Thursday, November 23, 2006

Minggu dan Senin Kemarin....

Hari Minggu itu, saya sudah janjian dengan teman saya untuk mencuci mobil di tempatnya. Maklum deh, tempat parkir saya itu tidak mempunyai area untuk mencuci mobil, sementara di tempat teman saya ada garasi dan selang air, jadi bisa untuk cuci mencuci. Sepulang gereja, saya cuci mobil ditempatnya, mulai dari bodi luar, sampai ke dalam semua kinclong dan wangi.

Setelah selesai cuci mobil, saya ditelepon teman saya untuk mengajak makan di tempat Romo (pastor) bersama teman2 yang lain. Jadi deh saya makan siang bareng. Lagi enak-enak makan, tiba-tiba saya seperti mengigit tulang kecil, padahal makanan saya hari itu nggak ada yang pakai tulang. Lalu setelah itu berasa seperti ada yang nyangkut di gigi. Tapi ternyata setelah pakai tusuk gigi, nggak ada sisa makanan.

Sampai di rumah, saya cek gigi saya, ternyata bagian belakang gigi depan saya itu bolong seperti ada huruf 0 ! Iya..beneran bolong. Ternyata yang saya gigit kayak tulang itu gigi saya sendiri. Saya langsung panik, lantaran saya cinta sekali dengan gigi saya. Saya mencoba telepon dokter gigi, semua tidak ada yang buka karena hari minggu. Akhirnya saya meninggalkan pesan untuk mencoba membuat appointment di dokter gigi yang direkomendasikan atasan saya.

Besoknya alias hari senin, saya ada jadual inventory pukul 6 pagi. Jadilah saya bangun pukul 5, lalu sekitar pukul 5:30 sudah ada di tempat parkir. Gelap sekali di luar, karena musim dingin sudah mulai, jadi matahari baru terang di atas pukul 7 pagi. Saya mencoba buka pintu mobil dengan menggunakan remote, loh kok nggak jalan remotenya. Akhirnya saya buka secara manual. Saya coba starter mobil saya... loh loh loh... kok mati ??? Saya baru ingat, ternyata kemarin saat cuci mobil, saya menyalakan lampu baca di dalam mobil untuk memastikan kalau leather conditioner di kursi belakang itu rata, dan saya lupa mematikan lampunya !! Bodoh ! Terang saja accu mobil jadi soak karena dinyalakan hampir 24 jam.

Paniknya luar biasa karena waktu sudah menunjukkan pukul 5.45 pagi sementara janji dengan client pukul 6. Akhirnya saya panggil taksi dan berangkat ke client. Lalu saya telepon client saya, bilang kalau saya bakalan telat. Selain itu saya juga telepon mantan pacar yang kebetulan rumahnya di dekat client, untuk bantuin saya jump start mobil. Jadi saya janjian dengan si mantan untuk kasih dia kunci mobil saya di depan client. Kesian juga sih dia, masih gelap banget tapi untung dia mau bangun heheheh (pengorbanan dong !!).

Saya tanya ke sopir taksi, apakah dia bisa menerima credit card. Biasanya sih bisa, tapi ternyata si sopir taksi rusak mesin credit cardnya. Sementara duit saya di kantong tinggal 20 dolar hua hua hua... Padahal ongkosnya 35 dolar. Si sopir taksi India itu ternyata baik banget. Kita menempuh cara unik untuk membayar ongkos taksi saya. Sebelum sampai di client, kita pergi ke pom bensin untuk mengisi bensin, dan bensinnya itu saya yang bayar dengan menggunakan credit card. Puji Tuhan akhirnya saya sampai di client dan bisa kasih kunci mobil saya ke si mantan. Duh... legaaa...walaupun telat 20 menit.

Inventory berjalan dengan lancar walaupun agak tersendat di depan karena: 1. Saya terlambat, 2. Komputer client hang berkali kali. Di tengah proses inventory, orang dari dokter gigi yang saya tinggalkan pesan kemarin telepon. Ternyata semua jadual si dokter penuh dan saya baru bisa masuk minggu depan. Aduh, gimana ini... akhirnya telepon ke dokter kedua, eh ternyata dokter kedua tidak dicover oleh asuransi saya. Telepon dokter ketiga, dia menyanggupi untuk appointment pukul 11.10 pagi, tapi hanya konsultasi saja. Padahal kan saya kepingin banget supaya gigi saya segera diperbaiki. Saya sampai nggak berani makan yang garing2 takut gigi saya patah. Si client janji sama saya kalau pukul 10 inventorynya sudah selesai. Tapi ternyata, baru selesai pukul 10.30. Duh, tinggal 40 menit lagi untuk ke dokter. Saya panggil taksi, lalu taksinya saya minta ngebut, akhirnya sampai di rumah pukul 11. Lalu saya ke kamar saya, ambil kunci serep, dan ke tempat parkir. Puji Tuhan lagi, mobilnya bisa di starter.

Tapi masalah kembali terjadi. Saya sudah tau alamat dokter ini, tapi saya tidak tau lokasi tepatnya. Saya biasa menggunakan GPS di dalam mobil untuk menunjukkan jalan. Eh tak disangka, GPSnya mati karena accunya sempat mati, dan saya harus memasukkan password supaya GPSnya jalan. Passwordnya saya tidak tahu, dan saya tidak tahu nomor telepon dealer saya. Aduhhhh..... Untung nomor telepon dokter giginya sudah saya save. Jadi dengan bantuan petunjuk dari asistennya, saya tiba juga di dokter gigi, telat 10 menit.

Pas sampai di sana, ternyata pasien sebelum saya lama treatmentnya. Saya harus menunggu lebih dari satu jam sampai giliran saya masuk. Selama menunggu itu, saya menelpon teman saya untuk mencarikan nomor telepon dealer, dan akhirnya saya berhasil memecahkan misteri password GPS itu. Pertama tiba di kursi dokter gigi, asistennya segera melakukan proses X-ray. Canggih betul, X-raynya sudah digital, jadi dalam hitungan detik, hasil X-ray gigi saya sudah bisa terlihat. Hebatnya lagi, janji yang tadinya hanya konsultasi akhirnya berubah menjadi treatment karena dokternya setuju untuk menangani gigi saya hari itu juga. Setelah kedut2an dibius di dua spot alias dua gigi depan, diutak atik oleh pak dokter dan asistennya, gigi saya jadi cantik kembali !! Horeeee..... Dokternya juga asyik banget orangnya. Dia orang kulit hitam, tapi wajahnya smart dan bersih sekali. Lalu di telinganya kanan kiri ada giwang berlian, dan sambil bekerja dia nyanyi2 mengikuti lagu di radio. Lucu banget.

Wah, what a crazy day... Untungnya, semua selesai dengan indah. Mobil saya jalan, inventory lancar, dan gigi saya bagus lagi deh ! Bener juga apa kata horoscope saya di tabloid Bintang untuk minggu ini, kalau hari keberuntungan saya adalah hari Senin :)

3 comments:

  1. maaak..berliku banget, len. tapi bener kata horoskopnya. beruntung si mantan mau bangun meski amsih gelap, beruntung clientnya mau ditelatin, beruntung dentistnya...dan beruntung laennya hehee

    ReplyDelete
  2. itu pilem tamil diatas, gak bisa di comment ya ? hehhhehe...bukan india tuh, tamil.

    ReplyDelete
  3. Wah, kl ke dokter gigi emang mendingan sblm sakit ya coz kl udh cenats cenuts mah ga nahan sakitnya euyy..

    ReplyDelete