Sunday, October 29, 2006

Homesick Itu Paling Nggak Enak

Aneh binti ajaib, pas saya kembali lagi ke sini, rasanya saya kok jadi depresi berat. Gimana nggak stress ? Suhu yang tadinya 85 F di Indonesia berubah menjadi 35 F alias sekitar 1C. Langit yang tadinya cerah ceria, berubah menjadi gelap kelabu. 2 jam setelah saya sampai di kota ini (Senin), saya sudah berada di kantor untuk nyari nyari workpaper. Besoknya (Selasa) langsung nyetir keluar kota untuk kerja. Besoknya lagi (Rabu), sempat bersitegang dengan manager saya, sehingga begitu keluar dari client dan masuk mobil saya langsung berlinang air mata selama 1 jam dalam perjalanan pulang (nggak bawa tissue lagi...).

Jumatnya, saya hampir dipaksa bos untuk bekerja pada hari Minggu. Untung akhirnya bisa negosiasi. Sayang Sabtunya saya harus mengerjakan inventory... di dalem kulkas !! Yak, di dalam kulkas ! Saya menghitung mulai dari daging olahan sampai juice beku, es krim, dan lain2nya. Suhunya berangsur2 turun dari sekitar 38F ke -17F. Begitu masuk ke situ, badan saya mati rasa. -17 C aja pasti sudah mati rasa kan ? Ini -17 F, hitung saja sendiri. Otak saya sampai beku, tangan nggak bisa nulis. Untunglah Minggu saya bisa istirahat.

Seninnya, saya sudah harus berangkat lagi ke client di Appleton, dan menghabiskan 1 minggu di sana. Untunglah senior dan manager saya minggu kemarin itu adalah salah dua favorit saya, jadinya paling tidak mereka cukup kooperatif.

Sejak saya kembali dari Jakarta 2 minggu lalu, perasaan rindu rumah itu sulit hilang dan betul betul menyiksa. Sibuknya pekerjaan membuat saya lupa sedikit, tapi begitu sampai di rumah atau di hotel, wuih, rasanya betul betul nggak enak. Mau telepon mama, eh minggu ini mama dan adikku lagi liburan (bikin iri)... jadi susah untuk ditelepon. Sebelumnya, saya tidak pernah punya perasaan sekuat ini soal rumah. Apakah karena saya merasa mama saya sudah semakin lanjut usianya sehingga hati ini semakin berat untuk meninggalkannya ? Sulit untuk menjawabnya, tapi yang pasti, saya nggak sabar untuk telepon mama satu jam lagi karena dia akan segera tiba di rumah.

7 comments:

  1. ngerjian inventory itu paling malas deh. depan kulkas pulak !? alamak...

    say, aku juga berpikir yg sama. saat nyokap udah lanjut umurnya, pengennya dekat2x aja. menghabiskan waktu bersama. bukannya malah beda benua....udah 3 hari ini mimpi jalan2x ama nyokap

    ReplyDelete
  2. waduh -17F? my record was only 0C. during chamber test for printer (waktu g masih di R&D printer dulu..). cuma pake t-shirt but berasa perfectly normal. heran jg sampe skrg. entah itu chamber salah temperature atau kebetulan g lagi 'perkasa' (apa coba).

    homesick emang ga enak. masak aja biar lupa heuhiahiahuaihia

    ReplyDelete
  3. hallo leony! dah balik lagi yaa? hehehe .. homesick emang ngga enak. aku juga sering gitu kok. belum lama ini aku kangeenn banget ama mamaku. trus aku berusaha buat mimpiin, eeh kesampean. 2 hari kemudia mamaku dateng. bisa dicoba tips ini .. hehhee.

    ReplyDelete
  4. Jauh dari keluarga emang ada nggak enaknya. Tapi mau gimana lagi, life goes on. Sering2 komunikasi aja ma ama say, biar terasa dekat :)

    ReplyDelete
  5. Wah, blm prnh tinggal jauh ma nyokap dlm waktu yg lama jd ga bs ngebayangin rasanya :) Tapi kl hub kalian dkt, pasti sering kerasa kangen ya :D

    ReplyDelete
  6. paling engga enak emang jauh2 dari nyokap, tapi masih bisa telpon khan.

    ReplyDelete
  7. Kalo kepingin hawa agak panasan, ayo main ke tempat cie, mau ngak suatu hari ?

    Jasmine
    jascanusa@yahoo.com

    ReplyDelete