Sunday, July 09, 2006

Jadi Model Sehari

Saya nggak tau apakah para pengunjung blog saya pernah browsing ke entry saya yang sudah lewat di tahun 2004, soal gimana saya secara tidak sengaja menjadi covergirl majalah Wisconsin CPA. Sebetulnya saat itu tujuan sang fotografer datang ke kelas kami adalah untuk mengambil gambar dari Professor kami yang gahar itu. Rencananya, untuk edisi Juni 2004, professor ini bakalan dijadikan feature utama majalah tersebut. Eh anehnya, pas majalahnya keluar, yang ada malah gambar tiga orang anak yang lagi bengong mendengarkan lecture, dan salah satu anak tersebut adalah saya. Gara2 posisi saya yang sedang berpangku tangan, Professor saya sampai ngeledek: "Leony, kamu tuh saat itu lagi daydreaming ya ?"

Tak disangka, pengalaman jadi model dadakan ini bisa terulang lagi, dan anehnya, pemotretan kali ini untuk Wisconsin CPA juga. Beberapa waktu lalu, saya dimintakan tolong oleh istri dari teman kerja saya yang kebetulan merupakan public relation dari Wisconsin CPA untuk menjadi model di brosurnya. Bedanya, kali ini kami betul2 diminta, bukan snap shot seperti waktu itu.

Pagi tadi, saya dan 8 teman lain (orang Amerika semua sisanya) sudah tiba di tepi sungai pukul 7.45 pagi. Mulai kami diminta untuk memakai baju yang katanya sih, bisa nangkep warna. Bajunya sih kita bawa sendiri, dan saya bawa dua kemeja, hitam dan merah. Maklum, ini kita kerja sosial tanpa dibayar. Tentulah si fotografer pilih saya pakai warna merah. Biar ngejreng dong ! Makeup pun kita apply sendiri. Ceritanya sih, kita ini adalah para CPA yang sukses lagi nongkrong2 di tepi sungai hahahhah.. (lulus aja belom loh...).

Pemotretan sendiri berlangsung selama 3.5 jam. Heran deh, dalam satu pose saja, bisa diambil lebih dari 20 kali jepretan. Belum lagi asisten photographernya tuh kasihan banget. Sampai manjat2 tepi sungai demi mendapatkan cahaya yang sempurna. Sekarang saya jadi tau, begitu toh susahnya jadi model. Kaki saya saja sampai pegal gara2 diminta bertumpu pada satu kaki oleh sang photographer. Eh ngomong2, kata si photographer, saya berbakat loh huahhahaha... katanya saya itu easy banget untuk terima direction and looked natural wikikikikik... (malu nih..)

Nanti kalo brosurnya sudah jadi (mungkin bisa berbulan2 lagi), saya akan coba untuk post gambarnya. Saya sih yakin, dari ratusan foto yang kami ambil, paling mentok jadinya 4-5 foto yang digunakan. Jangan bingung kalau disitu ada foto saya lagi berlagak kayak CEO di pinggir kali, lagi sok nelepon padahal nggak ada yang ditelepon, lagi sok ngobrol sambil gerak2 tangan kayak polwan, dan banyak pose pose aneh lainnya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu. Sabar yah :D

6 comments:

  1. hehehe mao liat donk!! inget nanti dipost ya neng!!

    pgn liat miss CEO lage mejeng disungai =D

    CPA as in certified public accountant??

    ReplyDelete
  2. jangan lupa upload covernya yah :D

    ReplyDelete
  3. duh gak sabar, say..hihihi...iya ternyata susah ya jadi model. lama and berulang-ulang. belom lagi ngaretnya

    ReplyDelete
  4. tobb. nanti kalo pulang ke indon jadi model lagi ya? :D

    ReplyDelete
  5. Yul >> Yoi, certified public accountant alias double romusha.

    Diyan >> Iyah nanti kalo udah keluar ya.

    Teh Inong >> Ayo mari kita sabar sama sama. Saya aja belum tau loh kayak apa.

    Dian >> Iyah tuh, kalo orang Indo sih udah pasti ngaret. Kemarin sih nggak ada yang ngaret. Hebat lah kalo org sini soal punctual.

    Pakde >> Nanti di Indonesia saya nggak laku. Kalah sama Dian Sastro. Saya lakunya cuma jadi model majalah Trubus.

    ReplyDelete