Monday, August 28, 2006

Perfect Inside

Masih ingat postingan beberapa hari yang lalu kan ? Saat final project ballroom dancing, saya dibantu oleh teman baik saya Steven. Nah pas giliran projectnya dia, gantian saya bantu dia. Apakah projectnya itu ? Nonton aja di bawah ya. Sabar untuk yang pakai dial up, tunggu saja sampai downloadnya selesai, baru klik play. Lalu speakernya dikencengin dikit, soalnya lagunya enak hehehe.

Saya bantu dia mulai dari nyusun cerita, sampai kerja di lapangan. Saat itu Spring Break 2003. Biasanya kalau Spring Break itu anak anak pada jalan jalan ke luar kota, atau paling nggak santai santai menikmati liburan 1 minggu. Tapi saya malah bantuin dia sampai akhirnya sempet down dan frustasi. Maklum temen saya yang satu ini, sangat perfeksionis sekali orangnya. Satu adegan diulang berpuluh kali. Mana saya kan jadi juru make up, jadi kalau makeupnya melting karena kena lampu yang panasnya ngajubileh, saya harus re-apply makeupnya termasuk ke pemeran yang cowok. Belum lagi stressnya memilih kostum, properti (beli bahan buat gorden, lilin, bunga, lampu, lukisan, dkk), dan berbagai masalah internal lainnya. Waktu itu, kita kerja sampai malam, sampai kru semua kelaparan (kru yang dimaksud adalah temen-temen sendiri). Lalu mobil kita pada kena tiket semuanya karena parkir kelamaan. Akhirnya digantiin sih sama si Steven, tapi keselnya masih kerasa, sampai saya tuh nangis loh, kenapa kok liburan saya seminggu hilang begitu saja.

Begitu lihat hasilnya, saya seneng banget. Segala capeknya rasanya terbayarkan. Film ini dibuat secara professional, di atas pita 16mm. Lalu semua sound effect itu ditambahkan belakangan, termasuk suara nyengir, langkah sepatu, suara ketikan dan lain lain. Musiknya diarrange dan dinyanyikan oleh teman kita juga Ivonne yang saat itu sedang melanjutkan pendidikan di San Francisco. Bayangkan, semua file lagu dikirim secara elektronik, sampai akhirnya jadilah suatu film yang utuh. Ivonne sekarang adalah pelatih vokal dan pianist juga. Kemarin dia baru menang juara 1 kompetisi piano di Italia dan bakalan tampil di Carnegie Hall, NY. Hanya orang-orang yang keren banget yang bisa tampil di situ. Lalu murid vokalnya Ivonne di Jakarta tuh si Angga-nya Maliq and D'essential lalu si Imel putri Indonesia 2003.

Yang lebih menggembirakan lagi, film ini masuk nominasi Short Film-nya Wisconsin Film Festival 2004. Walaupun nggak menang, tapi banyak banget apresiasi yang berdatangan terutama banyak yang bilang filmnya sangat beautiful. Dan film ini juga yang membuat teman saya Steven yang majornya Computer Science, makin mantap untuk mengubah haluan menjadi sutradara. Steven sekarang menempuh pendidikan masternya di USC, sekolah sutradara yang sangat prestigious di Amerika. Sekolah ini juga yang menelurkan Steven Spielberg si sutradara legendaris itu. Bayangkan, setiap tahun ada ribuan orang yang mendaftar, dan hanya sekitar 50-75 orang yang keterima di fakultas penyutradaraan USC. Saya sendiri berharap, di masa yang akan datang, Steven yang satu ini juga bisa berprestasi seperti Steven Spielberg dan membawa nama Indonesia ke pentas dunia... Cieh cieh !

Enjoy the short movie !

9 comments:

  1. say, yg tukang syuting si steven ya ? wah tokcer. hebat yak masuk nominasi

    nonton lagi aaahhh

    ReplyDelete
  2. gimana caranya bisa gak goyang2x ?

    ReplyDelete
  3. hahaha, gw masi inget non, pas gw masi baru masuk UW, terus dikasi unjuk video ini. I was amazed... Sekarang, untung gw bisa nonton lagi di blog loe (gw ga ada filenya), jadi teringat2...

    ReplyDelete
  4. huwaaaa kok aku terharu yah liat film-nya?? so sweet sekali ceritanya say :D

    ReplyDelete
  5. Dian >> Iyah, tukang shootingnya Steven, si Mr. Perfectionist hahahaha... Ngga goyang soalnya kameranya either pakai roda bawahnya atau pakai rel (kayak rel kereta gitu). Susah banget loh, karena kan nggak kayak handycam kalau ngga suka edit. Kalo 16mm itu, baru bisa diliat setelah filmnya diprocess. Jadi kalau jelek, ya sudah...pasrah hehehe

    Elka >> Wah, bagus deh bisa mengobati kangen jadinya. Di sini juga sama, walaupun udah nonton berkali2 masih tetep aja seneng.

    Diyan >> Sama, aku juga pas pertama kali liat hasilnya terharu juga. Padahal story dari aku, tapi eksekusinya ditambah musik..waduuhhh bikin mengharu biru.

    Tiwi >> Makasiiihhh :) Kapan ya si Steven bikin pilem komersil...

    ReplyDelete
  6. ooooo..pake roda..iya juga ya. jadi tangan kita gak goyang2x megangin itu cam hahaha...

    ReplyDelete
  7. pff.. mrinding aku nontonnya -masih berkaca-kaca mataku lol-
    aww thz yah,biar pendek tapi mengesankan filmnya..

    salut ama yg buat bener2 mengharubiru uhuk.

    ReplyDelete