Friday, September 12, 2008

Kunjungan Ke Rumah Oma

Hari Sabtu yang lalu, hati saya merasa seperti mendapatkan desakan yang besar untuk berkunjung ke rumah Oma. Maklum, sudah lama sekali saya tidak bertemu Oma, karena sejak akhir tahun lalu sampai beberapa saat lalu, Oma menghabiskan waktunya di Surabaya bersama keluarga adik perempuan papa yang paling kecil. Jadi tidak salah kalau saya merasakan kerinduan juga untuk bertemu dengan beliau.

Buat saya, Oma ini adalah orang yang sangat special, bukan hanya karena beliau adalah ibu dari ayah saya (yang berarti kalau tidak ada dia, saya tidak akan lahir ke dunia ini), tetapi karena Oma ini adalah orang yang banyak memberikan pengaruh seni ke saya. Oma ini suaranya bagus banget, halusnya bisa diadu dengan Teresa Teng, apalagi kalau Oma nyanyi lagu Mandarin. Gak salah juga kalau adik papa yang di Surabaya itu, dulu sempat berprofesi sebagai penyanyi professional (di tahun 80-an namanya cukup terkenal loh), sampai akhirnya si tante itu memutuskan untuk vakum total dari dunia keartisan di saat menikah dan pindah dari gemerlapnya Jakarta untuk ikut suami ke Surabaya. Oma juga jago banget dalam menjahit. Kostum-kostum panggung tante yang bergemerlapan itu, hampir semuanya dijahit oleh Oma, termasuk pemasangan manik-maniknya. Waktu saya kecil dulu, kalau main ke rumah Oma = pesta manik-manik. Apalagi saat Tante memutuskan menikah, dan kostum panggung sudah tidak dibuat lagi, semua manik-manik peninggalan Oma, saya borong semua kerumah dan saya buat gelang, prakarya (inget bola yang dari manik-manik dan jarum pentul kan ?), dan tempel-tempel sana sini. Makanya, saya merasa ada kreatifitasnya beliau yang mengalir pada diri saya. Oh iya, kita juga punya kesamaan yaitu sama-sama shio anjing, hanya saja berselisih 48 tahun.

Waktu kecil, kenangan dengan Oma juga luar biasa. Saat liburan panjang, saya bisa menghabiskan beberapa minggu di rumah Oma. Biasanya kita jalan-jalan ke Gloria, nonton di Bioskop Chandra (yang super jelek itu), makan Nasi Tim di Petak Sembilan, kemudian dilanjutkan dengan shopping yang tidak jelas, mulai dari makanan-makanan kecil, obat-obatan, sampai ke baju-baju tidur grosiran yang dengan santai saya bisa memakainya dari Senin sampai Minggu karena dibelikan banyak sekali dengan berbagai warna. Pokoknya, saat kecil dulu, jalan-jalan dengan Oma sangatlah enjoyable. Transportasinya juga beragam, mulai dari becak, bemo, sampai omprengan. Oma memang orang yang sangat kuat dan tangguh, pokoknya Oma itu luar biasa deh.

Tetapi, ada satu yang saya nggak gitu suka dari Oma, yaitu, hobinya dia akhir-akhir ini, menyangkut pertanyaan soal jodoh buat saya yang tiada akhir. Beberapa bulan yang lalu, saat saya teleponan dengan Oma, beliau sangat super duper antusias menanyakan hal yang sama tersebut (yang selalu ditanyakan setiap kali perjumpaan dengan beliau baik secara langsung maupun via telepon). Sampai akhirnya saya sampai pada point di mana saya sudah capek, dan saya bilang:"Tolong dong, nggak usah ditanyain lagi. Saya bosan ditanyain gitu melulu. Bilangin juga sama semua oom dan tante (adik-adiknya papa), kalau saya bosan, dan mohon, mulai sekarang jangan menanyakan soal itu lagi, sampai saya sendiri yang memberitahukan, karena kalau ada berita gembira, pasti saya akan ngomong." Nah, sejak saat itu, kalau teleponan lagi sama Oma, tidak ditanyain lagi deh hihihihi.... kecuali kalau saya duluan yang membuka topik pembicaraan yang nyerempet ke situ.

Berbulan-bulan tidak bertemu dengan Oma, tentulah membuat saya kangen juga. Tapi karena Oma sekarang sudah tidak terlalu kuat untuk diajak jalan-jalan karena berbagai penyakit yang mulai menyerang, saya dan mama sudah siap-siap dari pagi, membawa makanan dan juga buah-buahan buat Oma. Pas kita sampai di sana, ternyata Oma sudah makan, jadilah isinya kita ngobrol-ngobrol ngalor ngidul. Moment ini mestinya menjadi moment yang seru karena sudah lama juga tidak bertemu dengan oma. Tetapi apakah yang terjadi saudara-saudara ?? Sekitar pukul 1.30 siang, saya mulai lonjoran di sofa... kemudian pandangan mulai kabur dan... SAYA TIDUR! Bangun-bangun, sudah pukul 3.30 sore, dan saya baru ingat kalau saya ada janjian pukul 6 sore, yang berarti saya harus buru-buru karena saya harus pulang dulu mengantar Mama, mandi sebentar, dan berangkat lagi. Jadilah, pertemuan dengan Oma, cuma diisi dengan ngobrol-ngobrol sebentar, sisanya mama dan Oma yang ngobrol hahahaha.

Setidaknya, pertemuan kali ini, walaupun hanya "sebentar" cukup untuk melepaskan rindu, terutama Oma yang kangen banget juga dengan saya. Walaupun saya di sana cuma selonjoran sambil merem dan pulas, yah, paling nggak si Oma bisa memandangi kan? *(saya lagi mencoba menghibur diri.....)*

6 comments:

  1. jadi kapan nih ny mau married??
    hiihihihihihih.. jangan disambit ya.. :P

    ReplyDelete
  2. jadi nurun dari oma nih suaranya ?!

    ReplyDelete
  3. sebenrnya gw juga ga ngerti knp bs nemu link k tmpt lo..hehehhehehe....yg pasti gw suka cr apapun yg bs memperluas wawasan gw tentang dunia ini krn menurut gw dunia ini buku jadi kalo lo ga traveling berarti lo ga membaca buku itu.. sayang bgt kan.. nah gw adalah orang yang ga membaca buku itu.. sedih bgt gw(heheheheh), ada YM tak ato FB ato FS ato Mysapce..... lo crta2xin deh k gw...hihihhiihihi..nice to meet u
    hope we can be a good friend

    ReplyDelete
  4. wah iya, dulu pas jomblo juga aku suka bete tuh kalo ada orang nanya2...kapan merit? calonnya siapa?...hehehehe...
    Wah, Oma pinter ya bikin baju2 pentas sendiri...dulu aku harus beli ato jahitin ama orang yg pinter pasang payet/manik.

    ReplyDelete
  5. wahhh...untung gw sempet dengerin neng leony nyanyi pas jumatan dulu di CP...

    emang bagussssss....

    ReplyDelete
  6. Arman >> Gak akan gue sambit, tapi gue lempar pake sepatu BOT !!

    Dian >> Nurun dari langit hehehe... too bad gak bisa kayak Oma kalo nyanyi mandarin..

    Ays >> Hehe, di blog aja ya, krn blum pernah ketemu dan kenal.

    Tiwi >> Iya, si oma sih jago banget deh kalo soal detail2 gitu. Sekarang dah tua, jadi gak bisa gitu2 lagi, hiks...

    Anton >> Duh makasih, jadi kapan nih the BIG daynya...kan sy juga kepingin menghibur, nyumbang barang 1 lagu....

    ReplyDelete