Thursday, August 26, 2010

Sinetron oh Sinetron

Lagi bengong siang-siang di kantor gara-gara nungguin data, mendadak jadi inget perkembangan sinetron Indonesia. Perasaan, pas saya masih kecil, saya masih suka nonton sinetron loh. Bukannya karena gak ada acara tivi yang lain, tapi karena memang sinetron Indonesia jaman dahulu, layak untuk ditunggu-tunggu dan ditonton.

Saya ingat bagaimana dulu saya menunggu-nunggu Si Doel Anak Sekolahan. Kalau sudah gak ketemu, rasanya kangen dengan tokoh-tokohnya. Si Doel, Sarah, Zaenab, Enyak, Babe, Engkong, Mandra, dan lain-lain. Semuanya benar-benar punya porsi penting dan berpengaruh, gak cuma buat jadi pemanis saja. Ceritanya juga menarik, tentang lika liku kehidupan si Doel yang tukang insinyur, kesulitannya mencari kerja, sampai kisah cintanya yang berliku.

Masih ingat juga kan Keluarga Cemara? Rasanya masih ingat saat si Abah yang tidak pernah putus asa menarik becak, dan si Emak rajin membantu Abah lewat bikin opak. Si Euis yang berkeliling menjajakan opak walau kadang malu, dan si Ara yang bangga dengan gaun Cinderella sisa kenangan semasa mereka masih jadi orang kaya. Ceritanya membumi sekali, pemainnya gak ada yang pakai make-up berlebihan kayak sinetron karya produser-produser India.

Terus, ada juga Sahabat Pilihan, bercerita tentang persahabatan si Ading dan Dado, dua loper koran yang saling bahu membahu. Si Ading kurus, dan si Dado montok kerjaannya makan melulu. Mereka berguyon dengan ciri anak SMP yang polos, dengan problema sehari-hari, dan akting yang memukau secara natural. Nilai moralnya juga luar biasa banyaknya yang bisa diambil, mulai dari tentang persahabatan, tentang sayang orang tua, dan tentang berbagi.

Bedakan dengan sinetron masa kini, yang ceritanya cuma berkisar pada: Rebutan harta, rebutan lelaki, rebutan kekuasaan, ditambah lagi dengan bumbu amnesia, rubah wajah, iri dengki, cinderella wannabe, pembantu sirik, pembunuhan berencana, taruhan, ceritanya akan berputar di situ-situ terus tanpa henti. Kalau ada kisah religi juga gak niat-niat amat, lantaran biasanya mendadak orang yang jahat berubah jadi baiknya setengah mati. Nggak ada kali ya, menghayal kayaknya tuh yang bikin skenario!

Belum lagi pemain-pemainnya, dengan kualitas karbitan nomer 1. Anak umur belasan tahun, dipaksa jadi orang dewasa, belum lagi ada yang dipaksa jadi tua, bahkan jadi nenek-nenek lantaran sinetronnya stripping, ratingnya tinggi, terus dipanjang-panjangin deh ceritanya. Tersanjung dulu sudah berhasil dengan rekor 6 season, sekarang ini rekornya sudah hampir dikejar dengan Cinta Fitri! Dulu sih masih normal, cuma seminggu sekali, lah sekarang? Setiap hari !! Makanya, gak heran orang-orang pada berlomba mau jadi bintang sinetron, lantaran kalau sudah ngetop, cetak uangnya sudah gak ada seri-nya. Kualitas akting? Sebodo lah... yang penting orderan banyak.

Jangan lupa, sinetron misteri yang menggelikan, dengan special effect yang jijay minta ampun. Sinar-sinar laser yang dipaksakan, burung elang plastik yang terbang tak terkendali, dan efek animasi komputer budget rendah yang membuat ular kobra terlihat seperti kartun di cetakan mainan ular tangga. Oh oh, ada juga sebuah stasiun TV yang membuat sinetron ala India, di mana ada lirik-lirik lagu dangdut, dan seluruh dialog pemainnya di dubbing! Ceritanya itu berkisar pada cerita kerajaan dengan settingan modern, di mana pangerannya naik mobil. TIDAAAAKKKKKK.....!! (pemain pun berlari-larian di taman...dan mulai menyanyi...tung jahe jaheeee....).

Begini kira-kira skemanya: Artis Sinetron --> Penyanyi -->Bintang Iklan --> Presenter -->(Syukur-syukur dapet pasangan pejabat)

PS: Urutan bisa diputar-putar sesuai kebutuhan hahahaha...

Makanya, gak salah kalau jaman sekarang muncul artis macam si Chinca Lawra itu, yang gak jelas datang dari mana, dengan kualitas akting pas-pas-an, mendadak jadi fenomena, muncul di sinetron, iklan, lagu, dan sering banget muncul di acara gossip dengan berita gak pentingnya, such as: Chinca maw sekolah di Harvard, Princeton, Berkeley, or Chinca yang daddynya itu GM hotel ternama di the whole wide world sehingga dia selalu tinggal di suites, or Chinca yang abis ikut mini olympic di sekolahnya, or Chinca yang selalu dapet grade 4.0... or or or (orang lama lama bisa gila ngikutinnya....)

Tapi syukurlah, masih ada orang-orang yang sadar akan kebutuhan kita terhadap sinetron berkualitas. Terima kasih buat Deddy Mizwar yang telah menghasilkan karya-karya brilian, mulai dari Lorong Waktu, Kiamat Sudah Dekat, dan sekarang Para Pencari Tuhan. Karya-karyanya telah membawa angin segar di keterpurukan dunia layar kaca Indonesia. Ayo Bang Deddy, sadarkanlah para pembuat sinetron stripping tidak jelas itu, untuk bertobat dan kembali di jalan yang benar. Majulah Sinetron Indonesia!!

21 comments:

  1. makanya g enggak pernah nonton tv, nanti nunggu g pasang cable baru g nonton TV hihihi.. lagian sinetron indo cerita bagus2 di buat panjang lebar jadi enggak jelas, ikutan TV luar pakai 'season2', niru cerita yg ga mo dibilang niru maksa jadi lain, lom lagi yah itu masalah artis na, yg ceritanya lagi sakit tapi kok make up na puol yah ;), yg cerita na jadi orang susah tapi kok make up na tebel, pakai blush on, lom lagi ekting yang terlalu lebay, tapi ga mengena, jadi ceritanya nangis histeris mo bikin kesannya sangat2 menyedihkan, tapi kok jadi na yg di tangkep, 'ah lebay masa gitu aja nangis na sampe kek begitu' alias ga cocok settingannya ^^ wakakakakak

    ReplyDelete
  2. @ Pitshu: Hahahaha... gue sih udah gak pernah nonton lagi sinetron Indo. Stress liatnya. Baru buka tipi, liat orang susah pake bedak 2cm. Belom lagi ceritanya itu-itu doang. Sekarang sih gue udah nonton cable terus. Tapi tetep nonton TV indo kalau ada variety show bagus or berita.

    ReplyDelete
  3. eh iya bener tuh.. gua dulu suka banget nonton si doel!!! ceritanya bagus, dan lucu... yang main juga pada bagus2 actingnya ya. sahabat pilihan juga kadang nonton. kalo keluarga cemara gak pernah nonton...

    sinetron sekarang gak akan bisa berubah ny, karena emang permintaan pasarnya ya model sinetron2 yang kayak ada sekarang itu. walaupun emang menurut kita jelek, tapi ternyata banyaaak banget yang suka. hahaha. makanya jadi lahan basah tuh.. semua pengen jadi bintang sinetron. gua juga mau kalo ada yang mau hire. hahaha. walaupun ceritanya jelek mah sebodoh amat, yang penting duitnya bagus.... :P

    ReplyDelete
  4. @ Arman: Actually, adek gue juga pernah loh muncul jadi figuran di The Nanny Indonesia. Terus benernya adek gue ditelpon-telponin terus sama orang castingnya. Tapi adek gue malah ketakutan! Lantaran yg org castingnya itu kayak kebanci2an. Padahal mungkin semuanya kayak gitu kali ya... hahhahaha..

    ReplyDelete
  5. Haha..iya Le.. Dulu ada sutradara sinetron yg pernah di interview. Ditanya, emangnya dia kagak sadar apa kualitas sinetron dia 'enggak banget'. Apa dia gak sadar org2 pada complain soal alur cerita sinetron yg molor2.

    Eh dgn santainya dia jawab : Yah, semua org boleh mencerca, boleh ngomel, tapi yg mencerca dan ngomel itu, bisa ngomel karena nonton kan? Jadinya, yah tau sendiri lah.. Emang pasar Indo baru bisa nerima hiburan yg kayak gitu. N krn ini bisnis, yah jd kudu realistis.

    Dipikir2 bener jg kan. Kalo gak ada peminatnya, pasti stasiun TV jg kagak mau beli. Kalo kagak beli, itu PH2 jg kagak bakalan 'ngebet' produksi kan.

    Jd emang mgkn supply-demand di Indo 'baru' sekelas gini. Sabar Le, mdh2an suatu saat bisa lbh baik :)

    Gue pribadi, emang males nonton TV. Gue lebih senang nonton bioskop. Makanya TV rumah gue gak ada yg canggih2 dah.. Yah.. seadanya aja :)

    ReplyDelete
  6. @ Lovefaithhope2811: Li, itu dia yang gue bilang, rating tinggi sih, so makin banyak aja yg karbitan. Benernya kita tau krn kita nonton ya emang bener, tapi retentionnya brapa lama buat nonton ? Paling abis kita tonton sebentar: LOH, kok jelek amat, and then gak nonton lagi. Kenapa bisa laku ? Karena sinetron sekarang rata-rata jual MIMPI. Nah negeri kita kan emang negeri yang base-nya itu MIMPI. Sama kayak pemimpin2nya yang kalo kampanye jual MIMPI hahahahah....

    ReplyDelete
  7. i like reading ur blog...mao kasi sekedar comment..
    kebanyak'an org2 itu ntn sinetronnya karna cmn mau support idola artis2nya...eventhough critanya bertele2,jg gk masuk akal tp utk support doank. kalo support, jd bisa kenalan lbh dekat ie:ke tmpt lokasi,minta foto bareng, tanda tangan ato kluar mkn bareng (udh sperti semacam jd tmn dekat deh critanya)..

    kadang kala, sinetron dlm critanya itu bagus n taught us about life but then udh ratingnya tinggi, malah dipanjang2in smp gk ada magna at the end of the story

    ReplyDelete
  8. @ Anonymous: Hehehe... gak tau ya, kalo saya sih, nonton sinetron kalo ceritanya jelek, value pemainnya jadi turun di mata saya. Kok bisa sih, ini orang milih buat main di sinetron beginian .... *mikir*. Ya tapi namanya juga selera orang beda2 ya, dan tiap orang juga punya rejekinya masing-masing.

    ReplyDelete
  9. skr kan org mikirnya duit Le, mana mikir edukasinya. Liat aja keong racun bisa jadi terkenal gitu, gw bingung sisi bagusnya dimana. emang parah

    ReplyDelete
  10. Yulia: Nah itu dia...ngetop karbitan. Skarang sih namanya udah mendem kan ? Sekarang kan yang lagi ngetop tuh video klip si Miss Indonesia caur di ajang Miss Universe heheheh.

    ReplyDelete
  11. shame shame shame shame! our miss indonesia (putri indonesia) 2010 was very embarrassing!!! kok bisa yah masuk jd putri indonesia? englishnya campur aduk(gk masuk sense AT ALL) and aneh bgt setiap jawaban yg dia kata kan gk answer the questions. dia LULUSAN apa sih *bingung bgt deh*.

    ReplyDelete
  12. @ Anonymous: Hahaha... Gak tau lulusan apa. Yang pasti kayaknya yang bener-bener pinter udah gak mau lagi ikutan ajang miss-miss-an. Or else, panitia dari Indonesianya yang ngaco pas milih manusianya. Cape deh...

    ReplyDelete
  13. bikin malu nama indonesia euuy...so embarrassing lah!
    mukanya padahal so so..gk WOW! or gmn gituy -__-"
    maybe the judges kena black magicnya tuh wkwkwwkwkwk *peace*

    ReplyDelete
  14. Hahahah... Ya, mungkin judgenya dapet "pesan sponsor".

    ReplyDelete
  15. Don't even get me started on Sinetron, non. Sinetron itu perusak moral bangsa.

    Gw dari dulu setelah jaman Si Doel juga udah anti yang namanya Sinetron, sering banget gw berkoar2 di depan temen2 gw tentang basinya sinetron jaman sekarang.

    Tapi kalo dipikir2 lagi, Di seluruh dunia konsep sinetron itu emang laku kan non, Just look at American soap operas...it's exactly as low-quality as Sinetron. Cuma modal setting & cinematography nya aja yang lebih kinclong. Cerita & acting nya sih 11/12 lah sama sinetron.

    Belom lagi di Latin America...telenovela mereka lebih 'mirip' lagi sama sinetron kan. In China, Taiwan, Korea juga sami mawon (sinetron2 kan jiplaknya dari situ2)

    Jadi sebenernya sih sinetron sah2 aja. Kita bisa aja sih bilang "jangan nonton sinetron, ga mutu!"...tapi kesannya kalo dipikir2 kok agak patronizing ya. Mungkin orang2 yang seleranya kayak kita tuh nggak banyak - supir truk kalo disuruh nonton Mad Men or Damages gw rasa juga bingung, Hehe

    TAPIII...yang gw sesali itu adalah, di Indonesia tidak ada OPTION lain selain sinetron. Sejelek2nya di Amerika dengan soap opera sampah2nya, serial2 'bermutu' itu sama banyaknya. Lha kalo di Indonesia? Sientron semua.

    Itu aja yang gw sesalin.

    BTW dulu sempet ada serial Indonesia yang gw impressed banget sebab content-nya berstandar tinggi: "Dunia Tanpa Koma". Aktor2nya juga aktor2 serius semua. Gw sempat bersyukuuur banget, dengan harapan era2 kejayaan serial bermutu kayak Si Doel, Keluarga Cemara dll juga akan mulai berjamuran.

    Boro2. Satu season nggak nyampe, Dunia Tanpa Koma di-CANCEL karena rating terlalu rendah.

    Indonesia...oh Indonesia...disodorin Melon Shizuoka malah milihnya Pepaya burung.

    ReplyDelete
  16. @ Erik: Huahahahahhaha... elu emang gilaaa... especially bagian terakhir "disodorin Melon Shizuoka malah milihnya Pepaya burung". Gue jadi inget beonya om gue, yang makan pepaya keluar pepaya.

    Gue masih inget sih sinetron Dunia Tanpa Koma itu. Kayaknya dibikin mirip2 plotnya sama CSI gitu2 deh. Tapi orang Indonesia masih gak bisa nerima Rik. Yang laku di Indonesia itu adalah sinetron yang jual mimpi. Yang wanita miskin dicintai laki2 kaya terus happy ending, terus pembantu sirik2, ya gitu deh, pokoknya yang gak mutu isi ceritanya dan gak perlu pake mikir. Kalo pake mikir ? GAK LAKU!

    ReplyDelete
  17. (Part 1 of 2)

    Gimana rakyatnya bisa maju ya non, disuruh mikir dikit aja ga mau. Ini mikirnya "mikir entertainment" lho. Apalagi disuruh mikir beneran, LOL

    Satu lagi indikasi keterbelakangan kita tuh ya...jumlah buku Indonesia yang diterbitkan per tahun per kapitanya cuma 1/5-nya Thailand & Vietnam!

    Udah gitu yang namanya public library boleh dibilang ga ada. Menurut gw sih, kan rakyat masih banyak yang miskin ya, gw juga ngerti banget lah, mendingan mereka beli makan daripada beli buku kan. Udah tau gitu harusnya diperbanyak perpustakaan umum dong, biar pada bisa baca gratis.

    Kalo ini mah kebalik2. Yang sering dicanangkan itu gerakan cinta buku melulu. Cinta membaca lah, blablabla. Yaaaaa ini bukunya aja ga ada gimana mau cinta buku?? Moron gak sih? Jangan andalkan perpustakaan sekolah lah! Murid mana sih yang kepengen ke sekolah lagi diluar jam sekolah - udah tiap hari kesana ya bosen lah!! Kalo di Oz ya, mau anak badung kek rajin kek, ada aja tuh yang hang out di perpustakaan umum! Yang penting bukan di sekolah aja mereka udah seneng rasanya.

    Kalo di SG, perpustakaan umumnya udah kayak Blockbuster Video. Gw sampe terbengong2 ngeliatnya. Section DVDnya aja HMV kalah deh! Tentu isinya film2 bermutu aja lah.

    Banyak lagi kegunaannya kalo perpus umum yang isinya buku2 & DVD2 serius non. Gw aja kalo nggak dari jaman SD suka ke perpus sekolah ngeliat2 buku2 lukisan Botticelli, Caravaggio, Degas, Miro etc gw ga bakalan interested in arts. Kalo gw ga megang2 bukunya Arthur Golding (walaupun ga ngerti samasekali waktu kecil itu), gw ga bakalan interested in literature. Padahal dulunya gw tuh cuma ga sengaja aja nemuin buku2 itu di sekolah. Saking enaknya gw hang out di perpus (soalnya cuma itu ruangan ber-AC satu sekolah jaman itu!), gw nemuin banyak buku2 yang lebih 'age-friendly' kayak Aesop fables, Homer's odyssey (pictorials), trus saking gw seringnya hang out di perpus (perpus sekolah gw dulu selalu kosoooong melompooong, anak2 pada main di luar semua!), ibu perpus gw minjemin gw kaset2 dari audiobooks kayak Le Petit Prince-nya Exupery, Dr Seuss, dll...tiap malem gw dengerin pake walkman waktu mau tidur.

    Coba bayangin kalo anak2 dari kecil udah dapet fasilitas kayak gitu, pasti gw jamin ga bakalan mau aja dicekokin sinetron yang ga mutu kayak sekarang. Sebenernya banyak banget non anak2 kecil yang hebat2 di Indonesia. Temen2nya ponakan gw, kecil2 aja udah baca Little Women, Secret Garden, Pride & Prejudice...ini anak2 SD lho non. TAPIII...mereka tuh sekolahnya ya di PH, JIS...alias the upper-class kids lah. Kalo middle-class kids, bukan berarti mereka nggak bisa dan ga minat sama bacaan bermutu non, tapi mereka nggak ada AKSES kesitu!

    ReplyDelete
  18. (Part 2 of 2)

    Kayaknya menurut gw pemerintah tuh harus mengubah kurikulum deh. Dan guru2 jaman jebot lulusan SPG yang udah ketinggalan jaman itu dipensiunkan aja! Di Indonesia guru2 itu tua2 lho. Yang udah ngajar 30, 40 tahun pun banyak! Soalnya they've got NO OTHER SKILLS than teach 1st grade maths. Lain sama di luar negri, guru TK aja minimal harus S1 (child education). Dan mereka semua career-minded, jadi gak selamanya jadi guru! Kalo udah jengah, mereka move on ke jenjang karier selanjutnya. JADI, guru2 di luar itu semuanya FRESH, muda2, dan ber-spirit tinggi!

    Indonesia tuh bener2 ketakutan akan kehilangan kebudayaannya. Bagus sih, tapi ini bisa memperlamban pembangunan. Di Thailand ya non, di sekolah negeri PUN juga banyak guru2 bule. Mereka sih bahasa pengantarnya tetep 90% Thai, berarti guru2 bule itu juga harus lancar berbahasa Thai. Tapi, secara mereka bule, otomatis gaya didikannya beda banget kan. Lebih progresif.

    Ini pengaruhnya besar banget lho non. Gini ya, dulu gw pas SD itu les inggris di ILP, dimana guru2nya semuanya native speakers kan. Nah, ada temen gw si X, dia lesnya di LIA (kebanyakan guru2nya orang Indonesia). Hasilnya ya jelas bagusan gw lah - dari segi kelancaran / kemampuan berbahasa Inggris nya. PLUS, dan ini penting banget, karena kita diajarin bule, bergaul sama bule, kita jadi ter-expose banget sama kebudayaan, persepsi, cara pikir mereka dari kita kecil. Soalnya guru2 bule ini sering ngajarin kita hal2 yang diluar materi pelajaran, misalnya soal environment, politik, trus bagaimana keadaan di negara dia dan bedanya sama Indonesia...yang kek ginian kan nggak bisa diajarin sama guru2 Indonesia.

    Gw inget banget waktu gw kelas 6 SD, karena seminggu sekali diajarin soal environment sama guru ILP gw, gw jadi marah2 kalo ngeliat nyokap gw suka membiarkan air ledeng mengucur terus waktu gosok gigi. Gw bilangin ke nyokap bahwa we have to save water! Water is precious! Ya jelaslah nyokap gw GA NYAMBUNG. Dia bilangnya "Ya itu kan di Amerika, kalo disini air banyak banget, erik!" DUENGGGGGG

    Yaaa...nyambung ga nyambung, at least kalo anak2 dari kecil tuh diajarinnya sesuai standar di negara2 maju, gw yakin pasti ga kayak gini deh orang2 Indonesia. Ini mah pemerintah takut akan segala sesuatu yang berbau luar negri, takutnya kita hilang ke-Indonesiaannya. I say it's Bu****t. Liat aja Thailand, udah maju gitu, lebih forward-thinking, tapi apa kurang Thai tuh??? KALAH lah kita sama mereka yang mampu hidup dan melestarikan kebudayaan mereka sampai jauuuuuh lebih kesohor di dunia daripada Indonesia!

    ReplyDelete
  19. @ Erique Fat Owl: Gue setujuuuuu banget sama gerakan perpustakaan itu. Gue termasuk yang beruntung Rik, sekolah di Sanur yang perpustakaannya terkenal terbaik se-Jakarta. Kalo lagi nunggu ekstrakurikuler, gue bisa goler2 di karpet sambil baca buku. Dan lantai 2-nya dikhususkan ke buku-buku bahasa Inggris. Walaupun gue yakin kalo gue gak se-advance elu dalam hal literature, tapi beneran, exposure itu membantu gue banget untuk memahami dunia luar. Bahkan baca buku Guinness Book of World Records aja udah increase my knowledge outside Indonesia many2 times.

    The problem with Indonesian peeps adalah, mereka itu mentalnya juga mental pencuri. Kalo ada perpustakaan yang punya buku2 bagus, yang ada buku2nya malah dicolongin. Makanya di Sanur ketat banget tuh soal lending policynya. Kalau sekarang malah udah pakai system sensor yg kayak di dept store hahahaha.

    Gue juga realize, banyak banget pengetahuan yang gue dapat dari membaca. Banyak orang yang mikir gue itu kayak udah keliling dunia, padahal, baru brapa negara sih yang gue pergiin? Gue bisa explain ini itu kan semua dari membaca, mulai dari koran, buku, article di internet dll. Sekarang, kalo di tivi, sinetron terus dari jam 6 sore sampe jam 11 malem, gimana mau pinter orang2nya ? dapet ilmu apa ??

    Gue SETUJU BANGET sama opini lu soal gimana akulturasi itu justru bikin budaya lokal jadi lebih kuat. Gue bahkan pernah memperdebatkan ini sama temen gue. Gue ngerasa, pas gue sekolah di luar, justru gue lebih mencintai lagi budaya bangsa gue sendiri. Gue ngerasa jauh lebih Indonesia pas gue di Amrik daripada gue sekarang. Sekarang balik ke Jakarta, gue malah lebih banyak gerutu sama policy2 di sini, yang bikin gue kesal sama negara ini secara tidak langsung. Dilemma kan ?

    ReplyDelete
  20. setujuuuuu.....kapan ari gue nonton sinetron indo dari internet yah, ya ampunnn critaannya pada ga jelas gitu, trus artis2nya kok gimana yah...cuma penampilan doang yang di perhatiin bukan akting. Intinya mah gue ga demen dah nonton sinetron sekarang.
    Bener banget le, gue juga dulu demen banget ama si doel, lucuuuu banget critaannya yah, trus seger gitu bisa ketawa, trus pemaen2nya juga bukan yang cuma jual tampang doang yah....ahhhh bener kangen deh ama film2 jaman dulu yah....
    Btw, salam kenal yah, trus gue link blog elo yah le :)

    ReplyDelete
  21. @ Belzy: Yoi.. kmaren, gue lagi santai makan kepiting di resto seafood, di tivi lagi diputer sinetron. Sampe mo keselek gue liat ibu2 gembel, narik gerobak, tapi make upnya lebih tebel daripada make up penganten. Walaupun gak pake blush on, tapi ya ampun, kayaknya masih pake bulu mata palsu deh. Ckkckckck... Sama2 ya gue link balik juga.

    ReplyDelete