Tuesday, September 26, 2006

Pulkam !!

Mak, aye udah nyampe, Mak !

Maap sodare2, ini internetnye bikin kaga kepengen ngapa2in. Maklum de, lambretta ngajubile... Jadi maap, kagak sempet mampir ke kedieman temen2 semuenye..

Benernye mao banget bagi bagi cerite, tapi nanti aje ye kalo aye udah balik ke negeri bule...

Sampe ketemu sodare2, sekarang aye mao makan tempeeeee...

Thursday, September 21, 2006

Joey Lawrence...my new Idol

Adoh... Si Mario Lopez this week... kacau banget. Disuruh dance quickstep malah ngedance latin nggak jelas.. parah parah... Nggak mau taro videonya deh...

Mending nonton ini, Joey Lawrence !!! Dia dapet nilai sempurna dari 2 juri dengan total 29. Ini baru quickstep !!




Video: Courtesy of rickey.org

Monday, September 18, 2006

Transformasi

Habis ngubek ngubek foto di computer, ketemu dua foto lucu yang posisinya mirip padahal nggak direncanakan. Yang pertama, saat saya dan adik masih kecil, dan foto terakhir dengan dia saat liburan dua tahun lalu di Indonesia.


Dua anak montok duduk di kursi Opa.


Gantian, sekarang dede lebih gede daripada saya.

Kok Jadi Gini ?

Judul di atas bukannya lagu Hetty Koes Endang yang menang HDX award di tahun 80-an. Tapi weekend ini kok jadi gini yah ?

Pertama, Jumat sore sepulang kerja, saya tidur dari pukul 7 malam, bangun bangun hari Sabtu pukul 7 pagi. Habis gitu, chatting sama mama selama 3 jam. Yak betul 3 jam nonstop !!

Kedua, Sabtu siang, saya rencana kepingin beli baju renang. Mau ke Bali, malah lupa beli baju renang. Mana musim panas sudah selesai, susah banget cari baju renang. Sampai di Mall, yang kejadian adalah saya malah blanja blanji nggak jelas, endupnya malah bawa 5 kantongan. Apa karena saya terlalu stress sama kerjaan ya ? Baju renangnya sih dapet, tapi bonusnya juga nambah.

Ketiga, Minggu pagi saya ke gereja. Pulang gereja saya bengong2 sambil browsing browsing. Pukul 2 siang saya bobo lagi !! Bangun bangun pukul 6 sore, mulai mulai packing. Alamakkkk...koper saya penuhnya bukan main. Pas nimbang ternyata beratnya sudah hampir mencapai limit 70 pound EACH !! Padahal masih ada lagi yang kepingin dibawa. TIDAAAKKKK !! Beginilah, setiap kali saya ke mall, selalu keingetan mama dan adik... duh ini lucu ya buat adek, duh ini bagus ya buat mama... ya begini deh jadinya..

Ngga sabar pingin pulang kampung... padahal masih beberapa hari lagi...


Thursday, September 14, 2006

Dancing With The Stars is Back !!

Akhirnya, setelah hari hari kelabu, inilah hiburan di Selasa malam kemarin. Season Premiere of Dancing with The Stars. Bikin kangen lagi sama ballroom dancing.

Masih inget sama Mario Lopez nggak ? Yang dulu main Saved by The Bells yang rambutnya kriting-kriting dan suka ngerasa sok keren itu ? Dia adalah salah satu kompetitornya. He's my favorite to win this competition based on last night show. Keren banget !! Oh iya, dia punya ADHD loh alias hyperactive (Note buat Dian: Di, si Iki dimasukin les dance aja...kali bisa disalurkan tuh bandelnya). Dibawah ini saya selipkan video penampilan dia kemarin. Awesome performance... ngga sabar untuk nunggu minggu depan. Waduh, tapi saya bakalan ketinggalan 3 minggu nih karena pulang kampung...



Bonus:
Di bawah ini adalah flyer dari tahun 2002 yang saya buat untuk final performance ballroom dancing class. Ternyata masih saya simpen filenya di dalam komputer. Saya pikir udah hilang loh... Kalau lupa cerita terjerumusnya saya di dunia dance, bisa klik di sini.


Romusha....

Pertama-tama, maaf kalau ceritanya panjang banget... kalau mau baca silakan, kalau nggak mau, ya dilewatkan saya... mungkin isinya kurang menarik, apalagi kalau anda lagi stress, nanti bisa tambah stress. Selamat menikmati hihihihi...

Sepertinya bos bos dan scheduler tau saja kalau saya mau liburan sebentar lagi. Minggu lalu hari kamis, tiba tiba saya dapat email kalau saya harus melakukan inventory di salah satu toko pakaian di Brookfield Mall pada hari Minggu. Padahal saya juga masih ada kerjaan lain yang saya harus kerjakan weekend itu juga supaya saya tidak membawa beban gila gilaan sebelum pulang kampung. Rencananya sih saya akan kerja di kantor hari Sabtu dan minggunya santai santai, tetapi ternyata minggu juga harus kerja. Manager saya sudah bilang, inventorynya ini adalah inventory kejutan, jadi karyawan tokonya tidak ada yang tau kalau saya akan datang tiba tiba dan melakukan audit terhadap inventory mereka.

Sabtu kemarin, saya malas luar biasa. Teman saya chatting pagi pagi dan kita sepakat mau shopping dan nonton bareng aja. Saya pikir, boleh juga daripada stress mikirin kerjaan terus. Toh kerjaan yang hari Sabtu saya hanya butuh waktu kira kira 3 jam, jadi saya bisa jadikan satu di hari Minggu sebelum inventory toko baju. Sabtu itu kita gila gilaan. Dimulai dari makan siang bareng, lalu nonton "Little Miss Sunshine" (highly recommended !!), lalu jalan-jalan di dalam mall, lalu cari sepatu di toko lain di luar mall, lalu ke mall lainnya, dan diakhiri dengan makan malam di kedai frozen custard.

Hari Minggu, saya ke gereja pukul 9 pagi. Pukul 2 siang, saya sudah ada di kantor, sendirian !! Setelah kerja selama 3 jam pukul 5 sore, saya berangkat dari kantor ke mall. Pukul 5.30 sampai di mall, cari tokonya, lalu 5 menit sebelum jam 6, tadaaa....SURPRISE !! Sang auditor nongkrong di depan tokonya. Jadilah manager tokonya sumpah serapah dan stress berat. Dari 300 cabang toko yang dimiliki oleh perusahaan pakaian ini, hanya 25 yang dipilih, dan tokonya dia termasuk di dalamnya.

Saya mulai interview managernya dikit2, lalu melakukan beberapa tes juga. Kata manager tokonya sih, paling malam pukul 10 juga sudah kelar. Baguslah, dalam hati saya karena saya malam itu memang belum sempat makan. Nah, toko ini tuh mempekerjakan specialist inventoris untuk melakukan penghitungan pada hari itu. Saat team specialistnya datang, saya kaget juga sih. Semuanya orang item, mukanya pada kayak nggak niat bekerja. Betul aja, banyak banget kesalahan penghitungan yang mereka buat.

Pukul 11, boro boro kelar, makin banyak kesalahan yang ditemukan. Jadilah mereka harus hitung ulang berkali kali. Bayangkan deh, toko baju begitu besar, barangnya ada ribuan, mulai dari pakaian dalam, aksesoris, jeans, shirt, sampai parfum. Dan yang paling tidak menyenangkan adalah, tingkah laku para anggota inventoris itu. Bukannya saya rasis, tapi tingkah laku mereka sudah kayak slacker, nggak ramah sama sekali, dan marah2 pas kita suruh hitung ulang, padahal itu kesalahan mereka. Seandainya mereka hitung dengan benar kan kita nggak perlu sampai malam begini. Pukul 12.15 subuh, saya sudah nggak tahan. Mata sudah berkunang2, akhirnya saya pulang dengan beberapa test yang belum selesai. Saya bertekad untuk kontak mereka saya besok pagi untuk follow up. Malam itu juga saya sms teammate saya untuk client yang hari Senin (I'm gonna call it client blower kompor) kalau saya bakalan terlambat, karena badan saya betul2 rontok. Saya janji sampai di sana pukul 9 pagi.

Senin pagi, saya bangun pukul 7.45. Perjalanan ke client blower kompor memakan waktu 50 menitan (sekitar 70km). Ternyata oh ternyata, saya lupa kalau saya ada janji dengan client blower kompor untuk melakukan another inventory pada pukul 8 pagi !!! Jadilah saya kalang kabut dan langsung telepon ke client saya, bilang kalau saya tidak akan bisa make it karena saya kecapekan malamnya. Untung clientnya ternyata bisa reschedule jadi hari Selasa. Hari Senin itu saya juga harus follow up dengan client yang toko baju itu untuk testing yang kemarin belum selesai. Ternyata oh ternyata, workpapernya ketinggalan di rumah !! Ampun deh, not my day banget hari itu. Udah gitu, harga barang di toko itu bakalan berubah pas hari selasa, jadi saya harus follow up dengan testingnya senin malam itu juga. Siang itu saya nggak bisa ngontrol diri. Saya makan cheeseburger, french fries, minum diet coke, dan makan es krim !!!

Senin malam pas sampai rumah, saya masih berkutat di depan komputer untuk follow up dengan si client toko baju. Selasa pagi, saya akhirnya kesampaian untuk bisa melakukan inventory di client blower kompor. Pukul 8 pagi ketemu dengan contact personnya. Tau nggak pas ketemu dia bilang apa ?? "Waduh, kalau kamu jadi bawahan saya, udah janji lalu batal kayak gitu, kamu sih bakalan saya pecat !!" Ngomongnya sih sambil kedipin mata, tapi tetep aja !! He didn't know what I've been through...

KURANG AJAR... DARN IT DARN IT DARN IT !!

Sunday, September 10, 2006

American Idol Audition (Lagi...)

Summer hampir berakhir, itu tandanya, musim gugur akan segera tiba dan: Audisi American Idol digelar kembali wahahahaha (ketawa ala nenek lampir). Tahun lalu, salah satu kota yang disinggahi oleh panitianya adalah Chicago. Berhubung lokasi saya yang dekat dengan Chicago (hanya 1.5 jam), saya nekad untuk ikut audisi dengan kondisi tidak eligible (karena saya kan orang Indonesia gitu loh, mustinya ikut Indonesian Idol ya ?....) dan berngantri2 ria selama 12 jam. Untuk cerita lengkapnya, silakan baca di sini.

Tahun ini, saya tidak niat sama sekali untuk ikut audisi. Pertama, karena saya tau saya memang tidak eligible, kedua lokasi audisinya jauhhhh... di Minneapolis alias 6 jam menyetir. Tapi tiba tiba dua minggu lalu ada berita menarik. Salah satu stasiun radio di kota saya mengadakan audisi di mall untuk 200 orang, dan pemenangnya akan langsung dikirim ke Minneapolis dengan tiket pesawat dan akomodasi gratis untuk audisi langsung dengan produser. Wah, lumayan juga nih, pikir saya, karena saya ingat tahun lalu ada orang Ukraina yang bisa sampai ketemu Simon, Randy, dan Paula. Tapi berita jeleknya adalah, untuk menjadi 200 orang yang ikut audisi itu, saya harus mengantri untuk ambil wristband pukul 7 pagi di sebuah mall, dan hari pengambilan wristbandnya itu adalah hari ujian sayaaaaa...HUAAAAAA !! Ngga adil ngga adil !!

Sehari sebelumnya, saya masih timbang2, ambil ngga ya, ambil ngga ya ? Saya nelepon mama, mama bilang, terserah kamu deh... asal ujian jangan terbengkalai. Akhirnya dengan kenekadan dan semangat bangun pagi, pukul 6.30 saya sudah mengantri di mall dan pukul 7.15, saya sudah menjadi bagian dari 200 orang yang akan di audisi sore nanti. Itung-itung, audisi ini adalah ajang melepas stress setelah ujian jahanam itu. Siang itu, saya menjalani ujian 4 jam lamanya. Dan sorenya, langsung ke mall !!!

Sampai di mall, ternyata antrian manusia yang menunggu giliran sudah puanjanggg... saya dapat nomor 118 (ayo yang mau pasang lotere). Biasanya kan kalau audisi Idol itu kita nyanyi di depan juri aja, eh audisi yang ini, selain nyanyi di depan juri, kita harus nyanyi pakai microphone di depan orang orang yang lagi makan di food court...TIDAKKK !!! Setelah menunggu sekian lama dan mendengar berbagai suara kicauan manusia ( mulai dari yang jelek buanget, bagus banget, sampai yang ngga niat ), sampailah kepada giliran saya... saya menyanyikan lagu It Had To Be You-nya Frank Sinatra. Betul2 cuma dikasih waktu 30 detik, diukur pakai stop watch ! Aneh benerrrr.... Habis saya nyanyi, si pembawa acara radionya sih bilang kalo aku bagus (mungkin cuma penghibur hati aja kali yaaa). Pengumumannya akan dikasih tau di stasiun radio besoknya jam 8 pagi.

Besoknya saya sih males bangun pagi pagi. Saya cek aja pemenangnya di website radio tersebut. Saya nggak menang... Begitu tau nama pemenangnya, saya Google namanya. Ternyata ada beberapa interesting fact dari orang ini:
1. Dia adalah penyanyi Broadway professional -> Terang aja nyanyinya bagus !!
2. Dia sudah punya website pribadi dengan www . namanya dia . com -> Anjir, artis sejati !
3. Dia gay -> Yang unik unik begini memang yang biasa dicari produser.

Kesimpulannya: Ngapain ini orang ikutan audisi Idol lagi ? Profesinya memang penyanyi kok. Padahal pas saya audisi itu, banyak banget orang orang potensial yang memang betul betul raw talent. Sekali lagi: NGGA SERU AH !!

Wednesday, September 06, 2006

Bonus Foto Ulang Tahun


Buat yang dulu sudah nunggu foto ulang Tahun, akhirnya bisa lihat sekarang. Sebetulnya beberapa hari lalu sudah bisa diupload, tapi nggak enak karena suasana masih berduka sepeninggal Teh Inong. Jadinya sekarang baru foto2nya saya upload...

Enjoy the pictures :)

Lagi Seru Ngobrol

The Other Table, Enjoying The Dessert

Tiup Lilinnya Sekarang Juga :)

All The Girls

All The Boys (Minus one, gara2 musti kerja)


The Whole Gank (Minus yang lagi kerja dan yang motoin :))

Yah begitulah acaranya, yang lumayan sudah basiiiii hihihhii.... Tapi beneran, foto2nya baru seminggu yang lalu kok dapetnya dari yang punya kamera.. jadi kita sama sama menikmati kebasiannya !!

Tuesday, September 05, 2006

Dapet Peer Padahal Udah Ngga Sekolah

Dipaksa Jeng Tiwi untuk ngerjain peer. Padahal aku kan udah nggak sekolah Jeng. Tapi terus terang, aku lebih seneng bikin peer daripada kerja lembur....

Favourites

Favourite Colour: All kinds of color. For house interior (kalo sudah beli) earth tone, for clothes, segala aya !
Favourite Food: Masakan Mama, soalnya enak semua (makanya anaknya gendut)
Favourite Song: Susah amat ini pertanyaan ! Aku suka semua lagu, dari model I Started A Joke-nya BeeGees, sampai Gereja Tua-nya Panbers, sampai Kopi Dangdut-nya Fahmi Shahab, sampai Judul-Judulan-nya PMR... terorejing torejing torejing.... TARIKKKKK !!
Favourite Movie: Shrek 1-2 (Love the Donkey !!)
Favourite Sport: Sepedaan...sampe betis kayak tales Bogor.
Favourite Day of the Week: Saturday, karena bisa bangun siang, ngulet2, masak, makan, lalu bobo lagi... (kebo sejati!)
Favourite Ice Cream: Banana Foster

Currents

Current Mood: Teler, kebanyakan ketawa pas labor day weekend.
Current Taste: Manis manis (kebanyakan makan kueh sus)
Current Clothes: Celana bobo bunga bunga dan T-Shirt Benhur (dari Santa Ursula pas tampil tahun 2000)
Current Desktop: My company's slogan "Quality in Everything We Do" Weekkkk....
Current Toenail Colour: Warna kuku pada umumnya (nggak pernah kesentuh nail polish nih..)
Current Time: 10.40 PM CST
Current Annoyance: Why am I supposed to go to work tomorrow ?? And I hate business professional clients ! I don't like wearing suits.
Current Thoughts: Kenapa saya nggak kurus2 ya ?

First

First Best Friend: Ika Kurnia Shinta (Temen nongkrong deket selokan, sambil nunggu gerbang sekolah dibuka)
First Crush: Anehnya, saya tuh ngga bisa crush2an. Kalau cowoknya deketin, baru bisa nyambung. Eh kalau sama Bon Jovi itu termasuk crush ngga ? Namanya juga anak SD hihihi...
First Movie: Sleeping Beauty (Seyem ratu jahatnya... kalo sekarang ketemu mau aku tonjok !)
First Lie: Nggak tau ini category lie atau bukan.. pas aku kelas 3 SD, aku bilang sama guruku kalau aku mau pulang karena ngga enak badan. Padahal aku ketakutan kalau hari itu periksa kuku dan kuku-ku lagi panjang. Soalnya gurunya galak, kalau panjang dipukul pakai penggaris kayu, lalu dipotong pakai gunting kertas... (sadismeeeee)
First Music: Tak Ingin Sendiri-nya Dian Pisesha by JK Record (bayangin, anak 2 tahun, nyanyi lagu ini komplit dengan gayanya.

Last

Last Cigarette: Gak pernah dan ngga mau nyoba.
Last Drink: Air putih dong !
Last Crush: Lately, nggak pernah tergila2 seseorang. Mungkin karena udah tua kali ya.
Last Car Ride: Barusan, nganterin Sudha, si India ke rumahnya.
Last Phone Call: Mamaaaaaa...
Last CD played: The Power Of Movie, terutama lagu That Thing You Do, lalu sama si Yuyun buka kaca sambil nyanyi teriak2 ngga tau malu.

Have you ever

Have you ever dated one of your best friends: Belum pernah... lucu kali ya, jelek2nya ketauan semua.
Have you ever broken the law: Ngebut tanpa nyadar, lalu disetop pak polisi ganteng, eh malah ngobrol2 wakakaakak... Nggak kena tiket loh !
Have you ever been arrested: Nope!
Have you ever skinny dipped: Kagak euy... nanti kalo yang liat malah muntah2 liat kantong lemak berjalan.
Have you ever kissed someone you don't know: Belom pernah euy... saya kan anaknya pemaluuuu... HOEK...

Nah, udah kelar peernya. Saya kayaknya termasuk yang telat ngisi deh. Jadinya ngga tau mau kirim ke siapa. Tiwi, makasih ya, saya jadi nyadar beberapa hal kecil yang sudah lama tidak kesentuh dalam pikiran saya.

Saya mau cerita banyak di postingn selanjutnya soal apa yang terjadi sejak Kamis lalu. Tapi dicicil duu yah. Banyak banget soalnya.... oh iya, nanti ada bonus foto2 kemarin yang belum sempet diupload (kalau blogger nggak nakal).

Friday, September 01, 2006

Dapur Kehilangan Kokinya

Hari ini, begitu saya browsing2 blog, ujungnya saya menitikan air mata.

Teh Inong, pengasuh Dapur Bunda, dan juga sang ratu di keluarga, meninggalkan kita selama-lamanya. Setelah 2 hari berjuang dalam keadaan koma, Tuhan memanggil dia.

Umurnya, 32 tahun. Memang, banyak yang bilang, orang baik dan berhati mulia, tidak akan sulit meninggal. Segalanya begitu cepat, tanpa rasa sakit. Yang sakit adalah hati orang orang yang ditinggalkan. Kedua anak yang masih butuh kasih sayang ibunda: Zidan, si pangeran kecil yang penuh empati, dan Syifa, sang putri yang ditinggal ibunya sehari setelah ulang tahunnya yang ke-3. Belum lagi Haris, sang suami yang tidak akan pernah lagi merasakan belaian sang istri tercinta, dan sang Ibunda yang baru tiba di Singapura sejenak sebelum Inong kehilangan kesadarannya.

Apa tanda2 Inong akan meninggal ? Hampir ngga ada. Dia masih rajin update isi blognya, masih rajin kasih kita semua resep-resep masakan enak buatannya. Cuma satu yang saya perhatikan, akhir2 ini Inong senang menaruh video kecil soal tingkah laku Syifa yang sedang lucu2nya.

Waktu saya kehilangan Papa, tak banyak kenangan fisik yang tertinggal. Hanya baju-bajunya masih tergantung di lemari, sepatunya yang berjejer rapi di rak. Beberapa foto kenangan sejak papa masih muda sampai saat terakhir sebelum saya meninggalkan Indonesia masih saya simpan. Tapi yang selalu membuat saya selalu menangis luar biasa adalah setiap saya melihat video kenangan pas saya masih kecil bersama papa. Kita karaoke bersama, lalu mama yang mengambil gambar dengan handycam. Waktu itu, Noni kecil baru berumur 9 tahun, dan saya berjoget berdua dengan papa sambil menyanyikan lagu Paul Anka, Diana. Setiap melihat itu, air mata saya nggak bisa berhenti mengalir.

Tapi apa yang bisa saya bawa dari Papa ? Bukan kenangan fisik, tapi segala kasih sayang dan perbuatan yang dia lakukan dalam hidup, menjadi inspirasi saya, untuk menjadi orang yang lebih baik. Papa selalu berpesan, untuk jadi orang yang sabar, dan selalu sayang kepada keluarga karena keluarga adalah tempat kita pulang saat badai hidup menerpa, untuk jadi orang yang rendah hati, karena kita bukan siapa siapa dihadapan Tuhan.

Saya yakin, mungkin tidak banyak yang pernah bertemu dengan Teh Inong, atau punya fotonya. Tapi saya yakin, apa yang dia tulis, apa yang dia ungkapkan, telah menjadi inspirasi untuk banyak orang, dan hal itulah yang akan kita bawa dalam hidup kita.

Selamat jalan Teh Inong. Saya yakin, Teh Inong pasti sudah lega... sudah nggak sesak lagi... sudah tersenyum bersama Tuhan, dan siap membimbing anak anak dari jauh.