Tuesday, October 30, 2007

Ongkos oh Ongkos

Gara-gara musim hujan badai yang mulai melanda Jakarta, bisa dipastikan jalanan makin macet, dan buat saya yang naik taksi setiap hari, dipastikan ongkos pasti berlipat ganda. Anehnya, hujan itu umumnya melanda saat hari menjelang sore, sehingga puncaknya terjadi pada saat jam pulang kantor, menyebabkan kita merana total pada saat mencari taksi.

Sebetulnya saya agak malas untuk menceritakan pengalaman hari Jumat kemarin karena saya cukup gondok dengan apa yang saya alami. Tetapi kok rasanya lebih plong kalau bisa ditulis di sini. Jumat kemarin itu, pas pulang kantor hujan sudah mengguyur cukup parah. Bukan rintik-rintik, tetapi byur-byur. Di depan gedung saya ini ada pool taksi BB, tetapi keadaannya saat itu kosong karena tingginya permintaan. Mau nunggu di lobby atas juga sulit karena sudah pasti taksi kosong yang lewat direbut duluan oleh orang yang nunggu di jalanan.

Kebetulan saya berdua dengan teman kantor, tetapi teman kantor saya nggak mau nunggu taksi di bawah hujan dan memilih stay di lobby. Jadilah saya, dengan bermodal payung kecil, nunggu di pinggir jalan di luar kompleks gedung, dan dipastikan karena angin, bagian bawah badan saya basah semuanya. Sudah lagi nunggu tenang-tenang, dan pas taksinya sudah didepan mata, tiba-tiba ojek payung menghadang taksi itu, dan mempersilakan ibu-ibu yang diojekin untuk masuk. Padahal, saya sudah ngantri loh! Betul-betul deh tidak berbudaya. Hal itu tidak terjadi sekali saja, tetapi berkali-kali. Akhirnya satpam gedung kasihan sama saya, jadinya dia bilang, kalau taksi selanjutnya datang, dia akan berusaha untuk mengambilkan untuk saya.

40 menitpun berlalu, taksi-taksi yang lewat sudah penuh semua, badan makin kedinginan dan kebasahan. Habis gitu cellphone saya berdering, ternyata teman kantor saya yang nelepon, dia bilang dia dapat taksi karena kebetulan ada yang turun di lobby. Jadilah saya naik lagi ke dalam gedung, lalu naik taksi pulang bareng. Padahal saya tuh agak-agak anti naik taksi di luar merek BB dan E, tetapi saat itu adanya cuma taksi itu aja…ya udah deh, masih mending berduaan, kalo sendirian sih, ngga berani. Hari itu mending, walaupun hujan jalanan masih lumayan lancar. Cuma tetep, saya masih menyimpan kegondokan, kenapa sih orang-orang ngga bisa ngantri dengan sopan ? Kenapa sih para ojek payung itu harus menghadang taksi seenaknya. Prinsip siapa cepat dia dapat itu kan harusnya siapa yang ngantri duluan, dialah yang akan dapat, tetapi kok di sini, siapa yang berani pasang badan dan malak duluan, dialah yang dapat. Ih syebel…

Jam 4 sore hari Senin alias kemarin, langit sudah mulai gelap gulita. Jadi daripada kejadian seperti waktu Jumat kemarin, saya berinisiatif untuk menelepon taksi BB, dan melakukan pemesanan untuk pukul 5.20 sore. Betul saja, pas sampai di bawah sekitar jam 5.17, hujan sudah mulai turun. Kemudian saya lihat di HP saya, ternyata ada miscall dari BB. Dalam hati saya, ini pasti untuk ngabarin kalau taksi saya sudah sampai, dan untuk memberi tau nomor armadanya. Karena saya lihat nggak ada taksi di lobby, jadi saya berinisiatif untuk menelepon ke BB. Pas ditelepon, adanya suara lagu, dan disuruh tunggu, tunggu, dan tunggu sampai bermenit-menit. Akhirnya diangkat juga tuh oleh operator, dan saya tanya nomor armadanya. Ternyata eh ternyata, tadi itu dia nelepon untuk ngabari, kalau taksinya nggak ada! Grrrr.... There goes my pulsa telepon untuk hasil nol. Jadilah saya pikir, ini harus nunggu taksi lagi di luar. Tapi temen saya ngotot, ngga mau nunggu taksi di luar, mau nunggu aja di lobby. Wah, dlm hati saya, kapan bakalan dapet taksinya kalo diem-diem aja.

Akhirnya saya memutuskan untuk keluar dr halaman gedung dan nunggu di jalan. Eh, ternyat usaha saya nggak sia-sia. Nggak usah nunggu lagi, langsung dapet taksinya, lalu saya masuk lagi deh ke gedung untuk jemput temen saya. Seneng deh kita semua langsung dapet taksi. Tapi ternyata, itu bukanlah awal kesenangan kita, tetapi awal dari kekesalan kita. Pertama-tama, taksi kita nggak bergerak di lobby. Begitu keluar dari lobby menuju ke pos pembayaran parkir, argo sudah menunjukkan 10 ribu rupiah, dan dari pos pembayaran parkir masuk ke jalan utama, argo sudah naik lagi sampai 15 ribu! Padahal biasanya, argo itu belum naik dari angka awal 5 ribu pas kita sampai ke jalan utama. Bisa dipastikan, bagaimana perjalanan selanjutnya... menyedihkan...

Males sih ngomongin angka argo akhirnya. Yang pasti sih, dua kali lipat dibandingkan dengan biasanya. Dan waktu tempuhnya: 1 jam 20 menit! Di saat-saat seperti ini, bersyukur aja deh: masih dapet taksi, masih bisa nyampe rumah dengan selamat, dan masih bisa punya duit untuk nutupin ongkos taksi...AMIN !

4 comments:

  1. di jam pulang kantor apalagi hujan emang jadi susah banget nyari taxi ya. ampun2 deh...

    ReplyDelete
  2. "cukup gondok", "ih syebel...", "Grrrr...", "menyedihkan..."

    hehe, leony, leony, bener2 pencerita yang ciamik! kumpulin dong tulisannya, trus---kayak orang-orang---terbitin deh hasil ngeblog selama ini.... kan ada hikmahnya tuhhh... yaah, kayaknya sih hare-hare gene masih bakal sering ujan tuuhh hehe,,,(sekadar ngingetin seorang pelanggan taksi ^_^).

    ReplyDelete
  3. bu.. hr senen kmaren emang ngeselin..macet ampun dah...

    btw lo ambil taxi apaan? argo bisa naek kenceng bgt bgitu bu??

    udah, naek ojek aja..hehehe..gw aja kepikiran bwat naek motor klo jalanan jkt macet gile gini terus niy...

    busway oh busway...

    ReplyDelete
  4. selaen taxi, gak ada alat transportasi yg agak nyaman, len ? males banget ya, hujan2x-an, nunggunya lama....musim hujan ya ?

    ReplyDelete