Friday, December 24, 2010

Kisah Si Pohon

Malam Natal yang indah ini, perkenankanlah saya membagi kisah, mengenai: Pohon Natal di rumah hehehehehe.... *penting yah*

Tahun lalu, kita nggak masang Pohon Natal, lantaran rumah kita lagi direnovasi alias dikecilin, jadinya kita pindah ke rumah sementara, yang tidak memungkinkan untuk masang si Pohon. Oh iya, beneran loh rumah saya dikecilin, lantaran si Mama ngerasa rumah yang dulu kebesaran tapi tidak fungsional. Mungkin tips ini boleh dicoba untuk orang-orang yang menginginkan hidup nyaman, ternyata punya rumah gede tuh gak asik-asik amat loh. Padahal rumah saya yang dulu juga gak gede-gede amat, tapi yang sekarang ini rasanya jauh lebih nikmat. --> Loh kok ngelantur cerita soal rumah.... Back to topic!

Tahun ini, kita tuh saking sibuknya juga ngga nyiap-nyiapin pohon, sampai akhirnya tau-tau loh, kok udah tanggal 10 December! Akhirnya jadi punya target, tanggal 10 December 2010, hari Jumat, pulang kantor, HARUS pasang Pohon Natal.

Malamya pas sampai rumah, yang kejadian malah KITA GAK PUNYA TEMPAT BUAT NARUH POHON NATAL! huhuhuhu.... so sadddd.... Saking ini rumah kecil, kita malah kebingungan mau taruh pohon-nya di mana. Akhirnya diputuskan, kalau pohonnya mau ditaruh di pojokan ruangan belakang, di dekat ruang makan, dan itu berarti, kita harus memindahkan sofa. Tadinya sofanya mau dimasukkan ke kamar mama, eh gak muat lewat pintunya! Padahal udah gotong-gotong loh sampe bersimbah keringat.

Dengan daya kreatifitas kita yang tinggal secuil, diputuskan, kalau sofa pindah ke ruang depan, dan kursi ruang depan, pindah ke belakang. Yes! It's a great decision. Sampai tibalah saat kita mengambil pohon natal. Pertama kita ambil kakinya, terus kita ambil 1 bagian dulu. Pohonnya sendiri ada 3 bagian. Nah, bagian pertama yang saya ambil itu, gede banget lah pokoknya. Jadi saya install deh tuh bagian ke dalam kakinya. Kok gak pas...padahal gede banget loh, dan saya yakin ini bagian dasarnya. Pas ngecek lagi ke gudang, sodara-sodaraku, ternyata yang segede bagong itu adalah bagian TENGAH-nya!! Nah, berarti bagian BAWAH-nya lebih BAGONG lagi! OH NOOOO.....

Dengan segala susah payah, akhirnya berdiri juga itu pohon, dan lumayan lah...LUMAYAN MAKAN TEMPAT wkwkwkwk.... Habis masang pohon kan biasanya pasang lampunya ya, habis itu baru pasang hiasan-hiasannya. Lampunya ini punya story sendiri. Lampu natal ini khusus saya bawa dari Amerika karena lampu di Indonesia terkenal mati melulu. Dan lampu serial itu, kalau udah mati repot banget! Mesti dicariin satu-satu yang putusnya yang mana. Rekornya sih rata2, lampu yang dibeli di Jakarta itu, 2 tahun lah umurnya. Pasti ada aja yang mati. Nah, semenjak saya beli lampu dari Amerika ini, rekornya sudah 5 tahun gak mati-mati, walaupun repotnya itu harus pake travo, karena voltase listrik di Indonesia 220V v. 110 V di Amerika.

Tapi apa daya sodara-sodari...rupanya sebagus-bagusnya lampu, tibalah dia pada hari si lampu menghembuskan nafas terakhir. Lampunya MATI SEPARO! hu hu hu..... si Mama sampai sedih, katanya, pohon Natal itu gak berarti tanpa lampu *melankolis mode on*. Dia penasaran, nyari lampu mana yang putus...sampai pakai kacamata baca, dicariin satu-satu, yang mana yang putus. Sementara saya bilang, udah lah, hias aja dulu pohonnya.... Malam itu, saya selesai menghias. Bagus sih, tapi mama saya tetep merasa, pohonnya kurang nyawanya, padahal menurut saya sih oke-oke aja.

Perasaan tidak puas rupanya masih menghampiri mama saya. Selama berhari-hari, dia terus berusaha, supaya lampu itu bisa nyala, karena menurut dia, lampu yang saya beli dulu itu kualitasnya masih jauh lebih bagus daripada lampu natal yang dijual di Jakarta, di mall sekalipun.

Sampai akhirnya perjuangan dia selesai alias NYERAH. Jumat minggu depannya alias tanggal 17 Desember pagi, dia nelepon saya.

"Non, beliin deh lampu natal di Ace Hardware."


dilengkapi dengan petuah petuah tambahan dibumbui kata jangan lupa:

"Jangan lupa, lampunya harus warna kuning semua, harus tebel kabelnya, pokoknya harus berkualitas tinggi. Mahal gak apa-apa."

Dengan berbekal petuah itu, akhirnya sampailah saya di Ace Hardware, Grand Indonesia. Setibanya di sana, bahagia banget! Lampu natal pesanan si mama ada! Mana dalam bentuk LED lagi. Manteb deh... liat di boxnya dikasih tau, warnanya kuning! Kabelnya...mayan lah... yang LED itu kayaknya emang yang paling bagus, harganya 400 ribuan. Terus saya minta di test lampu sama si mbak. Pas di test, LOH, KOK WARNA WARNI??

"Mbak, ini kok warna warni sih mbak? Tulisannya di sini kuning kok."

Mbaknya nyaut,

"Oh, maaf Bu, semua lampu di sini WARNA WARNI, Bu. Boxnya salah cetak. Maaf ya Bu."


"Semua mbak?? Semua warna warni?? Di Ace Hardware lain gimana ??

"Oh, ngga ada, Bu. Semua lampu pohon yang warnanya kuning, habis diborong."

HUAAAAA.... perjuangan di jam makan siang ke Ace Hardware, ternyata tidak berbuahhhh... Grrrhhh... Ngintip sana sini, akhirnya KETEMU LAMPU KUNING!! wahhh senangnyaaaaa.... Pas di cek... yahhh ternyata ini mah lampu jendela! Kabelnya putih, terus bentuknya juntai-juntai gitu. Kata boxnya sih Icicle style. Daripada usaha gak berbuah, akhirnya balas dendam. Beli 6 box Icicle stlyle lamps. Terus ngiprit ke kanan kiri, malah beli bola gede 3 biji, plus pita juga. Kebetulan di rumah pitanya kurang, jadi bisa nambah lagi deh. USAHA BERBUAHHHH !!! (dan kantong bolong).

Sampe di rumah, pasang-pasang, 17 Desember 2010 malam, jadilah ENG ING ENGGG....



POHON TANPA LAMPU, JENDELA BERLAMPU !! Yippie hip hip hurray!!! Mayan kan ???

Selamat Natal buat seluruh umat manusia, terutama para pembaca blog saya yang setia (hoek hoek... sok seleb banget). Semoga damai Natal menyertai kita semua, dan semangat kelahiran Kristus yang membawa sukacita, selalu ada di dalam diri kita semua. AMIN!

PS: 23 Desember 2010, si Mama yang super penasaran, brangkat sendiri ke Gramedia, demi...LAMPU NATAL! Dan rupanya mission accomplished, kemarin lampunya sudah dipasang dan pohon saya sudah menyala! hihihi... Congratulations for your achievement, Mom! Kerja keras anda berbuah manis. Sayang pohon berlampunya belum sempat di foto hehe.

Thursday, December 16, 2010

Miskin Nggak Sih ?

Setelah 2 kali postingan berat kemarin, marilah kita ke postingan ringan dan santai alias postingan soal gak penting...mariii....*udah mo akhir taon nih, pala gak boleh mikir berat-berat, holiday mood is on!*

Kemarin itu, saya brasa miskin banget deh ah... hari Selasa, duit di kantong tinggal 100 ribu. Mendadak temen yang ngurus katering bilang,

"Le, deposit kateringan lu udah minus 17 ribu tuh, kudu ditambah."


Jadilah uang 100 ribu melayang, yang menyisakan 0 rupiah di dalam dompet. Hari itu niat banget buat ke ATM, apadaya lupa total. Namanya pulang ke rumah udah semangat, jadi lupa yang namanya mampir buat ambil uang *mungkin di tambah perut yang kelaparan, jadi bawaannya pengen sampe rumah cepet-cepet*.

Besoknya hari Rabu pagi, dengan santainya nyetir ke kantor. Kelupaan lagi kalo masuk tol kan mesti bayar ya? *mana ada yang gratis non? Kalo perlu napas aja bayar*Pas keluar kompleks, baru ngeh kalo bener-bener ngga punya duit di kantong, padahal butuh banget itu 6,500 perak. Mulai deh mengais-ngais uang receh di kotak tempat taruh kembalian uang parkir. Dikumpulin, ada 2 lembar 2,000-an. Doh, baru 4,000! Ditambah lagi duit receh, ada 500-an dua biji, terus ada 200-an 3 biji, dan sisanya, 100-an. Begitu ditotal, hasil mengais-ngais tadi (plus melihat lirik-lirik ke karpet kali-kali ada duit tambahan di lantai mobil), ternyata jumlahnya TEPAT 6,500 perak! Halleluyaaaa! Slameeettttt lewatin jalan tol dan sampai kantor dengan selamat.

Sore itu, sudah niat banget, sebelum pulang kantor mesti mampir ke ATM. Di sore yang sama kantor mengadakan acara akhir tahunan di FX Music. Kira-kira pukul 4 sore, AVP dari Lampung nyapa saya,

"Le, kamu bawa mobil gak hari ini ? Kalo kamu bawa, saya sama beberapa teman dari Lampung mau nebeng nih ke FX."


"Oh, boleh pak boleh...silakan silakan".

Dan apa yang terjadi selanjutnya adalah, lagi-lagi saya lupa ambil uang di ATM gara-gara gak fokus lantaran mau nganterin AVP dan kawan-kawan.

Gara-gara lupa ambil uang di ATM kantor, rencana mau ngambil pas sudah di FX aja sesudah acara. Pas acara di FX hampir selesai, VP saya alias si Bos nyamperin.

"Leony, tadi saya kemari nebeng pak Ricky, tapi ternyata dianya sudah balik duluan. Jadi saya nyari tebengan balik ke kantor nih. Saya bisa ikut kamu nggak?"


"Oh bisa pak bisa...."

*namanya bos, gak bisa juga jadi bisa dah...* Jadilah malam itu si bos nebeng saya. Pas mau keluar parkiran, baru inget, kalau uang tunai saya jumlahnya adalah NOL!! Yes, BIG ZERO. Duit di dompet gak ada, duit di laci mobil gak ada.

Kepaksa deh pasang muka tebel dan mulai mengemis,

"Pak, hmmm...sorry nih pak... mohon maaf sebelumnya... duit saya abis pak. Boleh minta tolong nggak pak buat bayar parkir?"
*dengan wajah memelas minta digampar*.

Si bos untungnya baek, "Oh ga apa-apa, santai aja." sambil ngeluarin uang 20,000-an.

Total parkir 8,000, dan kata si bos, sisa kembaliannya disimpan aja. Dan sodara-sodara, kembali lagi, saya LUPA ambil duit di ATM, gara-gara nganterin si bos. Hu hu hu....

Pagi ini pas lagi nyetir ke kantor, kembali ingat, di kantong gak ada uang, padahal mau masuk tol lagi kan?? Doh! Eh tapi yang namanya hoki emang nggak kemana. Kemarin masih ada sisa kembalian parkir 12,000 dari si bos! hihihihh.... Slamet deeehhhh!

Wednesday, December 08, 2010

Wejangan si Bos Part 2

Menyambung tulisan minggu lalu soal wejangan si bos, kali ini kita lanjutkan ke bagian keduanya yang terdiri dari point 3 dan point 4. Jangan bosen ya bacanya, bagus deh *promo*.

3. Marriage as a TRAIL TO HOLINESS

Kalau bahasa Indonesianya: perkawinan sebagai jalan menuju kekudusan. Untuk apa kita menikah kalau menikah tidak lebih baik dibandingkan dengan waktu kita single? Mari kita lihat ayat kitab suci di bawah ini, dari 1Korintus 7:1-2.

7:1 "Dan sekarang tentang hal-hal yang kamu tuliskan kepadaku. Adalah baik bagi laki-laki, kalau ia tidak kawin ," 7:2 "tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri."

Ayat yang kedua itu, seringkali dipakai oleh beberapa pemuka agama yang memberikan kesan kalau orang-orang tidak menikah itu merupakan kesalahan, kemudian menjelek-jelekan pemuka agama lain yang memilih untuk selibat. Dan curangnya mereka adalah, mereka hanya melihat di ayat kedua dan tidak menyentuh ayat pertama yang mengatakan, adalah BAIK bagi laki-laki kalau ia tidak kawin. Kalau kita bisa mengontrol bahaya pencabulan itu, BAIK juga untuk tidak menikah. Tapi kalau menikah cuma untuk supaya tidak berbuat cabul, itu juga SALAH besar, karena sesungguhnya, orang menikah itu adalah untuk menjadikan dirinya lebih baik, dan menyempurnakan hidupnya menuju kekudusan.

Kalau kita menikah hanya untuk setiap hari ribut besar, saling menyalahkan, dan dibumbui selingkuh, apa gunanya kita menikah? Bukankah menikah itu adalah cara untuk saling mengingatkan dan mengaplikasikan mengenai cinta kasih Allah kepada kita semua, dan pada akhirnya, keluarga yang baik dan mengamalkan cinta kasih tersebut akan menuju akhir yang baik yaitu Surga? Tujuan hidup kita adalah mati masuk Surga, dan saat kita MEMILIH dan MEMUTUSKAN untuk menikah, jadikanlah pernikahan itu jalan menuju ke sana.

Ada tiga hal sederhana yang bisa diaplikasikan di dalam kehidupan rumah tangga, yang seringkali terlupakan dan pada akhirnya membuat rumah tangga menjadi hambar. Mungkin tiga hal sederhana ini yang anda butuhkan untuk membuat jalan menuju kekudusan itu semakin terbuka.

Pertama, jangan pelit meminta maaf dan memaafkan. Yang namanya manusia, pasti kita tidak pernah luput dari kesalahan. Begitupun dalam hidup berumah tangga, pasti ada saja hal-hal yang kurang berkenan untuk pasangan masing-masing maupun untuk anggota keluarga yang lain. Kesalahan-kesalahan kecil yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan cara meminta maaf, lantaran gengsi malah jadi masalah besar, ditumpuk berlarut-larut, dan akhirnya malah pecah di saat tak terduga. Gengsi memberi maaf juga bisa jadi masalah. Ya kecuali tentunya kesalahan pasangan anda sudah luar biasa, terus dikit-dikit minta maaf, ya itu juga tidak baik *misalnya, habis selingkuh terus minta maaf merengek-rengek, tapi besoknya melakukan lagi, lempar sandal aja hahaha*. Tapi yang sering terjadi adalah, cuma karena kesalahan yang sebenarnya bisa dimaafkan, karena emosi yang menggelora, pasangan sudah minta maaf dengan tulus, tapi kitanya malas memaafkan. Yang terjadi selanjutnya, yang meminta maaf ini merasa kurang dihargai ketulusannya, pada akhirnya dia merasa tidak perlu lagi meminta maaf. Capek deh, dan malah berlarut-larut lagi. Jadi intinya jangan pelit untuk mengakui kesalahan, dan jangan pelit untuk memaafkannya.

Kedua, jangan lupa ucapkan terima kasih. Gara-gara kebiasaan sehari-hari, lama-lama pasangan ini merasa melayani satu sama lain merupakan kewajiban. Tiap hari istri bikinin kopi, bikinin kue, masak makan malam, nyuci, ngepel, nyapu, beres-beres rumah, sudah jadi terasa wajib gara-gara suaminya kerja di kantor nyari uang. Istri juga gitu, sudah terasa kewajiban untuk suaminya kasih uang bulanan, ngurusin hal-hal yang berhubungan sama bengkel, dan kerjaan laki-laki lainnya. Nah, coba bayangkan, kalau kita bisa mengucapkan terima kasih pada pasangan kita, aduh indahnya. "Makasih ya Ma, kopi dan kuenya enak." Wuih...pasti sang istri langsung semangat lagi buat bikin kue-kue enak. "Makasih ya Pa, udah anterin si Adek ke sekolah hari ini." Yang tadinya si suami malas, sekarang jadi semangat antar anak ke sekolah. Yah, itu hanyalah contoh-contoh kecil yang bisa membuat orang merasa diapresiasi, dan siapa sih yang tidak senang di apresiasi?

Ketiga, jangan sungkan bilang I love you. Pas sakramen pernikahan teman SMU saya, saat homili, romonya minta ke pengantin pria untuk mengucapkan I love you yang keras ke calon istrinya. Si pengantin pria malu berat...bingung... namun karena si romo yang minta, mau nggak mau dia melaksanakan. Dan dia ngomong pelan, "Laura, I love you...." Pelaaannnn banget... Romonya lantas nanya ke umat, "Sudah kedengeran belum?" Umat menjawab, "Belummmm." Sampai di ulang yang kedua kali... masih belum mantab juga. Akhirnya pas disuruh ketiga kali, baru deh si mempelai teriak, "LAURA.... I LOVE YOUUUUU!" Tepuk tanganpun bergemuruh di gereja, dicampur dengan tertawa bahagia. Si Romo mengingatkan, kalau sudah menikahpun, jangan pelit-pelit bilang I love you. Seringnya, begitu sudah nikah, anak-anak sudah bikin repot, jadi malas bilang I love you, padahal penting loh, untuk membangkitkan romantisme masa pacaran dulu hehehe. Asal, jangan ngumbar-ngumbar I love you di mana-mana yah... biar bagaimanapun, harus tetap diucapkan dari lubuk hati yang paling dalam. Ya, gak harus persis bilang I love you, tapi bisa juga bilang, "Ma, Papa sayangggg banget deh sama Mama..." Dijamin, mukanya si mama langsung memerah kesengsem. Hihihi...

4. Marriage with God as the Focus

Bos saya memberikan perumpamaan. Saat itu dia minta saya untuk mengarahkan pandangan saya ke wajahnya. Kemudian dia mengambil sebuah map, dan meletakan map itu di depan wajahnya, dengan jarak kira-kira setengah meter. Dia tanya pada saya, apakah saya masih bisa melihat wajahnya. Saya bilang, saya tidak bisa melihat wajahnya. Dia kembali bertanya kepada saya, apa yang harus saya lakukan supaya saya bisa melihat wajahnya. Dan saja menjawab, saya ganti saja posisi duduk saya jadi ke kanan atau ke kiri, atau mungkin saya berdiri sehingga saya bisa melihat wajahnya dari atas. Beliau menjawab, "Tepat sekali!"

Anggaplah wajah bos saya itu adalah tujuan perkawinan yaitu Tuhan, dan map yang menutupi wajahnya itu adalah halangan dan rintangan menuju ke sana. Seringkali, jika kita mengalami masalah, yang kita lakukan adalah mencoba untuk menerobos atau menghancurkan rintangan itu. Kita berusaha dengan segala cara sampai melibatkan kekerasan mental dan fisik sehingga menyebabkan perkawinan kita goyah. Padahal yang perlu kita lakukan sebenarnya adalah mencari jalan berbeda, mengubah cara pandang kita, dan melihat dari sisi yang lain. Dalam perkawinan kita sering mengeluh, kita sering berkeras hati, kita sering merasa kalau kita sudah berusaha semaksimal mungkin untuk mencapai tujuan yang bahagia. Tetapi kadang kita lupa bersyukur, dan melihat kalau Tuhan punya rencana yang indah, tinggal bagaimana kita menyikapinya.

Kata pak Bos saya, poin nomor 4 ini adalah INTI dari semua hal yang dia jabarkan sebelumnya. Begitu kita menjadikan Tuhan sebagai fokus perkawinan kita, maka poin-poin yang lain akan mengikuti.

Nah, selesailah sudah uraian panjang kali lebar saya. Semoga penjelasan yang tidak sempurna dari orang awam ini, kiranya bisa memberikan sedikit "pencerahan". Dan mohon maaf sebelumnya jika ada salah-salah kata, dan saya yakin juga pasti ada yang bilang dalam hati, "Sok tau lu, Non!". Hahahaha... terlepas dari semua itu, saya berharap semoga kebahagiaan selalu hadir di tengah keluarga kita semua, terutama menjelang hari Natal ini. AMIN.

Thursday, December 02, 2010

Wejangan si Bos Part 1

Kemarin ini sehabis makan siang, saya mampir di kantor si Bos. Maksudnya sih lagi mau diskusi mengenai acara akhir tahunan. Si bos menugaskan saya untuk research tempat yang sesuai dengan segmen karyawan kita, dan juga masuk di budget. Ternyata nggak gampang juga yah. Kalau tempatnya bagus, multimedia lengkap, biasanya makanannya biasa-biasa aja. Kalau makanannya enak, tempatnya ternyata gak punya fasilitas. Gitu deh, akhirnya jadi mayan repot juga. Sampai saya sempat mengusulkan, gimana pak kalo kita kateringan aja di kantor ? Tapi berhubung acaranya hanya buat departemen kami, alias bukan buat umum, mana enak ya untuk dilaksanakan di kantor. Lagian, masak saya mau gotong-gotong layar dari ruang meeting, terus gotong-gotong speaker buat acaranya ? Gak seru juga kan ?

Di tengah-tengah saya nyeletuk.... "Ternyata, nyiapin acara ginian aja kayak nyiapin acara kawinan yah". Terus mendadak si bos bilang, "Wah, kalo soal nyiapin acara perkawinan mah beda lagi! Bukan cuma sekedar acara, tapi kelanjutan ke depannya". Kemudian mulailah si bos memberikan ceramah alias wejangan selama hampir 2 jam yang menurut saya isinya sangat-sangat menarik, baik untuk orang yang masih single, akan menikah, maupun sudah menikah. Bos saya kebetulan seiman dengan saya yaitu Katolik, jadi mungkin pendekatan yang digunakan sedikit banyak terkait juga dengan agama, tetapi menurut saya, inti yang dibicarakan itu berlaku secara general. Ada 4 point yang beliau kemukakan dan akan saya bahas satu per satu di sini, dan saya rangkum sesuai dengan ingatan saya, dan saya tambahkan juga sedikit masukan versi saya.

1. Marriage is POINT OF NO RETURN


Seperti sumpah yang telah diucapkan, kita menerima pasangan kita apa adanya, dalam untung dan malang, dalam suka dan suka, di waktu sehat dan sakit, sampai MAUT memisahkan. Kecuali sebelum anda menikah anda dibohongi pasangan (misalnya pasangan ternyata sudah pernah menikah tetapi belum resmi berpisah, atau dia punya penyakit yang tidak dia ungkapkan pada anda yang menghambat proses kelanjutan keturunan), atau anda nikah karena terpaksa (kayak Siti Nurbaya dan Datuk Maringgih yang dijodohin ortu padahal dah nangis-nangis menolak) tidak ada yang namanya CERAI. Saat anda memutuskan menikah, anda telah siap untuk segala konsekuensi, segala kekurangan dan kelebihan pasangan anda. Ada empat JANGAN yang harus selalu dipegang oleh pasangan yang sudah menikah.

Pertama, jangan sekali-sekali bilang "Pulangkan sajaaaa...aku pada ibukuuuu....atau ayahkuuuu..." *lebay seperti lagu*. Intinya, jangan pulang kepada orang tua jika anda mengalami masalah, atau sedikit-sedikit mengadu. Cobalah untuk menyelesaikan masalah keluarga anda, di dalam keluarga anda. Jangan bocor sama teman, tetangga, gossipan sana sini, karena apa? Karena anda bukan lagi DUA melainkan SATU. Saat anda menceritakan keburukan suami/ istri anda, anda menceritakan keburukan anda sendiri.

Kedua, jangan sekali-sekali menginjakan kaki keluar dari rumah saat anda sedang ribut dengan pasangan. Itulah yang dinamakan lari dari masalah. Saat anda sedang ribut, cobalah tenangkan diri. Pandanglah pasangan anda, dan ingat kembali komitmen anda saat mengucapkan janji perkawinan itu.

Ketiga, jangan pernah mengucapkan kata CERAI. Saat anda menikah, itulah saat anda dipersatukan oleh Allah. Dan apa yang dipersatukan Allah, jangan diceraikan oleh manusia. Berpikir tentang cerai saja, itu sudah merupakan kesalahan, apalagi mengucapkan kata cerai, sudah pasti melawan kehendak Allah yang telah mempersatukan kedua manusia menjadi satu tubuh. Jika sampai anda sungguh mempunyai masalah berat pada pasangan anda, tapi anda ingin setia dengan komitmen anda, janganlah bercerai. Berpisahlah, uruslah anak-anak anda jika anda mempunyai anak, dan jangan mencari pasangan baru. Setialah pada sumpah perkawinan anda di hadapan Tuhan, dan upahnya adalah Surga.

Keempat, jangan membawa keributan anda sampai lewat matahari terbenam. Artinya, jangan sampai memendam masalah berlarut-larut. Selesaikanlah ribut-ribut dalam rumah tangga secepatnya. Jangan sampai terbawa-bawa di dalam tidur, dan saat besok pagi anda bangun dengan wajah dan pikiran yang suram. Biarlah, saat anda bangun pagi, itu sudah merupakan hari yang baru dengan pikiran yang jernih. Ya, mungkin ada saatnya di mana pikiran itu selalu ada dan mengganggu anda. Usahalah dibicarakan dengan baik, cari solusinya, agar jangan sampai semakin runyam.

2. Marriage is accepting that DIFFERENCES ARE BEAUTIFUL


Bos saya menceritakan sebuah perumpamaan. Ada seorang anak muda, dia bertapa selama 40 hari 40 malam untuk mencari ilham. Setelah dia bertapa itu, dia mendapat pencerahan yang luar biasa, sehingga memberikan dia kekuatan baru, dan semangat yang baru. Saat itu usianya 17 tahun. Keluar dari pertapaan, dia bertekad, "Saya mau mengubah dunia menjadi seperti yang saya mau!". Sepuluh tahun berlalu, saat itu usianya 27 tahun. Dia melihat kalau dunia begitu-begitu saja, niatan dia menjadi lebih mundur, dan dia masih bertekad, "Saya mau mengubah Indonesia menjadi seperti yang saya mau!". Sepuluh tahun kembali berlalu, saat itu usianya sudah 37 tahun. Dia melihat, dia tidak bisa berbuat banyak untuk Indonesa. Indonesia belum menjadi seperti yang dia inginkan. Akhirnya dia menurunkan lagi standardnya, "Saya mau mengubah gereja saya menjadi seperti yang saya mau!". Sepuluh tahun berlalu, usianya sudah 47 tahun dan dia masih tidak puas. Gereja masih begitu-begitu saja, tidak ada perubahan berarti. "Saya mau mengubah keluarga saya menjadi seperti yang saya mau!" Sepuluh tahun berlalu, anak-anaknya ternyata tidak berprofesi sesuai cita-citanya, hampir semua tidak sesuai kehendaknya. Sementara, kesehatannya makin menurun. Saat itu usianya sudah 57 tahun. Saat itu dia baru terbuka pikirannya, kalau dia tidak akan bisa mengubah dunia, Indonesia, bahkan keluarganya sendiri. Yang dia bisa lakukan adalah menerima keadaan di sekitarnya. Dan saat itu, hatinya pun mulai tenang. Butuh 40 tahun baginya untuk menyadari hal itu, dan sepertinya kita tidak perlu sampai selama itu untuk memahami kalau perbedaan itu indah, hanya bagaimana cara kita menerimanya. Sesuatu yang tidak sesuai dengan kehendak kita, belum tentu adalah sesuatu yang buruk.

Mungkin saat anda masih pacaran, anda tidak tahu kalau pasangan anda suka mendengkur di saat tidur. Saat anda menikah, anda kesal karena setiap malam anda tidak bisa tidur. Pagi-pagi anda marah-marah. Malamnya, anda minta pasangan anda untuk ubah posisi tidur. Ternyata tidak berhasil, begitu tengah malam saat posisinya kembali terlentang, dia sudah mendengkur lagi. Anda belikan dia sticker khusus untuk penjepit hidung, yang kata orang di toko kesehatan bisa membuat dengkurnya berkurang. Tetapi pasangan anda tidak mau memakainya, karena dia tidak betah dan menutupi jalan napasnya. Anda marah, anda kecewa. Anda masih tidak bisa terima kalau anda terganggu tidurnya. Anda pergi ke dokter THT, berharap ada solusi. Dan ternyata solusinya sederhana, yaitu daripada mengeluhkan dengkurannya, anda cukup membeli penutup telinga.

Ada banyak hal yang tidak bisa anda ubah dari pasangan anda. Jangan berharap hidup dengan anda selama setahun, bisa mengubah pasangan anda yang telah hidup bersama orang tuanya selama lebih dari 25 tahun. Cobalah terima dia dan cari cara untuk membuat perbedaan itu menjadi sesuatu yang makin menyempurnakan hubungan anda. Dan jika ada yang ingin anda ubah secara perlahan dari pasangan anda untuk menuju ke hal yang lebih baik, lakukanlah dengan cinta dan kesabaran.

Masih ada 2 bagian lagi yang akan saya ceritakan yaitu:

3. Marriage as a TRAIL TO HOLINESS

4. Marriage with GOD as the FOCUS


Tapi saya rasa segini dulu ya, nanti saya udah keburu lemes ngetiknya hehehe.
Ngomong-ngomong, saya sisipkan ya, foto menarik, yang diambil dari tahun 1933.


Ganteng dan cantik kan Opa dan Oma saya ? hehehe... Perkawinan mereka, bertahan sampai maut memisahkan. Opa saya meninggal di tahun 1991 pada usia 80 tahun, dan Oma saya meninggal di tahun 2005 pada usia 88 tahun. After 7 kids, 7 son and daughter in laws, 19 grandchildren, and 13 great grandchildren as of today, it shows that love truly never dies.

Tuesday, November 23, 2010

Perjuangan Jadi Kurus

Hehe, target nulis blog seminggu sekali kemarin failed berat, gara-gara ada acara kantor rapat kerja di lembang dari Kamis sampai Sabtu, plus sisanya tepar berat, jadi deh, ketunda ngisi blog entrynya. Dan berhubung otak lagi mandek mau nulis apaan, mendingan nulis pengalaman yang udah lewat, tapi mungkin mayan berguna yah buat teman-teman sekalian.

Kalau orang lihat saya beberapa tahun terakhir ini, mungkin banyak yang tidak nyangka kalau saya dulu berbentuk agak seperti babi alias gendut abis. Dari kecil, saya tidak pernah mengenal yang namanya kurus. Pas saya kelas 4 SD, badan saya sudah bongsor dengan berat dia atas 50 kg. Terus naik dan naik ke puncak gunung, dan rasanya saat SMU, berat badan saya ada di sekitar angka 70-an. Dengan tinggi badan yang sedang-sedang saja di bilangan 163cm, saya sungguh terlihat seperti bola.

Orang tua saya saja sudah tidak tau harus bilang apa dengan keadaan bobot saya yang mayan besar ini. Selain saya gemuk, saya juga sangat cuek. Sekolah di sekolah khusus putri yang pelajarannya berat minta ampun di jurusan IPA, membuat saya serasa tidak punya waktu untuk ngurusin penampilan. Rambut cepak, kacamata tebal, badan besar, ah....gak peduli deh. Boro-boro mikirin cowok, ulangan gak dapat merah saja sudah bagus.

Saat saya mau kuliah, berat badan saya sudah turun di bilangan 65-an. Itupun masih terlihat besar, dan ketika saya mulai kerasan sekolah di state penghasil keju, berat badan saya kembali melonjak di bilangan 70-an. Tapi saya tetap saja cuek. Gendut-gendut begini, tetep aja loh, punya pacar! hihihihi... *blagu amat sih lu Non*. Dan tiap kali punya pacar, bukannya tambah kurus, malah tambah gendut! Lantaran sang pacar sama-sama doyan makan, jadi deh wisata kuliner sana sini bertambah. Apalagi hobi saya memasak sangat tersalurkan pas saya di Amerika sana.

Puncak kegemukan saya adalah saat saya mulai bekerja sebagai auditor di salah satu Kantor Akuntan Publik ternama. Di KAP itu, fasilitasnya wow. Menginap di hotel bintang 5 sudah biasa, bahkan saya menghabiskan lebih banyak waktu di hotel daripada di rumah sendiri. Yang namanya makan di luar dengan berbagai pilihan menu, itu lebih biasa lagi. Steak, lobster, cheese, wine, dan lain-lain, rasanya seperti tanpa batas. Tahun pertama saya bekerja, berat badan saya melonjak 15 kg!!! Dan di saat gemuk itu, lagi-lagi saya cuek, karena toh, tetep saja punya pacar. PS: Sampai saat itu, sudah 3 kali loh ganti pacar hahahahah...

Suatu hari, di akhir Januari 2006, saat itu perayaan tahun baru Imlek. Saya berkumpul bersama beberapa teman dekat di Metro Hotel Downtown untuk menikmati hidangan penutup. Dan saat itu kawan saya mengambil beberapa foto, dan besoknya foto tersebut dikirimkan ke saya. Pas menerima foto itu, saya SHOCK berat. Benar-benar shock! Saya terlihat sangat jelek. Badan saya lebar, leher berlipat. Baju-baju saya memang masih kelihatan lumayan keren, karena saya selalu membeli yang baru dan terus membeli yang baru mengikuti bentuk badan saya. Betul-betul pemborosan yang bodoh! Saya merasa malu, bahkan saya tidak berani mengirimkan foto terbaru saya ke orang tua.

Berat badan saya saat itu, ada di bilangan 78kg. Saya bingung, apa yang harus saya lakukan. Namun dengan tekad bulat, akhirnya saya bertekad, saya harus berubah. Saya adalah orang yang sangat anti dengan yang namanya jalan pintas, apalagi jalan pintas untuk diet. Jadilah saya mulai berjuang, membuat program sendiri. Di bulan Februari, saya membeli treadmill. Setiap hari saya rutin berlatih, tidak harus lari kencang, tetapi harus rutin, setidaknya 30 menit per hari. Kalau saya ada di luar kota, saya minta pihak hotel untuk memasukkan 1 unit treadmill atau unit cardio lainnya ke kamar saya.

Tadinya saya sangat sembarangan kalau makan. Saat itu saya mulai mengatur makan saya. Betul-betul saya jaga dan saya hitung kalorinya. Yang tadinya makan steak, lobster, dan lain-lain, mulai saya ganti dengan salad, buah, dan dada ayam tanpa lemak. Kalau saya sempat, saya siapkan makan siang saya sendiri, berupa salad buah dan toast. Saya juga tidak mau diet gila-gilaan sampai lupa akan asupan gizi. Jadi saya atur supaya saya tetap beroleh karbohidrat, protein, dan vitamin yang pas.

Di kala saya merasa sukses dengan target mingguan saya, saya tidak ragu untuk memberikan penghargaan sedikit, misalnya, saya masih bisa makan ribs, atau es krim, dengan jumlah yang saya batasi, supaya tidak menghancurkan diet saya. Saya sangat enjoy sekali perjalanan saya menurunkan berat badan. Setiap hari saya mewajibkan diri untuk menimbang berat badan saya, supaya kontrolnya dipertahankan.

Hasilnya ?? Di bulan Oktober 2006, saya pulang ke Jakarta untuk liburan. Di Airport, saya bingung,kok tidak ada yang menjemput saya. Saya nunggu di dekat kantin...lamaaaa banget...sampai akhirnya saya melihat mama saya, saya panggil dia, dan dia KAGET! Dia bilang, dia sudah melewati saya berkali-kali, dan tidak mengenali saya sama sekali. Padahal saat itu berat saya masih sekitar 62 kg, yang berarti turun 16kg dari berat tertinggi saya. Dan bulan Desember 2006, 10 bulan setelah berlatih keras dan menjaga asupan makanan, berat saya turun menjadi 55kg. 23 kg dalam 10 bulan, tanpa obat, tanpa ramuan pelangsing, hanya diet yang baik, dan olahraga yang teratur.

Jadi apa senjata no. 1 dalam menguruskan badan ??? Jawabannya adalah: TEKAD dan DISIPLIN! Hal ini berlaku untuk segala hal, dalam pekerjaan, dalam sekolah, dan tentunya, dalam diet. Percaya deh, pasti bisa! Makanya, jangan ketipu sama segala jenis obat-obatan pelangsing, yang ujung-ujungnya cuma merusak ginjal. Buat yang mau diet atau mau tanya-tanya, dipersilakan :).

Oh iya, sekarang berat badan saya lagi naik di kisaran 60kg-an nih. Ini karena kemarin saya baru menjalani operasi besar, dan di masa recovery itu, saya jadi makan banyak, dan tidak terlalu beraktifitas yang melelahkan. Operasi apa ? Nanti kapan-kapan saya cerita yah. Sekarang ini saya lagi mau berusaha diet lagi, supaya balik normal, soalnya baju-baju sudah mulai kesempitan hihihi. Doakan berhasil yah.

Semoga entry kali ini berguna.

Tuesday, November 09, 2010

Norak Nggak Sih ?

Cerita ini sebenarnya bukan saya sendiri yang mengalami, tapi adik saya. Jadi ceritanya, minggu lalu dia hadir ke resepsi perkawinan salah satu co-workernya. Resepsinya diadakan di sebuah hotel. Saya sih gak tau ini hotel bintang berapa ya, tapi yang pasti hotel ini ada di kelas menengah, lokasinya di bilangan Tanah Abang sana. Buat yang tinggal di Jakarta, pasti sudah bisa mengira-ngira hotel apa namanya.

Nah, sekarang kan di Jakarta lagi ngetrend tuh, pake photo booth. Jadi kayak ABG jaman dulu, pakai box untuk berfoto dan hasilnya langsung jadi, sehingga bisa digunakan sebagai souvenir. Saya sudah beberapa kali ke resepsi perkawinan yang ada photo booth ini, dan biasanya di foto tersebut otomatis tercetak nama kedua mempelai dan tanggal resepsi. Kadang juga ada nama tempat resepsinya tercetak kecil di banner. Nah, kalau pengantin yang satu ini, nggak tau norak atau apa, masak sih, dicetak LOGO HOTELnya lumayan besar di pojok kanan atas. Pas pulang-pulang, adik saya sampai bilang, kalau dia mau gunting aja sisi kanan fotonya, biar logo besarnya itu tidak mengganggu.

Apa mungkin untuk kedua mempelai ini, bisa menikah di hotel tersebut merupakan suatu pencapaian besar? Saya sih sangat mengerti standar setiap orang mengenai tempat resepsi itu berbeda-beda. Mungkin saja buat keluarga mereka, bisa berpesta di hotel tesebut cukup membanggakan. Namun sekiranya demikian, apa perlu mencantumkan logonya di setiap foto yang tercetak untuk suvenir pernikahan yang dibawa oleh tamu2? Kesannya bukannya malah jadi norak ya? Soalnya yang berpesta di tempat-tempat yang lebih mewah saja tidak sampai seperti itu kok.

Di dalam pesta tersebut, juga ada pembagian hadiah, kayak door prize gitu lah. Biasa kan ada lempar bunga, ada kuis. Pengantin yang ini agak unik, mereka meminta teman-teman mereka untuk maju dan seperti mengambil undian di dalam toples besar. Kalau dapat, undiannya itu dibuka, ada tulisan "anda belum beruntung" atau "anda sedang beruntung". Kebetulan adik saya dapat tulisan "anda sedang beruntung". Jadi cukup senanglah dia. Yang belum beruntung mendapatkan boneka-boneka teddy bear kecil, dan yang beruntung mendapatkan 1 box yang oleh adik saya dibawa pulang ke rumah. Sebagai orang yang beruntung, diajak juga untuk foto bersama, yah, seperti layaknya kalau dapat lempar bunga, kan diajak foto juga tuh bersama kedua mempelai.

Adik saya sih tidak mempunyai ekspektasi tinggi untuk hadiah apa yang dia bawa pulang. Tapi sampai saat ini, sejelek-jeleknya hadiah door prize itu adalah telepon genggam buatan China seharga 150-200 ribuan lah. Pas sampai rumah, dia buka hadiahnya...eng ing eng...apakah itu ?? Setelah kertas kadonya dibuka, ternyata di dalamnya masih dibungkus kertas koran. Setelah kertas korannya dibuka, ternyata ada sebuah box butut yang sepertinya bukan box dari barangnya. Dan barangnya itu ternyata adalah sebuah keramik BUTUT, asli butut banget, saya gak akan tega bilang butut kalau nggak bener-bener butut. Keramiknya di cat sembarangan, dan tulisannya plentat plentot, kayak produk gagal bikin. Kecewalah adik saya, karena menurut dia, mendingan dapat yang "anda belum beruntung", setidaknya dapat boneka teddy bear kecil yang dia bisa kasih ke orang lain. Lah, kalau keramik butut ini, kasih ke orang lain juga gak tega. Mau dipakai juga gak tau buat apaan.

Besoknya, kita sekeluarga masih membahas lagi soal keramik tersebut. Dan fakta lebih jauh soal keramik ini adalah, ternyata di bawahnya masih ada label harganya. Tulisannya : Love Jewelry Box Rp. 78,000. Pertama, masak sih orang kasih hadiah masih ada label harganya? Apa gak malu ya? Apakah Rp. 78,000 itu merupakan angka yang besar buat si mempelai atau tidak, itu kan relatif ya. Tetapi yang sudah jelas, tidak mungkin keramik itu harganya Rp. 78,000, dan saya malah merasa itu adalah barang bekas, karena boxnya tidak cocok, dan dibungkus sembarang dengan kertas koran sebelum dibungkus lagi dengan kertas kado.

Dan yang lebih mengejutkan lagi adalah, ternyata, label harga yang Rp. 78,000 itu adalah, LABEL BIKINAN! Jadi ternyata setelah kita sobek label harga tersebut (yang ternyata gampang banget sobeknya), di bawahnya itu ada bekas label harga asli yang sudah berusaha untuk disobek sebelumnya. Sekarang ini yang saya pertanyakan, sebetulnya niat nggak sih si kedua mempelai ini bikin door prize ? Dan kenapa harus pakai kamuflase harga segala ? Pasang label harga saja udah malu, dan ini ditambah lagi ternyata labelnya palsu.

Sebenarnya, masih banyak lagi cerita kelebay-an dari acara resepsi perkawinan, tetapi tidak pernah menemukan yang seunik ini. Hehehe. Cerita ini saya tujukan untuk para calon pengantin, yang mungkin masih memikirkan acara seperti apa untuk pernikahan mereka. Banyak orang-orang yang ingin unik, ingin dianggap keren, tapi kok malah kesannya lebay dan norak juga. Kalau menurut saya, mendingan sederhana, tapi berkesan, dan tidak memaksakan. Untuk kedua mempelai, saya mendoakan anda berdua semoga langgeng sampai kakek nenek, diberkahi dengan anak-anak yang baik dan sehat, serta kemakmuran dan berkat Tuhan selalu menyertai.

Friday, October 29, 2010

Ulah Tetangga Part 2

Seperti yang saya janjikan di postingan sebelumnya, akan ada lanjutan kisah tetangga di sebelah kanan. HA HA HA...*tertawa lebar seperti nenek lampir, musik gaya suspens*. Ya, mungkin bisa dibilang ini tetangga yang lumayan horor karena: KEJUDESANNYA.

Disclaimer: Saya sama sekali tidak bermaksud untuk mencari masalah, tetapi hanya sekedar curhatan belaka, baik untuk tetangga yang kiri, maupun tetangga yang kanan. Mohon maaf sebesar-besarnya jika ada pihak-pihak yang kurang berkenan. Tetapi jika tetangga-tetangga saya membaca ini, mungkin bisa dijadikan bahan refleksi juga untuk kehidupan bertetangga. Terima kasih.

Tetangga sebelah kanan rumah saya itu adalah dua orang gadis berumur di atas 50 tahun. Iya, kenapa saya menyebutnya gadis ? Ngerti sendiri lah ya. Nah, dua orang gadis ini adalah kakak beradik gitu. Satu aja repot kan ? Apalagi kalo dua? Nah... Silakan dibayangkan sendiri. Tetangga ini adalah tetangga yang sama dari sejak saya dilahirkan ke dunia sampai sekarang, jadi saya kenal betul sifat dan bagaimana pergaulan antar tetangganya. Dulu si kakak beradik ini tinggal bersama mamanya. Setelah mamanya meninggal, jadi tinggal mereka berdua saja.

Ciri-ciri si tetangga ini adalah, JUDES ABIS. Semua tetangga-tetangga sekitar rumah yang lain juga suka bilang ke kita kalau tetangga kita yang satu itu memang seperti tidak mau bergaul. Ya, rada ekslusif gitu deh. Tiap pagi sih saya suka liat dia jalan ke pasar, plus saya sih masih manggil walaupun sekedar basa basi saja. Yang saya tau, dari dulu dua gadis ini tidak pernah cocok sama yang namanya pembantu. Menurut curhatan para pembantunya ke pembantu saya di masa lalu sih, katanya para pembantunya ini rajin banget dimarah-marahin, plus dua nyonyanya itu pelit parah. Sebagai contoh, rumah segitu besar, kalau malam lampu yang nyala cuma 2 biji dan remang-remang. Namanya gosip antar pembantu, tentu cepat lah ya nyampenya. Kayaknya gak ada pembantu yang tahan lebih dari setahun deh sama mereka. Sekarang sih mereka sudah gak pakai pembantu lagi.

Sebetulnya, punya tetangga yang judes, menyebalkan, galak, itu mah sudah biasa kali ya. Tetapi ketika hal tersebut berhubungan langsung dengan diri kita, nah itu baru mengganggu. Kejadiannya itu dimulai dari saat saya merenovasi rumah. Kebetulan rumah saya dirombak total dan dibangun ulang dari pondasi. Jadi sudah pasti dong ya, banyak tukang dan banyak debu. Nah, setiap hari, si duo gadis ini menelpon mama saya atau saya, dan berkicau. Begini lah, begitu lah, komplen sana sini. Nelepon tetangga, isinya cuma makian, dan ketusnya, alamaakkkk... Padahal beberapa tahun sebelumnya, mereka juga melakukan hal yang sama alias merenovasi total rumahnya. Malah dahulu lebih parah, pernah ada balok kayu besar minta ampun mendadak terlempar ke rumah saya dan hampir menghantam mama saya. Tapi berhubung kita gak pernah nyari ribut, ya sudah kita diam-diam saja lah.

Nah, kegilaan duo gadis ini bertambah lagi. Gara-gara kita renovasi rumah, mereka juga gak mau kalah. Kegilaan pertamanya adalah: ikut meninggikan dinding! Kemudian mereka juga menambah teralis dan pagar besi di samping rumah, kesannya itu kayak tukang-tukang yang kerja di rumah saya mau ngemaling di rumah dia. Saking parnonya mereka, setiap malam, mereka yang biasa pelit, lampunya jadi TERANG BENDERANG!! Ditambah lagi, dia telepon mama saya, ngoceh, katanya tukangnya kerja itu gak boleh sama sekali mampir di area rumah dia. LAH! Namanya kita lagi bikin dinding, sudah pasti ada dua sisi dong? Sudah gitu saat ada kotor2 sedikit di tembok mereka, merek ribut lagi, minta kontraktor saya untuk cat tembok SEGERA. Padahal kontraktor saya sudah bilang, begitu proyek selesai, bagian tembok dia akan dicat ulang. Kontraktor saya pun suka ditelepon langsung dan cukup kenyang dimaki, sampai rasanya si kontraktor lumayan frustasi dan sampai mengadu ke mama saya kalau dia stress pas bangun rumah saya gara-gara suka dimaki sama di duo gadis. Ya, sebenarnya sih, dari si duo gadis itu, jubirnya cuma satu aja ya. Tapi menurut saya sih, kalau yang satunya baik, dia gak akan mendukung saudaranya untuk melakukan tindakan yang tidak mengenakan. Jadi saya anggap saja mereka merupakan satu kesatuan.

Ada kejadian belum lama ini, waktu itu adik saya pulang malam, dan gak tau kenapa, di depan pagar rumah saya ada mobil sehingga adik saya tidak bisa memasukkan mobilnya. Kemudian di bagian tembok rumah saya juga ada mobil parkir, jadinya adik saya terpaksa parkir di bagian tembok rumah si duo gadis, yang notabene TIDAK menghalangi aktivitas si duo gadis keluar masuk rumah. Saya tuh punya perasaan gak enak, saya bilang ke mama,"Ma, gawat nih, jangan2 mereka bakalan marah kalau kita parkir di depan tembok rumahnya." Mama saya bilang, "Gak mungkin lah, gila apa ? Itu kan mestinya gak jadi masalah, apalagi kita tetangga sama-sama kenal." Tapi ternyata dugaan saya terbukti. Pagi-pagi buta, kayaknya sekitar pukul 6.30 pagi deh, telepon saya berdering2, dan kebetulan mama yang angkat. Benar saja, kita dikomplen dengan nada kasar, dan pakai ancaman "awas" kalau berani parkir lagi. Mama saya pun akhirnya mengkonfirmasi, kalau duo gadis ini benar-benar ajaib dan di luar ekspektasi!

Dan inilah yang paling mengejutkan! Save the best for last ceritanya. Sederhana sih, tapi lumayan mengejutkan. Suatu pagi, kita bingung... kok di rerumputan rumah kita, ada kayak gulungan gitu, ya kayak rol kecil lah yang diikat dengan karet gelang. Pas kita buka, kita shock, ternyata itu adalah daun-daun bambu yang digulung. Setelah kita teliti, kira-kira beginilah ceritanya. Desainer taman kita menanam tanaman baru di samping rumah, yaitu pohon bambu kuning. Nah tau sendiri kan, namanya tanaman berdaun, pasti daunnya kalau copot suka berterbangan kemana-mana. Rupanya ada beberapa lembar daun bambu yang masuk ke halaman rumah si duo gadis. Dan rupanya mereka tidak senang dengan kejadian itu, sehingga mereka kumpulkan daun bambu yang masuk ke halaman rumah mereka, menggulungnya, mengikatnya dengan karet gelang, dan melemparnya kembali ke halaman rumah kita. Cuma satu komen dari saya: YA AMPUUUUUNNNNN !!!

Demikianlah, liputan dari saya, sekian dan terima kasih. *Jangan sampai ada Ulah Tetangga Part 3 deh*

Thursday, October 21, 2010

Ulah Tetangga part 1

Tempat saya tinggal dari kecil sampai sekarang adalah sebuah kompleks yang aman, damai, dan tenteram. Saya sangat bahagia tinggal di kompleks ini sepanjang hidup saya. Rata-rata tetangganya baik-baik dan ramah, lingkungan sekitar juga nyaman banget deh! Kenapa saya sebut rata-rata tetangganya baik-baik dan ramah?? Karena ada ajaaaaaa tetangga yang memang bikin keki!

Mari kita mulai dari tetangga sebelah kiri!

Tetangga sebelah kiri saya itu sudah beberapa kali ganti penghuni karena kebetulan rumahnya itu dikontrakkan. Dari dulu sampai sekarang tidak ada masalah, sampai akhirnya pada penghuni yang sekarang. Isinya itu adalah engkoh-engkoh, sepertinya sih bukan orang Jakarta ya, lebih seperti pendatang gitu. Dia itu punya usaha daur ulang besi-besi bekas display supermarket. Jadi bayangkan, setiap hari kita melihat ada besi-besi bekas diantar ke rumahnya, kemudian dikikis, dan di cat kembali. Nah, bayangkan saja tuh, suka brisik, suka kotor, tapi kita sebagai tetangga yang baik, gak pernah ngeluh.

Nah, di rumahnya itu ada pohon mangga gede banget yang sangat membahayakan. Pohonnya, terutama dahan-dahannya itu mengerikan sekali besarnya, dan kalau roboh, benar-benar bisa kacau. Yang lebih parahnya lagi itu, sepertiga pohonnya itu, masuk ke halaman rumah kita dan bisa saja menimpa mobil. Sudah berkali-kali mama saya meminta tolong kepada mereka, tapi tidak pernah diladeni. Pokoknya, orang ini tipe yang ga mau keluar uang sama sekali. Rumah kontrakannya mau hancur saja, sama sekali tidak dia perbaiki, apalagi mau ngurus pohon kan? Akhirnya karena kita ngeri sendiri, kita panggil tukang untuk gergaji pohonnya. Sekarang sih sudah rimbun lagi, tapi gimana? Masak tiap kali mesti kita yang bayar ratusan ribu gara-gara pohonnya dia sih?

Tapi kejadian ultimatenya sih kira-kira dua bulan lalu. Waktu itu sekitar pukul 1 pagi, adik saya pulang dari proyek. Karena kecapaian, dia tak sengaja menyenggol mobil si tetangga ini yang diparkir di jalanan. Karena adik saya baik, dia panggil si Engkohnya itu, dan minta maaf, dan akan bertanggung jawab. Kenanya cuma sedikit, bahkan tidak kasat mata. Ibaratnya kalau dibawa ke bengkel, tinggal di tarik, yakin banget gak sampai 200 ribu. Kemudian si Engkohnya itu ya, biasa deh, marah-marah. Kemudian mama saya bilang, kalau kita yang akan tanggung jawab, dan kita akan bawa ke bengkel rujukan yang sudah terkenal bagus kualitasnya. Tapi si engkoh ini diam saja. Sebagai pemberitahuan, mobilnya si Engkoh ini adalah minibus butut kecil tahun super lawas.

Besoknya, si Engkoh ini datang ke rumah, eh dia ngomong kalau dia minta mentahnya saja. Mintanya gak tanggung-tanggung, angka yang jauuuuhhh di atas normal. Dia pakai bilang, kalau dia mau bawa ke bengkel yang bagus, bengkel temannya, kalau murahan nanti hasilnya jelek. Tapi kok minta mentahnya ya ?? Mama saya tetap dong bilang, kalau memang mau dibawa ke bengkel, kita bawa ke bengkel resmi rujukan, apalagi bengkel langganan kita ini sangat bagus kualitasnya, bahkan mobil-mobil mewah Eropa saja dibawa ke sana. Yang nyebelinnya itu, si Engkoh pake bilang dengan aksen cadelnya, "Gini deh ci, kita kan sama-sama Tenglang, udah lah enci kasih saya duitnya aja." WTH!! Emangnya apa hubungannya suku sama duit ? Mama saya cuma bilang, "Koh, pokoknya kalo engkoh sudah siap dibawa mobilnya, tinggal hubungi saya, saya anter." Dan si Engkoh balik ke rumahnya tanpa kabar berita.

Dua minggu berlalu. Tidak ada tanggapan sama sekali dari si Engkoh. Tapi yang aneh adalah, mobilnya dia, tambah hari tambah lecet2 dan rusak-rusak, dan bukan di bagian yang kena dulu melainkan di bagian lain. Yang tadinya cuma dent kecil, sekarang jadi bonyok2 dan banyak baret-baret. Eh mendadak si Engkoh dateng ke rumah, dan kali ini bawa bekingan! Bekingannya tuh Engkoh2 lain dengan badan kurus kering, gigi hitam-hitam, dan wajah menyeramkan. Malu-maluin banget, pake bawa bekingan buat menghadapi seorang janda! Hiyah! "Eh Ci, saya udah siap nih. Yok ke bengkel!" Nahloh! Mama saya kaget! Karena dent yang kecil sekarang jadi brantakan. Mama saya bilang, "Loh Koh, kok mobilnya jadi begitu? Kan waktu itu cuma kecil aja." Dijawab, "Ya karena Enci gak kasih duitnya, saya coba ketok-ketok sendiri." WTH!! (again). Kurang baik apa sih ya kita? Nawarin untuk bawa ke bengkel bagus buat dent kecil, sekarang mau diperas!

Mama saya jelas-jelas menolak permintaan dia ke bengkel. Akhirnya dia kembali minta uang, yang jumlahnya LEBIH BESAR LAGI dari permintaan sebelumnya. Ya ampun... orang tuanya didikannya bener gak sih tu orang? Karena mama saya juga punya posisi kuat di situ, mama saya cuma bilang kalau daripada ribut, kita mau cari jalan tengah, dan tercapailah jumlah angka beberapa ratus ribu. Walaupun kita rugi, daripada ribut lagi, mendingan sudah lah, di settle saja. Nah, saat itu, mama saya di rumah cuma ada uang sekian, yang jumlahnya kurang 50 ribu rupiah dari apa yang diminta. Eh si Engkoh itu gak percaya kalau mama saya gak pegang uang cash. Mama saya cuma bilang, "Nih saya adanya segini, kalau mau 50 ribu lagi, dateng aja lagi besok." Bener loh!! BESOKNYA DATENG LAGI!! NGAMBIL DUIT 50 RIBU!! Ya amppppuuuunnnnn ... *brapa kali ya kudu nyebut kata ya ampun...*

Dan saudara-saudari pembaca, pada akhirnya selesailah masalah tersebut. Kita menunggu dan menunggu, kapan ya itu mobilnya akan diperbaiki. Ternyata eh ternyata, GAK DIPERBAIKI !!! Malah yang sisi lain yang bukan disebabkan oleh kita yang diperbaiki. CAPE DEH!! Koh, kalo mo meras orang kira-kira dong. Masak sama tetangga kayak gitu sih??

PS: Tetangga sebelah kanan, akan diceritakan di part 2. Tunggu tanggal mainnya.

Tuesday, October 12, 2010

10-10-10

What's so special about this day ?

It's not about getting 4 invitations and getting confused on which one that I should go to
It's not about stuck in the traffic with so many people rushing from one wedding to other
It's not about spending too much money for hong baos

So what is it all about?

It is about NOT being special!

How come you said it's SPECIAL when there are too many people having their weddings at the same time?

For the rest of you who wants to be part of other special dates, you only have 2 more days left till the next century!
They are 11-11-11 and 12-12-12

Go book your wedding date now!

PS: Anyway, it's still a special day for many couples there. It's the beginning of their journey together in life. Congratulations to all of you :D

Tuesday, October 05, 2010

Serius Dikit

Tadi siang, saya habis terlibat pembicaraan seru dengan seorang teman dan maminya. Si Maminya ini sayang dan care banget sama anak cowoknya, dan pingin anak cowoknya ini cepat-cepat menikah. Padahal anak cowok ini masih 2 tahun di bawah saya umurnya. Kebetulan, dulu si cowok sudah pacaran dengan seorang cewek sampai 5 tahun lamanya, sebelum akhirnya mereka mengakhiri kisah cintanya. Dan sekarang si cewek sudah menikah dan sudah punya anak. Maminya teman saya ini, masih tetap berpikir, sayang banget dulu sampai pisah, semestinya harus sama cewek itu saja. Tetapi saya cuma bilang, "Bukan jodohnya, Tante. Lama pacaran tidak menentukan apakah orang tersebut mengenal satu sama lain. Berarti, memang bukan dialah yang terbaik untuk anak Tante."

Jadi, yang terbaik itu seperti apa sih? Soal jodoh dan pasangan hidup, adalah hal yang serius untuk dibicarakan. Di saat orang berpikir kalau dia sudah menemukan jodohnya, terkadang suka mengabaikan hal-hal yang sebenarnya penting. Buat kita yang wanita, seringkali syarat utama seorang pria single yang dianggap cukup untuk menikahinya adalah sudah mapan. Beberapa hari lalu, saya mendapatkan sebuah forward-an yang sangat bagus untuk dibagikan. Kebetulan, forward-an ini berlaku untuk wanita, membicarakan tanda pria yang mempunyai masa depan, yang berarti juga merupakan sebagian syarat dari pria yang baik untuk dijadikan calon pendamping.

1. Punya tujuan hidup
Ketika Anda bertanya apa tujuan hidupnya, ia akan menjelaskan secara rinci kepada Anda rencana jangka pendek dan menengahnya, apa yang ingin ia lakukan setahun mendatang, lima tahun, dan seterusnya.

Bahkan, ia menyiapkan rencana cadangan untuk mengantisipasi kegagalan. Tidak hanya menjawab, "Kita lihat saja nanti, jalani saja hidup ini seperti air mengalir."

2. Mandiri
Ia tidak bergantung pada orang lain dan mengandalkan kemampuan sendiri dalam hal apa pun. Misalnya, sejak awal mula bekerja, ia menanggung sendiri biaya hidupnya tanpa bantuan orangtuanya. Pria seperti ini menunjukkan bahwa ia bertanggung jawab atas hidupnya dan hidup orang yang ia sayangi. Si dia juga tak pernah mengeluh mengenai pekerjaannya. Karena ia sadar, untuk mencapai kesuksesan, tentu dibutuhkan usaha dan kerja keras.

3. Hobi menolong
Anda tentu pernah mendengar ungkapan semakin banyak memberi, akan semakin banyak menerima. Percaya atau tidak, ungkapan ini memang ada benarnya. Jadi, bila pasangan termasuk pria yang ringan tangan membantu orang lain, Anda perlu berbangga hati mendukungnya. Sebab, ini akan menjadi bekal atau tabungan untuk menuju kesuksesannya di masa depan. Siapa tahu seseorang yang ia bantu saat ini berperan penting dalam kariernya di kemudian hari.

4. Bersahabat dan berwawasan
Sikapnya yang bersahabat ditambah dengan wawasan luasnya biasanya akan mudah mengambil hati banyak orang, termasuk saat melobi orang-orang penting yang berkaitan dengan kariernya. Pengetahuannya tentang berbagai hal termasuk berita-berita terkini akan membuat orang lain merasa nyaman berdiskusi dengannya. Semakin banyak orang tertarik padanya, semakin luas juga networking-nya. Kalau sudah begini, Anda tak perlu khawatir dengan kualitas diri yang dimiliki si dia, kesuksesan pun akan segera menghampiri.

5. "Family man"
Pria yang bertanggung jawab dan menyayangi keluarganya biasanya adalah pria yang juga memerhatikan perkembangan kariernya. Ia akan selalu termotivasi meningkatkan karier lebih baik lagi untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Selain itu, pria tipe ini cenderung setia pada pasangannya sehingga ia bisa menyeimbangkan waktu dan pikirannya untuk Anda dan pekerjaannya.

6. Memiliki investasi
Saat ini gaji si dia tak bisa dibilang besar? Tak perlu khawatir selama ia bisa mengatur pendapatannya dan tak selalu kehabisan uang di tengah bulan. Apalagi bila ia termasuk orang yang jeli melihat peluang bisnis. Tak perlu terlalu besar, berangkat dari bisnis kecil-kecilan pun bisa mengantarkannya menjadi pengusaha sukses. Dukung sepenuhnya ketika dia memiliki keinginan untuk mencicil rumah atau berinvestasi dalam bentuk lain, seperti saham atau reksa dana. Karena ini menunjukkan si dia sangat memikirkan masa depan.

7. Realistis dan lurus
Meskipun si dia bersemangat meraih mimpinya, tetap amati bagaimana usahanya meraih impian, jangan sampai si dia menghalalkan berbagai cara yang justru bisa menghancurkan masa depannya. Ingatkan untuk tetap realistis dengan kemampuan yang dimilikinya. Bila si dia ahli dalam bidang teknologi informatika, ia tak perlu memaksakan diri untuk menjadi seorang public relations karena tertarik melihat temannya yang sukses di bidang tersebut. Masing-masing orang kan memiliki kelebihan yang berbeda-beda.

8. Optimistis dan positif
Ia sangat tahu apa yang menjadi kelebihan dan kekurangannya sehingga ia selalu percaya diri saat berinteraksi dengan orang lain ataupun ketika diberikan tanggung jawab baru. Ia hampir tak pernah berkata "tidak bisa" atau "malas deh melakukannya". Ia selalu berpikir positif dan optimistis bahwa setiap tantangan yang datang pasti ada solusinya. Selain itu, ia juga terbiasa fokus dalam melakukan sesuatu sehingga tak cepat menyerah saat mengalami kegagalan.

Bagaimana? Apakah syarat-syarat itu sudah ada pada pasangan anda? Dan untuk menjadi seorang calon suami yang baik, saya merasa perlu untuk menambahkan beberapa faktor lagi. Hal di bawah ini mungkin tidak disetujui oleh semua orang, karena merupakan pendapat pribadi saya, berdasarkan pengalaman pribadi.

1. Taat pada Tuhan.
Orang yang taat pada Tuhan pasti menghormati istri, menghormati orang tuanya, dan mengusahakan yang terbaik untuk anak-anaknya. Dia akan berjuang supaya keluarganya bisa bahagia, dan tentu saja relasinya dengan orang lain juga bermakna. Dia akan menjalankan perintah cinta kasih sesuai dengan yang diajarkan oleh agamanya, sesuai dengan janji yang diucapkannya di dalam perkawinan di hadapan Tuhan, sehingga faktor untuk meninggalkan, apalagi mengkhianati keluarganya tidak terlintas dipikirannya.

2. Latar belakang keluarga yang baik.
Memang terdengar cukup menghakimi kalau saya bilang buah tidak jatuh jauh dari pohonnya. tetapi berdasarkan pengalaman pribadi saya (yang pernah cukup menyakitkan), orang tua yang cara didik dan cara pikirnya tidak baik, akan menularkan ke anaknya. Anak yang dicekoki oleh orang tuanya pengajaran yang salah, akan tumbuh menjadi anak dengan pola pikir yang mirip. Jika anak terbiasa melihat dan mengalami orang tuanya bertutur kata, bertingkah laku, kemudian orang tuanya memposisikan diri sebagai selalu benar, anak akan menganggap itu adalah hal yang benar, dan akhirnya terbawa di dalam kehidupannya. Kecuali: Anak tersebut menyadari kalau orang tuanya salah, dan berusaha untuk mengubahnya. Tapi pada umumnya, anak sering menganggap orang tua adalah figur idolanya, sehingga akhirnya yang salah itu tidak disadarinya. Jadi, selalu cari tahu dulu soal keluarganya, sebelum anda memutuskan untuk menuju ke jenjang yang lebih serius.

3. Rajin (dan pintar).
Kenapa pintar saya kasih tanda kurung? Karena itu adalah bonus! Kunci utama adalah rajin. Orang yang tidak terlalu pintarpun, asal dia rajin dan tekun, pasti bisa menjadi orang yang semakin baik, dan meningkat kualitas hidupnya. Dan kalau ditambah pintar, daya kreatifitas si pasangan membuat kita selalu merasa tenang, karena dia pasti punya cara untuk menyiasati kekurangan di dalam sebuah hubungan. Kekayaan materi ada kemungkinan akan lenyap. Tetapi kerja keras dan kepintaran adalah hal yang bisa membuat kita bertahan.

Nah, serius banget kan postingan saya hari ini? Kenapa saya jadi menulis postingan ini? Karena semakin lama, saya melihat, orang suka makin asal jadi dalam memilih pasangan hidup. Terkadang juga, nafsu itu menang dibandingkan dengan cinta dan logika. Ujung-ujungnya, suka banyak rumah tangga yang dibina bukan atas dasar merancang masa depan yang baik, melainkan karena: Aku suka kamu, kamu suka aku, yuk kawin! Sayang kan, kalau hal yang begitu indah, pas di tengah-tengah berantakan cuma karena tidak berpikir panjang? Jadi, walaupun mungkin tidak semua orang setuju dengan apa yang saya sampaikan, saya harap sedikit ulasan di sini bisa membantu ya. Dan kalau ada yang ingin menambahkan, yuk, silakan saja.

PS: Di bawah ini adalah tambahan dari beberapa teman via komentar.

Arman - Harus cinta
Tanggapan Leony: Kenapa cinta tidak masuk di dalam listing saya di atas? Karena menurut saya, cinta itu sudah syarat MUTLAK :). Hal-hal yang saya kemukakan di atas adalah hal-hal yang seringkali terlupakan di saat kita memutuskan untuk memilih seorang pria untuk menjadi pasangan seumur hidup. Cinta itu sudah pasti ada. Sayangnya, banyak orang yang nekad gara-gara ngaku saling cinta, jadinya tidak memikirkan hal-hal lain. Dengan tulisan ini, saya ingin orang-orang menjadi lebih realistis. Makasih Arman buat komennya.

Yulia - Seiman
Tanggapan Leony: Nah, ini juga syarat yang luar biasa pentingnya. Kenapa saya tidak masukkan di atas? Karena terus terang, issue ini adalah issue yang sensitif, jadi ngeri juga ada yang tersinggung. Tapi saya sangat-sangat setuju dengan Yulia. Berhubung sudah ada yang komen soal ini, marilah kita bahas. Setiap kali saya memilih pacar, saya selalu memilih yang seiman, atau setidaknya berniat menjadi seiman, seperti salah seorang mantan pacar saya, yang ketika pacaran dengan saya, semakin mendalami agama yang saya anut, dan dengan keinginannya sendiri meminta belajar agama, dan believe it or not, saya menjadi ibu baptisnya (padahal saat dia dibaptis, kami sudah putus, dan tetap menjadi sahabat sampai sekarang). Faktor seiman begitu pentingnya, karena ini adalah landasan untuk membina rumah tangga ke depannya. Sering orang mengabaikan soal ini, sampai pada suatu saat pasangan mempunyai anak, dan bingung anaknya harus ikut agama yang mana, dan mulailah terjadi perselisihan.

Perlu dicatat juga, alangkah indahnya seandainya satu agama, tetapi jika tidak, bukan berarti hal tersebut adalah sesuatu yang buruk. Contohnya, kisah Om saya yang Budha dan tante saya yang Katolik. Dan keluarga mereka adalah salah satu keluarga paling harmonis yang pernah saya lihat. Om saya selalu mengantar Tante dan sepupu-sepupu saya ke Gereja selama lebih dari 20 tahun pernikahan. Dan ketika suatu saat, beberapa bulan sebelum sepupu saya menikah, Om saya meminta untuk dibaptis, betapa sukacitanya kami menyambut penantian panjang itu. Sepupu saya jadi orang yang paling bahagia, karena pada pernikahannya, sang ayah bisa menyambut komuni bersama. Jadi hal yang penting juga adalah jangan menjadikan agama sebagai sumber perselisihan.

Tuesday, September 28, 2010

Dasar Kampret

Pertama-tama, mau megucapkan HAPPY BIRTHDAY untuk Mama tersayang. Love you, Mom!! Kalau soal wish-wishnya, udah pasti dong anak mendoakan yang terbaik untuk ibunya.

Dari judulnya, pasti semua orang sudah pada tau, kalau kali ini saya mau misuh-misuh dikit. Kejadiannya tuh hari Sabtu 10 hari lalu. Saat itu saya ditelepon oleh Tante saya, kalau Oma saya masuk rumah sakit lantaran pinggulnya patah. Susah ya kalau sudah tua, kalau jatuh pasti hasilnya parah. Seperti Oma saya ini, gara-gara dia ke wece mau buang air kecil sekitar jam 3 pagi, eh dia sempoyongan dan jatuh. Korbannya? Tangan dan kaki patah! Ampun deh.

Namanya Oma sakit, sudah pasti langsung buru-buru berangkat. Tadinya Oma saya mau diopname di RS dengan inisial RT di bilangan Jakarta Barat sana. Rumah sakitnya memang baru dan bagus. Tapi begitu dengar Oma saya mau masuk situ, seluruh kerabat protes! Katanya rumah sakit itu kalau sudah masuk susah keluar, dan materialistis (yang ternyata kebukti benar karena minta dokumen buat keluar saja susah). Akhirnya Oma saya masuk Sumber Waras karena mau mengejar Prof. Subroto yang memang superman dalam bidang bedah tulang.

Nah, percaya atau tidak, ini adalah kali pertama saya ke Sumber Waras. Jadi benar-benar saya tidak tau lokasinya di mana. Cluenya dari mama saya cuma satu, "Lokasinya di dekat kampus Trisakti. Di belakangnya situ." Pas arah ke sana, saya naik tol, keluar Tomang Grogol, dan berjalan menyusuri S. Parman. Pas mau perempatan Citraland situ, saya lihat ada jalan untuk putar balik ke arah Trisakti. Jadi saya ambil jalur ke sana. Ternyata, kata mama saya, bukan itu jalannya, melainkan setelah lampu merah, belok kanan! Jadilah saya lurus, melewati jalur busway sampai ke perempatan yang jaraknya kira-kira 10-15 meteran dari putaran.

Dan seperti sudah diduga, si Polisi rese itu telah BERSEMBUNYI di balik halte busway, dan menghampiri mobil saya.

"Maaf pak, saya bingung, saya mau ke Sumber Waras, Oma saya sakit, dan saya gak tau jalan, jadi tadi salah belok".

"STNK!" Katanya dengan gaya belagu. Lalu saya kasih STNK.

"Pak, saya mau ke Sumber Waras, buru-buru karena Oma saya jatuh."

"SIMnya mana ?"
Lagi-lagi dengan gaya belagu, dan saya kasih SIM.

Mama saya kesal lihatnya. Langsung dia kasih saya selembar uang 50-ribuan.

"Pak, nih Pak, saya mau cepat-cepat. Arah Sumber Waras ke mana ?", sambil kasih uang ke Polisi.

Mendadak situasi berubah 180 derajat. SIM dan STNK saya dibalikin, kemudian,

"Adek belok kanan saja, nanti di bawah jembatan putar balik, rumah sakitnya di sebelah kanan. Mau dikawal?"

" Nggak, Pak. Makasih."
Sambil segera cabut dari lokasi.

Ya ampun cape deh... Padahal beberapa menit sebelumnya baru melihat iklan gede dengan tulisan "Hormatilah Martabat Polisi". Gimana kita mau hormat coba ? Polisinya aja tidak menghormati dirinya sendiri! Uang 50 ribuan sudah jadi santapan sehari-hari. Padahal kalau dia polisi yang benar:

1. Dia seharusnya tidak bersembunyi di balik halte dan menjebak orang -orang yang tidak jadi ambil putar balik dan terjebak masuk jalur busway.

2. Dalam situasi darurat, sudah semestinya polisi yang baik memberikan peringatan saja. Bukan sok-sok jagoan tapi UUD alias Ujung-Ujungnya Duit. Malah mestinya beliau membantu orang yang kebingungan.

Silakan deh Pak, makan uang 50 ribu saya. Tapi Pak, mestinya MALU dong ah...

Thursday, September 23, 2010

Penampakan!

Barusan, mendadak si OB dateng, bawa box paketan. Buat Ibu Leony, katanya. Pas liat penampakannya, bener-bener gak keingetan box apaan ini. Terus keliatan dari samping, penampakannya kayak gini:



Masih bener-bener nggak ngeh loh, siapa sih iseng kirim paket, tulisannya makanan lagi. Pas liat nama pengirimnyaaa...EH IYAAAA.... Ternyata ini kiriman dari Viol! Ya ampun, saking sibuknya, sampe bener-bener blank gitu... (tapi walaupun sibuk, tetep foto dulu di Blackberry, dan bikin blog entry hahahaha).

Buat Viol, Makasih, makasih, makasih!! Kiriman anda sudah sampai dengan selamat di meja saya yang brantakan. Sering-sering ya jalan-jalan, terus bagi-bagi lagi hahahaha...*serakah banget sih ni anak hahaha*



Padahal hari ini rencana diet loh, tapi kayaknya batal nih, gara-gara napsu liat cemilan... Lagian si Viol tau aja, budget snack saya, udah saya alokasiin buat beli BENSIN lantaran macet edan tiap hari, dan kiriman itu tiba tepat pada waktunya...YIPPIE!

Wednesday, September 15, 2010

Time's Up

Apa yang ada di dalam pikiran anda semua, saat anda mengetahui kalau ajal semakin dekat?

Ini yang dilakukan oleh salah satu orang terdekat di hati saya.

1. Menentukan ingin disemayamkan di mana, yaitu di Kapel yang tidak ber-AC.
2. Memilih untuk dikremasi kemudian dilarung di laut, supaya tidak menyusahkan.
3. Memilih baju untuk dipakai di peti, baju hijau yang dulu dipakainya saat perayaan 27 tahun pernikahan.
4. Memilih bacaan dan lagu-lagu favoritnya untuk digunakan di Misa pelepasan.

Perjuangan beliau telah berakhir kemarin. Tante saya tercinta, Imeldasari Kinardi, telah dipanggil yang kuasa. Sudah selesai rasa sakit yang diderita selama ini.

I'll miss the time that we share together, chatting about the craziness of life. I'll miss your sweet smile and your encouragement throughout my hardest times.

Goodbye my dearest one. God needs you more than anyone in this world.

Wednesday, September 08, 2010

Lagi Lagi Gara Gara 2,000

Gak tau kenapa, saya kembali bermasalah dengan nominal uang rupiah senilai 2,000.

Jadi begini ceritanya. Kemarin ini saya belanja di hypermarket terkenal di Jakarta yang inisialnya C. Nah, seperti diketahui, yang namanya C itu kan toko retail, jadi tidak menjual barang secara grosiran atau bulk (istilah baratnya).

Kemarin ini saya iseng mau beli snack, harga per unitnya 500 rupiah saja. Murah kan? Tapi saya mau belinya 20 biji, nanggung soalnya beli dikit-dikit. Jadi daripada saya ambil satu-satu, saya lihat masih ada yang dibungkus 1 pak, di balik tumpukan satu-satu itu. Daripada kasirnya repot hitung, kan enak toh, nanti tinggal 20 biji dikali 500 rupiah.

Ketika seluruh belanjaan saya sudah dihitung dan struk keluar, saya periksa belanjaan saya. Saya bingung, kok barang sekotak yang saya beli itu harganya 12,000 rupiah. Bukankah 20 buah dikali 500 rupiah itu totalnya 10,000 rupiah saja? Saya tanya ke kasirnya, dijawab:

"Oh, itu bukan urusan kasir, Bu. Tanya saja langsung ke customer service."

Oke, saat itu saya masih sabar. Yang membingungkan bagi saya adalah, jika memang harga per box itu 12,000, kenapa mereka tidak mencantumkan harga per box di counternya? Kenapa hanya harga eceran saja yang tersedia? Dan karena C merupakan pasar retail, kenapa bisa tersedia harga per box? Selain itu, aneh juga ya, harga per box bukannya harusnya lebih murah? Kan belinya sekaligus?

Akhirnya gara-gara selisih 2,000 itu, saya penasaran, dan saya datang ke customer servicenya. Mungkin orang-orang bingung, kok ini ibu-ibu lumayan keren, pakai baju kantoran necis, nenteng tas bermerek lumayan, dan bawa Blackberry, tapi meributkan uang 2,000 rupiah. Saya juga yakin customer servicenya berpikiran gitu juga kali ya hahaha. Sekali lagi, buat saya di sini bukan masalah uangnya, tapi masalah perlindungan konsumen.

Setelah tiba di depan customer service, saya tanyakan pertanyaan yang sama dengan yang di kasir tadi. Jawaban customer service:

"Emang begini, Bu. Kan Ibu dapet kardusnya."

Hehhhh??? Ya ampun, gak ada jawaban lain apa ? Kardusnya mending deh kalo kayak kardus air mineral. Ini sih kardus letoy-letoy, dijual juga gak ada yang mau! Akhirnya dia bilang kalau dia mau hitung ulang. Ya ampun repotnya, mesti lapor ke supervisor, ubah nota, kemudian mesti dibuang kardusnya sebagai tanda kalau belinya eceran! ANEH BANGET GAK SIHHH ??

Dan yang terparah adalah, saat uang 2,000 rupiah itu dikembalikan. Dikembalikannya dalam bentuk: RECEHAN 100 RUPIAH!! Ya ampun, di bulan Ramadhan ini, maafkanlah hambamu... kok rasanya kemarin itu nggak sabar ya. Dengan wajah nyolot, customer service-nya ngomong,

"Adanya ini, Bu. Terserah mo diambil apa nggak, kalau nggak mau receh, ya nunggu lagi."

Hypermarket segitu besar, tidak punya uang 2,000 dalam bentuk lembaran?? Atau setidaknya logaman 500 rupiah?? Yang benar saja kan ? Saya ambil itu seraup uang recehan, dan saya bilang,

"Nggak usah, gak apa-apa, buat parkiran aja."

Ternyata begini toh suasana Ramadhan. Makin banyak pengemis maksa di jalanan, makin macet, makin banyak rampok, makin banyak orang nyolot. Tapi ya Tuhan, terima kasih saya dikasih kesempatan untuk belajar lebih sabar.

Minal Aidin Walfaizin, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Wednesday, September 01, 2010

Welcoming Gift

Kemarin, untuk pertama kalinya Misa Minggu di Kanisius, pukul 18.00. Lantaran sambil nemenin Tante yang lagi diopname di Carolus, misa di situ kan paling dekat.

Pas sampai di sana, di parkiran langsung dapet welcoming gift, DIGIGIT SEMUT MERAH. Kaki rasanya panas sekali, dan mulai bengkak. Kanan kiri pula. Tapi saya diamkan karena kan harus konsentrasi ikut misa. Pas misa diminta tolong untuk jadi collector *Hihihi... padahal 3 orang lain yang dipilih tuh ABG loh, apa muka saya masih ABG ya ?*
Balik lagi ke Carolus, kebetulan ada yang bawa minyak angin, jadi sementara pakaikan itu dulu, dibalurkan di kaki. Sampai rumah, gatel sih gatel, tapi mencoba untuk tidak dipikirin deh. Kan cuma semut ini.

Besoknya Senin di kantor, kaki kok malah tambah bengkak. Teman kantor berinisiatif minta office boy untuk membelikan Insidal satu strip isi 10. Kemungkinan saya kena alergi. Jadilah siang-siang minum Insidal, yang bikin ngantuk gak kira-kira. Sampai sore, saya lihat kok tidak ada perkembangan berarti alias gak kempes.
Malam sepulang kerja, balik lagi ke Carolus, ketemu saudara-saudara. Mereka pada kaget, kok kaki saya jadi kayak orang kena kaki gajah. Dan guatelnya memang gak kira-kira. Sepulang dari Carolus berinisiatiflah saya dan mama untuk ke dokter langganan di dekat rumah.

Pas banget, pas sampai sana, pasien terakhir baru masuk, jadi setelah itu giliran saya. Cihuiii... gak usah nunggu lama-lama. Akhirnya pas dokter melihat, dia bilang, stop Insidal, Ini alerginya sudah parah. Dia menawarkan untuk disuntik, tapi saya gak mau. Akhirnya pakai obat makan 3 macam. Diantaranya ada Dexametasone (steroid), dan Winatin (anti allergic semacam Claritin). Katanya sih steroidnya membantu supaya jalan obatnya lebih cepat, padahal males banget minum steroid kalo tidak terpaksa.
Hari ini, Rabu, akhirnya kaki sudah agak mendingan. Tapi ya masih bengkak juga sih, cuma gak separah hari Senin itu. Nah, kalau mau lihat penampakan kaki saya pas Senin di ruang tunggu dokter, check the picture below. Hiyyyyyyyy.....

Thursday, August 26, 2010

Sinetron oh Sinetron

Lagi bengong siang-siang di kantor gara-gara nungguin data, mendadak jadi inget perkembangan sinetron Indonesia. Perasaan, pas saya masih kecil, saya masih suka nonton sinetron loh. Bukannya karena gak ada acara tivi yang lain, tapi karena memang sinetron Indonesia jaman dahulu, layak untuk ditunggu-tunggu dan ditonton.

Saya ingat bagaimana dulu saya menunggu-nunggu Si Doel Anak Sekolahan. Kalau sudah gak ketemu, rasanya kangen dengan tokoh-tokohnya. Si Doel, Sarah, Zaenab, Enyak, Babe, Engkong, Mandra, dan lain-lain. Semuanya benar-benar punya porsi penting dan berpengaruh, gak cuma buat jadi pemanis saja. Ceritanya juga menarik, tentang lika liku kehidupan si Doel yang tukang insinyur, kesulitannya mencari kerja, sampai kisah cintanya yang berliku.

Masih ingat juga kan Keluarga Cemara? Rasanya masih ingat saat si Abah yang tidak pernah putus asa menarik becak, dan si Emak rajin membantu Abah lewat bikin opak. Si Euis yang berkeliling menjajakan opak walau kadang malu, dan si Ara yang bangga dengan gaun Cinderella sisa kenangan semasa mereka masih jadi orang kaya. Ceritanya membumi sekali, pemainnya gak ada yang pakai make-up berlebihan kayak sinetron karya produser-produser India.

Terus, ada juga Sahabat Pilihan, bercerita tentang persahabatan si Ading dan Dado, dua loper koran yang saling bahu membahu. Si Ading kurus, dan si Dado montok kerjaannya makan melulu. Mereka berguyon dengan ciri anak SMP yang polos, dengan problema sehari-hari, dan akting yang memukau secara natural. Nilai moralnya juga luar biasa banyaknya yang bisa diambil, mulai dari tentang persahabatan, tentang sayang orang tua, dan tentang berbagi.

Bedakan dengan sinetron masa kini, yang ceritanya cuma berkisar pada: Rebutan harta, rebutan lelaki, rebutan kekuasaan, ditambah lagi dengan bumbu amnesia, rubah wajah, iri dengki, cinderella wannabe, pembantu sirik, pembunuhan berencana, taruhan, ceritanya akan berputar di situ-situ terus tanpa henti. Kalau ada kisah religi juga gak niat-niat amat, lantaran biasanya mendadak orang yang jahat berubah jadi baiknya setengah mati. Nggak ada kali ya, menghayal kayaknya tuh yang bikin skenario!

Belum lagi pemain-pemainnya, dengan kualitas karbitan nomer 1. Anak umur belasan tahun, dipaksa jadi orang dewasa, belum lagi ada yang dipaksa jadi tua, bahkan jadi nenek-nenek lantaran sinetronnya stripping, ratingnya tinggi, terus dipanjang-panjangin deh ceritanya. Tersanjung dulu sudah berhasil dengan rekor 6 season, sekarang ini rekornya sudah hampir dikejar dengan Cinta Fitri! Dulu sih masih normal, cuma seminggu sekali, lah sekarang? Setiap hari !! Makanya, gak heran orang-orang pada berlomba mau jadi bintang sinetron, lantaran kalau sudah ngetop, cetak uangnya sudah gak ada seri-nya. Kualitas akting? Sebodo lah... yang penting orderan banyak.

Jangan lupa, sinetron misteri yang menggelikan, dengan special effect yang jijay minta ampun. Sinar-sinar laser yang dipaksakan, burung elang plastik yang terbang tak terkendali, dan efek animasi komputer budget rendah yang membuat ular kobra terlihat seperti kartun di cetakan mainan ular tangga. Oh oh, ada juga sebuah stasiun TV yang membuat sinetron ala India, di mana ada lirik-lirik lagu dangdut, dan seluruh dialog pemainnya di dubbing! Ceritanya itu berkisar pada cerita kerajaan dengan settingan modern, di mana pangerannya naik mobil. TIDAAAAKKKKKK.....!! (pemain pun berlari-larian di taman...dan mulai menyanyi...tung jahe jaheeee....).

Begini kira-kira skemanya: Artis Sinetron --> Penyanyi -->Bintang Iklan --> Presenter -->(Syukur-syukur dapet pasangan pejabat)

PS: Urutan bisa diputar-putar sesuai kebutuhan hahahaha...

Makanya, gak salah kalau jaman sekarang muncul artis macam si Chinca Lawra itu, yang gak jelas datang dari mana, dengan kualitas akting pas-pas-an, mendadak jadi fenomena, muncul di sinetron, iklan, lagu, dan sering banget muncul di acara gossip dengan berita gak pentingnya, such as: Chinca maw sekolah di Harvard, Princeton, Berkeley, or Chinca yang daddynya itu GM hotel ternama di the whole wide world sehingga dia selalu tinggal di suites, or Chinca yang abis ikut mini olympic di sekolahnya, or Chinca yang selalu dapet grade 4.0... or or or (orang lama lama bisa gila ngikutinnya....)

Tapi syukurlah, masih ada orang-orang yang sadar akan kebutuhan kita terhadap sinetron berkualitas. Terima kasih buat Deddy Mizwar yang telah menghasilkan karya-karya brilian, mulai dari Lorong Waktu, Kiamat Sudah Dekat, dan sekarang Para Pencari Tuhan. Karya-karyanya telah membawa angin segar di keterpurukan dunia layar kaca Indonesia. Ayo Bang Deddy, sadarkanlah para pembuat sinetron stripping tidak jelas itu, untuk bertobat dan kembali di jalan yang benar. Majulah Sinetron Indonesia!!

Friday, August 20, 2010

Blessed

I feel so blessed
Of having wonderful people
That are always be there for me
In good times and bad times

Thank you
For being my companion
For being a place to share my laughter
For being a dumpster to throw my sadness

There are so many friends out there
But you are my best friends
That I can always turn to
When life out there is not by my side

Thank you, Lord
For the past, the present, and the future
That I have spent, am spending, and will spend
With the dearests to my heart

MY FAMILY

Tuesday, August 10, 2010

Berlagak Bego

Paling kesel sama orang yang suka berlagak bego.

Contohnya kejadian kemarin ini. Saya sekeluarga pergi ke toko roti H di bilangan Kelapa Gading. Pas di kasir, total belanjaan kita Rp. 64,000. Kemudian Mama mengeluarkan uang Rp. 100,000, dan dikembalikan sama si mbaknya.

Pas masuk ke mobil, mama melihat jumlah kembaliannya, kok cuma Rp. 34,000, terus dia bilang, perasaan tadi belanjaannya Rp. 64,000 deh, berarti kan kembaliannya mestinya Rp. 36,000. Untung parkiran toko rotinya itu pas di depan tokonya, bukan jauh kayak di mall. Jadinya mama turun lagi.

Saat mama turun itu, kelihatan si Mbak Kasir ngelihatin terus gerak geriknya mama, sampai akhirnya tiba di depan kasir. Kelihatan sekali sepertinya dia sudah tau apa yang terjadi. Mama saya bilang, "Mbak, ini kembalinya kurang nih, mestinya Rp. 36,000, bukan Rp. 34,000."

Seandainya si Mbak ini benar-benar alpa, tentulah dia kaget, dan memeriksa kembali bon belanjaannya untuk memastikan kalau jumlah belanjaan dan kembaliannya benar. Tapi yang terjadi adalah, si Mbak ini cengengesan aja, berlagak bego, kasih kembalian Rp. 2,000, dan ngomong "Saya KIRA tadi ketekuk Bu."

NAH LOH ! Kok bisa ya saya KIRA. Berarti dia sudah tau dong sebelumnya kalau dia memang SENGAJA untuk tidak memberikan kembaliannya. Lagian aneh juga, kalau kembalian Rp. 36,000, mestinya kan dia kasih Rp. 6,000-nya itu berupa 1 lembar Rp. 5,000 dan sisanya bisa berupa logam atau lembaran Rp. 1,000. Kenapa dia kasih Rp. 2,000-an ? Pakai alasan "saya KIRA ketekuk" pula! (ya kecuali dia benar-benar tidak ada ruang Rp. 5,000-an).

Saya yakin, bukan saya saja yang pernah mengalami hal seperti ini. Cara kasirnya melakukan penipuan lumayan pintar, sama sekali tidak mempengaruhi penghitungan inventori, dan sama sekali tidak mempengaruhi uang yang benar-benar masuk ke dalam kas. Memang jumlahnya gak seberapa sih, tetapi bayangkan kalau setiap hari ada kejadian seperti ini, memanfaatkan ketidaksadaran orang, brapa banyak uang yang terkumpul di kantong si kasir?

Pelajaran yang bisa diambil, si saat kita belanja dengan uang tunai berapapun kembalian kita belanja, sebaiknya kita cek. Dan seandainya tidak tepat, tidak ada salahnya menegur kasirnya, karena kalau tidak akan jadi kebiasaan.

Wednesday, July 28, 2010

An Accountant Usually Ends Up....

Waktu itu, dia ngajak saya makan burger. Tadinya disangka bakalan pergi bertiga sama temen yang satu lagi, eh gak taunya cuma berdua aja karena temen yang satu lagi gak bisa dateng.

Dia waktu itu pulang kerja, pakai kemeja lengan pendek, celana bahan, dan sepatu pantofel, sambil nenteng tas laptop.

Sambil makan burger, dia malah ngomongin soal abu vulkanik. Dalam hati saya mikir, "Geek banget sih nih orang... Apa gak ada bahasan lain ?"

Pas saya balik ke Indonesia, tiap hari kita ngobrol online nonstop. Ngomongin hal yang gak jelas, mulai dari kegiatan sehari-hari sampai rencana masa depan. Dan gak kerasa, suatu hari dia gak online, saya kangen.

Beberapa tahun lalu, saat saya kerja di Amerika, manager saya bilang:
"Leony, you know that an accountant usually ends up spending their life with a person with one of the three professions.
One, an engineer.
Two, another accountant.
Three, a teacher."

And I just chose, option number one.

Wednesday, July 21, 2010

Hidup Seperti Emas

Kurang dari setahun lalu, saya mengalami kejadian yang bisa dikatakan buruk. Kalau saya ceritakan ke teman-teman terdekat saya, semuanya bilang, sinetron aja kalah! Tokoh jahatnya itu jahatnya luar biasa, dan saya ini adalah korbannya. Si tokoh jahatnya itu menekan saya terus menerus, sampai perbuatannya itu sungguh di luas batas kewajaran. Kalau dibilang drakula, ya mungkin ini drakulanya benar-benar mau menghisap darah sampai titik penghabisan kali ya hehehe.

Di saat seperti itu, ada seseorang yang selalu memberikan saya petuah berharga dan menguatkan saya, yaitu tante saya. Beliau mengatakan, "Non, makin dekat diri kita dengan Tuhan, pasti makin banyak cobaannya. Kamu itu seperti emas yang sedang dimurnikan. Sebelum menjadi emas murni yang berharga, kamu itu harus dilebur. Yang namanya dilebur, pasti mengalami panas, sakit, dan berbagai hal yang tidak mengenakan lainnya. Tetapi setelah itu, kamu benar-benar murni, benar-benar berharga, terutama di mata Tuhan."

Kata-kata dari tante saya itu benar-benar luar biasa menguatkan. Saya menjadi tenang. Dan walaupun disakiti seperti apapun, tidak ada sama sekali niatan untuk mengeluh, apalagi membalas perbuatan jahat yang dilakukan oleh orang lain. Di dalam pikiran saya, saya cuma berpikir, ini adalah rencana Tuhan, untuk membuat saya menjadi semakin dekat lagi pada-Nya dan semakin berserah.

Semalam, saya menengok Tante saya, yang tergeletak karena kanker yang menggerogotinya beberapa Tahun belakangan ini. She's a very dear and special person to my heart. Melihatnya dalam keadaan seperti itu, jujur saja sangat sedih. Tapi saya berusaha tidak menunjukkan kesedihan saya itu. Terus terang mereka punya dana yang lebih dari cukup untuk pengobatan Tante saya, tetapi segala daya dan upaya yang ditempuh, walaupun memperpanjang umur Tante saya, tetapi menambah berat juga rasa sakit yang dideritanya.

Untuk pertama kalinya, saya mendengar tante saya mengeluh. Hampir seumur hidup dia tidak pernah mengeluh soal sakitnya ini, sampai semalam dia bilang, "Kayaknya aku get worse." Sedihnya minta ampun, tapi saya tetap usaha tersenyum. Dia juga bilang, kalau painkiller yang kelas berat yang diminumnya sepertinya sudah tidak mempan. Kalau mau yang lebih keras lagi, memang bekerja, tetapi dia hanya tidur terus, dan takut ketergantungan. Saya coba alihkan perhatiannya dengan membicarakan hal-hal lain di luar sakitnya, seperti cerita soal pekerjaan, teman-teman di sekitar saya, dan lain-lain.

Oom saya sepertinya juga mengalami frustrasi. Suatu hari dia menulis di status Facebooknya, kenapa istrinya yang begitu baik dan tulus kepada semua orang, harus menderita sakit seperti ini, dan sepertinya cobaan tidak pernah berhenti. Tiba-tiba saya teringat kembali nasihat Tante saya itu, dan saya katakan kembali kepada Oom. I believe, that she'll be a pure gold. She's in the process of becoming one.

Get well soon, Kim. We love you.

Friday, July 16, 2010

Jangan Senang Lihat Orang Susah dan Jangan Susah Lihat Orang Senang

Judul di atas, saya ambil dari status Facebook adik saya, yang kebetulan bisa terdengar bijak banget. (Tumben Di, biasanya omongan kamu banyakan gak mutunya hahahaha).

Hari ini, saya masih kena writer's block. Help!

Thursday, June 24, 2010

Happiness is Walking Hand in Hand

Percaya nggak sama kutipan di atas? Kutipan tersebut saya ambil dari Charles M. Schulz, si kreator dari Peanuts. Buat yang nggak kenal Peanuts, pasti kenal dong yang namanya Snoopy ? Si anjing beagle putih dengan kuping hitam dan totol hitam di punggungnya ? Geng-nya si Peanuts itu, ada Snoopy, kemudian si Woodstock (burung kuning kecil), Charlie Brown (bocah kecil botak dengan kaus kuning, pemilik Snoopy), Sally (gadis kecil berambut kuning dengan baju polkadot pink, adiknya Charlie), Lucy ( gadis kecil rambut hitam yang sok tahu dan sok pintar, teman baik Charlie Brown), Linus (bocah kecil yang suka mengemut jempolnya dan tidak bisa lepas dari selimut kesayangan, adik dari Lucy), dan tokoh-tokoh lain. Terus terang, Snoopy adalah tokoh favorit saya di dunia comic strip. Bukan kebetulan, kalau saya shio anjing, dan bukan kebetulan kalau saya memang hobinya sama dengan Snoopy yaitu makan dan malas-malasan. Hahaha....

Balik lagi ke kutipan tadi. Kalau saya percaya sekali, kebahagiaan itu adalah jalan dengan bergandengan tangan. Tidak ada orang yang jalan bergandengan tangan, dalam keadaan marah marah. Kalau marah-marah, pasti pisah, jalan sendiri-sendiri. Kutipan tadi begitu simple, tapi begitu mengena di hati saya. Coba kita mundur ke belakang. Berapa sih di antara kita, yang pas sudah menginjak remaja, jadi malas kalau gandengan sama orang tua kita? Maunya jalan sendirian aja. Malu kalau masih gandengan sama mama atau papa, soalnya pikiran kita, kita kan kita udah gede. Padahal, berpegangan tangan itu kan tanda cinta dan sayang dari orang tua kita. Kebayang nggak sih, sebenernya mereka kecewa saat kita sudah nggak mau digandeng lagi ? Makanya, mumpung kita masih sempat pegangan tangan sama orang tua kita, coba deh sekali-kali jalan, trus pegang tangan mereka, kalau perlu rangkul. Itu rasanya pasti hangat banget.

Terus, kutipan itu juga berlaku buat orang yang pacaran. Kalau kita lagi pedekate, atau dalam hal ini yang cewe lagi didekatin cowok. Bagaimana nunjukkin kalau yang ceweknya juga tertarik ? Ya dengan pegangan tangan itu. Misalnya, cowoknya tertarik ke ceweknya. Pas lagi jalan itu, cowoknya ngasih tangannya buat dipegang ceweknya. Gimana perasaan cowoknya pas ceweknya balas megang ? Duh, pasti nggak kira-kira kan senengnya. Serasa dunia milik berdua. Padahal baru pegangan tangan aja loh! Mulainya pasti dari pegangan tangan. Gak ada tuh orang pacaran, mulainya dari tomplok-tomplokan, atau cium-ciuman (kecuali ada yg extreme ya hahahaha). Makanya, “happiness is walking hand in hand”, bener banget kan ?

Banyak sekali hal-hal yang sebetulnya sangat sederhana, tetapi mampu membuat kita bahagia. Tinggal bagaimana kita mesyukuri hal-hal sederhana itu saja. Nah, sebagai penutup entry kali ini, saya kasih teks lagu “Happiness Is”. Lagu ini dinyanyikan oleh Al Jarreau untuk soundtrack Broadway show-nya Peanuts Gang yang judulnya “You’re a Good Man Charlie Brown”.

Happiness Is

Happiness is two kinds of ice cream
Finding your skate key, telling the time

Happiness is learning to whistle
Tying your shoe for the very first time

Happiness is playing the drum in your own school band
And happiness is walking hand in hand

Happiness is five different crayons
Knowing a secret, climbing a tree

Happiness is finding a nickel
Catching a firefly, setting him free

Happiness is being alone every now and then
And happiness is coming home again

Happiness is morning and evening
Daytime and nighttime, too

For happiness is anyone and anything at all
That's loved by you

Happiness is having a sister
Sharing a sandwich, Getting along

Happiness is singing together when day is through
And happiness is those who sing with you

Happiness is morning and evening
Daytime and nighttime, too

For happiness is anyone and anything at all
That's loved by you

Thursday, June 10, 2010

Kabar Burung

Beberapa hari terakhir ini, mata saya dibuat capek dan pikiran saya dibuat bosan. Mungkin hampir semua orang sudah tau, berita paling hot yang beredar di masyarakat akhir-akhir ini tuh adalah berita soal video porno mirip artis Ariel, Luna Maya, dan Cut Tari. Berita ini sudah menjadi issue nasional, bahkan internasional. Di Twitter aja, si Peterporn sudah jadi topik nomor wahid.

Bayangkan, pagi-pagi, teman saya yang berdomisili di luar negeri, sudah menyapa saya, menanyakan, "Eh Non, gimana tuh kabar "burung"nya Ariel ?" Saya tuh sampe ngakak dibuatnya. Karena di sini, si burung bisa diartikan ambigu. Paham dong maksud saya? Bisa jadi kabar burung adalah kabar yang beredar dan belum terbukti keberadaannya, atau bertanya soal burungnya si 'Ariel' itu, yang memang kita tidak tau kabarnya di mana sekarang.

Terus terang, sampai blog ini diturunkan, saya tuh masih tidak mengerti. Kenapa hanya Cut Tari saja yang berani membuat jumpa pers. Di dalam jumpa pers itu juga dia tidak membantah 100%. Dia hanya memakai alibi, kalau suami dan keluarganya tidak percaya, dan tetap mendukung dia. Bisa dilihat kan ? Suami dan keluarga memang boleh tidak percaya, tetapi dari Cut Tarinya sendiri, tidak ada pembelaan 100% kalau itu benar-benar bukan dia. Sisa dua orang lainnya kemana ya ? Tidak ada pernyataan apapun! Kalau memang mereka berdua itu mau membantah, mestinya dari awal-awal lapor ke polisi untuk pencemaran nama baik. Tapi susah sih ya, udah hampir bisa dipastikan kalau itu video memang dibintangi oleh para artis tersebut.

Satu hal yang pasti, kasus video porno ini, membuat orang-orang justru bersatu loh! Maksud saya adalah, bersatu di berbagai tempat, untuk bekerja sama mendownload video dan membahasnya! Bayangkan, jika anda bicara politik di kantor, tidak semua orang bisa nyambung. Bicara ekonomi juga begitu, berapa besar sih bagian dari penduduk Indonesia yang peduli soal ekonomi ? Tetapi soal video porno ini, dari bawahan sampai atasan, bisa berada di dalam satu lingkaran yang sama! Bisa sambil cekakak cekikik membahas videonya, atau bahkan nonton bareng. Keren kan ? Boleh nggak kita nominasikan video porno artis-artis ini menjadi alat pemersatu bangsa ? *Tumben si Noni nyindir abis-abisan nih*

Sebenernya, kalo saya lihat, videonya lumayan kok. Lumayan buat REFERENSI bagi pasangan yang menikah, atau yang mempersiapkan diri buat menikah. Katanya si Dr. Boyke aja, si 'Ariel' ini permainannya bagus, udah kayak bintang porno. Cuma katanya sih, seperti pake obat kuat. Nah, buat bapak-bapak, bisa tuh belajar tekniknya tuh (bukan obat kuatnya yah). Dan katanya kan si 'Luna' juga luwes banget tuh, bisa ditiru sama ibu-ibu untuk membahagiakan suami. Tapi AWAS! Jangan video tersebut dipakai buat legitimasi, kalau seks bebas itu boleh. Apalagi buat anak-anak tuh, para orang tua mesti kasih perlindungan extra ketat tuh. Masak katanya di HPnya anak-anak ditemukan video-video porno tersebut pas dilakukan razia. Doh! Mau jadi apa dunia ini!

Oh iya, di balik gemerlapnya omongan soal video, I would like to say, A VERY VERY HAPPY BIRTHDAY to my Dear Brother. 8 Juni lalu, dia baru saja memasuki usia ke 26. Lucunya tahun ini, pas pukul 12 malam di tanggal 8 itu, dia malah masuk ke kamar saya, kemudian memeluk saya erat-erat. Dan dia bilang, "Terima kasih ya Ci, sudah menjadi Cici yang terbaik buat aku." Huksss...terharuuuu... Padahal, saya belum sempat mengucapkan Happy Birthday. Buat adikku tersayang, semoga kamu panjang umur, sehat, sukses, juga bahagia selalu. Dan nggak lupa, semakin dekat sama Tuhan. Makan-makannya weekend ini aja ya, kita semua lagi pada sibuk nihhhh... hehehehehe...