Thursday, November 20, 2008

Tante-Tante Annoying (only at Jakarta's Mall)

Tiga hal ini adalah kejadian lumayan mengganggu, yang dialami oleh saya sendiri, di salah satu mall terkemuka di bilangan Jakarta Utara, hari Minggu, 16 November 2008 yang lalu.

"Nyari Jas Bukan Di Sini, Tanteeeeeee !"

Saat itu saya sedang berada di departemen store S, dan kebetulan saya lagi kepingin mencari cardigan untuk ditinggal di kantor. Maklum, lagi musim hujan gini, di kantor AC-nya terasa dua kali lipat lebih dingin. Jadilah saya ke counter baju bermerek P yang berlambang orang naik kuda itu, yang memang banyak menyediakan knitwear. Saat saya sedang memilih cardigan, datanglah seorang tante-tante model nyonya annoying (imagine this: tante-tante rambut sekuping pakai bando, kaosnya gombrong dengan legging). Di saat si Mbaknya lagi melayani saya, dia nyelonong, "Mbak, ada blazer gak ?" Trus si Mbaknya jawab,"Maaf bu di sini nggak ada." Kemudian si Tante itu nyamperin saya, nunjuk cardigan yang saya pilih."Lah, ini kan ada blazer! Kok dibilang nggak ada ?" Terus saya dan si Mbak bilang, "Kalau ini namanya cardigan, bukan blazer". Trus si Tante tadi dengan tampang nyolot,"Apaan tuh cardigan ? Istilah apa? Baru pernah saya denger istilah kayak gitu." Abis gitu, si Mbaknya terlihat kasian banget karena seperti di confront oleh si Tante, jadilah saya angkat bicara,"Kalau yang dari bahan knit atau sweater itu, namanya cardigan tante. Kalau blazer itu seperti jas, yang dari bahan biasa". Si Tante tetap bete dan masih ngomong sekali lagi, "Pokoknya saya nggak pernah denger istilah cardigan...." sambil melengos.... Ih.. nyebelin... (akhirnya, beli aja nggak, padahal tadi katanya nyari blazer... eh, cardigan...)

"Kalo Mau Nawar, di Pasar aja, Tante!"

Beberapa menit kemudian, lanjut lagi dengan pembayaran menuju ke kasir. Kebetulan kasirnya ada dua. Saya dapat giliran di kasir yang kiri, dan ada satu tante-tante di kasir yang kanan. Nggak tau kenapa, di mall ini auranya itu sepertinya banyak mengundang Tante-tante annoying (imagine this, tante-tante umur 40-an akhir, rada kurus, muka tipe penggerutu, rambut dikuncir satu, berkemeja bunga-bunga gombrong, dan memakai dompet koin dan uang kertasnya dilipat-lipat semua kayak belanja di pasar). Tante tersebut membeli satu piece spons untuk aplikasi bedak wajah. Terus, dia nanya ke kasirnya,"Yang ini diskon gak ?" Kasirnya jawab,"Oh diskon bu, 20%". Si Tante lalu nyaut, "Loh, kenapa 20% ? Kenapa nggak 50%? Tuh yang di bak itu mereknya sama diskonnya 50%?" Kasirnya lalu jawab lagi,"Tapi Bu yang di dalam bak itu, nggak ada produk spons bu, adanya produk lainnya." "Jadinya brapa ?", si Tante nanya lagi. "33,400 rupiah Bu." Si Tante ngoceh lagi,"Mahal amat sih...ginian doang !" (sambil mengeluarkan uang kertas lecek-lecek dari dalam dompet kumalnya...). Ya ampun Tante... kalau mau murah jangan belanja di department store S dong, belanja aja di pasar Inpressss....

"Campur Aja Sendiri deh, Tante!"

Habis shopping-shopping, paling enak memang makan es yang bikin adem. Nah, langsung keinget deh counter es R yang menyediakan berbagai es campur. Favorit saya sih, Es Kacang Bangkok. Kalau belanja di food court, seperti biasa mesti ngantri karena kasirnya cuma satu. Kemudian pas saya ngantri itu, ada lagi seorang Tante lagi ngelongok-longok dan nanya-nanya ke mbak yang jaga counter (imagine this tante-tante berambut pendek keriting, memakai baju blazer model tahun 80-an lengkap dengan padding yang besar, dengan rok yang matching motif hitam putih abstrak). Saya sih sabar, nunggu aja di belakang Tante itu. Ya ampunnnn...si Tante itu nanyanya banyak banget, padahal cuma mau beli es satu mangkok seharga Rp. 12,000. "Yang es ini isinya apa, Mbak ? Kalo yang itu ? Trus gulanya kalau yang ini jenis apa, Mbak ? Enakan yang mana ya Mbak, es yang ini atau yang itu ?" Akhirnya, Mbak yang satu lagi yang di belakangnya manggil saya karena gak sabar, "Mau pesen apa ya ?" "Oh, saya pesen satu Es Buah Selasih dan satu Es Kacang Bangkok" Pesanan sayapun mulai dibuat, dan akhirnya si Tante annoying itu berhasil memutuskan pemenang kompetisi es, "Ya dah, saya pesen Es Kacang Medan," gitu katanya..."Tapi..... Tolong kacang merahnya diganti kacang ijo, cendolnya diganti sama agar-agar, dan gula merahnya diganti dengan gula putih !" (masyaampun, Tante, bikin es sendiri aja di rumah...). Terus karena dia tadi baru pesan, es saya rupanya dibikinin duluan. Terus tiba-tiba, di munjungan es itu, disiramlah satu sendok gula merah, dan si tante langsung freak out !"Mbak ! Kan saya udah bilangin, saya nggak mau gula merah !" Terus si mbaknya dengan tampang kesel juga, bilang,"Bu, ini pesenan mbak yang itu". Si Tante akhirnya karena malu, dia melengos...dan akhirnya memilih mundur teratur. Sambil berjalan ke tempat duduknya, dia bilang sekali lagi ke si Mbak "Pokoknya, saya gak suka gula merah...."

Ya ampun... mengapa dalam satu hari, di sore yang menyenangkan, di sebuah mall di kawasan yang lumayan prestisius, masih aja ada Ibu-ibu model begini... Tapi, jangan salah ! Biasanya, tante-tante yang model gini, banyak yang duitnya bertumpuk loh, dan anak-anaknya pada sekolah di luar negeri semua...(nggak kalah sama ibu-ibu daerah selatan deh pokoknyaaaa... hehehe)

13 comments:

  1. huahahahah nasib lu dah ketemu ama tante2 annoying dalam 1 hari yang sama. hahahaha.

    kebayang sih gimana gendeknya dengerin 3 tante2 itu... :P

    ReplyDelete
  2. yg mo beli es itu memang cerewet bgt ya. buka warung es sendiri aja deh!

    ReplyDelete
  3. That's funny. Malu berat dong.

    ReplyDelete
  4. kamu ingat aja baju and gayanya, len hehhehe sampe ke bunganya hapal.

    yg cardigan itu ngeyel bnget sih

    ReplyDelete
  5. huehehee...emang selalu menyenangkan baca blog nony satu ini :p
    it's fun.. bener2 menghibur..
    ^_^

    ReplyDelete
  6. Let me guess....

    Tante Cardigan: mungkin OKB (= orang kaya baru). Baru tahu apa yang pingin dibeli, tapi belum tahu istilahnya.

    Tante Spons: mungkin biasanya emang beli spons si pasar. Tapi kehabisan, jadi terpaksa beli di mall. Udah sebel karena kehabisan di pasar, eeeh... harganya mahal pula! Makanya nyolot

    Tante Es Campur: naaah... kalau ini mungkin orang kaya lama. Biasa diladenin di mana2, makanya nggak sadar bahwa warung es itu bukan dapur pribadi ;)

    ReplyDelete
  7. Arman >> Gendek sih nggak, cuma heran sambil ngoceh weleh weleh (kayak si Komo).

    Marlina >> Penasaran juga sih, gimana kalau ibu itu beli gado-gado/ rujak heiheihe...mungkin pake custom made kali.

    Barry >> Hehehe.. iya tuh yg terakhir... sampai suaranya berubah mengecil saking malunya.

    Dian >> Soalnya jelas banget, agak-agak setipe semua sih, jadi inget.

    Rahayu >> wah, makasih kalau sudah bisa menghibur. Itu foto-foto di blog kamu juga keren.

    Mbak May >> As usual, selalu jitu dan tepat sasaran.

    ReplyDelete
  8. huahahahahaha...kasian amat sih loeee....

    -andy-

    ReplyDelete
  9. Wah, itu nyokap gue non...

    ehheeh...

    kriteria cocok:
    -anak sekolah luar..

    ReplyDelete
  10. FYI, emak gw gga model begitu lho.... thanks goodness.

    ReplyDelete
  11. @BabyBeluga: Amin deh, emak gue juga gak model gitu...alhamdullilahhh...

    ReplyDelete
  12. hahaha..lutu :p
    untunggg nyakku kaga gitu ;)

    ReplyDelete
  13. @Entin: Jangan sampe deeehhh...cape ngelayaninnya...

    ReplyDelete