Friday, August 04, 2006

Ngikutin Trend

Hari Rabu pagi, saat saya datang ke client, tiba tiba senior saya senyum-senyum sendiri. Lalu dia nanya, "Leony, kamu hari ini pakai baju oranye gara2 habis baca USA Today ya ?" Dalam hati saya, kok pake baju karena baca koran ? Ternyata di USA today hari Rabu itu, oranye atau orange atau jingga..or whatever you wanna say it adalah trend warna tahun ini. Wih..padahal saya punya kemeja oranye gonjreng itu sudah dari 5 tahun yang lalu loh. Beli di Sogo Jakarta, lagi sale pula, harganya kalau nggak salah Rp. 145 ribu saja.

Lalu hari ini, saya masuk ke kantor lagi, lalu senior saya kembali senyum-senyum ke saya. Lalu dia bilang, "Leony, kenapa kamu kok selalu selangkah lebih maju ya ?" Saya jadi tambah bingung apanya yang selangkah lebih maju ? Apakah karena saya suka jalan nyeruduk jadi selangkah lebih maju ? Ternyata lagi, di USA today hari ini, heavy bangs atau pony tebal belah samping adalah trend tahun ini juga. Padahal saya sudah punya heavy bangs ini sejak 2 bulan lalu saat saya potong rambut di Chicago. Itupun bukan karena saya kepingin ikutan trend, tapi karena hairstylist langganan saya bilang kalau poni ini akan membuat wajah saya kelihatan lebih panjang (dan jidat saya jadi jerawatan... hahahaha.. nggak ding, dia kagak bilang gitu kok). Saya sih, atas petunjuk si penata rambut ganjen itu setuju2 saja, pokoknya nggak botak! Dan kayaknya, di Indonesia, model ini sudah dari tahun lalu jadi trend.

Apakah karena saya hidup di state yang umumnya berisi leher merah ya sehingga mereka tidak peduli dengan gaya ? Terus terang, saat saya awal masuk kerja dulu, saya suka nggak enak sendiri karena saya berusaha untuk selalu rapih, sementara temen2 kantor saya sangat casual kecuali kalau client kita menghendaki business professional attire. Akhirnya, saya jadi ikutan kayak mereka, santai, lancai kalau ke kantor. Kadang rambutpun acakadul asal ikat saja. Ujung2nya saya kok jadi bingung sendiri kenapa saya sangat lancai luar biasa, dan akhirnya saya bertobat dan kembali ke jalan yang benar dalam berbusana.

Keadaan ini mungkin sangat berbeda sekali dengan di Indonesia. Setau saya, di Indonesia terutama anak2 mudanya sangat pakem pengetahuannya tentang trend terbaru. Kadang tidak cocokpun diembat. Misalnya rok mini dan legging lagi trend, semua orang pakai itu sampai nggak mikir kalau dirinya berbodi pendek dan berpaha besar, sehingga bukannya terlihat seksi, tetapi malah terlihat seperti bola berkostum. Lalu celana jeans straight lowcut juga meraja lela. Padahal celana itu hanya cocok untuk dipakai orang kurus dan berperut rata. Tapi kok saya lihat banyak yang lemaknya mengalir2 di atas lipatan celana tapi masih tetap PD.

Banyak yang bilang, "Ah bodi bodi gue kok, terserah gue asal gue merasa nyaman !" Dulu saya sempat loh punya pikiran seperti itu. Apalagi di Amerika sini, nenek2 saja pakai bikini kok. Cuma di dunia ini kan ada juga yang disebut dengan toleransi. Bukan cuma mata kita yang ngelihat badan sendiri di cermin, tapi juga orang lain yang ada di sekeliling kita. Kalau kita berpakaian yang pas dan pantas, bukan cuma kita yang senang, tapi orang lain yang melihat kita juga ikut happy, ikut tersenyum, bahkan mungkin bilang, "Duh, cara pakaiannya OK banget ya !" Dan kita juga musti ingat, cara berpakaian itu sangat berpengaruh terhadap pandangan orang soal diri kita. Di dunia kerja, para karyawan adalah pembawa citra perusahaan, dan kalau kita belum bekerja, anak adalah pembawa nama keluarga. Bayangin aja kalau si anak remaja pakai celana pendek superketat, tanktop menampilkan belahan dada, ditambah lagi sendal tebal 10cm, pasti yang orang bilang adalah, " Ampun, apa itu emaknya nggak ngajarin anaknya untuk pakai pakaian yang sopan ?" Makanya, nggak salah banget kan buat jaga penampilan, dan nggak sembarangan ngikutin trend kalau memang nggak cocok.

PS: Soal cerita nenek2 berbikini itu... waktu itu saya lagi beli sandwich di salah satu toko subs di kota kecil di Wisconsin. Cuaca hari itu memang panas banget, 98F atau hampir 40C. Tiba tiba dibelakang saya, ada nenek nenek, turun dari motor Harley, cuma pakai celana pendek seksi dan bikini. Asli loh nenek2 !! bodinya udah keriput semua...dadanya juga udah turun bowww... Mungkin kalo kakek2 umur 70 liat bakalan dibilang seksi, tapi pas saya ngelihat, mata saya langsung berkunang kunang (saya pikir pemandangan itu karena saya pingsan sebab cuaca panas... ternyata asli lhooo.... Oh Amerika..).

9 comments:

  1. hihihihi geli daku baca nenek ber-bikini :D anyway, Kalo aku lebih cenderung ke "mana yang nyaman" untuk aku pakai daripada maksain pengen trendy tapi ga cocok dan mengundang orang untuk komentar "negative". Nggak harus ngikutin trend untuk tampil memukau kok, asal tau trik2nya.. ya kan jeng? :D

    ReplyDelete
  2. wakakaka...nenek2 pake mini bawa bedil yach. emang sih katanya di Amerika selain banyak yg obesitas juga selera modenya payah.
    bagus deh jadi trendsetter gini, bawa nama baik Indonesia khan hehe...
    o ya met kenal yach, gw emaknya Noni.

    ReplyDelete
  3. Bwahahaha....
    sumpeh gw ngakak abis, gak bisa ngebayangin dah kalo terjadi disini...!
    :D

    ReplyDelete
  4. wakakaka ... geli juga baca nenek2 berbikini.

    waduh, soal baju, aku malah ga pede pake baju2 warna terang. keliatan dekil! (padahal aslinya emang dah dekil ... hihihi). ngikutin trend sih ga ada abisnya emang. bisa2 kantong jebol tuh ;)

    ReplyDelete
  5. allo.. ngomong2 soal busana seksi, iya tuh gua juga bingung kok orang bisa2nya dengan santai flaunting their assets excessively. itu kan sama aja 'mengundang'? binal.

    anyway, entah it happens anywhere else or not, but in singapore somehow there a new "accessory" to go with your low-cut jeans: butt-crack. bener2 geliiii hih. ga tau mereka sengaja apa nggak. banyak banget.

    sampe my ex colleague (cowok) bilang: a very, extremely, utterly unpleasant sight.

    ReplyDelete
  6. numpang lewat aja deh... kepanjangan klo baca

    ReplyDelete
  7. huahahahah, kocak!!!!

    say say, ungu juga IN yah *wink wink*

    btw, gw pernah dipaksa sales di butik spore nyobain rok-feat-legging itu tapi gw ngotot ga mao karna sadar kaki sendiri pendek n pahanya gede, tapi gua malah disindir loh sama butik salesnya. "jadi orang tuh gak boleh ketinggalan jaman, nanti dianggap remeh sama yg lain. masa meng-isolasi diri dan ga mao ngikutin perkembangan jaman!"

    blaghhh... mending gua milih busana yg cocok n lebih to personal style drpd gua dandanin diri kaya lenong.

    met wiken say!!!

    ReplyDelete
  8. daku ga ada sepeda buat dijadiin temen latihan nih say!! cuman ada sepeda stationary yg kaya di gym itu... huhuhuuu..

    tapi dikaw ebat juga Mizu!! * giv u a new nick, TiraMizu kekekeke* Kuat gile genjot 15 mile, or maybe, is it becoz of the company?? *ehemm*

    ReplyDelete
  9. Very cool design! Useful information. Go on! Night sweat venlafaxine Time warner voip

    ReplyDelete