Tuesday, June 01, 2010

Minggu Asik

Saya biasanya jarang loh, posting pengalaman 1 hari gitu. Udah jarang lah...soalnya rada-rada males cerita ngapain aja. Biasanya 1 topik doang yang saya angkat, trus udah deh, dikembangin topiknya. Tapi kali ini gatel juga buat cerita, pas hari Minggu kemarin ngapain aja.

Minggu pagi sampai siang sih di rumah aja. Minggu aja tuh kurang tidur loh, lantaran ada temen yang curhat sampai pukul 3 pagi, trus pukul 8-an udah dapet sms, jadinya gak bisa tidur lagi. Siang-siang abis makan pukul 12.30, bobok lagi deh sampe pukul 3 sore. Habis gitu, langsung siap-siap buat ke Gereja pukul 4.

Hari ini rada-rada special. Kenapa ? Si Mama yang ngebet banget nonton Ari Lasso, akhirnya ketemu juga sama idolanya! Iya... my almost 54 yrs old mom, is a big fan of Ari Lasso. Dulu itu pas kita di Bali, nyokap sempet kesel karena gak bisa nonton shownya si Ari lantaran saya sakit pilek berat. Lagian, di Bali shownya di Kamasutra, pastilah rokok di mana-mana. Gak seru kan?
Nah, kalau kemarin itu, kita beruntung banget, bisa nonton Ari Lasso GRATIS! Acaranya namanya Sunday Break Out, lokasinya di FX Mall. Mama tuh udah ngincer banget pengen nonton acara ini, gara-gara ngelihat iklannya di koran. Terus jumat kemarin pas kita ke FX buat nonton Shrek, dipastikan lagi kalau shownya bakalan bener-bener ada hari Minggu. Ya udah deh, tambah ngebetlah beliau.

Padahal, hari itu lagi ada pertandingan Persija lawan Arema di Senayan. Tau dong kalo Jakmania lagi keluar kampung itu gimana rusuhnya? Sampe di BB aja udah ada pesan supaya gak main ke Senayan area. Tapi, semangat menonton Ari Lasso rupanya sudah mencapai titik kulminasi buat si Mama. Jadi, sebodo amat, pokoknya kudu ke FX Mall Senayan!

Sepulang Gereja, melajulah kita ke sana. Duh, jalanan sepi bangettt... bener-bener kayaknya orang keluar rumah tuh dikit ya. Mungkin ditambah perasaan deg-degan takut rusuh. Akhirnya sampai juga kita di FX. Panggung sih udah disiapin, tapi kok sepi amaaattt...huks... Kita makan dulu di Foodism yang surprisingly very good! Udah lama gak pernah makan di Foodism, dan kita belum pernah coba yang di FX. Biasa kita makan yg di Senayan City. Kemarin itu kita pesen Penne with Tuna, Grilled Fish with Tomato Salsa, dan Salted Egg Spaghetti with Tiger Prawn. Semuanya yummy.



Habis gitu, langsung deh menuju ke lantai 1. Sebagai keluarga non-jaim, kami langsung aja ngedeprok di lantai! Hahahahaha... Daripada berdiri kan pegel gitu loh! Acara dibuka dengan penampilan dari Dare to Dance. Keren sih, tempat anak muda nyalurin bakat dance gitu. Almost all of them are very2 talented. Ada anak kecil umur 9 tahun, jago banget breakdancenya. Selanjutnya, ada band Superkids yang isinya anak anak umur 12 dan 13 tahun, tapi juga sangat-sangat talented. Permisi ya Oom Dhany Ahmad, kayaknya Lucky Laki perlu deg-degan sedikit sama talentanya anak-anak superkids. Bisa dibilang dahsyat banget permainan gitar, bass, dan drumnya.

Setelah menunggu satu setengah jam, sampailah kita pada: ARI LASSO!! Mendadak semua penonton berdiri merapat ke panggung. Saya juga jadi ikutan berdiri, dan terus berdiri sampai acara selesai. Yeaahhhh.... Si Mama paling semangat teriak manggilin: "ARI ARI ARI ARI ARI !!" Sampe saya sebagai anaknya rada-rada melongo. Asli, malam itu Ari Lasso MANTAB ABIS. Penonton yang cuma sekitar 200-300 orang nggak menurunkan semangatnya. Apalagi syukurnya, yang nonton itu semua beradab. Walaupun ya masih ada lah anak-anak alay yang numpang nonton doang, tapi sebagian besar isinya adalah manusia-manusia manis yang tidak mengerikan. (ASLI concern saya nonton gratisan itu adalah takut ketemu manusia-manusia menyeramkan including copet).


Tapi kemarin, ketakutan saya tidak terbukti. Acara seru, santai. Saya berasa lagi nonton konser pribadi lantaran jarak saya ke panggung sangat dekat. Seluruh lagunya bisa saya ikuti, jadi serasa choir bersama dengan penonton yang lain. Pokoknya asik banget, pacenya cepet, dan seluruh lagu yang dibawakan hits semua. Mengejar Matahari, Arti Cinta, Menjaga Hati, Mana Kutau, Aku dan Dirimu, Cintailah Aku Sepenuh Hati, Rahasia Perempuan, Misteri Ilahi, dan akhirnya ditutup dengan Hampa, yang merupakan lagu favorit mama.

Gak berasa, tau-tau udah pukul 9.30 malam. Acarapun selesai. Yang saya bingung, kok bisa ya saya tahan berdiri gitu, sambil sing along teriak-teriakan, dan nggak berasa lelah sama sekali! Bener-bener deh, kaki saya juga gak terasa sakit, padahal sepatu saya tinggi loh. Puji Tuhan dikasih fisik yang sehat, dan semangat yang tinggi. Yang lucu, pas sesudah show, baru terbuka 1 fakta. Ternyata mama saya ngefans sama Ari Lasso cuma gara-gara lagu HAMPA ! Jadi lagu yang lain, beliau gak tau hahahaha... tapi ikut jingkrak-jingkrak aja. Intinya, kemarin itu, benar-benar akhir long weekend yang mengesankan.

TAMBAHAN:


Oh iya, promosi dikit boleh ya. Saya mau promosi sepatu favorit saya untuk sehari2, selama saya di Amerika maupun di Indonesia. Saya bukan brand ambassadornya merek sepatu tersebut ya, tapi saya cuma mau berbagi aja.

Mereknya adalah: UNISA. Dicatet baik baik. Buat ibu-ibu dan remaja putri yang ingin sepatu berkualitas, silakan ditengok. Memang harganya tidak terlalu murah, but it's worth every penny. Saya punya sepatu UNISA cuma 2 pasang. Yang pertama saya beli di San Fransisco tahun 2004, modelnya stiletto, saya pakai sebagai power shoes, untuk selalu look sharp saat saya interview dan akhirnya dipakai bekerja sehari-hari. Walaupun bentuknya stiletto, berdiri 3 jam pakai sepatu itupun saya tahan saking nyamannya. Sayang sekali, sepatu tersebut terpaksa dipensiunkan di tahun 2008, karena saking seringnya saya pakai (sole sudah ganti 3 kali), akhirnya dasar sepatu terbelah dua dan tidak terselamatkan lagi.

Sampai saat itu, saya belum menemukan kembali power shoes merek UNISA tersebut, sampai akhirnya, saudara saudariku, sepatu tersebut saya temukan di: Metro department store bagian designer line dan M Pacific Place (yang sekarang ganti nama jadi Metro juga). Harga berada di kisaran 1-2 juta rupiah per pasangnya, tapi beneran kalau buat saya, NGGAK RUGI. It's better to have one great power shoes daripada 10 pasang tapi gak enak dipakai. Dan bukti nyatanya, kemarin pas nonton sambil berdiri, dengan tinggi sepatu 10 cm, saya tetap merasa nyaman, dan karena tinggi itu, saya jadi gak perlu jingkat2 buat ngeliat mas Ari. Hahahaha.... Ya dah sekian promosinya. Biasanya saya jarang loh promosi. Tapi berhubung merek sepatu ini mungkin gak terlalu familiar, jadi gak ada salahnya ya... Monggo di test.

10 comments:

  1. Wah, bener2 asik ya... nonton konser pribadi :)

    Tapi pulangnya ngga kena kerusuhan kan? Katanya di berita, sesama jakmania tawuran di jalan...

    ReplyDelete
  2. nyokap lu keren amat, fansnya ama ari lasso hihihi.. nyokap gua mah ama teresa teng kali hahaha..

    gua udah semangat2 aja waktu lu promosi sepatu itu, tapi begitu liat harganya.. *glek glek* langsung hampa hati gua rasanya kekekekek :P

    ReplyDelete
  3. @ Anonymous: Untungnya kita gak lewat daerah Pejompongan. Katanya sih daerah Pejompongan gitu yg lempar2an batu. Payah ah gak seru!

    @ Pucca: Iya, nyokap tuh mayan antik deh seleranya hehehehe. Dulu aja pas Glenn Fredly mau manggung di Club 3 Degrees, dia yang nomer 1 pesen tiket. Soal sepatu itu, aku sih jg ngerasa itu sepatunya rada mahal. Hatiku juga hampa pas belinya. Tapi kalau inget enaknya dan tahan lamanya, jadi berasa worth. Kalau di US, anehnya lebih murah Vi. Di Singapore juga. 1 Pairnya sekitar 179-209 SGD. Oh iya, kapan2 aku post soal koleksi sepatu kali ya. Seru kayaknya.

    ReplyDelete
  4. Penne with Tuna, Grilled Fish with Tomato Salsa, dan Salted Egg Spaghetti with Tiger Prawn.

    ouihhhh... bikin laper :))

    Salam peace n good luck !

    ReplyDelete
  5. @ Gaelby: Ayo ayo, silakan dicoba kalau pas di Jakarta. Kayaknya anda di NTB ya ?

    ReplyDelete
  6. wah keren nyokap lu. hehehe.
    pasti seneng banget ya akhirnya kesampean nonton konsernya ari lasso... :)

    ReplyDelete
  7. @ Arman: Yoi tuh.. badaipun akhirnya diterjang demi ngeliat A-Lass hahahaha..

    ReplyDelete
  8. Hallo hallo Non! Haha nyokap gua juga keseringan lupa umur. Buset non, pake sepatu 10 cm? Serius? Kalo di Singapore yg enak banget tuh (at least bbrp taun lalu) merk Pedal Works. Dan itu tuh gak mahal! Takjub banget dah. Biasanya di toko sepatu nya ada ahli sepatu, dan dia bisa bantu kita cari sepatu yang pas sama bentuk dan size kaki. Tau deh masi ada apa nggak. Hmm ntar coba deh cari UNISA di US. Walo gua anti hak tinggi sih. Gua biasa cari baju yang bisa go along well with sneakers, kecuali terpaksa hehe =D. makanya kalo mau pesta kelimpungan.

    ReplyDelete
  9. @ Lady in Red: Huahahaha Rhe, ngakak gue bacanya... itu 10 cm-nya modelnya casual, wedges gitu. Tapi bukan wedges yg norak kayak enci enci manggga dua ye hehehehe... Iya, elu kudu punya sepatu pesta barang 2 pasang. 1 item, 1 lagi silver gitu. Kalo sepatu pesta, buat di Indo jg kudu beli yg nyaman. Rata2 pesta berdiri semua, bisa pegel binti gempor kalo kayak enak.

    ReplyDelete
  10. gw pikir nyokap lo ngepens dari jaman ari lasso di dewa , ga taunya gara2 hampa aja :)

    ReplyDelete