Tuesday, February 09, 2010

Kenapa Saya Pakai Blackberry

Dari dulu, saya paling bingung sama orang Indonesia. Paling cepet mengikuti trend, tetapi paling tidak jelas alasannya. Terus terang, sebagai seorang yang sangat cuek dengan gadget, bahkan tidak terlalu sayang sama yang namanya barang-barang elektronik, jangan harap saya mau mengikuti trend alat komunikasi. Apalagi dengan yang namanya Blackberry itu ! (mulai sekarang saya sebut BB aja ya). Menurut saya, trend BB ini cukup mengganggu. Di mall-mall melihat orang pakai BB, jalan nyelonong sambil ketak ketik. Paling kesel itu ya kalau melihat nih, pasangan, baik yang pacaran, maupun yang suami istri, duduk berdua di restaurant. Bukannya ngobrol, eh malah sibuk berchatting ria dengan BB-nya, dan sama sekali tidak ada komunikasi lewat kata-kata langsung terjalin di antara mereka. Yang wanita ya cengengesan sendiri, yang laki-laki ya senyum-senyum gak tau lagi ngobrol apa. Sekalian aja gak usah ketemuan ya. Toh udah ketemu aja nggak ngobrol kan ?

Terus terang, setiap kali saya tanya pengguna Blackberry di Jakarta, feature apa yang paling sering mereka pakai, pasti jawabannya adalan BBM, alias Blackberry Messenger. Saya masih ingat dulu pas kerja di Amerika, yang memakai Blackberry umumnya adalah atasan-atasan saya minimal GM atau Director. Dan nggak pernah seumur-umur saya melihat mereka memakainya untuk chatting! Apalagi chatting tipe Indonesia, yang extreme ngetiknya ngebut, sambil senyam senyum sendiri. Mereka pasti pakai BB karena fungsi pushmailnya, sehingga email-email penting bisa segera dibaca dan dijawab. Tetapi di Indonesia, pemakai BB adalah berbagai kalangan. Bahkan terus terang, di kantor, saya adalah late bloomer. Staff-staff saja sudah pada pakai BB loh. Sementara saya masih pakai HP katro yang tombolnya isinya cuma nomer tanpa keyboard Qwerty.

Jadi, apa alasan saya memakai BB? Dari dulu saya berprinsip, saya hanya akan mulai memakai BB jika ada salah satu hal di bawah ini:

1. Pacar saya memakai BB
2. Kantor saya mengharuskan saya memakai BB
3. Dikasih orang

Dan bisakah anda menebak alasan yang mana?
Nomer 1 sudah pasti nggak. Namanya aja orang jomblo. Dan saya bukan tipe manusia yang mencari jodoh lewat chatting, jadi sudah pasti bukan alasan yang ini. Nomer 2, sampai sekarang bos saya belum mengumandangkan kalau bawahannya yang satu ini harus pakai BB. Jadi juga bukan alasan yang ini. Nah, jadilah menyisakan satu, yaitu nomer 3! Hehehehe.... Siapa yang ngasih ? I'm proud to say that it was given by my BROTHER !!! Thank you ya, Di! Jadi sejak November 2009, saya mulai petualangan dengan BB!

Kemudian, setelah 3 bulan berlalu, apa saja yang bisa saya ceritakan soal BB ?

1. Pertamanya sih lumayan excited ya. Add-add BB Pinnya orang lain, kemudian chat sana sini. Lama-lama kok, bosen! Bahkan, sejak 2010 ini, saya dengan resmi menaruh profil BB saya di Silent Mode! Kenapa ? Karena berbunyi klentang klentung gak karuan, dan kadang kalau sudah bunyi itu, rasanya tangan gatel banget buat melihat apa yang terjadi, padahal gak penting-penting amat. So, sorry friends... since I put my BB into silent mode, saya suka lama balasnya. Maaf juga buat yang protes, katanya sekarang saya jadi gak aktif di chattingan. Tetapi yang pasti, saya lebih konsen dalam pekerjaan tanpa klentang klentung dari si BB.

2. Berhubung Jakarta macetnya gak kira-kira, thanks to BB, saya jadi punya kerjaan di saat mobil saya berada pada gigi neutral dan rem tangan terangkat di jalan. Saya bukan orang yang kegilaan memegang BB sepanjang jalan, tetapi di saat-saat membosankan, BB lumayan membantu. Kadang saya menginfokan ke teman saya, sudah sampai di mana saya berada, dan biasanya dijawab dengan:"Hah? Dari tadi elo baru sampe situ? GILA ! Elu pasti boong!". Dan untuk membuktikannya, tinggal saya foto aja ciri khas yang ada di tempat tersebut (i.e. Patung Pancoran), dan mengirimkannya ke orang yang tidak percaya tersebut. "Percaya kan lo sekarang?"

3. Fungsi yang paling menyenangkan buat saya adalah pushmailnya. Browsing ya lambat klemar klemer. Facebook application ya kadang suka ngehang. BB Messenger juga kadang bikin ngehang ditambah lagi banyak yg isinya gak terlalu penting. Pushmail ini menurut saya sangat membantu sekali kalau saya lagi malas buka laptop. Mau hubungi bos saya, dokter saya, siapapun, dengan cara yang lebih resmi dari sekedar chattingan, ya lewat pushmail ini. Lagi gak enak badan di ranjangpun, tinggal buka BB, ketik ketik, tanya dokter mesti ngapain. Pas dia reply, kita juga bisa langsung balas, dan kesannya, sudah pasti lebih resmi dari sekedar chatting.

4. Katanya orang-orang, kalau ada BBM hemat pulsa telepon. Setelah saya rasakan, nggak ada bedanya ya. Abisnya dari dulu saya memang bukan orang yang suka gossip di telepon. Terus gara-gara punya BB, sekarang saya harus menyisihkan uang untuk BB servicenya. Lahhhh... hemat apanya ? Ya paling hemat jadi gak perlu SMS aja. Tapi buat orang-orang yang gak ada BB kan tetep dong kita masih pake SMS. Saya juga lebih memilih nelepon kok daripada terus-terusan ngetik di BB. Lama-lama bisa kena efek jari kapalan kayak jaman dulu pas main game console Sega, Sonic the Hedgehoc, sewaktu SD.

5. BB katanya bisa bikin "BB Autis". Bukan menghina orang yang mempunyai penyakit autis ya. Tapi katanya BB Autis ini adalah istilah buat orang-orang yang nggak bisa lepas dari BB, selalu terikat sama BB, dan matanya natap ke BB sampai gak mempedulikan sekitarnya, seperti pasangan yang saya ceritakan di atas. Tapi syukurlah Puji Tuhan, saya tidak terkena syndrome seperti demikian. Saya masih tetep suka ngobrol, dan lebih memilih ngobrol kalau ketemu teman. Jadinya jangan harap saya balas BB anda cepat-cepat, kecuali saat saya lagi nganggur.

Demikianlah, pengalaman hampir 3 bulan bersama si BB. Saya berharap dengan adanya teknologi ini, orang-orang pada nggak lupa berkomunikasi secara langsung pada teman-temannya ya. Jangan sampai gara-gara keasyikan ber-BB ria, kemudian jadi BB beneran alias Bau Badan lantaran lupa mandi.

16 comments:

  1. ha ha ha ha.. pengumuman ternyata...
    semangat bener tulisannya :D

    ReplyDelete
  2. Puput >> Masak sih ? Semangat dari mananya ? heheheheh kayaknya biasa2 aja deh :)

    ReplyDelete
  3. bb emang paling berasa berguna tuh pas lagi menunggu sesuatu. dengan ada bb, menunggu jadi gak terlalu berasa lama dan membosankan. hehehe.

    ReplyDelete
  4. Dari jaman batu dulu, HP di Indo kayak fashion ! Tiap ada model terbaru, pasti ganti. Sama, aku juga sebel banget liat pasangan yg sibuk bersms-ria. Atau kalo teman2xku di Indo diajak ngumpul, pd bersms. Pengen tak ceburin hpnya kedalam gelas

    ReplyDelete
  5. Arman >> Iya tuh, pas minggu kemaren gue ke dokter, nunggunya sampe jam 11 malem! Berguna banget tuh BB. Plus gue maksain temen gue untuk terus chatting buat nemenin gue yang bete nunggu hahahahah...

    Mercuryfalling >> Bener! Sampe sekarang gak habis pikir sama orang Indonesia yang gak pernah ketinggalan teknologi. Temen2 aku aja sampe rela2in tuker tambah telepon lamanya demi BB!

    ReplyDelete
  6. hahahaha aku sampe skrg masi team iphone bener2 ga pengen bb sama sekali. nanti deh kalo tiba2 kepincut bb aku bikin postingan alesan2nya hahah tp kayanya ga mungkin de suka bb

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebutuhan org berbeda-beda, jadi kesimpulannya klo emg aktivitas anda sgt mementingkan slg kirim email, bb ga ada tandinganx..klo lbh ke multimedia, iphone pilihan terbaik..tulisan ini jg aneh, knpa sih org2 pada ribet masalahin BB? klo lu mw pake handphone jenis A, ga plu kan menjelekkan handphone B..gunakan gadget sesuai kebutuhan ;)

      Delete
  7. Bluepankponk>> hehehe, kayaknya antara i-phone n bb memang terjadi perselisihan ya wkwkwkwkwk... Dan gak jarang akhirnya pada shift dr iphone ke bb gara2 dipaksa temen.

    ReplyDelete
  8. kamu pasti kaget aku ceritain : OB aka Office Boy kantorku juga pake BB!!!!! Dg gaji yg jelas2 setara UMR itu, doi maksain cicil BB.. hmmm

    ReplyDelete
  9. aku ajah ampe sekarang gak tertarik pake BB ^^;

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  11. @Made >> Ya gitu deh... Terkadang orang Indonesia suka maksa buat hal-hal yang gak perlu.

    @Rachel >> Mungkin kalo nyoba, gak bisa lepas lagi loh huehehehe...

    @Decity >> Berharap aja kali kali kejadian yang nomer 3 itu. Hihihi...

    ReplyDelete
  12. gw lbh suka sekarang.. pake hp biasa ama pake ipod touch buat maen kalo lg bosen. wkwkwk
    btw, gw ga pake BB lho.. ha ha ha

    ReplyDelete
  13. sama Le...biar kata gw online shop,....tapi gw gag suka orang order via BBM,...karena dengan begitu gw jadi harus ready 24/7.....
    kalao lewat inbox kan enak,... saat gw duduk depan kompie, berarti gw siap bekerja dan konsen melayani.

    ReplyDelete
  14. @Bebek: Iya, kalo order BBM kadang2 suka lupa pasti ya alias historynya jadi brantakan. Mending beneran lewat Inbox, historynya jelas.

    ReplyDelete
  15. yups!gak tertarik blas deh ama BB gara2 sebel liat org2 si sekitar yg kena autisnya BBM. Sangking sebelnya tuh ampe perna ngayalin kpn yah BBm difatwa?hehehehe

    ReplyDelete