Saturday, August 27, 2005

Sarung Bantal

Semua orang di Indonesia, pasti tau yang namanya bantal guling. Bantal guling memang paling asik untuk menemani kita tidur. Apalagi kalau bantal gulingnya udah dipake kelamaan, sampe empuk empuk nggak jelas, tapi rasanya nikmat tiada tara pas dipelok. Kayaknya itu guling udah sampe mengikuti bentuk badan kita. Bantal guling saya yang satu ini saya namakan si letoy. Walaupun ada dua bantal guling sejenis dengan merek yang sama yang saya bawa dari Indonesia, tapi tetep aja, paling enak tetep si letoy, karena udah nemenin saya dari freshman, dan empuknya itu loh, udah pas banget deh!

Tapi di Amerika sini, nggak ada yang tau namanya bantal guling. Orang sini taunya cuma body pillow: bentuk segi empat panjang, gedenya seamit amit, dan ngga enak dipake, dan yang satu lagi bolster: bentuk kayak guling, tapi pendek dan kecil, tujuannya cuman buat dekorasi doangan. Nah, bantal gulingnya aja nggak ada, gimana mau ada sarungnya? Nyari di Walmart kek, Target kek, K-mart kek, sampe dodol juga nggak bakalan ketemu yang namanya sarung bantal guling. Modal saya selama ini hanyalah dua sarung bantal guling yang saya beli di plaza senayan pas dulu pulang Indo. Dan selama ini, hanya sarung itu yang saya pake. Kalo kotor, laundry, terus pake lagi sampe tipis.

Ulang tahun saya yang ke 23 ini, saya dibeliin mesin jahit listrik sama yayang tercinta. Ngga ngerti deh tujuannya apaan. Mungkin dia pengen saya jadi ibu rumah tangga yang baik dan benar, bisa memasak dan juga bisa menjahit. Pas saya dapet itu mesin, langsunglah instinct saya menuju Walmart, dan misi saya yang pertama: bikin sarung bantal guling..horeee…. Saya beli bahan, meteran, jarum pentul, benang jahit, gunting jahit dan kawan2, yang ternyata biayanya lebih gede daripada saya beli sarung bantal di plaza senayan itu. Jumat kemarin semaleman saya bikin itu sarung bantal. Begitu jadi, nikmatnya mengalahkan segala biaya dan tenaga yang udah saya keluarin…cihuiiii…akhirnya saya punya sarung guling handmade!! Letoyku sayang akhirnya punya baju baru…

Wednesday, August 17, 2005

Enambelasagustusduaribulima

Hari ini, bertambah lagi satu tahun usiaku.

Terima kasih Tuhan atas berkat berlimpah yang Kau berikan.

Keluarga yang mencintaiku, dan teman teman yang mendukungku.

Jadikanlah aku semakin bijaksana dalam menempuh setiap langkah hidupku.

Jadikanlah aku semakin rendah hati untuk semua orang disekitarku.

Buatlah aku mampu memberikan yang terbaik demi kemuliaan nama-Mu.

Saturday, August 13, 2005

Americans and Bars

Jujur aja, kalo saya bukan orang yang paling hepi kalo diajak minum gratis di bar andalan temen2 kantor saya. Sementara temen2 bule saya menantikan dengan sukacita kapan bisa minum gratis dengan biaya perusahaan, saya menganggapnya biasa banget dan membosankan. Maklumlah, saya memang nggak bisa menikmati yang namanya alkohol. Bagi saya alkohol itu apalagi yang namanya beer, sangat2 ngga enak. Cuman pait2 di mulut, bikin kenyang, tau tau sehabis minum, kita jadi mabuk nggak jelas, pusing2, muntah, dan endupnya kita jadi hangover. Bagi saya, hangout dan beramah tamah itu nggak harus ke bar. Kan bisa aja kita dinner, makan dessert sama sama, lalu ngobrol2 sambil denger live music. Cuma namanya tradisi Amerika, terutama tradisi Wisconsin, nggak bakalan lengkap kalau tidak ada alkohol saat kita berkumpul. Berkumpul tanpa alkohol itu artinya: ke gereja dan bekerja hehehehhe...

Sudah dua kali saya ada engagement di Madison, dan selama dua kali itu team saya selalu ke bar saat kamis malam. Yang pertama kali tentu saja "kewajiban" karena saat itu adalah St. Patrick Day. Walaupun badai salju menghadang, kita tetap melaju. Untuk yang kedua ini sebetulnya tidak ada alesan khusus. Hanya saja sang manager dan sang senior manager tercinta lagi berkunjung ke client, dan inilah kesempatan yang nyata untuk tidak malu2 lagi makan di tempat enak dan bar hopping sesuka hati. Kebetulannya lagi, senior saya juga bakalan ultah hari Jumatnya. Dengan alasan yang bisa dikatakan "appears reasonable" (katanya accountant) kembali kita melaju dengan pasti.

Dinner di Brocach Irish restaurant and pub sangatlah menyenangkan. Makanannya enak, suasananya enak, ngobrol2 juga enak. Inilah waktu favorit saya kalau jalan2 dengan temen2.
Jam 8.30, suasana bar pertama yang kita kunjungi masih lengang. Hanya ada segelintir orang di dalamnya. Kok rasanya aneh pas masuk... ternyata : smoking is banned in Madison sodara sodariiii... !! Seneng bener saya. Pantesan kok barnya jadi bau karpet bekas gitu yah huahahha.. ternyata bar sama aja, ada atau ngga ada asep rokok, baunya tetep ada. Cuman aja baunya beda. Saya cuman minum 1 gelas kecil midori plus sprite. Kayaknya cuman itu doang yang bisa saya nikmati, soalnya manis dan dikit alkoholnya. Begitu bosen, kita langsung cari bar laennya. Saat itu jam 9.30an. Suasana ramai mulai terasa. Tapi karena masih kurang asik, nggak berapa lama, kita pindah lagi ke bar berikutnya...

Di sini bener2 panas alias rame buanget. Ada 1 genk anak kuliahan lagi ngerayain ultah ke 21, ada sekumpulan cewek2 lagi asik berbacholerette party ria, dan ada salesman rokok Marlboro yang nawar2in Zippo buat orang yang perokok. Group kita tujuh orang semuanya nggak ngerokok, namun dengan segala keteguhan hati, kita berusaha mendapatkan Zippo gratis itu. Sayangnya, si salesman tetep keukeuh untuk tidak memberikan Zippo itu kepada kita karena kita terlalu jujur untuk bilang kalo kita bukan perokok... gagalah usaha kita.

Jam 11-an, temen2 di group saya paling nggak udah minum 5 gelas beer. Dan saya bertahan untuk nggak minummm. YAY ! Cuaca di luar hujan deras (kenapa yah ?? waktu itu snow storm, hari ini hujan), jadi saya juga nggak niat jalan kaki sendirian buat balik ke hotel. Temen saya dua orang udah capek, dan mereka memutuskan untuk balik ke hotel mereka yang jaraknya dua blok dari bar. Sementara hotel saya kayaknya 10 blok dari bar. Males banget deh ya malem-malem sendirian, nanti disangkain cewek apaan lagi...

Jam 11.30 saya memutuskan balik naik taksi. Tak disangka ternyata dua coworker saya, si manager dan si intern juga memutuskan untuk balik. Wihii.. jadi saya nggak naik taksi sendirian deh. Si birthday boy masih setia nongkrong di bar bersama si senior manager. Pas saya pamit si birthday boy bilang dalam keadaan 1/2 mabuk: "Leony, you're the most Americanized Indonesian that I've ever known."

Kesimpulannya: If you wanna be an American, you better go to the bars, do some bar hoppings, and get drunk :P

Tuesday, August 09, 2005

Madison oh Madison...

Hari ini, kembali saya kunjungi kota tercinta Madison, kota dimana saya menghabiskan 4 tahun pertama di Amerika. Suasananya nggak banyak berubah. Masih banyak rumah2 disewakan di sepanjang jalan sebagai apartemen untuk pelajar, pohon2nya masih rimbun di sekitar downtown area. Makan siang tadi, kita berjalan menyusuri State St. Ternyata, dalam waktu kurang dari satu tahun, lumayan banyak yang berubah.

Toko Hallmark di pojokan sudah dibeli oleh Reebok. Sekarang renovasi atau lebih tepatnya modernisasi sedang dikerjakan. Ada satu toko lingerie baru, dengan santainya memamerkan pakaian dalam seksi yang dikenakan para mannequin. Pizza Hut buffet yang dulu sempat menemani beberapa kali makan siang sehabis gereja, ternyata sudah tidak eksis lagi. Di sudut antara Gorham dan State St, sebuah gereja Lutheran baru sedang dibangun dengan megahnya, dan menara tingginya yang terbuat dari tembaga sudah siap dipasang. Jimmy John, toko sandwich super cepat sudah membuka cabangnya di seberang Qdoba. Ada sebuah restoran baru juga yang menamakan dirinya Southwestern BBQ. Kota ini memang betul2 dinamis. Dan itu hanya perjalanan saya menyusuri setengahnya dari State St yang melegenda itu.

Di antara begitu banyak perubahan yang dialami, ada satu yang tidak berubah. Semangat Badger masih tetap menyala di kota ini. Kota yang sudah menelurkan sarjana2 unggulan masa depan, yang siap mengekspor ilmunya ke penjuru Amerika dan mancangara, namun tetap saja menimbulkan kerinduan yang mendalam. Kerinduan untuk duduk2 di tepi danau Mendota, menikmati matahari terbenam, sambil menjilat es krim Babcock yang rasanya tambah nikmat di summer seperti sekarang ini..

Friday, August 05, 2005

Makan Gratissss, Siapa Takut ?

Setiap kali saya pergi ke luar kota dalam rangka bekerja, makan malam ditanggung oleh perusahaan. Selasa sampai jumat ini saya ada di Green Bay. Berarti ada kesempatan 3 kali untuk makan enak di hari selasa, rabu, dan kamis tanpa mengeluarkan dana pribadi. Memang enak rasanya bisa milih makanan yang kita suka tanpa perlu pikir panjang soal bayarnya. Apalagi perusahaan kasih limit yang cukup besar, paling nggak cukup untuk makan ribs/steak di tempat lumayan plus tip.

Kali ini saya dan senior saya yang jangkung dan baik itu memutuskan untuk mencoba sesuatu yang baru bagi dia, dan di hari lain mencoba sesuatu yang baru bagi saya. Selasa kemarin, saya iseng membawa dia ke Thai restaurant. Dia belom pernah makan thai food sebelumnya. Kita pesen spring roll, tom yam kung, chicken panang curry, and volcano shrimp. Dia doyan tuh, dan dia bilang nggak pedes, pedahal pesennya medium loh. Dia say thank you karena udah ngenalin dia ke other culture...alamak, dasar bulee...begitu banyak thai restaurant, baru pertama kali makan thai food. Billnya dateng diatas rata2 karena makanannya rada mahal.

Rabu kemaren, kita decided nggak makan bareng, soalnya dia mau review workpaper gue. Saya akhirnya beli makanan to go di chinese restaurant. Restonya cukup meyakinkan. Pas masuk ada bar gede, tapi kok semuanya bule yah. Kasirnya, waiternya..hmm.. menunya ? Semuanya serba American Chinese food. Dengan segala kepasrahan diri, saya pesen Kung Pao triple delight. Yang terjadi, isinya cuman 5 udang, secuil ayam, secuil daging sapi, dengan segambreng water chesnut. Rasanya ? Duh..biasa banget deh...mana mahal lagi. Tapi kali ini billnya dibawah rata2.
Hari ini senior saya membawa saya ke restoran yang katanya dia enak banget. Cuman dia udah kasih tau kalo harganya bakalan mahal. Saya tanya: emangnya nggak apa apa makan mahal ? Dia bilang: kerjaan kamu di client ini bagus banget, anggep aja ini hadiah.
Hihihi..asikkk...walaupun perusahaan yang bayar kan kalo mencurigakan gini bisa dipatok ayam nanti... Akhirnya kita masuklah ke restaurant fancy tersebut. Bentuknya kecil, biasa aja, gelap2 dikit. Kursinya nggak terlalu banyak, di pojokan ada fire place dengan moose head yang gedenya seamit2 sambil memandang dengan pasrah. Menunya simple, cuma selembar kertas, tapi ternyata diganti harian. Begitu melihat menunya, saya langsung ngiler2. Selaen karena makanannya enak, harganya juga enak. Bayangin, di kota kecil gini, menu ikannya dari hawaii, ada steak daging bison, rib eye, daging rusa. Nama2 ikannya aja udah nggak jelas dan semua terdengar menggiurkan. Entree termurah hari ini seharga $26. Demi menjaga modesty dan budget, saya tidak minum aneh2, hanya lemonade saja. Ternyata lemonadenya fresh squeezed dan harganya lebih mahal daripada beer. Saya sampe nggak enak hati karena nggak tau. Menu utama, saya memesan scallop stuffed hawaiian opakapaka fish wrapped in serrano ham, served with lebanese couscous, baby squash, and cherry tomato based sauce. Nahloh..panjang amat ya menunya. Begitu terhidang dimeja, saya cuman bisa memandang dengan kagum, how beautiful the presentation is and how wonderful the taste is in my pallet. Porsinya pas untuk sebuah main course. Ikannya segar, hamnya tepat dimasak sehingga tidak terlalu kering. Namun diperut masih tetap ada tempat untuk sepiring dessert. Sekali lagi saya tanya senior saya, apakah kita akan melaju dengan dessert ? Dia bilang boleh aja.Weleh..ini dia yang tanggung jawab nih kalo beneran sampe dipatok ayam. Akhirnya saya pesen chocolate beignete with hazelnut gelato and pomegranette sauce. Wuih...sekali lagi saya dibikin impressed oleh penampilannya yang cantik.
The beignette was made fresh, melted in my mouth, dan begitu dimakan bersama dengan gelatonya, rasanya jadi seperti makan coklat ferrero roche yang udah lembek. Panas dan dingin berpadu menjadi satu, saus pomegranettenya membuat mulut menjadi segar. Pokoknya top deh. I'll be back to this restaurant if I have a chance. Thanks to my senior for introducing me to the best restaurant in Green Bay. Memang ujungnya kerasa. Semua makanan itu membuat kita menderita membaca tagihannya.

Itulah pengalaman makan gratis saya selama 3 hari berada di kota Packers ini. Pengalaman semakin bertambah, lemak semakin menumpuk. Besok gue harus kembali lagi ke Milwaukee. Nggak ada lagi makan gratis di tempat fancy. Tapi yang pasti rasanya lebih enak, soalnya makan barengan sama yayang heheheh...