Sunday, August 20, 2006

Demam Ngedance

Gara-gara di televisi banyak acara reality show bertajuk dansa seperti "Dancing with The Stars" dan "So You Think You Can Dance", memori saya serasa seperti distimulasi. Saat semua acara televisi itu belum eksis, saya kembali menelusuri kenangan lama. Dulu saya pernah bercerita sedikit pengalaman saya berdansa ria. Dan di postingan kali ini, sedikit saya jelaskan bagaimana saya "terjerumus" ke dalam lembah perdansaan di semester pertama saya di Madison.

Umumnya tahun ajaran itu dimulai setiap fall semester alias bulan September. Tapi karena satu dan lain hal, saya baru bisa masuk sekolah spring semester alias Januari 2001. Saat saya masuk, semua anak yang sudah mulai dari fall tahun sebelumnya sudah memilih kelas kelas yang akan mereka ambil di semester spring. Sementara, saya sebagai pendatang baru hanya mendapatkan sisa sisa saja karena umumnya kelas kelas yang saya inginkan sudah penuh. Karena biaya 12 - 18 kredit itu sama, saya bertekad paling tidak mengambil 16 kredit. Akhirnya setelah 15 credit terpenuhi, pilihan saya jatuh kepada kelas Ballroom Dancing I, 1 kredit, dan jadualnya pas supaya genaplah target 16 credit. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi sama sekali karena boro2 saya bisa dansa, bodi saya kayak kingkong gitu loh !

Dengan ekspektasi nol, saya masuk kelas ballroom dancing I. Saya masih ingat, pertama kali diajarin basic foxtrot. Ampun, mana saya orang asing, lalu kita harus gonta ganti partner sendiri. Kalo udah kenal sih mending. Ini harus kenalan dulu..haha hihi..basa basi, habis gitu dansa barengan deh. Lama lama, kok saya jadi jatuh hati, sampai saya ikutan klub dansanya, dan rutin datang setiap akhir pekan untuk latihan. Si kingkong sekarang sudah jadi lebih luwes, walaupun tidak seluwes pemain sendratari Ramayana. Dan beneran, saya fell in love! Rata2 gerakan basic sudah hampir dikuasai, seperti rhumba, chacha, swing, foxtrot, samba, waltz, dan samba.

Dua semester selanjutnya saya lewati tanpa kelas ballroom dancing karena jadualnya nggak cocok. Rasanya sedih juga, dan kangen untuk balik lagi. Akhirnya Fall 2002 saya balik lagi, kali ini untuk kelas ballroom dancing II. Itulah kelas ballroom dancing level terakhir yang ditawarkan. Badan saya sudah kaku kaku semua, dan saya seperti harus mengulang dari awal lagi. Mana di kelas ada yang betul2 menintimidasi. Masak presidennya ballroom dancing club ada di kelas itu, padahal dia jagonya bukan main. Dengar2 dia sudah ambil kelas itu 3 kali (maksimum boleh 3 kali), demi mendapatkan nilai A gratisan. Selain itu, dia nggak pernah mau ganti partner, selalu saya dengan satu cewek yang notbene adalah wakil presiden clubnya. Kalau dia disuruh ganti partner oleh gurunya, tampangnya kayak tersiksa gitu.

Sampai akhirnya di final project. Kita kekurangan partner cowok, karena kelas dance ini mayoritas isinya cewek. Guru kita sampai ngasih ijin untuk ambil partner dari luar karena kekurangan sumberdaya laki-laki. Tinggal saya dan temen saya Liz, bengong nggak tau mau ngapain. Tadinya kita nekad mau dance berdua, tapi nggak seru banget kita dua duanya cewek. Akhirnya kita putar otak, dan si Liz ingat kalau temen SMAnya ada yang jago swing, namanya Kevin. Dan si Liz bilang saya harus cari partner juga supaya kita bisa jadi team. Akhirnya, sahabat saya Steven, orang Indonesia yang majornya computer science, nggak pernah dansa sama sekali, saya paksa untuk ikut latihan ! Setelah latihan 3 kali (bayangin, ngajarin orang dari 0 dalam 3 kali latihan), tibalah hari show kita.

Dansa kita adalah west coast swing, dengan lagu We Go Together dari film Grease. Kombinasi gerakannya adalah swing, charleston, dan jive. Semuanya kita karang2 dan koreografikan sendiri. Habis performance itu, kita betul2 gemetaran. Gerakan pun sebetulnya ada yang kacau. Cuma begitu tanya yang nonton, katanya mereka nggak tau hahahaha...

Akhir semester, nilai saya keluar dan ternyata dapet A loh!! Dan yang membuat saya tambah bangga lagi, karena saya merasa kalau I earned it ! Mulai dari nggak bisa apa apa menjadi bisa, adalah hal yang sangat menyenangkan. Dan kalau saya sudah jago seperti si presiden club di atas tadi, nilai A yang dia dapat kok basi banget deh ah !

Dan apa yang terjadi dengan teman saya si Steven ? Ternyata dia seneng juga sama ballroom dancing ! Nah, kapan kapan, saya ceritakan, gimana saya gantian membantu Steven dalam projectnya. Project apa itu ? Yang pasti bukan ballroom dancing sih. Tunggu aja ya.

10 comments:

  1. ooo jadi di Amrik sana ada mata kuliah dance to, ngomong2 kamu kuliah jurusan apa??

    ReplyDelete
  2. Mizu cayang... itu potential job buat nanti kalo ada balek ke jkt say... boleh ngajar part time dance class heheeh

    *mo daptar dulu dari hari ini, diskon khusus yah buat early birds!* =P

    ReplyDelete
  3. wah, menarik juga ya. disini belum ada mata kuliah dance gitu. ada juga mata kuliah buat tari2 tradisional dan jujur aja, peminatnya dikit banget. mungkin kalo ada disini bisa laris manis nih ...

    ReplyDelete
  4. Hihihihihi..opie mah badan kaku semua, dulu aja waktu SMA pelajaran nari bali-nya cuman dapet 6..hahahahahaha
    emang gak bakat deh...
    Eh Conrad lumayan jauh dari rumah opie, soalnya opie tinggal ditengah kota denpasar

    ReplyDelete
  5. kalo gue gak suka dance, cuman suka disko kkakakkaka kidding
    by the way kok gak ada shoutbox :D

    gue link yah? :D

    ReplyDelete
  6. Mbak.. huehue.. tanya dunk.. Jd gini, gw baru mo join sportdance club yg ada di uni gw.. Nah, gw bingung ama sepatunya..Takut salah beli...Sepatu yg begimana seh yg cocok n nyaman buat sportdance itu?

    Guru yg ngajar di club itu ada jual sepatu dance seh...but menurut gw kemahalan T.T soale dijual 80 dlr singpr per pair.. Berhubung gw msh anak kuliahan yg blm ada penghasilan.. uang segitu buat sepatu mah beraattt...
    Gw seh milih beli sendiri..Nah.. minta dunk tips buat beli sepatu sportdance..^^
    Tengkiuu ye...

    ReplyDelete
  7. aku gak bisa dance. dulu wkatu SD, nari simalungun aja gak bisa2x kakinya.

    ReplyDelete
  8. Non, ajarin gw juga donk!
    pinter dapet A, terusin bakatnya.

    ReplyDelete
  9. Ario >> Aku majornya accounting and economics... ngga nyambung ya sama dance ?

    Nanas >> Part time ngajar dangdutan gimana ? Gaya ngebor ?

    Engel >> Di sini malah ada mata kuliah tari jawa dan gamelan. Gurunya orang bule, ngomongnya Jawa Kromo Inggil !

    Opie >> Wah senangnya nari Bali. Pasti jauh lebih susah daripada dance jadi2an aku di sini. Jauh ya ? Waaa..ngga apa apa deh, aku tanya rekomendasinya aja nanti.

    Ms. Bronxy >> Ngga punya shoutbox nih... aku nggak pernah modify ini basic template... cuma murni lahan menulis. Boleh kok di link.

    Ivana >> Aku udah jawab kan soal sepatu dansa di myspace kamu ? Mudah2an bantu ya.

    Dian >> Aku kalo nari tradisional juga keok kali. Bisanya cuma dangdutan.

    Tiwi >> Iya, nanti aku ajarin rhumba (dance seksi dan gampang... bisa dilakukan bareng misua...hihih)

    ReplyDelete
  10. kakakakaka mo diajarin ngebor gua lolz

    Belon kubeliin baju lage si doggy say, disini koleksi bajunya ga byk. Mao pake cara si engeltje aja, bikin ditailor, dan kombinasiin juga jurusmu, pake trimming ungu =D

    thks babe!!

    ReplyDelete