Sunday, June 25, 2006

Jumat Malem Kok Belajar ?

Itulah kata teman-teman saya kemarin saat saya memutuskan pulang dari acara perpisahan teman kantor saya pada pukul 8.30 malam. Bagi orang Amerika, hari Jumat itu ibaratnya pamali yang namanya belajar. Sementara, buat saya, daripada saya kebawa stress karena minggu depan ujian, saya lebih memilih pulang dan istirahat. End upnya, kalau saya ngikutin mereka terus, pasti langkah selanjutnya adalah pindah ke bar berikutnya dan semakin menggila.

Saya sebenernya bingung loh dengan gaya hidup orang muda Amerika. Kalau dalam 1 weekend nggak ada acara ke bar, rasanya kok hidup nggak lengkap. Memang ada beberapa teman saya yang lebih memilih pulang untuk mengunjungi ortunya dan menikmati akhir pekan di kampungnya. Tapi buat gank anak yang katanya "sok gaul", model yang pulang kalau weekend itu sama dengan geek alias basi banget. Kasihan kan ? Kelihatan banget, nggak di Indonesia, nggak di Amerika, beberapa orang mengelompokan diri mereka sebagai yang gaul dan funky, dan merasa diri mereka di atas. Bedanya cuma sedikit, kalau ketemu kita, paling nggak anggota gang "sok gaul" itu masih menyapa dan tersenyum. Kalau di Indonesia, nengok aja nggak kali.

Pernah teman saya curhat ke saya kira kira di bulan February tahun ini. Teman saya ini cewek, sudah bekerja di kantor saya dari September tahun lalu.

"Duh Leony, kamu liat deh nih bank statement saya. Sudah kerja lima bulan, isinya kurang dari 700 dolar !"

Terus terang saya kaget berat. Soalnya so far, saya bisa nyimpen setengah gaji saya untuk ditabung. Padahal saya harus bayar apartemen, parkir, asuransi mobil, dan lain lain. Dan hobi saya kan makan, jadi saya juga suka makan di luar. "Emangnya kamu pake buat apaan ?"

"Nggak buat apa-apa kok. Paling buat shopping dan entertainment." Kata dia.

Saya heran, ini orang shopping apaan ? Nggak ada satu barangpun yang dia punya yang menurut saya trendy dan sophisticated. Dia tinggal berdua sama tunangannya, dan tunangannya juga udah kerja, jadi bayar apa apa dibagi dua, which is harusnya lebih hemat daripada saya yang tinggal sendirian. Mobil yang dia pakaipun punya tunangannya. Dan biasanya kalo kita udah punya pasangan, kan apa apa lebih hemat karena bisa share dengan cowoknya.

"Ya udah kurangin aja porsi entertainment kamu, ke bar seminggu sekali aja dibanding dua kali, lebih sering masak deh di rumah daripada ke resto. Lalu kamu shopping yang hemat, ngga harus tiap weekend belanja."

Tau nggak jawabannya dia apa ? "Saya udah hidup hemat banget kok. Saya juga shopping ngga banyak banyak. Cuma buat saya kalau nggak ke bar, rasanya kayak nggak weekend. Lagian saya heran deh, orang orang kok suka bawa leftover pulang ya kalo habis makan di restoran. Buat saya sih, kalo udah pesen ngga abis, ya udah, itu resiko kita yang pesen makanan. Namanya aja leftover, artinya udah nggak layak dimakan."

GUBRAK !!! Dalam hati saya, makan tuh gengsi ! Bangkrut iya... Kesiannnn deh kamu... happy happy sekarang, tapi tabungan cuman 700 dolar, hidup di sini lagi ! HIKS HIKS HIKS.... Orang yang model dia ini yang bikin Amerika kaya raya, tapi penduduknya banyak utang.

6 comments:

  1. wah berarti aku harus jual beer neh kakkakkak...

    btw, aku juga suka bungkus kalo gak abis hihihi lumayan khan, bisa dimakan lagi pas tiba rumah

    ReplyDelete
  2. walah...

    ga mao bungkus makanan resto??

    itu resiko yg sudah pesan kalo ga bisa ngabisin??

    *cengo beneran wahahaah*

    say, tapi temenku yg bule2 dulu ada juga kok yg mao bungkus pulank makanannya. cuman partynya itu loh... wihhh!

    kalo yg in house party n beli berlusin2 beer, itu laen cerita. kalo yg party di bar/club and heavy drinker, suka ada yg ngirit, di rumah racik dulu oren jus sama vodka, biar di klub kaga usa foya2 beli minum.

    gila aja di bar/club kan mahallll.

    ..............

    makasih say, mataku uda baekan hehehe, tuh uda putihhhhh kan eyeballsnya.

    eh maksudku daerah eye ballsnya, kalo putih eyeballsnya mah serem hihihi.

    say, tadi pas di salon, gua diceritain sama ownernya, 2 customers dia and 1 tetangga dia gara2 pake renu lens cleaner jadi berbisul matanya, kena spider virus katanya.

    wihhhh serem dah daku, kayanya mulai besok mo kerja pake kaca mata aja, kadank2 doank baru pake contact lens.

    biar uda ga pake renu lage, tetep aja, jadi seremmm sendiri.

    apakah dikaw ada pake lens?? or ga ada eyesight problem??

    ReplyDelete
  3. Dian >> Sama, aku juga bawa pulang loh sering. Mana porsi makannya di sini kan ngajubileh kadang gedenya. Tuh burrito aja segede bola.

    Yul >> Duh, turut seneng dengan kesembuhan mata kamu. Aku pake Renu udah 5 tahun. So far nggak apa apa tuh. Aku pake soft lens kok. Cuma pasti sekitar jam 10 malam, aku udah lepas dan ganti dengan kacamata kalau masih mau kerja. Mungkin sulitnya, banyak orang yang suka malas lepas lensnya, dan itu bikin jadi bisulan. Serem juga ya dengernya.

    ReplyDelete
  4. kakakakka segede bola...tapi memang iya lho ! gila porsinya gede banget. gimana gak gede2x orang disini kakakkaka

    eh thanks ya, aku baru aja niat mau berendam di air dingin.

    ReplyDelete
  5. jumat belajar. hidup etos asia! :D

    ReplyDelete
  6. nambah:

    soal makanan berlebih ada di sini:
    http://gombal.blogdrive.com/archive/808.html
    dan
    http://gombal.blogdrive.com/archive/590.html

    rakus itu jelek. tapi menyia-nyiakan makanan itu buruk. :)

    ReplyDelete