Friday, October 29, 2010

Ulah Tetangga Part 2

Seperti yang saya janjikan di postingan sebelumnya, akan ada lanjutan kisah tetangga di sebelah kanan. HA HA HA...*tertawa lebar seperti nenek lampir, musik gaya suspens*. Ya, mungkin bisa dibilang ini tetangga yang lumayan horor karena: KEJUDESANNYA.

Disclaimer: Saya sama sekali tidak bermaksud untuk mencari masalah, tetapi hanya sekedar curhatan belaka, baik untuk tetangga yang kiri, maupun tetangga yang kanan. Mohon maaf sebesar-besarnya jika ada pihak-pihak yang kurang berkenan. Tetapi jika tetangga-tetangga saya membaca ini, mungkin bisa dijadikan bahan refleksi juga untuk kehidupan bertetangga. Terima kasih.

Tetangga sebelah kanan rumah saya itu adalah dua orang gadis berumur di atas 50 tahun. Iya, kenapa saya menyebutnya gadis ? Ngerti sendiri lah ya. Nah, dua orang gadis ini adalah kakak beradik gitu. Satu aja repot kan ? Apalagi kalo dua? Nah... Silakan dibayangkan sendiri. Tetangga ini adalah tetangga yang sama dari sejak saya dilahirkan ke dunia sampai sekarang, jadi saya kenal betul sifat dan bagaimana pergaulan antar tetangganya. Dulu si kakak beradik ini tinggal bersama mamanya. Setelah mamanya meninggal, jadi tinggal mereka berdua saja.

Ciri-ciri si tetangga ini adalah, JUDES ABIS. Semua tetangga-tetangga sekitar rumah yang lain juga suka bilang ke kita kalau tetangga kita yang satu itu memang seperti tidak mau bergaul. Ya, rada ekslusif gitu deh. Tiap pagi sih saya suka liat dia jalan ke pasar, plus saya sih masih manggil walaupun sekedar basa basi saja. Yang saya tau, dari dulu dua gadis ini tidak pernah cocok sama yang namanya pembantu. Menurut curhatan para pembantunya ke pembantu saya di masa lalu sih, katanya para pembantunya ini rajin banget dimarah-marahin, plus dua nyonyanya itu pelit parah. Sebagai contoh, rumah segitu besar, kalau malam lampu yang nyala cuma 2 biji dan remang-remang. Namanya gosip antar pembantu, tentu cepat lah ya nyampenya. Kayaknya gak ada pembantu yang tahan lebih dari setahun deh sama mereka. Sekarang sih mereka sudah gak pakai pembantu lagi.

Sebetulnya, punya tetangga yang judes, menyebalkan, galak, itu mah sudah biasa kali ya. Tetapi ketika hal tersebut berhubungan langsung dengan diri kita, nah itu baru mengganggu. Kejadiannya itu dimulai dari saat saya merenovasi rumah. Kebetulan rumah saya dirombak total dan dibangun ulang dari pondasi. Jadi sudah pasti dong ya, banyak tukang dan banyak debu. Nah, setiap hari, si duo gadis ini menelpon mama saya atau saya, dan berkicau. Begini lah, begitu lah, komplen sana sini. Nelepon tetangga, isinya cuma makian, dan ketusnya, alamaakkkk... Padahal beberapa tahun sebelumnya, mereka juga melakukan hal yang sama alias merenovasi total rumahnya. Malah dahulu lebih parah, pernah ada balok kayu besar minta ampun mendadak terlempar ke rumah saya dan hampir menghantam mama saya. Tapi berhubung kita gak pernah nyari ribut, ya sudah kita diam-diam saja lah.

Nah, kegilaan duo gadis ini bertambah lagi. Gara-gara kita renovasi rumah, mereka juga gak mau kalah. Kegilaan pertamanya adalah: ikut meninggikan dinding! Kemudian mereka juga menambah teralis dan pagar besi di samping rumah, kesannya itu kayak tukang-tukang yang kerja di rumah saya mau ngemaling di rumah dia. Saking parnonya mereka, setiap malam, mereka yang biasa pelit, lampunya jadi TERANG BENDERANG!! Ditambah lagi, dia telepon mama saya, ngoceh, katanya tukangnya kerja itu gak boleh sama sekali mampir di area rumah dia. LAH! Namanya kita lagi bikin dinding, sudah pasti ada dua sisi dong? Sudah gitu saat ada kotor2 sedikit di tembok mereka, merek ribut lagi, minta kontraktor saya untuk cat tembok SEGERA. Padahal kontraktor saya sudah bilang, begitu proyek selesai, bagian tembok dia akan dicat ulang. Kontraktor saya pun suka ditelepon langsung dan cukup kenyang dimaki, sampai rasanya si kontraktor lumayan frustasi dan sampai mengadu ke mama saya kalau dia stress pas bangun rumah saya gara-gara suka dimaki sama di duo gadis. Ya, sebenarnya sih, dari si duo gadis itu, jubirnya cuma satu aja ya. Tapi menurut saya sih, kalau yang satunya baik, dia gak akan mendukung saudaranya untuk melakukan tindakan yang tidak mengenakan. Jadi saya anggap saja mereka merupakan satu kesatuan.

Ada kejadian belum lama ini, waktu itu adik saya pulang malam, dan gak tau kenapa, di depan pagar rumah saya ada mobil sehingga adik saya tidak bisa memasukkan mobilnya. Kemudian di bagian tembok rumah saya juga ada mobil parkir, jadinya adik saya terpaksa parkir di bagian tembok rumah si duo gadis, yang notabene TIDAK menghalangi aktivitas si duo gadis keluar masuk rumah. Saya tuh punya perasaan gak enak, saya bilang ke mama,"Ma, gawat nih, jangan2 mereka bakalan marah kalau kita parkir di depan tembok rumahnya." Mama saya bilang, "Gak mungkin lah, gila apa ? Itu kan mestinya gak jadi masalah, apalagi kita tetangga sama-sama kenal." Tapi ternyata dugaan saya terbukti. Pagi-pagi buta, kayaknya sekitar pukul 6.30 pagi deh, telepon saya berdering2, dan kebetulan mama yang angkat. Benar saja, kita dikomplen dengan nada kasar, dan pakai ancaman "awas" kalau berani parkir lagi. Mama saya pun akhirnya mengkonfirmasi, kalau duo gadis ini benar-benar ajaib dan di luar ekspektasi!

Dan inilah yang paling mengejutkan! Save the best for last ceritanya. Sederhana sih, tapi lumayan mengejutkan. Suatu pagi, kita bingung... kok di rerumputan rumah kita, ada kayak gulungan gitu, ya kayak rol kecil lah yang diikat dengan karet gelang. Pas kita buka, kita shock, ternyata itu adalah daun-daun bambu yang digulung. Setelah kita teliti, kira-kira beginilah ceritanya. Desainer taman kita menanam tanaman baru di samping rumah, yaitu pohon bambu kuning. Nah tau sendiri kan, namanya tanaman berdaun, pasti daunnya kalau copot suka berterbangan kemana-mana. Rupanya ada beberapa lembar daun bambu yang masuk ke halaman rumah si duo gadis. Dan rupanya mereka tidak senang dengan kejadian itu, sehingga mereka kumpulkan daun bambu yang masuk ke halaman rumah mereka, menggulungnya, mengikatnya dengan karet gelang, dan melemparnya kembali ke halaman rumah kita. Cuma satu komen dari saya: YA AMPUUUUUNNNNN !!!

Demikianlah, liputan dari saya, sekian dan terima kasih. *Jangan sampai ada Ulah Tetangga Part 3 deh*

29 comments:

  1. wuii gile nyebelin banget ya tetangga lu. kalo parkir di depan tembok dia itu kan dia gak bisa ngelarang. walaupun itu tembok dia, tapi kan parkirnya di jalanan dan jalan itu jalan umum. asal gak nutupin gerbang tempat dia keluar masuk mobil ya dia gak berhak ngelarang tuh....

    ReplyDelete
  2. @ Arman: Yah, itu mah cuma salah satu doang dari keunikan tetangga gue itu Man. Jalanan depan rumah juga mayan gede, kadang ada yg parkir kanan kiri aja mobil masih bisa lewat. Ya, intinya dia itu cuma cari gara2 sih Man. Kayaknya gak seneng hidup damai di kompleks.

    ReplyDelete
  3. hahaha.. gua bacanya sampe ketawa, emang orang macem2 aja ya kelakuannya, mestinya pak haji sebelah rumah gua yang tetanggaan ama dia, seru kali tiap si pak haji bakar sampah wkwkwkwk :P

    ReplyDelete
  4. jd curiga... rumah lu di Duta Mas bukan?? soalnya disitu byk yg renov macem2. wkwk
    duh, PT (pera*** tu*) mah ga usa diceritain le, 1001 ajaibnya, yg ada malah makan ati kali. kalo ada kata orang disini, yg waras ngalah. belum lagi kalo dia ngeliat kita hepi pasti ada aja omongannya: Ya, yulia enak, ada yg bayarin.
    Kayaknya gw pernah deh ksh unek-unek seputar PT jg yg sekantor ama gw, dan jd tebengan gw :D hihi

    ReplyDelete
  5. @ Pucca: Waahhh seru tuh kayaknya kalo sebelahnya tetangga elu. Haji lagi! Penasaran gue apa dia berani lawan haji. Hihihi... *jahat banget sih gue kesannya*

    ReplyDelete
  6. @ Yulia: Waduh... jadi penasaran gue. Elu dah pernah cerita ya ? Masak gue kudu browsing ke belakang lagi buat nyari cerita soal tebengan elu itu ? Hahahaha.... Ya gitu deh Yul. Gue sih juga blm married, jadi gak bisa ngomong banyak. Cuma kenapa ya, typical gitu.

    Eh iya, rumah gue gak di Duta Mas. Rumah gue daerah deket patung Superman situ loh! Heheheh

    ReplyDelete
  7. Kaga gw protect kok Le... ada di postingan judulnya Emangnya salah..hihi
    nih linknya
    http://madamkoo.wordpress.com/2010/04/29/perawantua/

    enjoy...
    tp lu bayangin dong, gw musti nahan diri demi sebuah tebengan..wkwk.. dia sih ga judes2 amat sih cuma orangnya skeptis bgt. semua pasti dilihatnya yg negatif, bkn positifnya. haduhh

    ReplyDelete
  8. @ Yulia: Makasih Yul buat linknya heheheh... gue dah baca and komen juga. Gue yakin jadi banyak orang yg bakalan mampir juga tuh gara2 elu post link di sini hihihih...

    ReplyDelete
  9. Wah pantesan tuh cewe dua masih gadis yah, nyebelin banget. Apa mrk gga mikir suatu saat mungkin perlu bantuan tetangga?

    ReplyDelete
  10. @ BabyBeluga: Ya, mungkin udah sifat mereka kali ya. Kata mamaku, kmaren aja pas jalan pagi, kan pada berteduh bareng krn kehujanan. Eh mereka juga ikut, berteduh bareng, tapi gak nyapa orang-orang yang lain, terus kabur tanpa pamit. Hehehe... mungkin ya memang pilihan untuk "being alone".

    ReplyDelete
  11. bwahaha, gak ada kerjaan kah ngegulungin itu daun2 :))

    well, gak separah yang pertama sih, tapi tetep aja annoying !!

    ReplyDelete
  12. @ Mr. E: Mungkin gak separah yang pertama dilihat dari kasus per kasus. Tetapi kalau dilihat dari totalnya, juaranya sih tetep si duo gadis. Hahahaha....

    ReplyDelete
  13. Hehe jadi inget pas di rumah lama dulu, tetangga sebelah kita yang cewek gualaknya ampuuuun... suaminya sering *dikonci* di luar rumah malem-malem! Kita para tetangga sampe iba banget sama dia (kayaknya banyak yang suruh dia tinggalin istrinya deh hehe). Dan si istri ini kalo ngamuk jerit-jerit, mana rumahnya ga gede-gede banget jadi suaranya ke mana-mana. Trus penampilannya nyeremin -- kayak witch (masi muda padahal). Dan anjingnya njenggong mulu ga pagi siang sore malem. Sampe sering didatengin Pak RT hehe.

    ReplyDelete
  14. @ Lady in Red: Ya ampun Rhe...itu mah istri diktator... atau mungkin suaminya pernah membuat kesalahan fatal ? Kalo suaminya baik2 sih, itu kesalahan alias gangguan terjadi pada sang istri hahhaha...konslet kali. Atau emaknya pas lagi hamil dia, benci banget sama TOA mesjid, jadinya anaknya brisik :P

    ReplyDelete
  15. wakakakak....jadi ketawa liat perbuatan dua gadis yg gak gadis lagi ituh, pake lempar gulungan *childish*...
    kali udah waktunya pindah rumah jeng, gak enak juga hidup bertetangga yg kek gitu...hihihi, ngomporin.

    ReplyDelete
  16. hahhahahahahhaa kok ngenes gitu to, kiri kanan ga asik

    ReplyDelete
  17. Ha..ha.. kurang kerjaan banget ya, ampe gulungannya dibalikin. Hmmm.. kalau ternyata buah yang jatoh ke halamannya dimakan atau dibalikin?

    ReplyDelete
  18. @ Tiwi: Hahahahaha.... kami bertahan kok Mbak Tiwi, lagian udah seumur hidupku menghadapi tetangga seperti demikian, jadi yah, sudah biasa. Dan rumah kita baru di renov juga, karena environment di sini memang enak, sedikit beda dari Jakarta pada umumnya. Masih nyaman :)

    @ Bluepankponk: Hihi.. gpp lah, dua-duanya ansos ini. Kita sih lapang dada aja deh menerimanya. :D

    @ Once_alifetime: Hmmm...kalo busuk mungkin dibalikin. Kalo ranum, gak tau deh hahahah... Tapi gak ada pohon buah tuh di rumahku, bunga2an aja so far. Laen kali aku tanem pohon duren aja kali ya hehhehe...

    ReplyDelete
  19. Coba sindir ke perawan tua itu, kl mereka meninggal yg nolongin mereka sapa coba? kagak ada yg jenguk kali.. kwkwkw

    ReplyDelete
  20. @ Rahayu: Ah, ngga mau nyindir ah...tar kalo mereka ngamuk gimana coba ? Mungkin mereka prinsipnya: gak mau nyusahin dan gak mau disusahin.

    ReplyDelete
  21. Hahhaah yg daun bambu itu waahahhah ajaib bener kelakuannya. Kok mauuuu gitu berepot repot ngegulung pake karet gelang.

    Gak niat pindah , Len wakakkakk kiri kanan gitu lho

    Dian

    ReplyDelete
  22. @ Innuendo: Ya ampun, suggestion org org pada mirip ya heheheh... Ya untungnnya, cuma 2 itu aja Di yang rese. Sisanya baik2 semua, lingkungannya enak, tetangga pada baek2, pokoknya betah deh, dari kecil tinggal di sini. Gak banjir pula.

    ReplyDelete
  23. jiaah ... parah juga ya punya tetangga yang model ginian ...
    untung di sebelah rumah orangnya sehat2 semua ... hehe

    Salam BURUNG HANTU

    ReplyDelete
  24. Childish banget bok! Emang ga ada kerjaan lain selain ngomel gara2 hal sepele begitu ya 'duo virgin' itu? disantet aja yok. Kekekekek.. Ops.. dicariin suami aja. Biar agak jinakan dikit. :P

    ReplyDelete
  25. @ Denuzz BURUNG HANTU: Bersyukurlah buat yang tetangganya baik baik semua yah :).

    @ Fely Funakoshi: Huahahaha... tega nian dikau buuuu... Iya tuh, cariin dong suaminya. Aku juga gak ngerti, mereka gak dapet suami karena galak, atau mereka galak jadi gak dapet suami. Kayak ayam sama telur, duluan mana.

    ReplyDelete
  26. gw juga punya pengalaman nyebelin sama si tetangga ( tukang mamer , ga mau kalah ) , cuma tetangga lo sih 1000x kali lebih nyebelin yee . ckckckck

    ReplyDelete
  27. @ Naki: Hihihi..tetangga tukang pamer sih, gue juga dah pernah tuh ngalamin. Not exactly tetangga gue sih, tapi temen gue punya tetangga, dan saat itu gue lagi nginap di rumahnya. Parah abis tu orang, mobil dijejer2in, terus kalo ngomong gak pernah mau kalah hehehe. Mana miara anjing galak, cuma buat nakut2in orang aja. Kasian anjingnya cuma dijadiin pajangan.

    ReplyDelete
  28. Malangnya nasibmu nak, tinggal bak diapit dengan 2 stepsisters nya Cinderella...HAHA...sabar non sabarr...tetangga gw juga nyebelin kok. Nenek2. Wah bisa panjang deh ceritanya...LOL

    ReplyDelete
  29. @Erique: Please make a blog entry regarding the nenek-nenek. Hahahah j/k. Iya, namanya hidup bertetangga, pasti ada aneh-aneh aja deh. Diterima aja dengan lapang dada, yang penting kitanya jangan cari-cari masalah aja.

    ReplyDelete