Wednesday, October 18, 2006

Kejadian Unik Perjalanan ke Jakarta

1. Pas sampai di bandara O’Hare Chicago dan mengantri untuk check in, saya kebagian penjaga counter yang mukanya judes minta ampun. Sebelum giliran saya, dua orang sebelum saya dijudesin sama dia. Yang pertama disuruh buka kopernya karena keberatan 1 kg, dan yang kedua disuruh buka gembok kopernya. Waduh, gawat kata saya karena koper saya kan penuh banget. Habis gitu tiba giliran saya. Eh ternyata dia ramah banget sama saya. Pas nimbang koper ternyata beratnya 31 kg, which is 1 kilo dibawah limit. Dia malah ketawa-tawa, apalagi pas saya bilang, kalau semalem kopernya saya timbang dulu. Koper saya dua duanya juga dikunci, eh nggak disuruh buka kuncinya. Dia langsung suruh saya proceed ke bagian pengecekan bagasi tanpa embel. Cepet banget !!

2. Di bagian pengecekan bagasi, pertama yang terima saya cewek orang hitam tinggi besar dan berwajah seram. Saya disuruh buka gembok koper saya sama dia. Saya sebenernya sebel juga dengan peraturan ini. Maklum lah, di Jakarta terkenal banyak maling isi koper, jadi kalau sampai nggak dikunci bahaya banget. Pas saya mau buka gemboknya, petugas satu lagi yang cowok Latino deketin saya. Dia bilang, nggak usah dibuka dulu. Dia cuma ambil wipe, gosok gosok di kopernya, lalu dicek ke mesin, dan dia kasih saya lewat gitu saja tanpa buka koper ! Lancar !!

3. Penerbangan hari itu ternyata full house. Saya dapat tempat duduk kedua terakhir dari belakang. Untung masih dapat di aisle, kalau nggak bete kali ya tiap kali ke wece harus ngusir orang. Oh iya, ternyata saya duduk berdekatan dengan rombongan dari Canada berjumlah 30-an orang yang sedang melakukan perjalanan menuju ke Beijing, China. Semuanya orang tua tua, dan semuanya berbahasa Perancis! Ampun ributnya luar biasa… “franc te comfranc comfranc..” Nggak jelas ngomong apaan. Sampai pada saat saya mau tidur saja susahnya bukan main. Tapi lumayan saya jadi kenalan dengan satu pasanngan orang Canada yang tinggal di Ottawa, sampai akhirnya kita jadi ikut ngobrol2 sampai dimarahin sama pramugarinya. Payah tu pramugari ! Pas kakek nenek yang ngobrol2 didiemin. Pas giliran saya yang anak muda, dimarahin!

4. Walaupun dikelilingi orang Canada, ternyata di sebelah saya yang duduk adalah seorang kakek kakek orang Vietnam yang resenya minta ampun. Pertama sih masih simple2, dia ngga bisa buka bungkus kacang, jadi saya bantu bukain. Kedua, dia pesen minum. Pesennya pasti alkohol. Pertama kali bir, tapi dia ngga tau mau minum bir apa, lalu dia tunjuk bir Asahi. Selanjutnya pesen wine, white, lalu red. Lalu dia mau pesen bir lagi. Tapi kali ini pramugarinya beda dan si Vietnam nggak ditunjukkin birnya sehingga dia ngga bisa asal tunjuk. Lalu saya tanyain, mau bir yang sama? Lalu dia bilang, “Yes”. Saya bilang sama pramugarinya, bir Asahi. Eh si kakek ini ngoceh sama saya..dia bilang:” I wanna try different !” Untung masih sempet birnya diganti dengan bir Kirin. Ampun! Udah mana sering batuk batuk, lalu pas dia tidur, space saya ikut diambilnya, dan dia mulai menggeleyot2 di pundak saya. Sampe saya goncang, akhirnya dia balik tegak lagi. Duh, kalau saya punya uang banyak, saya pindah deh ke first class!

5. Di bandara Narita, saya masuk bagian orang orang yang transit tapi stay overnight di hotel Nikko. Eh tak disangka ketemu dengan manusia Indonesia lainnya. Namanya Mas Agus, orang Jawa (medok banget), rumahnya di Cibubur. Ngakunya beranak dua tapi cincin kawinnya nggak dipake hihihih… lumayan jadinya pas nunggu shuttle ke hotel ada temen ngobrol. Dia kemaren dari Chicago untuk conference supplier barang2 chemical gitu. Besoknya kita sama sama naik pesawat lagi barengan untuk ke Jakarta. Cuma tempat duduknya beda. Pesawatnya nggak sepenuh kemarin.

6. Bener juga apa yang orang orang bilang tentang betapa kecilnya kamar2 hotel di Jepang. Ampun, kamar saya begitu kompaknya, sampai nggak bisa gerak! Ranjangnya ukuran full, nempel di tembok. Boro boro ada setrika, lemari aja imut banget. Kamar mandi betul betul pas pasan dan functional. Tivinya LCD untuk menghemat space, siarannya bahasa Jepang semua, termasuk CNN di dubbing ke dalam bahasa Jepang. Yang paling parah sih acara anak anak di Jepang, aneh binti ajaib!! Anak2 kecil didandanin aneh aneh, lalu orang gedenya juga sama errornya pakai kostum. Belum lagi boneka2nya kayak model sesame street, tapi tampangnya kayak alien semua. Ranjangnya keras kayak papan penggilesan. Badan sakit sakit semua habis bangun tidur.... udah gitu bikin bobonya ngga bisa lama, hanya 4 jam saja, padahal capek. Yang hiks juga, nggak ada internettttt !! Udah janji mau telepon mama via internet... jadi nggak bisa deh. Nggak nyangka, Jepang yang teknologinya bagus, ternyata pelit banget soal urusan tempat tinggal.

7. Untungnya, walaupun kamarnya kurang memadai, sarapannya memuaskan. Perpaduan antara American breakfast yang sausage, telor, ham, dll, sampai ada makanan Jepangnya yang model shiumai, bubur, dan condiment lainnya. Saya makan nggak gitu banyak, dan minum miso sup. Pas lagi sarapan itu, ketemu dua ibu ibu kembar berumur 60 tahun dari Australia. Namanya Pili dan Marilyn. Mereka sedang dalam perjalanan menuju ke Spanyol. Wah seneng banget ngobrol sama mereka... apalagi mereka di Australia juga punya teman orang Indonesia. Tapi menurut mereka saya beda dengan orang Indonesia yang biasa mereka temui... Mungkin bedanya cerewetnya kali ya hehehehe. Kita ngobrol mulai dari politik, agama, sampai fengshui ! Sampai dicatet loh sama mereka yang saya bilang soal posisi posisi dan shio shio. Seru banget. Sayangnya terpaksa harus udahan ngobrolnya karena saya harus berangkat ke bandara. Sebelumnya kita sempet foto foto dulu dan tukeran alamat.

8. Asyik....pesawat dari Jepang ke Jakarta kosong melompong. Jadilah saya pindah duduk di belakang dan bisa bobo-boboan. Tadinya sih saya duduk dengan seorang ibu dan anaknya yang berasal dari Indonesia juga. Katanya sih, salah satu anaknya ibu ini sedang bekerja di Jepang. Jadi dia dan anaknya yang satunya ngunjungi kakaknya gitu. Pas sampai di Jakarta, saya kaget berat, ternyata si Ibu ini pejabat... ngga pake lewat imigrasi lagi, langsung tuh yang jemput para ajudan ajudan gitu. Ampun deh, di Indonesia kalau jadi pejabat enak ya, semua serba mudah.

9. Sampai di airport Cengkareng, ternyata pesawat saya tiba jauh lebih awal dari perkiraan. Parah ya, airport Cengkareng sudah kayak terminal. Ada yang nawarin saya kartu telepon siap pakai, parfum, sampai jam rolex tembakan. Belum lagi para karyawan yang memaksa untuk mendorongkan koper saya. Sempet takut juga, mana saya sendirian. Untung ada Mas Agus (yang diceritakan di atas itu) lagi nunggu istrinya, dan dia dengan baik hatinya menawarkan handphone, bahkan beliin saya Teh Botol karena saya nggak punya uang rupiah di tangan. Setelah nunggu sekitar setengah jam, bertemulah saya dengan Mama dan Adik tercinta...Langsung deh berpelukan kayak teletubbies... BERPELUKAN !!

9 comments:

  1. wah seru bener, say. aku waktu tahun lalu di seattle dibukain kopernya satu persatu. tapi august kemaren gak.transit narita juga.

    enak banget ibuk itu. kalo dia bawak bomb ?? kayak jendral sapa itu yg impor senjata buanyak banget

    ReplyDelete
  2. wah, welcome baackk leonyy. pa kabar?? hehehe ...

    ReplyDelete
  3. aku nggak pernah tuh di lolosin gitu say, pasti musti repot bongkar2 koper.. :P

    wah say, jadi pejabat di sini enak. Dikawal kemana-mana, jalan serasa punya sendiri :D

    ReplyDelete
  4. Aduh Non, enak banget sih pulang ke Indo... Gw ntar giliran akhir taon ini nih, maybe last time goin home sampe ga tau kapan...
    Ada oleh2 ga Non? Hehehe...
    Enak sih emank kalo di pesawat bisa ngobrol sama kanan kiri. Kemaren itu gw pulang ke Jepangnya bisa ngobrol sama sebelah gw, yang punya fiancee orang Jepang (jadi musti ke visit2 ria gituuuh). Well, welcome back to WI deh Non :)

    ReplyDelete
  5. Wehh...emang sebel banget kalo kud buka2 koper segala..
    Yg sebel kalo abis diperiksa, barang2 jadi kacau beliau en pas dikunci lagi malah jadi kopernya kepenuhan..duuhhhh....
    Welkom ya Say... :)

    ReplyDelete
  6. ngomong2 travel, g skrg mestinya udah ngurus US visa.. cuma blm sempet2. cemas jg kalo ntar ga dapet on time.

    eh lu tau2 fengshui jg? jarang2 anak generasi "kita" care abt fengshui.. hmm bukannya g ngerti banyak, tapi kadang menarik jg ngomongin fengshui

    ReplyDelete
  7. paling bete kalo koper udah dirapiin harus di suruh buka2 lagi. tapi yaaa...gimana lagi.

    ReplyDelete
  8. wah seru cerita2nya...mas agus nya baik banget yah :D

    ReplyDelete
  9. uhhh...

    gw iri... belum pernha keluar negeri niyyyyyyyyyy

    ReplyDelete