Friday, January 26, 2007

SERU, TEGANG, MENGERIKAN, ANEH….. (Menyetir di Jakarta)

Beberapa tahun terakhir saat saya pulang ke Jakarta, Mama saya selalu melarang saya menyetir. Bukan kenapa-napa, Mama takut saya tidak terbiasa dengan keadaan lalu lintas Jakarta yang cukup memprihatinkan. Kalau tidak salah, terakhir saya menyetir sebelum pulang yang kali ini adalah liburan Natal dan Tahun Baru 2002. Hasilnya saat itu adalah pintu mobil saya bonyok total tertabrak taksi di Bunderan HI. Dan sopir taksinya ? Kabur ! Tentu saja, itulah Jakarta. Terang-terangan yang ngaco total itu adalah sopir taksinya. Saat itu dia nyetir di bagian paling dalam Bunderan HI,padahal dia mau ambil lurus ke depan. Sementara saya berada di lajur kedua dari dalam dan mau belok. Terang-terangan jalur paling dalam itu hanya untuk memutari Bunderan HI. Tapi saya mau bilang apaaaaa ??? Mau lapor polisi, bisa-bisa saya “dikerjain” sama polisinya…. Serba susah !

Soal setir menyetir, sebetulnya saya adalah penyetir yang lumayan ulung ( kata temen-temen saya loh….). Maklum, saya mendapatkan SIM pertama dengan jalur normal, lewat latihan intensif, dan berjam-jam nongkrong di SAMSAT Daan Mogot sana. Makanya, hasil menyetir saya bisalah dipertanggungjawabkan. Selama menyetir di Amerika pun, tidak pernah saya mendapatkan tiket pelanggaran yang selalu ditakuti oleh para pengemudi. Intinya saya adalah pengemudi yang baik dan benar (walaupun saya suka nyolong2 ngebut juga…. à abis gak ada yang jaga (kata iklan rokok itu)).

Setelah Mama saya menyerah dengan hanya memiliki mobil manual dan memutuskan membeli mobil automatic, saya kembali mencoba peruntungan saya menyetir di Jakarta. Walaupun dulu saya menyetir mobil manual, tetapi selama di Amerika saya menyetir mobil automatic. Dengan keberadaan mobil automatic, Mama saya berkurang khawatirnya saat saya meminta untuk kembali menyetir di Betawi. Sampai sejauh ini, mulus dan baik baik saja. Saya seringkali dimarahi Mama saya karena nggak mau pencet klakson. Maklum, klakson di Amerika sana itu hanya digunakan dalam keadaan kepepet saja. Akhirnya saya menyadari, kalau di Jakarta, keadaan kita itu selaluuuu kepepet. Intinya: untuk menjadi raja jalanan, kita harus juga menjadi raja klakson!

Sekarang, saatnya saya bertanya pada Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Raya alias DLLAJ DKI Jakarta.

1. What’s the point of having “Three in One” ? Asli deh! Jalur 3 in 1 itu ada di mana-mana, tapi joki juga ada di mana-mana. Yang ada, joki yang berseliweran itu juga bikin macet, bikin pusing, bikin takut! Gak mutu banget ! Yang ada, saya malah susah kemana-mana. Masak sih kita dipaksa harus masuk jalan tol terus ? Lalu ditongkrongin pula di depan pintu keluar jalan tol.

2. Beberapa kali saya lewat jalan Gatot Subroto (GS) dan menghadapi persimpangan GS dan Tebet, juga GS dan Kuningan. Dan setiap kali saya dibuat terbengong-bengong. Ada kira-kira enam polisi di persimpangan tersebut, dan anehnya, saat lampu merah, kita malah disuruh jalan, dan saat lampu hijau kita disuruh berhenti. Aneh tapi nyata kan ? Itulah Jakarta! Kalau sekali terjadi sih nggak apa-apa. Tapi kalau ini, seperti lagunya Betharia Sonata: Berulang kaliii…aku mencobaaa…. Apa maksudnya pak Polisi ? Apa maksudnyaaaa ?

3. Sepeda motor di lajur kiri. Kalau memang mau dilaksanakan dengan baik, kenapa Polisi yang ngawasin adanya pagi-pagi sama sore-sore saja, Pak? Apakah motor-motor cuma nongkrong di jalan pagi sama sore aja ? Siang-siang juga banyak Pak! Belum lagi banyak polisi “jebakan”. Kayaknya para pemakai jalan suka “dipaksa” untuk melakukan kesalahan, lalu sampe depannya: PRITTTT….. terjadilah peristiwa negosiasi tingkat tinggi… Buat yang tinggal di Jakarta, you know what I’m talking about.

Sudahlah…. Sepertinya sebagai warga Betawi yang baik dan benar, saya akan “berusaha” semaksimal mungkin untuk mematuhi peraturan yang ada, selalu tersenyum bahagia walaupun sebetulnya getir di dalam hati, dan pada waktu yang bersamaaan tetap menjadi raja…eh ratu klakson. TOET TOET….

5 comments:

  1. Hahaha, the horror of driving in Jakarta... Sempet ngerasin sih, dan mayan kapok! Hahaha...

    ReplyDelete
  2. hehehehe..

    combat driving kata lakiku

    ReplyDelete
  3. alasan dibuat 3 in 1:

    1. menyediakan lapangan kerja buat joki

    2. menyediakan kesempatan buat polisi untuk dapet income tambahan

    3. sebenernya 3 in 1 ini model terbaru dari erp (electronic road pricing) system kayak yang ada di singapore. kalo di spore kan tiap kita lewat di jalanan yang erp ya langsung kita otomatis bayar kan, nah kalo di jkt malah ada opsi.
    kalo lu lewat 3 in 1 padahal lu gak ber tiga, lu bakal bayar juga (lewat polisi) sama kayak erp di spore, tapi opsi nya adalah kalo lu pas lagi hoki ya lu gak usah bayar. malah enak kan?? :)

    alasan di perempatan kuningan kok lampu merah disuruh jalan, lampu ijo disuruh brenti:

    1. kemungkinan itu terjadi karena abis ada pejabat yang dengan sewenang wenang minta lewat pas lampu merah. jadinya setelah itu jadi kaco.

    2. bikin orang bingung. biar lain kali ada orang yang mikir: "oo sekarang kalo merah artinya jalan ya...", lain kali dia liat lampu merah trus jalan trus priiiitttt.... duitnya oom...

    alasan polisi cuma ngecek pagi/siang untuk pengendara motor di jalur kiri:
    lu udah tau kan alasannya? ya buat dapet duit itu kayak yang lu bilang...
    tapi berhubung biasanya orang naik motor suka gak bawa duit, akhirnya sekarang polisi udah males ngecek dan peraturannya udah gak diberlakukan lagi.

    pada akhirnya, semua peraturan lalin di jkt itu emang dibikin banyaaaaaaaaakkk banget... karena semakin banyak peraturan, semakin banyak chance ada orang yang ngelanggar, semakin banyak income buat polisi.
    polisi dapet income tentunya perlu untuk menunjang jabatannya soalnya mesti nyogok atasannya juga... gitu terus sampe ke atas lagi atas lagi.

    ya begitulah...

    ReplyDelete
  4. Asli ngakak baca alasan dari ko arman, sangat masuk akal dan cerdas!

    ReplyDelete
  5. Hi Nick heheheh...iya tuh... Arman waktu itu blm ada blog kayaknya loh, jdnya dia cuma komenin blog gue saja hahahaha...

    ReplyDelete