Wednesday, December 06, 2006

Cita2 Karya Kolaborasi

Ada satu teman saya, adik kelas saya di bangku kuliah tertarik membaca tulisan saya di blog ini. Berhubung majornya dia adalah Jurnalistik, pekerjaan tulis menulis tentunya menjadi sesuatu yang tidak asing lagi buat dia. Suatu hari beberapa minggu lalu, saat saya sedang di kantor, dia meminta saya untuk menulis untuk koran Permias kita yang terbit bulanan. Karena saya pemalas sejati, saya bilang:

"Elu telusuri saja ya isi blog gue. Kalau ada yang menarik, silakan dicomot, tapi minta ijin gue dulu. Supaya gue bisa rapihin gitu loh.... maklum, kan bahasa gue sembarangan."

Akhirnya saya merekomendasikan dia tulisan soal TVRI yang saya tulis di blog ini Oktober tahun lalu. Lengkapnya, silakan klik di sini. Sampai saat ini sih belum keluar artikelnya. Mungkin saking basinya artikel tersebut karena anak anak sekarang yang baru masuk kuliah lahir di tahun 1988 alias tahun dimana setahun kemudian RCTI menghiasi layar kaca dengan Sesame Streetnya.

Lalu tiba-tiba, ide gila teman saya muncul.

"Non, bikin tulisan kolaborasi yuk. Elu nulis, gue nulis, lalu nanti kita gabungin hasilnya. Jadi bisa saling ngisi. Tiap kali kita tentuin topik, lalu kita kerjain spontan."

Saya terus terang bingung gimana cara kerjanya tulisan kolaborasi itu. Maklum deh, saya kan akuntan, bukan penulis. Teori menulis saja saya nggak ngerti kok !.

"Nggak mau ah, gue nggak bisa nulis kayak gitu. Kalo mau, habis kita tentuin topiknya, kita tulis aja sendiri-sendiri. Nah, kan kita jadi bisa makin mengasah style menulis kita."

Gitu kata saya menanggapi idenya.

Setelah berkutat panjang lebar, lalu mengeluarkan ide2 lebih gila lagi misalnya:
1. Kolomnya ini bakalan jadi kolom tetap di koran Permias, bahkan sampai kita berdua nanti tidak di Amerika lagi.
2. Kegiatan tulis menulis ini akan dilaksanakan sesering mungkin pas ide keluar.
3. Penulisannya harus sesuai isi hati, nggak usah mikirin yang aneh- aneh.
4. Dan lain lainnya mulai dari yang penting sampai yang nggak penting...

Malam itu teman saya itu mengemukakan satu topik yang menurut saya menarik. Bagaimana hidup di Amerika mengubah diri saya. Keren kan idenya ? Kita berjanji kalau hari esoknya kita akan menulis sesuatu, dan akan mengecek tulisan masing2 di tengah malam.

Dan saudara-saudaraku sekalian, hasilnya adalah:

Ora ono alias nggak ada alias nol.

Kita sibuk terus, nunda-nunda, dan akhirnya lupa total.

Moral of the story adalah: Jangan terlalu banyak ide gila. Nulis itu butuh mood. Kalo moodnya nggak ada, akhirnya nggak bakalan keluar hasilnya. Maklum, saya bukan wartawan yang harus nyetor artikel tiap hari.

Duh, kapan ya ilham saya untuk menulis tentang topik itu bakalan hadir kembali ?

12 comments:

  1. Hehehe.. gw juga suka tuh menyiap2kan tema, trus udah ngerancang ntar aja nulisnya kapan gitu kalo udah punya waktu. Giliran udah punya waktu, nggak ada tuh tema yg ketulis, malah ganti tema mulu yg sesuai mood.

    Bener! Menulis tuh butuh emotional push ;). Kalo enggak, bisa dry.

    Anyway.. Leony angkatan braps di almamater kita? Gw 91, tua ya? HAHAHA..

    ReplyDelete
  2. Jeng, aku angkatan bersenjata republik indonesa hehehe.... nggak ding. Aku angkatan Panji Manusia Millenium alias angkatan 00. Aku juga ngerasa tua dibanding yang lulus tahun ini, angkatan 06 bo !

    ReplyDelete
  3. Ha3, betul tuh, Leony.. G jg kl nulis tergantung mood bgt, begitu mood udh ilang, dipaksain jg percuma ;p

    ReplyDelete
  4. heheehhe...

    setuju, say..nulis itu perlu mood baik. meski ada ide di kepala, tapi moodnya jelek or malas, asal juga jadinya

    ReplyDelete
  5. moga aja tetep jadi ambisi *impian* buat nulis, eh siapa tahu idenya bener2 kelakon.

    ReplyDelete
  6. samaaaaa... kalo lage banyak kerjaan banged, malah kadank2 ada ide yg uda berapi2 mo keluar untuk ditulis. tapi pas uda ada wktu, lgsg ada block di otak, ga keluar kalimat2 walo ide masih inget huehee

    ho oh say daku pindah. sorri neh baru kesini hari ini. kemaren2 sibuk.

    kangen saljuuuuuuu euy tapi ga kangen dinginnya. ga tahan ama yg dingin2 daku hehehe

    have a good weekend non manis!

    *btw, kalo ntar ada kolaborasi lage, bagi2 link nya ya =))

    ReplyDelete
  7. Indah and Dian >> Bener, makanya aku kalo nulis panjang banget, itu artinya mood lagi gila2an, ini isi kepala mo dikeluarin semua.

    Tiwi >> Hehehe....nanti deh, kalo mood buat nulis itu lagi balik, aku bakalan tulis dengan panjang lebar.

    Nanas >> Hehehe.. di Ohio dingin, di sini lebih uedan tenan !! Kayaknya kolaborasi nggak bakalan ada link. Paling hasil tulisannya aku post hehehe.

    ReplyDelete
  8. Ehh apa2an ini loe bilang hasil kita NOL. Ada tuh hasilnya.. blog gua yg akhirnya menjadi kenyataan setelah diperbincangkan ber bulan2. It's part of our plan, OK?? ehehehe...

    Btw, gua adik kelas Leony yg di singgung2 dalam blog ini.. grrr..

    ReplyDelete
  9. Iya Yun... gue jangan digebukin.... ada hasilnya kok hooh hooh.... Tapi kan gue lagi ngomongin soal topik yang awalnya kita bicarain itu loh, sampe sekarang belom kebikin... Asik, Yuyun dah punya blog !! Tulisannya bagus2 lagi...

    ReplyDelete
  10. haoiehioahea iya juga ya.. ayo nih, kita ga boleh menyerah di awal jalan (ga even tengah). pokoknya begitu ada waktu & mood, we have to get something done!!

    ReplyDelete
  11. Emang bener juga ya bahwa nulis itu gampang-gampang susah. Seorang kawan bilang, nulis itu nggak pernah siap, jadi nulis aja.
    Kadang saya pun hanya duduk aja tampa ada ide, trus nulis dengan judul "Apa ya yang saya mau tulis"
    Trus, kalau tidak menarik lalu ku akhiri tulisanku "malas ah"
    Salam kenal

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete