Friday, October 19, 2007

Fluuuuu....

Sakit flu ini saya dapatkan waktu lagi jalan-jalan pas liburan hari raya kemarin. Bener juga yang orang-orang bilang, kalau di Genting itu cuaca bisa berubah lima menit sekali. Berhubung saya orangnya cuek bebek, dan nyantai terus, yang ada saya hanya modal camisole dengan cardigan, celana jeans, dan topi biasa. Waktu awal-awal di outdoor amusement park, saya malah berani nantang,”Begini aja toh dinginnya.” Tapi nggak berapa lama, kabut mulai turun, lalu tiba-tiba mulai berangin, eh ngga lama panas lagi, lalu ngga lama, hujan deras turun mendadak. Dan hal itu terjadi setiap 5-10 menit sekali ! Saya nggak bohong!

Akibatnya, setelah dari amusement park itu, badan saya teler. Jam 2 siang, saya meringkuk di kamar hotel, dengan selimut menutupi satu badan. Jam 5 sore baru bangun, langsung ngidam makanan berkuah. Jadinya nyari-nyari deh, dan ketemu restoran yang menyediakan kwetiaw kuah dengan mangkok besar, kuahnya saya hirup semua sampe ludes. Besoknya, kerongkongan mulai gatal-gatal, lalu dimulailah batuk berdahak. Hiks....Di pesawat kembali ke Jakarta, saya hanya bisa pules, blek...

Besoknya udah masuk di kantor, pingin banget makan Pho... tapi apa daya nggak kesampean, di Plaza Semanggi food courtnya hanya ada restaurant Kuah aja. Jadi kita pilih tuh isinya bakso-baksoan, lalu dimasak deh pake kuah. Mayan bisa nyegerin tenggorokan. Tapi tetep aja, uhuk-uhuk terus. Padahal udah diembatin OBH, lalu udah ngemutin Strepsils terus (katanya Strepsils ada numbing effectnya, tapi kok ngga epek ya buat saya). Malemnya, saya nggak terlalu napsu makan, jadi makan pear aja dua potong. Kata Mama sih pear itu bagus karena punya efek adem buat tenggorokan. Malemnya ganti metode, minum Vicks Formula. Bobonya lumayan enak malem itu, walaupun sebelum tidur, masih aja emutin Strepsils.

Hari ini, masuk kantor, masih ok ok aja, tapi siangnya mulai hatchi-hatchi. Bersin saya ini suaranya ribuan desibel, bisa terdengar dari ujung ke ujung, pokoknya lumayan malu-maluin (Pas SMU bisa kedengeran sampai 4 kelas selanjutnya). Dan yang parahnya, bersinnya tuh terus-terusan. Pas jam makan siang, pingin banget makan nasi hainam. Kebetulan ada 2 group yang mau makan. Yang pertama sudah reserve di Platinum dan include nama saya, yang group kedua belum jelas. Jadilah saya ikut group pertama. Saya pesan Nasi Ayam Hainam. Pas dateng, nasinya nggak ada rasa, ayamnya bukannya direbus, tapi digoreng, lagi-lagi ngga ada rasa. Dan yang paling parah adalah kuahnya, isinya cuma air dan kol, plus kebanyakan lada, sampai nggak bisa diminum. Sedih banget, padahal udah ngebayangin mau makan Nasi Hainam yang wangi, dengan ayam rebus atau panggang yang empuk. Yang lebih menyedihkan lagi adalah, ternyata group kedua, makan Nasi Hainam di Chicken Rice ! Lengkap dengan Caipo, Tahu, Sayuran, Dan Ayam...HUAAAAA... bener-bener, dua hari pingin makan sesuatu, ngga pernah kesampean. Tega banget rasanya, ngga ada yang mihak pada diriku...

Sore ini abis nulis blog ini, udah mau pulang aja. Biarlah segala kekesalan itu berlalu, dan yang paling penting, flu ini segera berlalu.

Latest Update: Barusan pulang kantor, langsung ke dokter, langsung disuntik, dikasih obat dokter empat macem. HIKSSSSS.....

3 comments:

  1. apa bener buah pear adem buat tenggorokan? bukannya malah bikin radang karena getahnya? plis, leony, kalo bisa ngasih penjelasan ^_^. soalnya saya penasaran...

    ReplyDelete
  2. oya, semoga cepet sembuh ya!

    ReplyDelete
  3. Aria, katanya bener sih, buah itu ada yang sifatnya ngademin, dan ada yang bikin panas dalam. Yang adem tuh pear, macem2, bisa xiang lie, yalie dll. Kalo yang panas tuh: mangga, duren heheheh...

    ReplyDelete