Thursday, October 21, 2010

Ulah Tetangga part 1

Tempat saya tinggal dari kecil sampai sekarang adalah sebuah kompleks yang aman, damai, dan tenteram. Saya sangat bahagia tinggal di kompleks ini sepanjang hidup saya. Rata-rata tetangganya baik-baik dan ramah, lingkungan sekitar juga nyaman banget deh! Kenapa saya sebut rata-rata tetangganya baik-baik dan ramah?? Karena ada ajaaaaaa tetangga yang memang bikin keki!

Mari kita mulai dari tetangga sebelah kiri!

Tetangga sebelah kiri saya itu sudah beberapa kali ganti penghuni karena kebetulan rumahnya itu dikontrakkan. Dari dulu sampai sekarang tidak ada masalah, sampai akhirnya pada penghuni yang sekarang. Isinya itu adalah engkoh-engkoh, sepertinya sih bukan orang Jakarta ya, lebih seperti pendatang gitu. Dia itu punya usaha daur ulang besi-besi bekas display supermarket. Jadi bayangkan, setiap hari kita melihat ada besi-besi bekas diantar ke rumahnya, kemudian dikikis, dan di cat kembali. Nah, bayangkan saja tuh, suka brisik, suka kotor, tapi kita sebagai tetangga yang baik, gak pernah ngeluh.

Nah, di rumahnya itu ada pohon mangga gede banget yang sangat membahayakan. Pohonnya, terutama dahan-dahannya itu mengerikan sekali besarnya, dan kalau roboh, benar-benar bisa kacau. Yang lebih parahnya lagi itu, sepertiga pohonnya itu, masuk ke halaman rumah kita dan bisa saja menimpa mobil. Sudah berkali-kali mama saya meminta tolong kepada mereka, tapi tidak pernah diladeni. Pokoknya, orang ini tipe yang ga mau keluar uang sama sekali. Rumah kontrakannya mau hancur saja, sama sekali tidak dia perbaiki, apalagi mau ngurus pohon kan? Akhirnya karena kita ngeri sendiri, kita panggil tukang untuk gergaji pohonnya. Sekarang sih sudah rimbun lagi, tapi gimana? Masak tiap kali mesti kita yang bayar ratusan ribu gara-gara pohonnya dia sih?

Tapi kejadian ultimatenya sih kira-kira dua bulan lalu. Waktu itu sekitar pukul 1 pagi, adik saya pulang dari proyek. Karena kecapaian, dia tak sengaja menyenggol mobil si tetangga ini yang diparkir di jalanan. Karena adik saya baik, dia panggil si Engkohnya itu, dan minta maaf, dan akan bertanggung jawab. Kenanya cuma sedikit, bahkan tidak kasat mata. Ibaratnya kalau dibawa ke bengkel, tinggal di tarik, yakin banget gak sampai 200 ribu. Kemudian si Engkohnya itu ya, biasa deh, marah-marah. Kemudian mama saya bilang, kalau kita yang akan tanggung jawab, dan kita akan bawa ke bengkel rujukan yang sudah terkenal bagus kualitasnya. Tapi si engkoh ini diam saja. Sebagai pemberitahuan, mobilnya si Engkoh ini adalah minibus butut kecil tahun super lawas.

Besoknya, si Engkoh ini datang ke rumah, eh dia ngomong kalau dia minta mentahnya saja. Mintanya gak tanggung-tanggung, angka yang jauuuuhhh di atas normal. Dia pakai bilang, kalau dia mau bawa ke bengkel yang bagus, bengkel temannya, kalau murahan nanti hasilnya jelek. Tapi kok minta mentahnya ya ?? Mama saya tetap dong bilang, kalau memang mau dibawa ke bengkel, kita bawa ke bengkel resmi rujukan, apalagi bengkel langganan kita ini sangat bagus kualitasnya, bahkan mobil-mobil mewah Eropa saja dibawa ke sana. Yang nyebelinnya itu, si Engkoh pake bilang dengan aksen cadelnya, "Gini deh ci, kita kan sama-sama Tenglang, udah lah enci kasih saya duitnya aja." WTH!! Emangnya apa hubungannya suku sama duit ? Mama saya cuma bilang, "Koh, pokoknya kalo engkoh sudah siap dibawa mobilnya, tinggal hubungi saya, saya anter." Dan si Engkoh balik ke rumahnya tanpa kabar berita.

Dua minggu berlalu. Tidak ada tanggapan sama sekali dari si Engkoh. Tapi yang aneh adalah, mobilnya dia, tambah hari tambah lecet2 dan rusak-rusak, dan bukan di bagian yang kena dulu melainkan di bagian lain. Yang tadinya cuma dent kecil, sekarang jadi bonyok2 dan banyak baret-baret. Eh mendadak si Engkoh dateng ke rumah, dan kali ini bawa bekingan! Bekingannya tuh Engkoh2 lain dengan badan kurus kering, gigi hitam-hitam, dan wajah menyeramkan. Malu-maluin banget, pake bawa bekingan buat menghadapi seorang janda! Hiyah! "Eh Ci, saya udah siap nih. Yok ke bengkel!" Nahloh! Mama saya kaget! Karena dent yang kecil sekarang jadi brantakan. Mama saya bilang, "Loh Koh, kok mobilnya jadi begitu? Kan waktu itu cuma kecil aja." Dijawab, "Ya karena Enci gak kasih duitnya, saya coba ketok-ketok sendiri." WTH!! (again). Kurang baik apa sih ya kita? Nawarin untuk bawa ke bengkel bagus buat dent kecil, sekarang mau diperas!

Mama saya jelas-jelas menolak permintaan dia ke bengkel. Akhirnya dia kembali minta uang, yang jumlahnya LEBIH BESAR LAGI dari permintaan sebelumnya. Ya ampun... orang tuanya didikannya bener gak sih tu orang? Karena mama saya juga punya posisi kuat di situ, mama saya cuma bilang kalau daripada ribut, kita mau cari jalan tengah, dan tercapailah jumlah angka beberapa ratus ribu. Walaupun kita rugi, daripada ribut lagi, mendingan sudah lah, di settle saja. Nah, saat itu, mama saya di rumah cuma ada uang sekian, yang jumlahnya kurang 50 ribu rupiah dari apa yang diminta. Eh si Engkoh itu gak percaya kalau mama saya gak pegang uang cash. Mama saya cuma bilang, "Nih saya adanya segini, kalau mau 50 ribu lagi, dateng aja lagi besok." Bener loh!! BESOKNYA DATENG LAGI!! NGAMBIL DUIT 50 RIBU!! Ya amppppuuuunnnnn ... *brapa kali ya kudu nyebut kata ya ampun...*

Dan saudara-saudari pembaca, pada akhirnya selesailah masalah tersebut. Kita menunggu dan menunggu, kapan ya itu mobilnya akan diperbaiki. Ternyata eh ternyata, GAK DIPERBAIKI !!! Malah yang sisi lain yang bukan disebabkan oleh kita yang diperbaiki. CAPE DEH!! Koh, kalo mo meras orang kira-kira dong. Masak sama tetangga kayak gitu sih??

PS: Tetangga sebelah kanan, akan diceritakan di part 2. Tunggu tanggal mainnya.

22 comments:

  1. ihhh... najis banget si engkoh2 itu.. pengen gua tabrakin lagi mobilnya.. emang banyak orang gak tau aturan kaya gitu ya, mestinya gak usah ngaku kali pertamanya, orang kaya gitu juga..

    ReplyDelete
  2. @ Pucca: Huahahhaha...elu kayaknya malah lebih panas dari gue yah. Gitu deh Vi, kita niat baik, malah dimanfaatin. Gue gak tau tuh org mana, tapi yang pasti kasar dan gak mau rugi, kalo perlu malah cari kesempatan. Malu2in.

    ReplyDelete
  3. Hikhik...udah 3x gue tulis komen pake ID WP, gak bisa2...

    Duh.. ada aja org yg ambil kesempatan dlm kesempitan. Kalo sama tetangga aje dia suka 'ngadal'in kayak gitu, gak kebayang deh kalo dia urusan sm teman bisnis or konsumennya...
    Jangan sampe deh urusan sm org kayak gitu.

    Serius luh Le? Tetangga kanan elo jg bermasalah?? hahaa...ditunggu part-2 nya yah :)

    ReplyDelete
  4. @ Lili: Maklum deh Li, dia tuh cuma ngontrak di situ. Tapi mayan juga, udah tahunan ngeganggunya. Nah, tetangga gue yang kanan itu mah ceritanya laen lagiiii heheheheh. Wah, kenapa tuh ID WP elu? kok bisa error. Sip, tunggu edisi selanjutnya yah. Dijamin mantab!

    ReplyDelete
  5. wkwkwk gw pikir cerita ribut ama tetangga cuma kepikiran ama emak-emak doang. ha ha ha
    tapi emang orang rese dimanapun ada. jd ga sabar nunggu part2 nya

    ReplyDelete
  6. @ Yulia: Yul, kalo sama emak-emak, mungkin elu maklum kan ? Ini sama engkoh2!! Lebih parah drpd emak-emak kalo gue bilang sih. Cowok kok kayak cewek gitu...

    ReplyDelete
  7. ya ampun. najis tralala bgt tu orang. disumpahin ketimpa pohon mangga aza tuh.

    ReplyDelete
  8. @ Limmy: Huahahaha...dah lama gue gak denger kata najis tralala. Highschool banget tuh istilahnya. Ya jangan ketimpa pohon mangga deh, kesian juga. Gue mah doain supaya dia bertobat aja...*gila, gue sok baek banget*

    ReplyDelete
  9. udah gila itu engko2 ya... nyebelin banget!!!

    lain kali kasih tau adik lu ny... emang sih kita jadi orang harus baik. tapi yah masalahnya kalo kita baik tuh kadang disalah gunakan ama orang2 yang gak baik. jadi mendingan kita liat2 dulu kalo mau baik ama orang.

    kalo nabrak mobil dan gak ketauan, lain kali diem2 aja. hehehe :D

    ReplyDelete
  10. @ Arman: Gitu deh Man, di Indonesia emang susah. Mau jadi orang jujur dan baik hati, malah disalahgunakan. Gpp deh nabung pahala, hidup kan gak cuma di dunia doang hahahah...

    ReplyDelete
  11. Hi leony, gua selama ini jadi passive reader. baru kali ini esmosi sampe ikutan komen haha..

    next time, lakukan hal seperti ini saja :D

    http://cdn-www.i-am-bored.com/media/92238_hitcarnote.jpg

    salam kenal yakk!

    ReplyDelete
  12. @ Zen: Thanks for the tips! It was funny yet true! Dipikir2, orang-orang kayak tetangga gue itu yang bikin orang baik jadi dosa! Hahahaha... Abisnya, niat baik air susu dibalas air tuba.

    ReplyDelete
  13. aje gile!!! masih ada ya orang sinting kaya gitu.. haish..

    bawa2 nama suku pula, kalo gw yg digituin gw akan bales, "tapi gw tenglang yang tau diri koh!!"

    ReplyDelete
  14. Si engkoh gila ya, amit2 banget. Tau gitu mending adik elo kagak lapor deh. Mudah2an someday mobil si engkoh ketimpa pohon mangga.

    ReplyDelete
  15. @ Mr. E: Iya, mau sih nyaut gitu hahahah...tapi nanti dilempar sendal. Kita kan pencinta damai :D

    @ Babybeluga: Hahahaha... udah brapa orang nih yang pengen si Engkoh atau propertinya ketimpa pohon mangga heheheh.... :D Ah, bagus juga kali next time pohon mangganya aku poto :D

    ReplyDelete
  16. astaga jeng...amit2 orang itu yach, curang banget.
    jauh dari rejeki deh orang2 kek gitu, jadi ikut bete nih.

    ReplyDelete
  17. Konnichiwa, suz Noni, udah lama nih nggak baca catatan nyempil.

    Alamakjan non, tuh orang bener2 ga punya kode etik samasekali! Karena *ehem* dekat dengan dunia Insurance, I can tell you that since you're paying, it's your right to decide which shop / garage should handle the repair. Pokoknya si engkoh itu harusnya terima beres aja. Tadinya lo harus kasih ultimatum non - it's my bengkel or no bengkel at all! I'm a citizen in this great republic, and I abide by the law!!!

    BTW mobilnya si A*** diasuransi nggak?

    ReplyDelete
  18. @ Tiwi: Aku sih bingung mau doain apa, aku cuma doa supaya dia bertobat aja, dan memperbaiki hubungan dia dengan orang-orang lain yang dia suka curangin. Pasti bukan aku doang kan ?

    @ Erique Fat Owl: Too bad Rik, mobilnya adik gue itu udah abis insurancenya, dan dia decide gak mau perpanjang lagi karena mobilnya rencana bentar lagi mau di replace. Nah, the thing with kejadian ini adalah, mobil adik gue tuh tidak mengalami apapun alias baik-baik saja. Jadi misalnya asuransi masih adapun, gue rasa juga belum tentu bisa diganti tuh mobil si engkoh karena it was so darn small dentnya, dan bisa dibilang hampir gak kelihatan. I bet it will cost less than the deductible yang 200 ribu itu. Ya anggep aja lagi apes lah.

    ReplyDelete
  19. Jadi ingat gua waktu nabrak si engkoh2 reseh keluar tol. Waktu itu gua hujan2 disuruh minta maaf berkali2, jangan2 si engkoh yang sama? pakai karimun item *prasangka duluan* Tp emang lebih baek kita doain dia bertobat.

    ReplyDelete
  20. @ once_alifetime: Heheheh beda kok. Mending itu masih karimun, ini lebih jelek lagi dari karimun. So, can u imagine ? Hehheehhee... Warnanya? UNGU! Iya, sabar2 aja deh, orang sabar banyak pahala :D AMIN.

    ReplyDelete
  21. Kapaaaan itu puun mangga tumbang ke mini busnya hikhik tobat dah ah punya tetangga kayak gitu. Kapan tuh kontrakannya abis !?

    Dian-Males Log in :D

    ReplyDelete
  22. @ Dian: Gak tau neehhh kapan kontrakannya abis. Masih betah aje die di situ. Udah berganti2 sih yang ngontrak di situ, mungkin harganya miring kali. Pelit kayak gitu, kalo harganya gak miring mana mauuu...

    ReplyDelete