Tuesday, November 23, 2010

Perjuangan Jadi Kurus

Hehe, target nulis blog seminggu sekali kemarin failed berat, gara-gara ada acara kantor rapat kerja di lembang dari Kamis sampai Sabtu, plus sisanya tepar berat, jadi deh, ketunda ngisi blog entrynya. Dan berhubung otak lagi mandek mau nulis apaan, mendingan nulis pengalaman yang udah lewat, tapi mungkin mayan berguna yah buat teman-teman sekalian.

Kalau orang lihat saya beberapa tahun terakhir ini, mungkin banyak yang tidak nyangka kalau saya dulu berbentuk agak seperti babi alias gendut abis. Dari kecil, saya tidak pernah mengenal yang namanya kurus. Pas saya kelas 4 SD, badan saya sudah bongsor dengan berat dia atas 50 kg. Terus naik dan naik ke puncak gunung, dan rasanya saat SMU, berat badan saya ada di sekitar angka 70-an. Dengan tinggi badan yang sedang-sedang saja di bilangan 163cm, saya sungguh terlihat seperti bola.

Orang tua saya saja sudah tidak tau harus bilang apa dengan keadaan bobot saya yang mayan besar ini. Selain saya gemuk, saya juga sangat cuek. Sekolah di sekolah khusus putri yang pelajarannya berat minta ampun di jurusan IPA, membuat saya serasa tidak punya waktu untuk ngurusin penampilan. Rambut cepak, kacamata tebal, badan besar, ah....gak peduli deh. Boro-boro mikirin cowok, ulangan gak dapat merah saja sudah bagus.

Saat saya mau kuliah, berat badan saya sudah turun di bilangan 65-an. Itupun masih terlihat besar, dan ketika saya mulai kerasan sekolah di state penghasil keju, berat badan saya kembali melonjak di bilangan 70-an. Tapi saya tetap saja cuek. Gendut-gendut begini, tetep aja loh, punya pacar! hihihihi... *blagu amat sih lu Non*. Dan tiap kali punya pacar, bukannya tambah kurus, malah tambah gendut! Lantaran sang pacar sama-sama doyan makan, jadi deh wisata kuliner sana sini bertambah. Apalagi hobi saya memasak sangat tersalurkan pas saya di Amerika sana.

Puncak kegemukan saya adalah saat saya mulai bekerja sebagai auditor di salah satu Kantor Akuntan Publik ternama. Di KAP itu, fasilitasnya wow. Menginap di hotel bintang 5 sudah biasa, bahkan saya menghabiskan lebih banyak waktu di hotel daripada di rumah sendiri. Yang namanya makan di luar dengan berbagai pilihan menu, itu lebih biasa lagi. Steak, lobster, cheese, wine, dan lain-lain, rasanya seperti tanpa batas. Tahun pertama saya bekerja, berat badan saya melonjak 15 kg!!! Dan di saat gemuk itu, lagi-lagi saya cuek, karena toh, tetep saja punya pacar. PS: Sampai saat itu, sudah 3 kali loh ganti pacar hahahahah...

Suatu hari, di akhir Januari 2006, saat itu perayaan tahun baru Imlek. Saya berkumpul bersama beberapa teman dekat di Metro Hotel Downtown untuk menikmati hidangan penutup. Dan saat itu kawan saya mengambil beberapa foto, dan besoknya foto tersebut dikirimkan ke saya. Pas menerima foto itu, saya SHOCK berat. Benar-benar shock! Saya terlihat sangat jelek. Badan saya lebar, leher berlipat. Baju-baju saya memang masih kelihatan lumayan keren, karena saya selalu membeli yang baru dan terus membeli yang baru mengikuti bentuk badan saya. Betul-betul pemborosan yang bodoh! Saya merasa malu, bahkan saya tidak berani mengirimkan foto terbaru saya ke orang tua.

Berat badan saya saat itu, ada di bilangan 78kg. Saya bingung, apa yang harus saya lakukan. Namun dengan tekad bulat, akhirnya saya bertekad, saya harus berubah. Saya adalah orang yang sangat anti dengan yang namanya jalan pintas, apalagi jalan pintas untuk diet. Jadilah saya mulai berjuang, membuat program sendiri. Di bulan Februari, saya membeli treadmill. Setiap hari saya rutin berlatih, tidak harus lari kencang, tetapi harus rutin, setidaknya 30 menit per hari. Kalau saya ada di luar kota, saya minta pihak hotel untuk memasukkan 1 unit treadmill atau unit cardio lainnya ke kamar saya.

Tadinya saya sangat sembarangan kalau makan. Saat itu saya mulai mengatur makan saya. Betul-betul saya jaga dan saya hitung kalorinya. Yang tadinya makan steak, lobster, dan lain-lain, mulai saya ganti dengan salad, buah, dan dada ayam tanpa lemak. Kalau saya sempat, saya siapkan makan siang saya sendiri, berupa salad buah dan toast. Saya juga tidak mau diet gila-gilaan sampai lupa akan asupan gizi. Jadi saya atur supaya saya tetap beroleh karbohidrat, protein, dan vitamin yang pas.

Di kala saya merasa sukses dengan target mingguan saya, saya tidak ragu untuk memberikan penghargaan sedikit, misalnya, saya masih bisa makan ribs, atau es krim, dengan jumlah yang saya batasi, supaya tidak menghancurkan diet saya. Saya sangat enjoy sekali perjalanan saya menurunkan berat badan. Setiap hari saya mewajibkan diri untuk menimbang berat badan saya, supaya kontrolnya dipertahankan.

Hasilnya ?? Di bulan Oktober 2006, saya pulang ke Jakarta untuk liburan. Di Airport, saya bingung,kok tidak ada yang menjemput saya. Saya nunggu di dekat kantin...lamaaaa banget...sampai akhirnya saya melihat mama saya, saya panggil dia, dan dia KAGET! Dia bilang, dia sudah melewati saya berkali-kali, dan tidak mengenali saya sama sekali. Padahal saat itu berat saya masih sekitar 62 kg, yang berarti turun 16kg dari berat tertinggi saya. Dan bulan Desember 2006, 10 bulan setelah berlatih keras dan menjaga asupan makanan, berat saya turun menjadi 55kg. 23 kg dalam 10 bulan, tanpa obat, tanpa ramuan pelangsing, hanya diet yang baik, dan olahraga yang teratur.

Jadi apa senjata no. 1 dalam menguruskan badan ??? Jawabannya adalah: TEKAD dan DISIPLIN! Hal ini berlaku untuk segala hal, dalam pekerjaan, dalam sekolah, dan tentunya, dalam diet. Percaya deh, pasti bisa! Makanya, jangan ketipu sama segala jenis obat-obatan pelangsing, yang ujung-ujungnya cuma merusak ginjal. Buat yang mau diet atau mau tanya-tanya, dipersilakan :).

Oh iya, sekarang berat badan saya lagi naik di kisaran 60kg-an nih. Ini karena kemarin saya baru menjalani operasi besar, dan di masa recovery itu, saya jadi makan banyak, dan tidak terlalu beraktifitas yang melelahkan. Operasi apa ? Nanti kapan-kapan saya cerita yah. Sekarang ini saya lagi mau berusaha diet lagi, supaya balik normal, soalnya baju-baju sudah mulai kesempitan hihihi. Doakan berhasil yah.

Semoga entry kali ini berguna.

29 comments:

  1. betul banget tuh. tekad atau niat itu nomor 1. kalo udah tekadnya bulat, pasti bisa disiplin.

    kalo bukan karena tekad dari diri sendiri, pasti adaaa aja godaannya yang bikin jadi gak disiplin. :D

    kok gak dipajang fotonya pas di atas 70kg ny? gak kebayang gua... hehe

    ReplyDelete
  2. hebat ny, bisa kurus segitu banyak ya? baju lu banyak bener donk ya ny gua yang kurus 2 kg aja berasa celana kedodoran gak enak pengen beli baru aja rasanya, apalagi lu ya hihihi..

    ReplyDelete
  3. @ Arman: Iya bener! Harus niaaatttt banget. Dan mikirinnya itu bukan karena supaya cantik, tapi supaya SEHAT. Karena kalau cuma supaya cantik, kita pasti menghalalkan berbagai cara. Tapi kalau supaya sehat, kita pasti mikirin cara terbaik yang alami.

    @ Pucca: Iya Vi, baju gue buanyaaakkk banget yang ukuran gede2, akhirnya gue sumbangkan ke Salvation Army sebelum gue back for good, dan gue yakin bajunya sangat2 kepake karena gue gak bisa dibilang gede2 banget kalo ukuran US. Baju buat gue masih banyak. Cuma kalo di Indo, gue kayak babi guling.

    ReplyDelete
  4. Huahua, betulllllll.. Pertama niat, kedua disiplin, ketiga tau diri.
    Jadi kita sama2 sudah membuktikan ya, huahua.

    Tetap semangat !!

    ReplyDelete
  5. Bravo, Leony! Pasti bisa.. yang penting kita tujuan utamanya adalah sehat, slim is a bonus:)

    ReplyDelete
  6. @ Mr. E >> Betul betul betul (kayak Upin Ipin). Yang tadinya dipikir impossible, ternyata possible asal kita mau berusaha.

    @ once_alifetime: Setujuuuu!! Sehat, seger, langsing lagi :D

    ReplyDelete
  7. Le, gua kebalikannya dari lu. Dulu gua kurus banget, pas SD dipanggil pengungsi Ethiopia, pas di Sanur dipanggil si Panjang. Wakakka... Pas di Singapore gua berasa "pas" (healthy) -- gemukan dikit. Pas ke US... aaaa mateng deh. Makanannya enak-enak banget, keju-kejunya, daging-dagingnya... Trus seperti yang lu bilang, gua di sini bisa memuaskan hobi masak gua. Dan terpaksa diabisin sendiri. Kalo lagi pengen eksperimen, hampir semuanya diabisin sendiri. Pas stress-stress nya, duh gua makanin cheesecake/pie+ice cream tiap malem (malem = midnight sampe subuh). Trus liat foto di kawinan temen gua, mak deg! Haaa kok gua membulat? Sebenernya di mata orang g masih termasuk "kurus" tapi abis liat foto itu gua langsung ke gym nimbang (setelah 2 taon ga nimbang wakakak) ternyata udah hampir 60 kg. Wakakakak shooock! Tinggi gua 168 cm, so bukan penampilan yang gua pusingin, tapi lipetan-lipetan perut wakakak. Sekarang entah deh berapa kilo hihihi... udah turun lagi sih. Tiap mama g video-chat sama gua, dia bilang "kalo g ga tau lu, pasti dah gua kira hamil."

    ReplyDelete
  8. @ Lady in Red: Ya ampunnnn...elu gendut apanya sih Rhe? Gak ada gendut2nya tauk! Tapi gue rasa, nyokap lu udah terbiasa ngeliat elu ceking seperti kertas yang siap ditiup angin, makanya liat elu tebelan dikit, dia udah komplen.

    Lah kalo gue ? Dari kecil gendut terus....jadi liat gue tipisan dikit aja, keluarga gue udah amazed. Padahal tipisnya gue masih lebih tebel dibanding elu pada saat tebel hahahaha...

    ReplyDelete
  9. Aduh gw ngakak baca yg sering beli baju karena mengikuti bobot :D

    Tp salut euy bisa disiplin gitu. Itu yg gw gak punya. Treadmill mah ada di kamar, ngejogrok doank hihihi

    PS: liat donk photo ndutnya :P

    ReplyDelete
  10. @ Armouris: Thanks for the link, but I won't click it, since it might be spam.

    @ Mercuryfalling: Yoi hahahah...di US kan ukuran sampe nomer 20 aja ada kannnnn?? Wkwkwkwk... Dulu pas aku gemuk2nya ukuran 12 bo!! (US loh, bukan europe. Kalo Europe maybe jadi ukuran 16 kali hehehehe..)

    ReplyDelete
  11. wuah!!! hebat buanget Le. ^_^
    Nyuk nyuk nyuk.. dipajang foto before afternya. Supaya menginspirasi banyak orang. ^_^

    ReplyDelete
  12. @ Fely Funakoshi: Haduhhh... kenapa ya semua orang penasaran banget sama foto before and afternya... Kemaren ini gak kepikiran sama sekali loh, lantaran gue nulis blognya di kantor, sementara foto2nya pada di rumah. Tar deh kapan2 kalo inget hahahaha...

    ReplyDelete
  13. hebat banged lohh.. turun bisa banyak gitu *amazed*

    btw blognya bagus, lagi kubaca-baca nihh, nice stories.. ijin nge link yah? salam kenal :)

    ReplyDelete
  14. @ Nyonyakecil: Hehehe... boleh boleh, silakan di link :). Salam kenal juga. Wah, blognya cuma tulisan2 doang kalo saya punya. Gak ada gambarnya. Makasih kalau berkenan. Sering2 mampir deh ya. Tar aku link balik juga.

    ReplyDelete
  15. Thanks to your inspiration, gw juga berhasil diet non. Thank you. Kalo nggak ada lo, gw ga bakalan kurusan!!

    Everything you wrote is totally true. It's all about determination and discipline. I've proven it myself. Thanks again non!

    ReplyDelete
  16. @ Erique: Sama-sama Rik, gue juga seneng liat temen gue tambah ganteng hihihihi *hoek hoek*. Iya, tapi gue serem juga sih kalo sampe elu sakit gara-gara turunnya mayan drastis. Semoga sekarang semuanya baek-baek saja yah.. I bet semua ok sekarang *terlihat dari nada SMS anda yang cerah ceria*

    ReplyDelete
  17. WOW!i read ur blog...i was so amazed and salute of u..bisa lost 23kg in 10months...AMAZED!!!! i Praised u!!!
    boleh kasi tips gk??mkn apa aja sih??i'm trying to loose some weight, aiming for 58kg..currently i'm 68kg with the height of 170 and i'm still studying..is it possible to loose 10kgs in 8months???watz the secrett???
    i've gt low blood pressure though, sering2 pusink sih when i'm on diet..like restless, fatigue,migrane n all...boleh kasi tips2nya and send it thru my email gwenyth_mp00@yahoo.com

    i really appreciate if u can help me out!
    makasi sebelumnya and salam kenal- gwenyth

    ReplyDelete
  18. @Gwenyth: Thanks...banyak yang lebih extreme drpd gue kok. Cuma bedanya, yang gue lakukan itu adalah cara yang sehat. Ada juga yang caranya gak sehat, misalnya dengan obat2an, suntik2, dll. Gue sudah email ya. Semoga membantu.

    ReplyDelete
  19. I m from jakarta selatan. I like this blog..
    also visit jasa pengamanan

    ReplyDelete
  20. Leony...aku uda baca most of cerita lu...:) very inspiring...makasi uda berbagi cerita2 lu. Btw..mau donk lebih detail diet lu..my misua uda tiga digit, tinggi 170an >.< takut banyak penyakit bok... Makasi ya sebelumnya... alfi_kristal@yahoo.com

    ReplyDelete
  21. @Anonymous: Sip, nanti gue email yah....

    ReplyDelete
  22. hi leony, salam kenal ya.. pas browsing2 tentang diet nyampe ke blog ini.. i love ur writing :)
    boleh donk email resep dietnya ke : carolinautojo@gmail.com


    thanks yach. :)

    ReplyDelete
  23. Leony, Salam kenaal...kesasar dari main2 k blog sana sini trus kepincut deh sama cerita2 yang ada disini. Aku sampe baca mundur lho post2 sebelumnya. Heheheh.
    Pengen tau juga dong resep dietnyaa. bis lahiran susah beneer mo nurunin 10kg ini T_T. Tolong kirim ke uulmail@gmail.com ya. tengkiu

    ReplyDelete
  24. Gue pengin turunin 8 kg lagi ,nih leony,bagi dong resep kurusnya,susah banget turunin berat badan,naik sih gampang hehehehe,so amazed kamu bisa turunin sampe 23 kg,unbelievable,bagi dong resep kurusnya ke :ninito8800@gmail.com

    ReplyDelete
  25. Ka mau bagi resep nya dong juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada resep special selain jaga makan, disiplin setiap hari, olah raga, dan tekad yang tak pernah kalah oleh rasa malas.

      Delete
  26. makannya gmana kak?

    ReplyDelete