Saturday, March 31, 2007

Taksi – Tapi Bukan Filmnya Rano Karno dan Meriam Bellina

Karena rebetnya jalur three in one di Jakarta, dan kantor saya berada di bilangan Sudirman, setiap pagi saya terpaksa naik taksi. Sebetulnya saya bisa sih naik mobil lewat Casablanca lalu lewat jalan-jalan kecil di bilangan Bendungan Hilir. Tetapi saya takut, karena harus lewat Trowongan Casablanca dan ada kemungkinan dikejar2 hantu yang matanya copot kayak bola pingpong ditarik pake benang itu… (hehehe… canda atuh… abis saya ngakak sih liat model hantunya film Trowongan Casablanca yang ancur2an itu). Lebih tepatnya sih, saya takut betis saya kena varises, dan kepala saya kena migraine karena jalanan macet total di daerah itu pagi dan sore. Sudirman dan Gatot Subroto yang three in one aja, macetnya bikin laler pun males lewat situ, apalagi Casablanca yang jalur alternatif, dijamin halal ngga pernah lepas dari yang namanya macet. Naik taksi terpaksa dipilih, karena kalau naik busway saya harus ganti 4 kali, bisa bisa saya tua di jalan, dan tampang saya lama-lama bisa mirip sama bentuk bus alias kotak-kotak semua gara-gara kegencet.

Naik taksi setiap hari, pasti ada aja pengalaman yang lucu dan menarik. Syukur-syukur kalau sopir taksinya diem, senyum, dan nyapa pada saat-saat penting aja. Tapi namanya sering naik taksi beda-beda, pasti perlakuan yang didapatkan beda-beda juga. Belom lagi sopir taksi yang “ramah” kelewat batas, sampe bikin kita yang naik taksi gregetan dan mo nimpuk pake laptop kantor (kalo laptop sendiri sayang soalnya). Berikut ini ada cuplikan-cuplikan pembicaraan dodol dengan beberapa sopir taksi yang cukup beranekaragam itu.

Pembicaraan 1:

Pengemudi (P): Wah, Bu, ibu ini keliatannya eksekutif ya?
Leony (L): Nggak tuh, Pak. Cuma karyawan biasa.
P: Ibu ngomong-ngomong putranya brapa ya, Bu?
L: (rese amat nih sopir… saya nih masih single and gres gini ditanya putranya brapa). Wah Pak, saya belum nikah Pak. Emangnya tampang saya tua ya ?
P: Wah, maap Bu, bukan begitu…soalnya bini saya aja baru umur 14, bini kedua sih Bu, udah ngelahirin tuh kemaren... kali-kali aje ibu kayak bini saya gitu…
L: … (speechless)…

Pembicaraan 2:

P: Bu, liat mobil di sebelah bu…
L: Oh, yang Mercy itu ye Pak. SL 65 tuh, keren banget mobil sport.
P: Iye Bu, tu liat, knalpotnye aje 4, ditarik pasti enak banget tuh.
L: Bener Pak… mahal mobil itu di Jakarta, masih built-up.
P: Iye, mahal sih… tapi yang punyanye bego bu…
L: Hah, bego kenapa?
P: Mobil bagus-bagus, sport lagi, eh yang nyetir sopirnye…. Bego kan?
L: … (speechless)…

Pembicaraan 3:

P: Bu, ngikutin kasus poligaminya Aa Gym kan ?
L: Oh iya Pak, gak gimana sih, cuma pas nonton tivi aja.
P: Ibu setuju gak sama poligami?
L: Gimana ya Pak, nggak terlalu setuju, karena saya yakin nggak akan bisa adil.
P: Wah Bu, kalo saya sih setuju banget. Tetangga saya tuh Bu, istrinya tiga, akurrrr semuanya. Menurut saya, tetangga saya itu hebat banget deh. Kalau saya ada rejeki sih, saya mau kawin lagi, biar bisa mengikuti jejaknya tetangga saya itu..
L: Waduh Pak, satu aja susah ngurusinnya, apalagi dua Pak.
P: Lah, menurut survey, perempuan itu jauh lebih banyak jumlahnya daripada laki2. Denger2 sih, 1 laki laki banding 3 perempuan. Lah, nanti itu perempuan sisanya mao diapain? Daripada bingung nggak pernah ngerasain kawin, lah mendingan dikawinan kan Bu ?
L: …(Aaaarrgggghhhh…. Sopir taksi aja brani ngomong kayak gini, mau poligami segala lagi… gimana nggak mau tambah susahhhh.... Untung udah mau deket rumah, kalo nggak sih, saya udah kabur cari taksi lain).

Pembicaraan 4:

L: Pak, nanti gak usah lewat jalan tol ya, jalan tolnya macet.
P: Oh iya Bu.
Karena saya lagi baca koran, saya nggak terlalu memperhatikan kalau sopirnya mengambil jalur kanan, yaitu jalur untuk antri masuk jalan tol, yang panjangnya sampai ratusan meter dan macet. Begitu sudah hampir dekat pintu tol…
P: Permisi Bu, kita mau lewat jalan tol apa nggak ya ?
L: …. (speechless sambil gondok pengen nonjok)…

Udah ah segitu dulu… kapan-kapan saya cerita yang lain lagi…

Ngambil cucian di rumah Desi
Cukup sekian dan terima kasih

Saturday, March 24, 2007

Hidup Mahal di Jakarta

Dua bulan lebih saya menginjakkan kaki di Jakarta, banyak sekali hal-hal baru dan menarik yang saya temui. Tentu saja pengalaman menarik yang sangat mencolok adalah menyetir di Jakarta yang pernah saya kemukakan pada postingan saya bulan lalu. Tetapi, ada lagi yang jauh lebih mencolok, yaitu harga-harga barang di Jakarta! Gila gila gila!

Sebagai contoh paling singkat adalah harga mobil. Mobil dengan merek yang sama seperti yang saya setir di Amerika, berharga dua kali lipat! Padahal yang di sini itu, tidak ada navigation system, tidak ada sunroof, tidak ada seat temperature control, pokoknya yang di sini itu minimalis. Saya membayangkan, berapa harganya seandainya featurenya lengkap seperti yang saya miliki di sana, mungkin harganya menjadi tiga kali lipat! Intinya, saya tidak mampu untuk beli mobil itu di Jakarta. Lagian, di Jakarta kalau naik mobil itu jadi kayak tante-tante kali (tapi kalau dikasih sih saya maoooo….). Tapi anehnya, banyak sekali yang naik mobil super mewah di Jakarta. Jangan kaget kalau Porsche, Ferrari, atau mobil built up milyaran rupiah suka lewat. Kalo Mercedes sih, seri S aja ngebadek di jalanan.

Kedua, harga pakaian jadi. Minta ampun!! Di sana, kalau sale ya betul2 sale. Di sini kalau sale malu-malu. Mana ada discount yang betul-betul rela 70-90%? Pasti yang sudah di sale di atas 50% itu tinggal barang2 yang betul2 sisa. Dan kalau tidak sale, saya bisa berurai air mata untuk membelinya. Tiada lagi saya bisa membeli celana di departemen store dengan harga kurang dari seratus ribu. Padahal di sana, saya pernah beli celana keren seharga kurang dari lima dolar! Tapi anehnya, para eksekutif di Jakarta berlomba-lomba pakai baju bermerek. Pakai sepatu Manolo Blahnik, tas Hermes, atau gaun Givenchy yang harganya ratusan juta, itu mah sudah biasa di acara para sosialita.

Ketiga, harga makanan. Di kantin pinggir jalan, gado-gado harganya 12 ribu rupiah! Kantin loh! Bukan restaurant. Di tempat ayam goreng yang lumayan punya nama, satu ekor harganya sudah sekitar 80 ribu rupiah. Ada restaurant biasa menghargai es cendolnya lebih dari 20 ribu rupiah per gelas. Di sana, saya pesan chinese food seharga 10 dolar, kadang saya bisa makan dua kali. Memang kalau restaurant fine dining lebih mahal, ya bisa habis lebih dari 50 dolar per orang. Jarang sekali saya makan di restaurant seperti itu (nunggu kantor saja yg bayar).

Restaurant fine dining di Indonesia, satu potong steak ada yang harganya di atas satu juta. Jadi apa bedanya ?? Anehnya, kafe-kafe baru dan restaurant kelas atas menjamur, dan selalu ramai! Mobil-mobil mewah berderet di depannya, bahkan orang rela mengantri untuk makan di restaurant berkelas.

Nah, sekarang… back to “reality”. Brapa sih gaji orang Jakarta ? Average untuk orang orang yang baru lulus sarjana itu, kurang dari dua juta rupiah! Tetapi mengapa mall selalu ramai ? Mengapa jalanan setiap weekend selalu macet oleh orang-orang yang harus hiburan ? Makin banyak saja perusahaan kartu kredit, makin banyak saja bank menawarkan pinjaman, makin banyak saja orang yang terlilit hutang akibat tuntutan gaya hidup.

Di balik gedung bertingkat, di balik kemewahan pesta-pesta, Jakarta menyimpan banyak cerita pahit kehidupan. Tidak salah kalau tingkat kriminalitas semakin tinggi, karena kesenjangan sosial yang luar biasa, dan harga-harga barang yang semakin mencekik leher. Jakarta oh Jakarta…

Tuesday, March 06, 2007

Finally... a Little Update

Maap.... Bukannya saya sombong nggak mau update2
Maap.... Tapi saya lagi sibuk sebulan terakhir ini
Maap.... Saya juga jarang berteman lagi sama yang namanya browsing
Maap.... Sebentar lagi saya janji bakalan update
Maap.... Saya permisi dulu

Permisiiii.....