Friday, July 27, 2007

Kisah Singkat dari Hak (Bukan Kewajiban) Sepatu

Kemarin sehabis makan siang, hak sepatu saya nyangkut di antara conblock di trotoar depan kantor. Sepertinya itu conblock tidak saling disemen sehingga menimbulkan celah-celah kosong dengan lebaran hampir 1 cm. Hampir saja saya jatuh, tapi untung kaki saya masih nempel di dalam sepatu, jadi jatuhnya bisa ditahan. Padahal sol sepatu saya itu baru saja dibetulkan di Stop and Go. Tapi untunglah kali ini bukan solnya yang rusak tetapi sayangnya hak sepatu jadi lecet lecet semua. Untung saya pergi barengan dengan teman saya yang kebetulan bisa saya jadikan tiang penyangga pas saya mau narik kaki saya dari dalam selipan trotoar, sehingga saya bisa kembali dengan selamat dan sukses di kantor.

Ya begitulah keadaan trotoar dan jalan di Jakarta. Bukannya saya kesal gimana, tetapi sejak saya pulang kampung, saya sudah membetulkan lebih dari 5 pasang sepatu di Stop and Go. Saya tidak mengerti apakah saya yang memang jalannya serabutan seperti bebek habis minum tuak, atau memang kondisi jalannya tidak memungkinkan buat saya jalan-jalan santai tanpa merusak sepatu, atau kemungkinan ketiga, hak sepatu saya terlalu kecil-kecil jadi kesalahan ada di tangan saya yang memilih stiletto dengan hak imut-imut.

Asyik kali ya kalau bisa claim biaya perbaikan sepatu ke pembuat trotoar. *boleh dong ngimpi*

12 comments:

  1. Pake sendal jepit... beres kan.....

    ReplyDelete
  2. "Sepertinya itu conblock tidak saling disemen sehingga menimbulkan celah-celah kosong dengan lebaran hampir 1 cm. "

    Perasaan dimana-mana conblock itu kagak ada yang disemen deh... cuma pake pasir aja di taburkan di sela-selanya supaya menjadi rapat...

    ReplyDelete
  3. "Saya tidak mengerti apakah saya yang memang jalannya serabutan seperti bebek habis minum tuak,"

    Emang ada bebek yang minum tuak selain donal bebek?....

    ReplyDelete
  4. Waduh...yang tiga komen di atas kayaknya yang ngisi orang yang sama yah ? Abis brendengan sih. Hehehe... Aduh oom atau tante (saya ngga tau laki2 atau perempuan nih yang komen, soalnya anonymous sih), jangan dianggep serius gitu atuh tulisan saya...kan cuma buat hiburan semata. Saya suka idenya yang pake sendal jepit, tapi di kantor saya kaga bisa pake sendal jepit lantaran kantor saya ada di gedung bertingkat di bilangan sudirman, bukannya di pasar inpres :P. Ya dah, makasih ya oom, tante atas komennya. Laen kali ditulis aja ya namanya, biar saya kan bisa say hi.

    ReplyDelete
  5. hiburan sih hiburan.. cuma perlu pake kebenaran juga.. jangan sampai jadi gosip..
    oh, kalau di gedung bertingkat di sudirman itu harus tidak boleh memakai sendal ya... baru tau... maklum aja kantor saya bukan di daerah sana.. jadi masih boleh pake sendal...

    ReplyDelete
  6. Oom/ Tante anonymous (yang sampai sekarang masih belum mau menyebutkan namanya tetapi rajin komentar), saya terus terang tidak mengerti mengapa anda menganggap tulisan saya sebagai gosip. Mungkin butuh ditelaah lagi, apakah yang dianggap sebagai gosip. Tapi yang paling menarik dari anda adalah, walaupun anda sepertinya tidak terlalu menyukai gaya menulis saya, tetapi anda masih rajin mengunjungi blog saya dan meninggalkan komentar di sana, bahkan masih menanggapi komentar yang saya tulis. Ya silakan saja, namanya juga kebebasan berekspresi, saya bebas menulis, dan anda bebas komentar. Namun lebih bagus lagi kalau anda berkomentar tidak di bawah bayang-bayang "anonymous". Terima kasih banyak atas perhatiannya.

    ReplyDelete
  7. anda masih tidak mengerti?... ckckckck.... gosip adalah suatu informasi yang diinformasikan tanpa ditelusuri kebenarannya... tidak semua tulisan anda kurang baik gaya menulisnya, hanya pada bagian tertentu saya memang kurang suka gaya menulis anda, apalagi kalau sampai menyajikan informasi yang kurang tepat..

    ReplyDelete
  8. Ih di komentarin kok marah?...

    ReplyDelete
  9. aduh cucian deh sepatnya rusak... emang dulu gak pernah rusak yah sepatunya ???

    gimana kerja di jakarta ???

    ReplyDelete
  10. Maaf udah lama kagak mampir...
    Pa kabar Non?? Udah dijakarta lagi ya??..
    Cuekin aja orang yg iseng... :)
    Mungkin orang sirik..

    ReplyDelete
  11. wah neng leony..trotoar mana? lt 1 ato 2.hehe

    oia bebek minum tuak..hihi2..enakan bebek panggang plus nasi hainam ah :)

    ReplyDelete
  12. Ario >> Memang sih ada yang rusak juga, tp mostly rusaknya dalam jangka waktu lama. Kalau ini sebentar-sebentar udah bodol lagi solenya heheheh...Kerja di Jkt so far so good :) Macetnya boooo...

    Opie >> Iya, aku udah for good sejak awal tahun, dan sekarang mencari sesuap nasi di Jakarta. Iyah tuh, siapa ya org isengnya. Kalau iseng memang biasanya penakut, jadi ngga berani munculin identitas deh :).

    Spy >> Yang di tengah itu loh, yang diantara starbucks dan gedung kita, yang ada tamannya....aduh, ampir aja kedubrak loh.

    ReplyDelete