Friday, July 17, 2009

Bom dan Bensin

Sebenarnya judul entry di atas tidak ada hubungannya sama sekali. Tetapi pertama-tama saya ingin menyampaikan turut berduka cita untuk bangsaku, yang hari ini menghadapi tragedi untuk yang ke sekian kalinya. Sedih.... benar-benar sedih... Rasa malu, ya tentu saja ada. Sekali, malu, dua kali sangat malu, tiga kali muka gak tau mau taruh di mana, ini sudah yang ke empat kali, muka mungkin sudah dilempar jauh.

Namun kita semua harus optimis, harus bangkit, dan melawan segala bentuk kekerasan. Dan buat yang melakukan kejahatan ini, otaknya, pelaksananya, dan siapapun yang terlibat, biarlah nanti itu urusan anda dengan Tuhan ya. Dan sorry kalau saya ngomong kasar, tapi kalian itu SETANNNNNNNNN ALASSSSSSSSSSSS !!!!!!!

Ok, selesai sudah dengan serapah saya untuk peristiwa Bom Marriott dan Ritz Carlton. Sekarang kita hibur diri sedikit dengan cerita saya membeli bensin di Shell. Sejak saya di Amerika, saya memang fanatik dengan Shell. Sampai balik ke Jakarta, tetep pake Shell dong ! Kecuali di saat angkanya sempat menunjukkan hampir 10,000 Rupiah per liter, saya sempat ganti haluan ke Pertamina premium. Mirip lagu Pasto yang judulnya Aku Pasti Kembali, saya memang meninggalkan Shell hanya untuk sementara, bukan untuk selamanya, aku pasti kan kembali, pada dirimu....(loh kok jadi nyanyi...??). Jadi saat angkanya sudah di kepala 7,000-an, kembalilah saya ke merek bensin tercinta, Shell.

Tau promosi Coca Cola gratis dari Shell kan ? Jadi setiap belanja bensin kelipatan 50,000 Rupiah, bisa dapat 1 kaleng Coca Cola. Wih, mayan banget tuh, per kalengnya aja udah 4,000-an. Sayangnya, satu hari sebelum promosi itu mulai, saya baru saja mengisi bensin full !! Huuuu....

Pas tanggal 20 Juni malam, eh, bensin saya habis. Wah kebetulan tuh, sudah bisa dapet promo Coca Cola...jadilah saya ke pom bensin, ngisi 200,000 Rupiah. Terus... saya tanya, "Coca Colanya mana, Mas?" Eh si Masnya jawab, "Maaf bu, itu hanya berlaku sampai jam 6 sore." Dan saat itu waktu menunjukkan pukul 9.30 malam. Argggghhhhh.... gagal lagi dapet Coca Cola!

Akhirnya pada saat harga per liter 5,800 Rupiah, saya sempat juga mengisi bensin. Isi full 200,000, sampai luber2 (maklum tengki mobil saya kecil), demi mendapatkan 4 kaleng Coca Cola. Padahal selangnya udah bunyi klek saat Rupiahnya menunjukkan angka 193-ribuan. Tapi daripada dapet 3 kaleng aja, mendingan dipaksa-paksa biar dapet 4 kaleng. Hehehe...berhasil berhasil berhasil (lompat-lompat gaya Dora).

Gak berapa lama, bensinnya naik lagi harganya jadi 6,200 Rupiah per liter. Saya sih nggak sempat ngisi, maklum mobil kecil 200,000 aja gak abis-abis buat seminggu lebih. Terus kemarin hari Selasa tanggal 14 Juli, saya ngisi lagi dong, 200,000 Rupiah lagi di harga tersebut. Eng ing eng.... abis ngisi, saya bingung, kok si masnya gak bawain Coca Cola. Ternyata, promosi hanya berlaku sampai tanggal 12 Juli !!! Arghhhhh.... gagal lagi dapet Coca Cola. Kenapa sih selalu mepet-mepet gitu gagalnya...uhhhh...

Dan yang lebih betein lagi, hari Rabu pagi tanggal 15 Juli, saya lihat harga per liternya Shell Super, sudah turun jadi 5,900 Rupiah per liter. NICE !! Udah kemarin ngisi harganya 6,200 Rupiah per liter, gak dapet Coca cola, eh dalam sehari turun 300 perak ! Sebagai pencinta Shell, saya mengalami yang namanya DOBEL DONGKOL !!

PS. Padahal selisih 300 perak, kalau dikali 30 liter aja baru 9,000 perak.. tapi kenapa ya kesel aja gitu...

8 comments:

  1. hahaha ya kayak dulu awal2 pas bensin diumumin naik, pada rela ngantri berjam2 sampe jalanan macet semua...

    padahal paling bisa save berapa sih? :P

    ReplyDelete
  2. ya ampun leony... sampe segitunya buat dapetin coca cola :p
    Tahu gak aku kerja di Esia aku ngasi gratis 1 kaleng coca cola buat pembelian 2 SP Esia (1 nya 5rb)... Jadi cukup ngeluarin 10rb dpt deh 1 kalengnya..
    Kayaknya kl km dibali bisa borong semua SP ku ya... hehehe

    ReplyDelete
  3. Arman >> Hehehe untung gue kagak perlu ngantri heheheh. Tapi pas promo Coca Cola itu, mayan juga loh, jadi keliatan lebih rame Shell-nya.

    Rahayu >> Hauhahaha...tapi aku gak pake Esia, trus mo kasih siapa itu SPnya ? Mending aku beli langsung aja deh Coca Colanya hehe.

    ReplyDelete
  4. Hentikan Diam Kita, Tolak Kekerasan!
    Duka cita yang dalam.
    Bunga Bukan Bom….
    Kasih Bukan Kekerasan….

    Pembunuh-pembunuh itu memang pengecut. Tapi kita mestinya juga tegas menolak siapa pun yang mempolitisir musibah ini untuk kepentinganya, alias memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan. Mereka sama pengecutnya. Dalam kasus bom ini mereka sama-sama berlaku pengecut, yang pertama pengecut dan pembunuh, yang kedua pengecut dan pembohong.......

    Jangan dilupakan pula kita mesti melawan kekerasan oleh negara dan kekerasan sistimik/struktural karena tatanan sosial ekonomi yang tidak adil.....

    ReplyDelete
  5. hahahahaha demi coca cola sampe segitunya. Ntar kalo kesini lagi aku bliin coke 1 krat deh

    ReplyDelete
  6. Wakakaka ya ampun lucu banget bacanya huehuehuee, just for a coca cola. The "Aahhhhhh" effect

    ReplyDelete
  7. Andreas >> Wah kayaknya kamu leave comment massal ya ke semua posting soal bom ? hehehehe... Iya iya, sy juga setuju sama km.

    Blue Pankponk >> Beneran ya ? Kutagih loh nanti 2 bulan lagi :)

    Alex >> Hihihi...kesel aja, krn gue pengguna setia, kok cuma dpt kesempatan 1 kali aja buat dapetin cokenya.

    ReplyDelete
  8. Setan bab* anjin* tuh memang si pengebom. Aku baca di kompas, saking marahnya kali tuh orang ya, nulis komen : harusnya dulu itu semua yg ngelayat amrozi cs dibom aja

    Eh memang gimanaaaa gitu lho kalo bs dapatin hehe

    ReplyDelete