sayur tanpa garam hihi.. pohon natal gua teronggok manis di gudang kasian banget ya pohon gua, cuma dipake 2 taon abis itu gua males wakakakak..
    lagian rumah gua sempit gak tau mau dipasang dimana, kalo dipasang jalannya susah, ribet dah padahal pohon gua gak segede lu :P
    merry xmas leony dan fam, god bless always :)

    ReplyDelete
  3. @Arman: Hehe.. iya, ganti suasana, biar lebih feminin :P *geli* Iya, gue makanya dulu tuh yg di US belinya yang kuning semua. Nyokap senenggg banget. Sekarang untung dah dapet lagi yang kuningnya.

    @Pucca: Huahahhaha.. iya, elu mana lagi sakit tahun ini ya, jadinya pasti ga semangat pasangnya. Merry Christmas juga ya Vi, may your WISH come true, especially that special wish *wink*

    ReplyDelete
  4. Sama juga tuh pohon Natal kita juga banyak lampunya yg pd mati, masalahnya kita beli tuh lampu waktu anak2 masih kecil. Dulu Matt tuh demen banget lari2, ke pohon Natal, dia pencet2in lampunya. Mo dibenerin, sebagian uth saking kepanjangan cablenya, melilit banget. Untung masih ada sisa kabel2, tp kayaknya th depan kudu beli yg baru deh.

    ReplyDelete
  5. @ Babybeluga: Kalo udah kelilit emang suka repot. Mending beli yang baru sih daripada korslet. Emang harus put investment sih kalo lampu natal, sering bangetttt matinya.

    ReplyDelete
  6. Pohon Natalnya sangar pisan uy. ^_^ Moga2 suatu hari nanti aku juga bisa pasang pohon natal di rumah. ^_^
    btw, selamat Natal ya, Leony. ^_^

    ReplyDelete
  7. @Fely Funakoshi: Wah sangar apanya ? heheheh... Menakutkan ya ? Nggak kok, di mall malah lebih sangar n menakutkan lagi :P. Wah kenapa gak bisa pasang pohon? Ayo ayo taon depan beli pohon, hias bareng sama suami :D

    ReplyDelete
  8. Ciii merry christmas yaaaa :D :D
    Bagus pohon natalnya! Kayak di mall lho beneran.. Kreatip bener ngasih lampunya malah di jendela hehehehehe :)

    ReplyDelete
  9. @Andita Vernada: Thank you Dit! Hahaha... Wah, kayak di mall mana ? Hahahaha jauh banget kali. Sekarang udah lebih bagus lagi tuh pohonnya juga nyala. Kayak di FB.

    ReplyDelete
  10. wahh angelnya keren tuh Le.....yang paling atas itu....

    ReplyDelete
  11. @Bebek: Itu angelnya Special Edition tahun 2001 Bek. Belinya pas Thanksgiving tahun itu. Berarti dah mau 10 tahun ya heheheh... masih okeh tuh. Kepala sama tangannya dari fine porcelain. Tapi kita emang rawat banget, soalnya bikinannya bener2 alus, bulu2nya semua, dan selalu kita masukin box aslinya pas habis dipake.

    ReplyDelete