Friday, September 19, 2008

Dunia Ajaib.... dan Mempesona....

Setelah delapan tahun berlalu dari masa kelulusan SMU saya di tahun 2000, akhirnya kita kembali lagi, ke tempat yang menjadi saksi kegilaan murid-murid yang dengan santainya naik kora-kora sebanyak lebih dari lima kali berturut-turut tanpa merasa ragu dan bimbang. Yes, we are back, in Dunia Fantasi !! *Mulai terngiang-ngiang lagu: Masuki Dunia Fantasi, dunia ajaib yang mempesona, dunia sensasi penuh atraksi negeri asik untuk keluarga.......*

Kenapa saya bisa kembali lagi ke tempat ini, ceritanya memang cukup aneh. Saya bukanlah fans berat Dunia Fantasi. Disaat orang-orang biasanya begitu cerah ceria membayangkan permainan di Dunia Fantasi, saya malah ketakutan. Bukan karena permainannya yang menyeramkan, tetapi karena saya melihat kalau permainan di Dunia Fantasi pengamanannya seperti tidak cukup. Bukti nyata: sejak dibukanya wahana Halilintar di Dunia Fantasi saya tidak pernah naik Halilintar. Pertama kali saya naik roller coaster, justru pada tahun 1993 di Gold Coast Australia. Nggak tau kenapa, tapi melihat rangka yang catnya pada terkelupas di Dufan, hati saya sudah ketar-ketir duluan. Jadi, apa dong yang bisa membuat saya ke tempat ini kembali? Sebenernya, ini adalah akibat orang yang kurang kerjaan! Hehehe...

Jadi, kmarin itu, setelah bersms-an ria dengan teman saya yang dulu ke Israel barengan, ternyata si A ini pingin temu kangen sama saya, ibaratnya reunian lah, karena sejak akhir tahun lalu sampai sekarang, kita blum sempat ketemuan lagi. Berhubung si A domisilinya bukan di Jakarta, jadi kita berusaha mencari cara, supaya ketemuannya nggak membosankan, gak cuma ngobrol, ngafe, atau nonton (seperti layaknya orang-orang Jakarta kalau weekend). Jadilah kita memilih pergi ke Dufan hihih...kreatif kan ? (maksa). Sebenernya kami agak-agak bingung juga kenapa kami memilih venue ini. Maklum saja, sepengetahuan saya, si A ini juga sudah pernah ke Disneyland di mana-mana, tetapi jadinya malah ke Dufan. Nggak tau kenapa, begitu hampir dekat dengan hari H, perasaannya malah jadi seru, kepingin buru-buru ke Dufan, kayak anak kecil nunggu liburan.

Hari sabtu minggu lalu, jadilah saya bangun pagi-pagi banget, jam 5.30, untuk menjemput si A di stasiun Gambir (hihihi... lucu yah...). Kemudian karena bingung mau ngapain, jadilah kita ke rumah Tantenya si A dan jemput sepupunya untuk ikutan ke Dufan juga. Sepupunya ini namanya A juga, tapi drpd dobel-dobel pake inisial A, saya ganti aja jadi D (kebetulan nama panggilannya D sih...). Si D ini dan papa mamanya dulu juga ikut ke Israel, jadilah kita kayak reunian juga, langsung akrab lagi deh. Setelah dari situ, kita langsung cabut ke Dufan. Sampai di Dufan jam 10 pagi, dan ternyata, sodara-sodara, gara-gara bulan puasa, Dufan baru buka jam 11 !! Uhhh... musti nunggu 1 jam lagi, akhirnya malah kita muter-muter naik mobil saya, mampir ke Pantai Carnaval, dan pingin foto-foto. Tapi apadaya, ternyata oh ternyata.... SD card Camera saya ketinggalan di laptop dan laptopnya ada di rumaaaahhhh..AARGHHH. Jadilah gak ada foto-foto selama acara di Ancol kemarin.

Pukul 11 kurang 20, kita beli tiket dan masuk ke Dufan. Wah ternyata sudah banyak berubah. Counternya sekarang lumayan keren juga. Ada beberapa Kru Jak TV lagi mencoba mewawancarai anak-anak muda yang ke Dufan di bulan puasa ini (yang ternyata buanyak banget jumlahnyaaaa... dan banyak juga yang muslim loh...). Tapi sebelnya, kenapa ya saya nggak diwawancara ? Padahal kayaknya pakaian saya sangat asik dan normal untuk ke dufan (sandal jepit, celana pendek dan kaos kutung). Yang diwawancara malah gadis-gadis yang ke Dufan, tapi malah berpakaian kayak mau clubbing, lengkap dengan makeup. Ampun deh, mau main atau mau cari jodoh sih? Ckckck...mana celana pendeknya ketat2 banget, yang puasa bisa batal tuh hihihi...

Akhirnya, masuk juga kita di Dufan. Setelah muter-muter, ternyata banyak wahana yang masih tutup. Yang baru buka ada...hmm Kicir-Kicir. Buat yang nggak tau Kicir-kicir itu apaan, kira-kira bentuknya itu adalah kursi gantung, dimana kita diputer-puter dibolak balik, diubek-ubek di udara. Nah, kursinya init uh kursi individual gitu, sekali naik, kira-kira ada 12 orang sekaligus. Pas kita mampir ke sana, Kicir-Kicirnya baru mulai kloter pertama. Jadilah dengan perasaan bengong, kita ngeliatin orang dilempar-lempar dan teriak-teriak di angkasa. Dan gilanya, siapakah peserta kloter kedua ? KITAAA !! ya ya...kitaaa....!! Permainan pertama setelah 8 tahun nggak ke Dufan adalah permainan yang katanya paling edan satu Dufan yaitu Kicir-kicirrrr....Pas naik rasanya tegang banget. Tapi begitu diputer-puter, yang bisa dilakukan cuma teriak, teriak, dan teriaaaakkkk heeheheh... Pas selesai main, legaaaaa banget...trus yang ada ketawa-tawa, walaupun tangan lecet karena tertekan, dan rambut acak-acakan kayak genderuwo, tapi PUAS !

Permainan selanjutnya, yang normal-normal dulu seperti Bianglala (uhhh..ternyata bosen banget ya, malah lebih menegangkan karena mesinnya bunyi...kreeekkkk kreeekkk...), Komedi Puter (yang ternyata pas dideketin udah jelek banget, kuda2annya banyak yang boncel-boncel dan mesinnya pada retak-retak), trus Pontang Pontang (yang ternyata seru abis... karena saya terpaksa duduk di bagian luar dan tergencet oleh sebelah saya yang saya gak kenal, tapi saya ketularan basah lantaran orang itu habis main arung jeram. Operatornya juga kayak preman terminal yang seenaknya memutar-mutar kita dengan kecepatan tinggi). Setelah itu... permainan, yang sebelumnya tidak pernah saya naiki sama sekali, karena saya takut, dengan relnya yang catnya sudah pada ngelopak.... ya, dialah HALILINTAR! Akhrinya, saya naik juga Halilintar. Duduk di kursi kedua dari depan, duh, kursinya dah jelek banget, mana pengamannya sudah pada robek-robek...hiks... Tapi akhirnya, saya naik juga. Dan 1 menit kemudian... loh, ini toh Halilintar ? Kok nggak berasa apa apa ya ? Sedikitpun nggak ngerasa seram, malah saya pusing gara2 terbentur. Apa mungkin perut saya sudah terlatih sehingga gak ada rasa takut lagi ?

Setelah itu...eng ing eng... Arung Jeraaammm... Ampun, ternyata Arung Jeram itu, yang bikin seru bukan karena apa-apanya, tapi cuma karena kita semua basah. Sayalah yang paling basah kuyup..hiks hiks.... Habis main Arung Jeram, maunya sih makan siang. Pas lihat-lihat restaurantnya, yang aman kayaknya cuma McDonalds aja, tapi masyaampun....itu antrian kayak lagi antri beras....kayak makan gak bayarrrr..... Kebetulan sih saat itu, pas jam makan siang, kira2 12.30-an deh. Padahal bulan puasa yah... Heran... Dufannya sendiri juga rame loh, mainan yang popular, semuanya musti antri. Saya aja sampai gak masuk ke Simulator Extreme Log saking antriannya udah kayak antrian pembagian Zakat. Akhirnya, karena bengong melihat antrian McD, akhirnya jadi masuk dulu ke wahana Perang Bintang. Nah, pas lagi main, ditengah-tengah...ternyata mainannya MACET ! Dufan oh Dufan...mana lapar di perut mulai menyerangggg....krruuukkk.... beberapa menit kemudian, situasi bisa diatasi. Untung yang macet itu perang bintang, bukannya Halilintar heheheheh...

Begitu kita selesai main, McD ternyata masih antri. Akhirnya daripada kita gak makan, kita pakai strategi, siapa cepat dia dapat, alias, dari 3 orang, masing-masing antri di satu tempat.... ternyata si D dapet duluan, trus kita semua pindah antri ke sana hihihi (trick orang Indonesia memang jagoan). Siang itu, karena nggak dapat kursi, kita makan, di pinggiran, beralaskan batu-batu hiasan jalanan hehehe... panas pula..huh.. tapi somehow, rasanya nikmaaattt banget.... really worth the effort.

Habis makan, bingung mau ngantri apa, akhirnya masuk Istana Boneka...Aduh, Istana Boneka udah jelek banget ya. Kotor, bonekanya banyak yang rusak. Tapi yang parah adalah, banyak orang yang buang sampah sembarangan. Masak di deket boneka, ada 1 kotak bekas Hoka-Hoka Bento... payah banget sih ya pengunjung-pengunjungnya gak bisa menjaga kebersihan. Sudah gitu, debuan juga, jadi hidung saya yang sensitif ini jadi agak gatal-gatal. Habis dari situ, bingung mau antri apalagi, akhirnya ke Niagara-gara. Antriannya panjang dan sempit banget lorongnya. Yang lucu, kita ketemu enam cowok-cowok yang jelas banget kalau mereka adalah gay couples. Bukannya kenapa-napa sih, tapi masak mereka naik 1 log buat ber-6, padahal ber-5 aja udah sempit banget. Udah gitu, mereka pada peluk-pelukan.... hihih...jelas banget.... Nah, pas giliran saya, saya benernya sudah deg-degan banget. 1 log kita bertiga aja lagi. Saya ingetnya, dulu kalau naik ini, geli banget deh rasanya pas turunannya. Dag dig dug...pas turunan..loh, kok gitu aja? Gak kerasa apa-apa...anehhhhh.... arrghh lagi-lagi kayaknya rasa gelinya udah ilang...tadi Halilintar juga gak berasa.

Puter-puter, gak kerasa ternyata sudah sore... yang belum dikunjungi adalah wahana terbaru Dufan: TORNADO ! hehehehe... Waduh, pas ngeliat permainannya, keliatannya sih seru banget. Tapi yang gak nahan itu, operatornya iseng banget... penumpangnya digoda-godain melulu....ditanyain: ‘Udah belummmm ?? Mana suaranyaaaa??” Habis gitu diputer-puter lagi. Mana ada yang nangis pula pas habis naik itu. Tapi saya dan si A nekad. Si D gak berani, katanya mau jagain tas aja. Jadilah, saya menanti, mendengar teriakan-teriakan, mendengar keusilan si operator. Huh..akhirnya sampe giliran saya. Pas lagi duduk dan tangganya mulai diturunkan, hati ini deg-degan luarrrr biasaaa.... Dan begitu alatnya dinaikkan.... lagi-lagi cuma bisa TERIAAAAKAKKKK.... apalagi pas kita diatas, didiamkan dalam posisi terbalik menggantung...waduh... seru banget... Pas udah selesai, yang ada muka kita merah semua lantaran aliran darah naik ke kepala...but it was so damn fun! (PS: Bukannya mau ngasih spoiler nih.. tapi menurut saya, Kicir2 lebih edan guncangannya dan lebih gila...)

Akhirnya, tibalah kita di permainan kecintaan bersama, yaitu Kora-Kora. Klasik, tapi selalu dinanti... dan gak tau kenapa, saat itu, keinginan saya untuk naik Kora-Kora menurun drastis... padahal, dulu itu permainan favorit saya. Terakhir pas SMU, saya naik itu bisa 5 kali, tanpa takut, terus berteriak-teriak di barisan paling belakang. Tapi rasanya, masa-masa ceria itu sudah berakhir ya... Sekarang ini saya rasanya hanya ingin terkesima, menyaksikan jiwa-jiwa muda, yang masih excited menanti giliran naik kora-kora. Jadi saya cuma menunggu saja, disamping si perahu ayun, sampai A dan D selesai bermain.

Dan berakhirlah, kunjungan ke Dunia Fantasi..yang memang ajaib..dan lumayan mempesona... Tapi, tolong ya, dijaga dong kebersihannya, kemudian cat-catnya, terus wahana-wahananya sudah banyak yang rusaaakkkk...hiks... Itu kan kebanggaan kita gitu loh.... Genting aja KALAH JAUH !! (bangga dikit boleh donggg...). Oh iya, kok kemarin itu sangat disayangkan, banyak sekali orang yang batal puasa... soalnya terdengar dari celetukan-celetukannya: “Elo sih ngajak gue ke Dufan, gue jadi batal puasa kan ?” Dan itu saya dengar lebih dari sekali loh... sayang ya, ibadahnya kok jadi keganggu gitu...dan kok yang disalahin malah Dufannya. Mustinya kalau lagi puasa dan tau gak akan kuat, jangan mau ikut ke Dufan. Padahal kan ke Dufan bisa nanti-nanti pas habis lebaran. Ya dah, demikianlah laporan pandangan mata dari the FUN WORLD OF INDONESIA...hihihi...Sampai Jumpa Lagiiiii.....

5 comments:

  1. sayang amat gak ada potonya...

    ReplyDelete
  2. kenapa ya, semua anak kelas 3 SMU nyempet2in ke Dufan? Dulu gua juga, segerombolan anak2 Sanur-CC gituh :).

    kangen banget sama masa2 SMU.

    ReplyDelete
  3. yah..aku belom pernah kesana

    kamu lulusnya jauh banget eh ama aku hihihi jd malu udah tuir

    ReplyDelete
  4. ow dufan penuh ya neng...duh ga jadi dey...

    tapi pasti seru bgt ya..apalagi ktemu abg cantik2 pake clana hotpants bikin batal puasa :p

    hehehe

    ReplyDelete
  5. mengenang masa kecil ya...
    sayang deh kalo Dufan sampe kotor gara2 orang gak pada tanggung jawab, grr....paling gemes ama orang jorok.

    ReplyDelete