Wednesday, May 19, 2010

Protes Dikit

Biasanya, saya jarang complain sama yang namanya macet, karena...yah udah biasa lah ya. Di mana sih di Jakarta yang nggak macet ?? LET ME KNOW! yang di PUSAT Jakarta ya... Jangan yang di pinggir Jakarta atau suburban area. Kalo ada, saya mau consider beli rumah di sono. Hehe hehe (gaya banget lo, Non!)

Kemarin pagi, it's an exception. Saya kesalnya bukan main. Bukan gara-gara macetnya, tapi gara-gara Pak Presiden. Makanya, saya mau ngobrol imajinatif sama beliau. Menyampaikan isi hati saya, gara-gara kejadian menyebalkan kemarin, yang menyebabkan jarak dari rumah ke kantor yang kurang dari 15 km, memakan waktu 2 jam.

Maaf ya Pak Presiden. Saya mau protes sedikit. Gara-gara Bapak kemarin, saya sampai kantor jadi telat 1 jam. Ceritanya, saya kan mau masuk jalan tol Pak. Begitu sampai di dekat gerbang tol, saya diusir sama Pak Polisi, disuruh lewat arteri. Bayangkan Pak, jalan tol itu bukannya merupakan hak rakyat ya? Kami kan sudah siapkan uang untuk membayar, tetapi kami diusir, tidak boleh masuk. Padahal saya sudah bayar pajak loh Pak. Saya saja kadang kaget melihat potongan uang yang sudah masuk ke kas negara dari PPh saya, tetapi mau masuk tol aja susah. Dan itu semua, cuma gara-gara bapak mau lewat. Gara-gara bapak tinggal di Cikeas, jadi bapak mesti lewat jalan tol yang sama yang saya lewati tiap pagi. Tapi saya ini bukan siapa-siapa sih ya Pak ? Kalau Bapak kan hebring, Presiden gitu loh. Jadi saya kepaksa ngalah deh.

Gara-gara semua mobil yang mau masuk jalan tol dibuang ke jalan arteri, jalan arterinya kacau balau loh Pak. Mobil sulit sekali bergerak. Dari pintu tol Cawang sampai lampu merah tebet itu lebih dari 1 jam loh, Pak. Kenapa sih anda gak tinggal di Istana Negara aja ? Bukankah Presiden sudah sepantasnya tinggal di Istana kepresidenan ? Di Amerika aja, Obama tinggalnya di White House loh, bukan di rumah asalnya di Chicago. Kan namanya orang menunaikan tugas negara loh Pak. Jadi ada baiknya akses ke hal-hal yang menyangkut kenegaraan, ada di dalam lingkaran tempat tinggal Bapak. Kenapa Bapak milih tinggal di Cikeas sih ? Jelas-jelas Cikeas itu jauh Pak....

Tapi, mungkin Bapak gak pernah ngerasain kali ya kalau Cikeas jauh. Lantaran Bapak mana pernah sih kena macet ? Makanya saya rada gak percaya waktu itu Bapak naik motor katanya gara-gara Bapak kena macet. Sebelum bapak lewat aja, biasanya jalanan sudah pada distop, termasuk jalan tol, di mana saya sudah bayar Rp. 6,500 (padahal kondisinya memprihatinkan alias jarang lancar). Cikeas ke Istana, paling cuma butuh setengah jam-an kan ya? Hehehe.

Terkadang saya bingung, kenapa sih tidak ada perkembangan di negara kita ini. Mobil-mobil mewah banyak, termasuk mobil Bapak dan mobil para pejabat. Tetapi, jalanan sempit, tidak pernah diperbaiki. Kalau Bapak dan para pejabat sih enak, ada pengawalnya. Nah kami? Yang rakyat biasa gimana Pak? Memang sih, kami bukan orang penting, mungkin pekerjaan kami tidak ada artinya. Tapi kami juga berhak untuk fasilitas yang layak. Kemudian, mana pak transportasi umum yang memadai? Malu loh Pak, sama negara-negara tetangga. Masih banyak dari kami yang bejubelan naik bis umum yang kondisinya sudah tidak layak jalan. Eh, masih kena macet pula. Saya usul dong Pak, bisa gak ya ibu kota pemerintahan pindah saja ke kota lain ? Atau bahkan pulau lain deh Pak. Biar yang lain bisa turut merasakan kemajuan jaman, dan gak numplek di Jakarta.

Tolongin deh Pak, kami minta bukti-bukti nyata, yang kecil-kecil dulu aja. Yang bisa bikin hidup kami lebih baik secara lebih konkret, dimulai dari keadilan di jalan raya. Tolong ya Pak... Plis plis plis. Kan ada bapak Fauzi Bowo tuh, mungkin bisa kerja barengan Pak benahin Jakarta, kalau memang Jakarta mau jadi representasi Indonesia. Saya cuma rakyat yang sekali-sekali mau protes, cuma gak tau mo protes gimana. Jangan diambil hati ya Pak. Cuma asli, kmaren saya capek banget. Pulang ke rumah badan rasanya rontok, lantaran kecapekan di jalan.

Makasih, dan semoga Bapak sehat selalu, dan Indonesia jadi lebih baik lagi.

15 comments:

  1. that's the price to pay if you want to live in jakarta... :)

    ReplyDelete
  2. Dulu pernah ada orang yang bilang begini, "Bila semua mobil di Jakarta ditaruh dalam antrian 1 baris, maka panjangnya akan melebihi seluruh jalanan di Jakarta disambung jadi satu."

    Statement ini bener kali yah...

    ReplyDelete
  3. @ Arman: Man, pertama kali gue balik Indo, gak separah ini Man. Asli, dulu tuh masih bisa lewat jalan arteri loh kalo ke kantor. Akhirnya tahun kedua, mulai naik jalan tol. Tahun ketiga, udah naik jalan tol, tetep kena macet. PARAH !!

    @ Anonymous: Itu sih saya lebih dari YAKIN. Coba bayangkan kalau seluruh pemilik mobil di Jakarta menyetir mobilnya at the same time. Pasti gak gerak. Sekarang aja seringkali hampir gak gerak kok. Btw, anonymous ini siapa yah ?

    ReplyDelete
  4. Wah, siapa ya? Cuma pengikut setia blog ini kali ya? :P

    Yang jelas aku tidak tinggal di Jakarta sih, tapi dulu pernah sekitar 2 minggu di sana, jadi kurang lebih tahu kondisi jalanan Jakarta :)

    ReplyDelete
  5. @ Anonymous: Hehehe...maksudnya mau nanya ini siapa, biar tiap kali gak nulis anda sebagai anonymous. Kalo ada namanya kan lebih enak manggilnya. 2 weeks in Jakarta aja udah bisa kebayang kan ? Apalagi bertahun2.

    ReplyDelete
  6. hahaha... gua setujuuu.. ibu kota negara ama ibu kota pemerintahan tuh mestinya dipisah ya.. jadi jakarta gak gitu macet :P

    ReplyDelete
  7. hebat le... bener2 ungkapan hati semua orang di jakarta banget n cara penyampaiannya juga enak didenger. Bukan cacian sampah dkk.

    hff smoga sampai ke yang bekepentingan dengan kepala dingin dan lapang dada.

    ReplyDelete
  8. @Pucca: Iya bener. Lebih tepatnya, kota industri dipisah dengan kota pemerintahan. Kayak dulu pas gue sekolah, gue sekolah di Madison which is ibukota state, dan gue kerja di Milwaukee which is kota industrinya. State-nya di Wisconsin.

    @Decity: Thanks Des. Bingung mau nulis apa, saking keselnya kmarin. Tapi marah2 kan gak perlu, bisa menyinggung nantinya.

    ReplyDelete
  9. wah... baru tahu tolnya (jagorawi??) ditutup kalo pak presiden mo lewat.
    kenapa harus ditutup ya, kan masih ada mobil pengawal buwat lempengin jalan...
    bener, kasian jg tuh pemake jalan yg lain.

    ReplyDelete
  10. @ Ardee: Bukan tol jagorawi aja loh. Tol dalam kotanya juga ! Sadis gak tuh ?

    ReplyDelete
  11. hehehe...Mama fans berat Ari Lasso...cool.

    Tiwi.

    ReplyDelete
  12. Curhatannya sudah bapak baca, dik Leony....Iya deh ntar bapak pindah ke istana :D

    ReplyDelete
  13. @ Tiwi: Iya, my mom is a big fan. Tapi kayaknya komen kamu nyasar di post yg ini, mestinya yg satunya lagi.

    @ President: Wuihhh hahahaha... seandainya bener-bener presiden yang baca blog saya. Amin deh hehehehe...

    ReplyDelete
  14. Kakkakkkak Aku lg iseng jd president :D

    ReplyDelete
  15. @ Mercuryfalling: LOOOHHHH... Kamu toh yang jadi presidennyaaa !!!

    ReplyDelete