Sunday, October 29, 2006

Homesick Itu Paling Nggak Enak

Aneh binti ajaib, pas saya kembali lagi ke sini, rasanya saya kok jadi depresi berat. Gimana nggak stress ? Suhu yang tadinya 85 F di Indonesia berubah menjadi 35 F alias sekitar 1C. Langit yang tadinya cerah ceria, berubah menjadi gelap kelabu. 2 jam setelah saya sampai di kota ini (Senin), saya sudah berada di kantor untuk nyari nyari workpaper. Besoknya (Selasa) langsung nyetir keluar kota untuk kerja. Besoknya lagi (Rabu), sempat bersitegang dengan manager saya, sehingga begitu keluar dari client dan masuk mobil saya langsung berlinang air mata selama 1 jam dalam perjalanan pulang (nggak bawa tissue lagi...).

Jumatnya, saya hampir dipaksa bos untuk bekerja pada hari Minggu. Untung akhirnya bisa negosiasi. Sayang Sabtunya saya harus mengerjakan inventory... di dalem kulkas !! Yak, di dalam kulkas ! Saya menghitung mulai dari daging olahan sampai juice beku, es krim, dan lain2nya. Suhunya berangsur2 turun dari sekitar 38F ke -17F. Begitu masuk ke situ, badan saya mati rasa. -17 C aja pasti sudah mati rasa kan ? Ini -17 F, hitung saja sendiri. Otak saya sampai beku, tangan nggak bisa nulis. Untunglah Minggu saya bisa istirahat.

Seninnya, saya sudah harus berangkat lagi ke client di Appleton, dan menghabiskan 1 minggu di sana. Untunglah senior dan manager saya minggu kemarin itu adalah salah dua favorit saya, jadinya paling tidak mereka cukup kooperatif.

Sejak saya kembali dari Jakarta 2 minggu lalu, perasaan rindu rumah itu sulit hilang dan betul betul menyiksa. Sibuknya pekerjaan membuat saya lupa sedikit, tapi begitu sampai di rumah atau di hotel, wuih, rasanya betul betul nggak enak. Mau telepon mama, eh minggu ini mama dan adikku lagi liburan (bikin iri)... jadi susah untuk ditelepon. Sebelumnya, saya tidak pernah punya perasaan sekuat ini soal rumah. Apakah karena saya merasa mama saya sudah semakin lanjut usianya sehingga hati ini semakin berat untuk meninggalkannya ? Sulit untuk menjawabnya, tapi yang pasti, saya nggak sabar untuk telepon mama satu jam lagi karena dia akan segera tiba di rumah.

Monday, October 23, 2006

Several Pics from Home

Foto di bawah ini adalah foto keluarga "maksa"...ceritanya sih adek saya jadi pangeran, mama saya jadi ibu suri, dan saya jadi putri... alamak. Dan temanya adalah: From Bali with Love... mwah mwah mwah !
Adekku tersayang makin kayak oom oom aja hihihihi.... Foto ini diambil iseng iseng pake tripod di rumah pas setelah pulang dari perayaan ultah mama ke-50.

Saturday, October 21, 2006

Bali Trip October 4-8, 2006

Akhirnya, setelah 10 tahun kita sekeluarga nggak pergi ke Bali, kesampaian juga keinginan yang terpendam ini. Sebetulnya Mama dan Adik baru tahun lalu pergi ke Bali, tapi kali ini suasananya beda karena ditemani oleh : Saya dong !! (kegeeran....). Sebenernya saya sih yang sudah hampir 10 tahun nggak pergi ke Bali, jadi keinginan ini terpendam sampai jadi jerawat batu.

Hari Rabu pagi, kita berangkat ke Bandara Soekarno Hatta. Tiket sudah saya beli online beberapa bulan lalu di AirAsia (walaupun pas mau beli sempet kesel sampai saya telepon ke Malaysia karena credit card saya sempat nggak jalan). .Asik banget ya, harganya terjangkau dibandingkan dengan airline company lain, walaupun katanya rebutan duduknya -> Padahal nggak loh... ngapain pula rebutan, toh pesawat cuma seutek2.

Sampai di sana, kita langsung naik taksi menuju hotel kita Conrad Resort and Spa, Tanjung Benoa. Begitu nyampe lobby, langsung berasa kayak lagi nggak di Indonesia. Maklumlah, 99% penghuni hotel itu adalah orang bule atau Jepang. Langsung disambut pula dengan welcome drink, dan kita nggak perlu ngantri di lobby. Receptionist-nya datang sendiri ke kita... udah kaya raja banget. Mana di balkon, lagi ada model Jepang seksi lagi ambil photoshoot.... mayan tontonan gratis. Kamar kita menghadap kolam besar dan laut. Wah, udaranya enak banget... Kamarnya besar dan bagus, semuanya marmer. Lalu fixturesnya modern. Semua ruangan terpisah. Shower, closet, dan bathub... lalu bathubnya bisa buat nyemplung 2 orang sekaligus. TVnya besar, lengkap dengan DVD player, lalu ada balkon untuk kita duduk2 menghadap pantai. Betul-betul kamar hotel yang pas buat orang honeymoon. Sayangnya kita honey-nya ora ono, apalagi moon-nya. Malam itu kita nggak kemana2. Hanya ke mini market, dan makan di Warung Boga punyanya Bu Putu. Masakannya enak banget...sampe akhirnya beli lagi buat bawa pulang.. (ini mah rakus).

Oh iya, karena saya member diamondnya Hilton, saya jadi dapat courtesy untuk masuk ke lounge executivenya. Internet gratis, breakfast gratis, afternoon tea gratis, cocktail gratis. Tapi berhubung kita jalan2 melulu, hanya internet dan breakfastnya saja yang bisa kita gunakan. Masuk ke situ lebih berasa minoritas lagi, lantaran isinya cuma orang Jepang dan Amerika. Menu sarapan paginya beda dengan yang biasa. Biasa kan kita makannya tuh ham, sausage, telur gitu gitu deh pas di hotel... kalau yang ini menu makan paginya ada miso soup, sushi, smoked salmon, smoked turkey, bubur ayam, soto ayam, salad, buah2an, pastrami, salami, cheese, selain itu kita juga bisa pesan made to order egg benedict, salmon benedict, omelette, pancake, dll. Uenak tenan. Mana pelayanannya luar biasa... minum saja kita ada air, pilihan juice yang diantarkan langsung, dan kopi atau teh. Pilihan tehnya banyak sekali dan berkualitas. Jangan ngiler ya !

Hari kedua, kita dijemput oleh Bli Komang. Kita sewa mobil dan sopir (alias Bli Komang), sampai kita diantar pulang ke airport nanti pada hari kelima. Tujuan pertama kita adalah ke Taman Ayun. Ampun panasnya, sampai mama kerebongan pake sarung kayak orang lagi naik haji. Kata adek saya, pantesan aja namanya Taman Ayun, soalnya kita cuma muter doang sampe pala kita pusing berayun2. Maksa banget nggak sih ? Tujuan selanjutnya kita ke Bedugul. Di sini udaranya enak sekali karena Danau Bratan betul2 memberi kesejukan. Kita sampai betah berlama-lama di sana. Habis gitu baru brasa kalau perut lapar. Karena pilihan di daerah sana tidak terlalu banyak, kita makan di restoran buffet yang menyediakan makanan Bali. Makanannya biasa, pelayanannya kurang, dan harganya nggak sesuai banget. Yang paling parah, itu wece kok kotor banget ya... ngga malu apa sama turis2 ? Habis makan kita menuju Tanah Lot. Baru sampai langsung nafsu lihat kelapa muda. Langsung deh sruput2 nyam nyam. Sore itu kita puas banget nongkrong di Tanah Lot sambil nunggu matahari terbenam. Indahnya bukan main deh, sampai dishooting sama adek saya dari matahari masih di atas sampai turun. Yang kerennya lagi, pas matahari turun, ribuan burung2 keluar dari sarangnya, langsung memberikan kesan mistis. Karena kita keluarga iseng, pas jalan balik ke mobil, kita sempet2nya bikin tatoo temporary. Saya dan mama yang kupu2, dan adik yang naga. Keren deh, sampe adik saya pamerin terus loh. Malamnya kita makan di Warung Made, Seminyak. Harganya nggak murah, tapi makanannya enak ! Saya dan mama share nasi campur Bali, dan adik saya makan ribs. Semuanya top, nasinya pedes tapi asoy. Sayang malam itu saya mulai terserang flu.

Hari ketiga, tujuan kita adalah ke Kintamani. Walaupun pemandangannya indah banget yaitu Gunung Batur dan Danau Batur, kita tidak bisa enjoy karena dikejar-kejar sama penjual souvenir. Ampun deh... mulai dari nawarin pakai bahasa Inggris, lalu ganti bahasa Jepang, lalu ganti bahasa China, lalu terakhir bahasa Indonesia. Parahnya, mau pipis aja tukangnya minta uang 2000 rupiah per orang ! Gila gila gila. Siangnya kita menuju ke Ubud yang terkenal dengan terasering alias sengkedan, alias sawah yang susun2 indah banget. Bli Komang bawa mobilnya lewat jalan jalan kecil di tengah sawah...cantik deh pokoknya. Siang itu kita makan di Bebek Bengil yang uenak tenan. Bebeknya garing kriuk kriuk, sambelnya top banget. Kita duduk lesehan di deket kolam teratai. Padahal flu saya tambah berat, tapi saya enjoy banget makan di situ. Recommended! Setelah dari Ubud, kita mampir ke Pasar Gowang yang terkenal menjual kerajinan bali dengan skala besar. Di situ, saya sempat jadi pelawak pas mau beli sendal. Kata tukang sendalnya,"Dek, adek tinggal di sini saja deh. Adek lucu, lumayan buat hiburan !" Darn it... emangnya saya Warkop apa ? Sorenya kita mampir di kompleks Garuda Wisnu Kencana. Wah itu juga indah banget. Kita naik ke patung Garuda, lalu ke patung Wisnu. Kita sampai bengong, gimana caranya itu tebing dibelah belah... ckckckck... Malam itu sebetulnya kita kepingin banget nonton konser Ari Lasso di Kamasutra di daerah Kuta. Tapi karena kondisi badan saya yang terus turun, akhirnya rencana dibatalkan. Padahal Mama adalah fans beratnya ALass.... kecewa banget deh... cuma kan namanya ortu pasti sayang anak. Malam itu, kita balik ke warung Bu Putu. Hari ini pesen makanannya makin gelo, karena semuanya enak, jadi kita cobain macem2, dan tetep aja, semuanya UENAK ! Maklum suami bu Putu adalah mantan koki chinese food di hotel bintang lima. Sekarang, walaupun anaknya yang masak, tetep saja manteb masakannya.

Hari keempat, pagi itu kita pergi ke Kuta. Kalo cowok cowok sih berharap di Kuta bakalan ketemu cewek-cewek topless. Boro boro deh... yang banyak tuh abang abang nawarin surfing sama kakek nenek lagi leyeh2. Pantainya juga sudah kotor, nggak seindah dulu. Jadi nggak betah deh kita lama lama di sini. Habis gitu kita ke pabrik kata kata Joger... lumayan, masuk situ betah deh lama lama, baca2in kata kata hancur yang diciptakan pak Joseph Theodorus dan timnya yang sama2 gelo. Sayang ya di sana kita nggak bisa foto2. Selepas itu, kita menuju ke Denpasar untuk makan siang. Bli Komang menyarankan kita makan di Pecel Bu Tinuk. Wadoh itu pecel puedesnya minta ampun, padahal saya minta yang sedeng saja. Jadilah hidung saya tambah meleleh2. Sebagai snack, saya beli ongol2. Baru makan satu piece, langsung saya minta mama beli sekotak lagi. Enak banget empuk klenyer2 gitu. Habis makan, kita lanjut ke tempat foto dengan pakaian adat Bali. Tempatnya masuk ke gang kecil banget. Di situ kita bertiga didandanin layaknya pangeran dan putri bali. Badan saya dibebet2 sampe kayak kue lepet. Muka kita dimakeup kayak ondel ondel deh... Habis difoto yang resmi oleh si Mas-nya (asli namanya Mas Joko orang Banyuwangi, bukan orang Bali), kita mulai berfoto gaya bebas yang kacau balau. Habis difoto itu, brasa banget kalo susah aje jadi orang bali yang pake baju tradisional. Kita kepanasan luar biasa sampe teler. Begitu stagennya dilepas, leganya bukan main. Sorenya kita mampir di Titiles untuk beli abon, krupuk kulit, dan dendeng. Maaf semuanya nggak ada yang halal. Di halaman Titiles sudah kayak kebun binatang aja. Ada macan, singa, ular, dan binatang2 aneh termasuk ikan2nya yang oversized. Lumayan, menghemat biaya daripada harus ngunjungi kebun binatang. Malamnya kita makan di Restoran Rumours di Jalan Oberoi daerah Seminyak. Ini adalah restaurant Steak yang suasananya enak, dagingnya dari Australia, dan harganya terjangkau. Saya pesan tenderloin medalion, adik saya pesan lambshank, dan mama pesan tuna steak. Semuanya empuk dan enak. Malam itu kali pertama kita kehujanan di Bali. Bli Komang sampai ketiduran nunggu kita di mobil. Pokoknya malam terakhir kita di Bali indah banget deh.

Hari terakhir, pagi itu kita pergi ke gereja Maria Bunda Segala Bangsa di daerah Nusa Dua. Uniknya, gereja ini terletak di satu kompleks dimana ada 5 tempat ibadah menjadi satu. Kebersamaan memang indah ya. Mulai dari Masjid, Pura, Wihara, Gereja Kristen, dan Gereja Katolik semuanya bersebelahan. Kembali dari Gereja, kami langsung packing dan sarapan. Saya dan adik sempat turun ke pantai untuk terakhir kalinya dan berfoto-foto ria. Setelah check out, kami diantar Bli Komang ke airport. Terima kasih Bli Komang !! Bye bye Baliiii !!! Seperti pak Joger bilang: JOGER JELEK, BALI BAGUS !

Wednesday, October 18, 2006

Kejadian Unik Perjalanan ke Jakarta

1. Pas sampai di bandara O’Hare Chicago dan mengantri untuk check in, saya kebagian penjaga counter yang mukanya judes minta ampun. Sebelum giliran saya, dua orang sebelum saya dijudesin sama dia. Yang pertama disuruh buka kopernya karena keberatan 1 kg, dan yang kedua disuruh buka gembok kopernya. Waduh, gawat kata saya karena koper saya kan penuh banget. Habis gitu tiba giliran saya. Eh ternyata dia ramah banget sama saya. Pas nimbang koper ternyata beratnya 31 kg, which is 1 kilo dibawah limit. Dia malah ketawa-tawa, apalagi pas saya bilang, kalau semalem kopernya saya timbang dulu. Koper saya dua duanya juga dikunci, eh nggak disuruh buka kuncinya. Dia langsung suruh saya proceed ke bagian pengecekan bagasi tanpa embel. Cepet banget !!

2. Di bagian pengecekan bagasi, pertama yang terima saya cewek orang hitam tinggi besar dan berwajah seram. Saya disuruh buka gembok koper saya sama dia. Saya sebenernya sebel juga dengan peraturan ini. Maklum lah, di Jakarta terkenal banyak maling isi koper, jadi kalau sampai nggak dikunci bahaya banget. Pas saya mau buka gemboknya, petugas satu lagi yang cowok Latino deketin saya. Dia bilang, nggak usah dibuka dulu. Dia cuma ambil wipe, gosok gosok di kopernya, lalu dicek ke mesin, dan dia kasih saya lewat gitu saja tanpa buka koper ! Lancar !!

3. Penerbangan hari itu ternyata full house. Saya dapat tempat duduk kedua terakhir dari belakang. Untung masih dapat di aisle, kalau nggak bete kali ya tiap kali ke wece harus ngusir orang. Oh iya, ternyata saya duduk berdekatan dengan rombongan dari Canada berjumlah 30-an orang yang sedang melakukan perjalanan menuju ke Beijing, China. Semuanya orang tua tua, dan semuanya berbahasa Perancis! Ampun ributnya luar biasa… “franc te comfranc comfranc..” Nggak jelas ngomong apaan. Sampai pada saat saya mau tidur saja susahnya bukan main. Tapi lumayan saya jadi kenalan dengan satu pasanngan orang Canada yang tinggal di Ottawa, sampai akhirnya kita jadi ikut ngobrol2 sampai dimarahin sama pramugarinya. Payah tu pramugari ! Pas kakek nenek yang ngobrol2 didiemin. Pas giliran saya yang anak muda, dimarahin!

4. Walaupun dikelilingi orang Canada, ternyata di sebelah saya yang duduk adalah seorang kakek kakek orang Vietnam yang resenya minta ampun. Pertama sih masih simple2, dia ngga bisa buka bungkus kacang, jadi saya bantu bukain. Kedua, dia pesen minum. Pesennya pasti alkohol. Pertama kali bir, tapi dia ngga tau mau minum bir apa, lalu dia tunjuk bir Asahi. Selanjutnya pesen wine, white, lalu red. Lalu dia mau pesen bir lagi. Tapi kali ini pramugarinya beda dan si Vietnam nggak ditunjukkin birnya sehingga dia ngga bisa asal tunjuk. Lalu saya tanyain, mau bir yang sama? Lalu dia bilang, “Yes”. Saya bilang sama pramugarinya, bir Asahi. Eh si kakek ini ngoceh sama saya..dia bilang:” I wanna try different !” Untung masih sempet birnya diganti dengan bir Kirin. Ampun! Udah mana sering batuk batuk, lalu pas dia tidur, space saya ikut diambilnya, dan dia mulai menggeleyot2 di pundak saya. Sampe saya goncang, akhirnya dia balik tegak lagi. Duh, kalau saya punya uang banyak, saya pindah deh ke first class!

5. Di bandara Narita, saya masuk bagian orang orang yang transit tapi stay overnight di hotel Nikko. Eh tak disangka ketemu dengan manusia Indonesia lainnya. Namanya Mas Agus, orang Jawa (medok banget), rumahnya di Cibubur. Ngakunya beranak dua tapi cincin kawinnya nggak dipake hihihih… lumayan jadinya pas nunggu shuttle ke hotel ada temen ngobrol. Dia kemaren dari Chicago untuk conference supplier barang2 chemical gitu. Besoknya kita sama sama naik pesawat lagi barengan untuk ke Jakarta. Cuma tempat duduknya beda. Pesawatnya nggak sepenuh kemarin.

6. Bener juga apa yang orang orang bilang tentang betapa kecilnya kamar2 hotel di Jepang. Ampun, kamar saya begitu kompaknya, sampai nggak bisa gerak! Ranjangnya ukuran full, nempel di tembok. Boro boro ada setrika, lemari aja imut banget. Kamar mandi betul betul pas pasan dan functional. Tivinya LCD untuk menghemat space, siarannya bahasa Jepang semua, termasuk CNN di dubbing ke dalam bahasa Jepang. Yang paling parah sih acara anak anak di Jepang, aneh binti ajaib!! Anak2 kecil didandanin aneh aneh, lalu orang gedenya juga sama errornya pakai kostum. Belum lagi boneka2nya kayak model sesame street, tapi tampangnya kayak alien semua. Ranjangnya keras kayak papan penggilesan. Badan sakit sakit semua habis bangun tidur.... udah gitu bikin bobonya ngga bisa lama, hanya 4 jam saja, padahal capek. Yang hiks juga, nggak ada internettttt !! Udah janji mau telepon mama via internet... jadi nggak bisa deh. Nggak nyangka, Jepang yang teknologinya bagus, ternyata pelit banget soal urusan tempat tinggal.

7. Untungnya, walaupun kamarnya kurang memadai, sarapannya memuaskan. Perpaduan antara American breakfast yang sausage, telor, ham, dll, sampai ada makanan Jepangnya yang model shiumai, bubur, dan condiment lainnya. Saya makan nggak gitu banyak, dan minum miso sup. Pas lagi sarapan itu, ketemu dua ibu ibu kembar berumur 60 tahun dari Australia. Namanya Pili dan Marilyn. Mereka sedang dalam perjalanan menuju ke Spanyol. Wah seneng banget ngobrol sama mereka... apalagi mereka di Australia juga punya teman orang Indonesia. Tapi menurut mereka saya beda dengan orang Indonesia yang biasa mereka temui... Mungkin bedanya cerewetnya kali ya hehehehe. Kita ngobrol mulai dari politik, agama, sampai fengshui ! Sampai dicatet loh sama mereka yang saya bilang soal posisi posisi dan shio shio. Seru banget. Sayangnya terpaksa harus udahan ngobrolnya karena saya harus berangkat ke bandara. Sebelumnya kita sempet foto foto dulu dan tukeran alamat.

8. Asyik....pesawat dari Jepang ke Jakarta kosong melompong. Jadilah saya pindah duduk di belakang dan bisa bobo-boboan. Tadinya sih saya duduk dengan seorang ibu dan anaknya yang berasal dari Indonesia juga. Katanya sih, salah satu anaknya ibu ini sedang bekerja di Jepang. Jadi dia dan anaknya yang satunya ngunjungi kakaknya gitu. Pas sampai di Jakarta, saya kaget berat, ternyata si Ibu ini pejabat... ngga pake lewat imigrasi lagi, langsung tuh yang jemput para ajudan ajudan gitu. Ampun deh, di Indonesia kalau jadi pejabat enak ya, semua serba mudah.

9. Sampai di airport Cengkareng, ternyata pesawat saya tiba jauh lebih awal dari perkiraan. Parah ya, airport Cengkareng sudah kayak terminal. Ada yang nawarin saya kartu telepon siap pakai, parfum, sampai jam rolex tembakan. Belum lagi para karyawan yang memaksa untuk mendorongkan koper saya. Sempet takut juga, mana saya sendirian. Untung ada Mas Agus (yang diceritakan di atas itu) lagi nunggu istrinya, dan dia dengan baik hatinya menawarkan handphone, bahkan beliin saya Teh Botol karena saya nggak punya uang rupiah di tangan. Setelah nunggu sekitar setengah jam, bertemulah saya dengan Mama dan Adik tercinta...Langsung deh berpelukan kayak teletubbies... BERPELUKAN !!

Tuesday, October 17, 2006

I'm Back

Saya kembali lagi...

Dengan perasaan sedih...

Pulang kali ini kok rasanya sebentar sekali...

Baru kemarin bobo rame rame bertiga dengan mama dan adik...

Hari ini harus bobo sendirian lagi...

Mana cuaca tiba tiba dingin, langit mendung, hujan juga turun...

Bikin hati jadi tambah meringis...

Mama...pingin peluk lagi...