Wednesday, July 27, 2005

Dasar Leher Merah !

Minggu ini, saya kembali lagi ke daerah bagian utara yang permai alias Green Bay. Saya banyak sekali denger dari orang kalau di kota ini penduduknya agak agak gimana gitu sama orang Asia. Kalau versi bule bilang, mereka sebel dengan orang Asia, soalnya orang2 Hmong di utara sini sering cari gara2. Setiap Hmong festival, end upnya terjadi tawuran antar gank yang menyebabkan korban jiwa. Begitu tau bakalan ditugaskan kemari sebulan lalu, saya agak berjaga2 dan berharap gue nggak dapet perlakuan yang nggak enak. Maklum deh, di daerah sini kan dikit pisan orang Asianya. Seyemmm...

Namun semuanya itu berubah saat pertama kali saya menginjakkan kaki di client di sini. Mulai dari resepsionisnya super ramah dan nyengir melulu, lalu orang2 di departemennya sendiri juga pada ngasal dan seru, dan resepsionis di hotel begitu bersahabat. Jadilah saya mulai agak jatuh cinta dengan Green Bay. 3 hari di bulan Juni lalu cukup menyenangkan. Dan begitu saya ditugaskan di sini lagi, gue excited meskipun jauh.

Hari ini sepulang kerja senior saya ajak makan malem bareng. Kelar makan, saya keluarin mobil dengan santai dari tempat parkir, ada mobil Ford warna ijo melaju kenceng banget. Gue lantas kaget dan ngerem, dia juga ngerem mendadak. Ternyata ada seorang tante2 dengan model gaya leher merah yang luar biasa, rambut keriting mekar, mukanya mandang ke saya dengan sangar, terus ngacung2in tangannya ke saya. Mulutnya monyong dan keluar ngomongan: "HMONG !!" Lalu saya say sorry dan kasih dia lewat. Dengan kurang ajarnya dia masih bergumam terus dan memandang saya dengan sepanya. Terus dia keluarin rokok dan ngebuang kotaknya lewat jendela, padahal mobil saya terang2 ada di belakang dia. Saya sampai menyabar2kan diri untuk tetep smile and positive thinking.

Rusaklah lagi semua pandangan indah yang saya bangun waktu itu soal kota ini. Ternyata orang leher merah masih aja banyak berkeliaran di sini, yang membenci orang cuman karena perbedaan warna kulit. Dan saya yakin, bukan cuma di sini aja orang2 berpikiran sempit berkeliaran. Saat kita jadi curiga karena perbedaan bangsa dan bahasa, saat kita memandang orang sebelah mata karena perbedaan agama, kita nggak ada bedanya dengan leher merah yang super chauvinis. Saya hampir saja menjadi seperti si leher merah juga kalau tadi gue kembali bersungut2 dan membalas perlakuannya dia.

Tapi kenapa pandangan saya harus berubah soal kota ini ya ? Client saya masih baik2 aja, orang orang yang lain juga masih ramah sama saya. Green Bay masih tetep hijau dan permai. Tinggal gimana cara saya mengambil banyak yang positive untuk menutupi yang negative.

PS: Ngomong2 soal diskriminasi, contoh nyata adalah restoran Fortune di HW 100 dengan menunya yang berbeda buat Chinese and American. Duh, ternyata nggak dimana dimana, orang cina kek, bule kek, apa kek sama aja. Damai dong damai... no more discrimination pleaseee....Bule bule itu kan juga pengen makan jellyfish... hmmm yummy...

Monday, July 18, 2005

Noni mau jadi tukang masak ajaaa…(a.k.a. Dilema sehabis liburan)

Tahun 1999 hampir berakhir. Setiap orang sibuk dengan yang namanya Millenium. Segala sesuatu berbau millenium dikaitkan dengan yang silver2. Mobil warna silver, baju warna silver, sampe lipstick warna silver pun jadi ngetrend (sampe cewe2 yang jadi korban mode mulutnya kayak abis keracunan). Saat itu saya kelas SMA 3. Lagi sibuk2nya mempersiapkan segala sesuatu yang berbau kuliah. Milih universitas sudah pasti penting. Tapi yang susah itu milih jurusan. Kalau jurusan udah tau, kan jelas jadinya mau pilih sekolah yang mana. Bagi saya saat itu, semuanya serba blur, kelabu, nggak jelas lah pokoknya. Akhirnya di sekolah ada test penjurusan berdasarkan minat dan bakat. Tes IQ berkepanjangan kembali dilaksanakan, dan hasilnya: 1> teknik industri, 2> kedokteran. Duh, kalo ngambil teknik industri di Indonesia, kerja dimana saya nanti ? Kayaknya yang agak jelas itu kedokteran. Toh nothing to lose juga karena kalau ambil kedokteran di luar negeri, end upnya malah jadi sulit ngurus ijin kalau balik ke Indonesia. Jadilah dalam otak saya isinya kedokteran terus. Pedahal, kalau ngeliat nilai biologi saya di sekolah, duh, berantakan deh… Selain saya emang nggak bakat, gurunya semena2 banget kalo ngasih nilai. Satu2nya motivasi saya masuk kedokteran saat itu adalah, kedokteran itu jurusan yang cukup decent di Indonesia, dan kalo saya sampe nggak jadi dokter yang hebat, setidaknya ada pemasukan dikit2 dari jadi dokter umum.

Pergantian tahun 1999 ke 2000 saya habiskan bersama keluarga dengan travelling ke Eropa. Selama 18 hari itu, saya bener bener membebaskan diri dari yang namanya mikirin masa depan, apalagi detail2 soal pelajaran sekolah. Millenium baru saya sambut dengan hati yang lapang, tanpa ada beban di dada dan pikiran. Tambah bahagia lagi, karena pas hari Natal, kita sekeluarga melewati Holy Door yang cuma dibuka 25 tahun sekali. Rasanya begitu indah dan nggak terlupakan. Sepulangnya dari liburan, saya masih menyisakan 1 hari untuk santai sejenak. Lusanya saya kembali lagi ke sekolah. Di sekolah rasanya biasa2 saja, semua berjalan normal. Waktu berlanjut, sampai akhirnya sekitar jam 1.30 pagi. Saat itu gue lagi ngobrol2 sama dede saya, bahkan lagi becanda2 karena nggak bisa bobo. Maklum, setelah 2 hari pulang, jet lagnya masih betul2 terasa.

Tiba tiba aja saya diem, dan saya nangis sendiri. Saya ngerasa kok hidup saya begini2 aja. Kok rasanya liburan kemarin begitu menyenangkan, dan sekarang saya harus kembali ke dalam rutinitas yang membosankan. Dan saat itu juga saya lari ke atas, ke kamar Mama Papa. Saya nangis sambil ngetokin pintu kamar mereka. Mama pun kaget, dan bingung kenapa saya nangis sendiri. Pas ditanya, saya cuman bisa ngomong:“ Mama, pokoknya Noni ngga mau jadi dokter. Noni mau jadi tukang masak aja. Tuh liat, buktinya bakmi Gajah Mada mulain dari emperan, sekarang udah bisa kaya, punya cabang di mana mana.“ Nah loh, tinggal nyokap bengong, tak bisa berkata2. Nyokap cuman mikir, kalau saat itu saya lagi stress karena terlalu kesenengan pas liburan. Tapi keputusan spontan yang saya ambil saat itu betul2 mengubah jalan hidup saya 100%. Saya beneran ngga mau jadi dokter, dan saya nggak mau lagi disetir oleh motivasi absurd yang asalnya bukan dari diri saya sendiri. Dan inilah saya sekarang, seorang accountant. Jauh banget dari yang namanya bu dokter. Dan saya bersyukur atas pilihan ini, karena gue emang ngga tegaan kalau ngeliat darah.

Kejadian 5 tahun lalu itu, berulang lagi di tahun 2005, saat saya baru aja pulang dari New Orleans. Rasanya pas lagi liburan itu, setiap hari kita bangun, dan selalu aja excited untuk pergi ke tempat yang kita belum pernah kunjungi sebelumnya. Beneran, semangat jadi naik. Bangun pagipun tidak menyiksa. Begitu kembali ke dunia rutinitas, rasanya segalanya bisa ditebak. Semua terencana: Senin – Jumat = hari kerja, Sabtu Minggu = libur. Minggu malam adalah hari yang menyebalkan, karena sudah membayangkan kalau Senin pagi, saya sudah harus bergumul dengan workpaper, client yang kadang tidak bersahabat, dan senior yang kadang mengharapkan lebih dari juniornya yang manis ini. Jadilah selama seminggu, bawaan saya marah2 terus kayak lagi kena PMS. Yang jadi korban, siapa lagi kalau bukan si yayang. Duh, kasihan deh dia tiap hari kena ocehan saya yang lagi sensi.

Hari ini minggu kedua setelah liburan selesai. Rasanya saya udah bisa lagi balik ke rutinitas. Client saya hari ini nggak ada di tempat, kerjaan yang ada sudah saya selesaikan, dan saya bengong2 menunggu jam kerja berakhir. Ternyata hidup itu jauh lebih simple kalo saya nggak mikirin yang aneh2. Jalanin aja hidup step by step. Soalnya kalo mikir kejauhan ke depan, yang ada saya malah jadi stress dan nggak bisa bersyukur atas hal2 kecil yang saya terima sekarang. Hmm... ntar sore masak apaan yah...

Saturday, July 16, 2005

Masya ampun !

Tahun 1994 yang indah, dimana saat itu saya masih berseragam merah putih, dimulailah hunting untuk menentukan sekolah lanjutan tingkat pertama. Dengan pedenya, saya hanya mendaftar di 2 sekolah. Yang pertama sekolah yang kebetulan deket banget sama rumah saya, dan yang kedua sekolah favorite yang cewe2nya berseragam putih dan hijau kotak2 di daerah lapangan banteng yang katanya kalo malem2 banyak "kupu kupu" berkeliaran. Terus terang saya berharap bisa masuk ke sekolah yang kedua ini, karena katanya sih, kalo masuk sana pendidikannya disiplin banget, which is saya suka sekali... modelnya saya ini, kalo dikerasin malah makin berusaha mati2an. Test IQ selama 5 jam di sekolah itu saya jalankan dengan sepenuh hati, menyisakan perut lapar di sore hari dimana langsung saya isi dengan Bakmi GM yang yummy itu.

Akhirnya saat pengumuman pun tiba. Setelah deg2an menunggu di mobil, nomor pendaftaran saya ternyata tercantum di papan besar di depan kantor pak satpam. Duh senengnya nggak kira2, rasanya pengen kasih tau seluruh dunia deh. Apalagi saya inget kalo SD saya itu salah satu sekolah yang nggak gitu dianggep di Jakarta, dan saya atu2-nya perwakilan dari SD saya yang masuk sekolah favorite itu. Tinggalah proses administrasi, buku2, dan tetek bengek lainnya yang harus saya dan nyokap kerjain.

Sampailah di hari pembayaran uang pangkal. Kebetulan mama dan saya kena giliran paling pagi (katanya sih yang jem segini bakalan diperes sama suster kepsek). Setelah negosiasi beres, saya dan mama ke aula buat beli kebutuhan sekola kayak seragam, buku2, dll. Bodi saya yang semlohoi ini pun siap diukur untuk bikin seragam sekolah. Si suster tua berkacamata itu udah nongkrong dengan meteran yang siap dilingkerin di badan. Pas ngukur pinggang saya, dia langsung teriak: " MASYA AMPUNNNN..., gede amat yah..."

Duh...serasa kena durian runtuh..cuman durian yang ini bener bener masih ada durinya dan jatoh tepat di atas kepala saya. Dalam hati saya cuman pengen ngomong: "Suster, saya kan masih imyut2 dan masih bertumbuh... maklum dong kalo badan saya seksi seperti ini..." (beginilah kalo orang pede... makanya kagak kurus kurus ampe sekarang.... )

Wednesday, July 13, 2005

Genduttt.... !!

Semalem saya nelepon Mama pas sebelom bobo. Saya nanya: "Ma, udah liat foto foto liburan yang aku kirim belom ?" Lalu nyokap menjawab: " Udah, kamu gendut banget sih, kapan kurusnya ???"

Duh, pertanyaan yang sama, itu itu lagi, "KAPAN KURUSNYA". Udah dari kecil saya nggak mengenal yang namanya kurus. Dari lahir udah montok, sampe SD paling bongsor di sekolah. SMP dan SMA hanya diisi dengan mahluk sejenis yang menyebabkan saya agak2 cuek dengan bear badan. Pas saya kecil, saya suka sedih sendiri sih, kenapa yah, badan kok gede begini. Jujur aja, pas kecil itu saya makan bisa banyak banget. Pernah dulu makan pisang raja sereh sekali 7 biji pas kelas 1 SD. Cuma pas masih kecil kan lagi lucu2nya, bisa dimaklumi lah kalau agak agak gemuk sedikit. Tapi kenapa yah ini bisa kebawa sampe gede. Dulu inget banget, pas SD akhir pengen diet2an... makan dikurangi, tetep aja mbul. Saking keselnya, Papa sampe bilang: "Daripada kamu abisin makanan kamu, lebih baik Papa buang aja."

Kalo menurut nyokap, yang bikin saya gemuk adalah, saya bisa mengkreasikan sesuatu dari bahan2 yang ada, dan malah bikin jadi lebih nikmat. Kayak misalnya pas kecil, di meja ada roti tawar, dan di kulkas ada sosis sebiji. Buat anak laen mungkin tinggal goreng aja tu sosis dimakan dengan roti tawar. Lah kalo saya laen lagi. Saya ambil 2 roti tawar, gue potong jadi 4 bagian. Sosisnya gue bagi 4, terus saya gulung di dalem roti tawarnya dan saya tusuk pake tusuk gigi supaya nggak keluar2. Lalu saya bikin adonan tepung, air es, baking powder, garem, dan lada, trus saya celupin itu roti yang udah saya gulung, terus saya deep fried. Jadilah 4 potong roti sosis goreng yang yummy banget daripada cuman sekedar makan roti dan sosis. Itulah yang kadang bikin nyokap geleng2 kepala.

Masalah embul ini terus aja berlangsung. Pas kuliah, sempet mengalami yang namanya gendut abis abisan. Saat itu pas masih tinggal di dorm, makan nggak jelas, banyak cheesy2an, apalagi favorit saya tuh nachos..walah... jadi deh gendutnya nggak kira kira. Tapi kemudian, badan mulai kurusan dikit, karena banyak kerja keras, sibuk sekolah, naik sepeda, dll. Pas lagi aktif2nya di fall 2003, eh malah keserang batu ginjal. Dioperasilah daku.. nasib nasib. Untung masih bisa survive dengan nilai yang nggak hancur2 amat. Masa setahun terakhir kuliah, rasanya berat badan cukup stabil, bahkan mengalami penurunan di saat semester terakhir. Seneng sih, apalagi bayangin kalau masuk kerja nanti bakalan capek, terus berat badan jadi turun.. Namun yang terjadi ternyata sebaliknya.

Berat badan naik terusssss... kerja apaan sih ini... padahal stress, tiap hari berpusing2 ria mikirin client dan kawan2 (walaupun masih sempet nulis blog kayak sekarang ini). Belum lagi suka ada senior yang ngga tanggung jawab ninggalin kerjaan..walah, meriahlah segala kestressan yang ada di dalem otak. Kadang ada sedikit penghiburan dari temen2 kantor kalau saya ini not even large in US. Bahkan masih bisa masuk ke dalam baju ukuran small. Tapi tetep aja di Indo saya ini guede, large, grande (you can put any other word in this bracket that means BIG). Ada orang bilang kalau happy, badan jadi gemuk. Tapi ada juga yang bilang, kalau stress jadi pengen melalap apa aja. Apakah saya sekarang lebih happy ? Ataukah justru sekarang saya lebih stress ?

Yang pasti cuman satu. Saya nggak pengen jadi gendut.

Tuesday, July 12, 2005

Bye bye Vacation ! Hari Keenam: July 5, 2005

Hari ini bangun pagi, loh kok gelap ya... buka jendela, nahloh kok mendung banget di luar. Hujannya juga nggak berhenti2. Mungkin menandakan hati kita yang lagi berat untuk segera meninggalkan New Orleans untuk kembali ke Milwaukee. Sehabis sarapan, kita packing2 lalu bergegas mengembalikan mobil sewaan kita (Chevy Malibu yang MPGnya super low..bikin kita bosen ngisi bensin). Hujan masih terus turun pada saat kita diantar oleh shuttle ke riverwalk. Tadinya masih kepingin balik ke Bourbon St. Tapi kok basah2 gini ngga enak. Akhirnya muter2 aja kita di Riverwalk.

Daripada bengong, masuklah kita ke Harrah's Casino buat main slot machine. Taraaaa... kita menang loh $6.75 sampai akhirnya kalah total kembali jadi 0. Modal kita $5 habislah sudah..hiks hiks.. Perutpun mulai lapar. Daripada kebasahan di luar akhirnya kita makan buffet di casino... Seperti anda semua ketahui, buffet di casino itu makanan berlimpah ruah.. Jadilah menambah beberapa lipat koleksi lemak di badan. Setelah puas makan, kita udah nggak tahan pengen keluar. Akhirnya kita keluar buat naik street car. Streetcar ini mirip trolley yang di SF. Karena waktu kita sangat terbatas, kita naik streetcar ke Park, dan langsung balik lagi, turun di depan hotel. Cuaca masih tetap nggak bersahabat. Di lobby hotel, kita nonton berita, ternyata ada tropical storm Cindy. Pantesan daritadi kok cuaca jelek terus... Duh, kita udah was2 pesawat bakalan di delay.

Dari hotel, kita dijemput shuttle untuk ke airport. Bener aja, pesawat kita di delay, tapi untung hanya 20 menit. Berhubung ada spare waktu, mampir ke cafetaria untuk makan raw oyster. Yummy... Tak lama, kita boarding dan kembali ke Chicago. Dari Chicago, kita nyetir balik ke Milwaukee. Jam 11 malam, kita kembali ke kota tercinta. Selesailah sudah trip 6 hari di New Orleans, Avery Island, dan Baton Rouge. Panas, capek, lemes, komplit jadi satu. Mana besoknya langsung kerja lagi. Tapi yang pasti trip kali ini bener2 seru dan adventurous. Dengan waktu yang singkat, kita berusaha nyempil2in segala acara biar bisa dapet semuanya. Dan yang paling jelas adalah, kita dapet bonus extra dari trip kali ini yaitu beberapa pound berat di badan. Good bye vacation, welcome back routines !

Saturday, July 09, 2005

Happy Birthday America ! Hari Kelima: July 4, 2005

Di hari kemerdekaan Amerika ini, perjalanan dibuka dengan mengikuti Jean Lafitte Swamp Tour. Sampai di lokasi, kita langsung naik ke kapal khusus untuk rawa2. Peserta tour kira2 ada 25 orang, dan tujuan kita adalah melihat alligator. Si Yayang semangat banget untuk lihat alligator karena pas ke Jungle Park alligatornya pada ngumpet. Jadi begitu kapalnya mulai jalan, ngeliat alligator kecil aja para penumpang sudah excited jeprat jepret sana sini. Ternyata makin ke tengah, alligatornya mulai tambah gede. Ada alligator yang kehilangan 1 kakinya karena berantem. Tour leader kita sudah hafal nama2 alligator yang nongkrong di situ. Supaya mereka tetep mau deket2 dengan kapal kita, mereka dipancing pake marshmellow yang dilemparin ke air. Kenapa marshmellow ? Soalnya kalo dilempar daging, dagingnya tenggelem dan alligatornya ikut nyilem. Kalo dikasih marshmellow kan ngambang tuh, jadi alligatornya bisa ngider2 di deket kapal.

Sampe di tengah2, ada 1 buaya gede yang dipanggil sama tour leadernya. Namanya si Buck kalo ngga salah. Dipancingnya pake marshmellow yang ditusukin ke tongkat. Terus itu buaya diajak loncat. Eh loncatnya bisa tinggi banget loh. Udah gitu si tour leader berusaha ngangkat itu alligator. Sayangnya gagal, soalnya berontak terus. Tapi ngga apa apa lah, takut juga kalo dia sampe naek ke atas. Habis gitu, dalam perjalanan balik ke dock, kita dikasih pegang alligator beneran. Masih kecil, usianya 2-3 tahunan, panjangnya kira2 70cm. Wah ngeri juga gendong alligator Jadi alligator itu jangan dipegang badannya. Pegangnya pas leher sama buntutnya. Si yayang sempet kepegang badannya, eh berontak loh... hiks untung kaga gigit..Setelah 2 jam muter2 rawa, akhirnya perjalanan kita selesai. Kita lihat raccon cowo lagi asoy sendirian di dalem kandang di deket dock, eh itu raccon lagi ngelakuin something yg agak2 hmm...(nggak bisa di describe...speechless... pokoknya bukan konsumsi anak2 di bawah umur)..never mind...
Untuk makan siang, kita ke daerah uptown, Magazine St.. Kalau di Chicago, mirip daerah N. Clark St. Jadi banyak toko art dan restaurant. Kita makan di Sake Cafe, one of the Zagat Rated restaurants and voted best in New Orleans 3 yrs in a row. Ngga salah, soalnya suasanyanya asik dan modern banget. Kita pesen lunch special, salmon teriyaki and tempura. Piring2nya cute, makanannya enak, dan servicenya bagus. Dari sana perjalanan kita lanjutkan ke Audubon Zoo, one of the top 5 zoo in the US.

Audubon Zoo besarnya mungkin hampir sama dengan Milwaukee County Zoo. Tapi bedanya di sini wahana2nya dibagi2 berdasarkan area misalnya Asia, Africa, South America dan lain2. Beberapa bagian dibikin sangat friendly untuk anak anak, misalnya ada train and carrousel. Yang bikin amazed sih koleksi binatangnya.. Wah uler2an lengkap banget. Koleksi Rattlesnakenya aja ada puluhan. Believe it or not, komodo dan orang utan tuh top abis loh, orangutan banyak fansnya, dan komodo sampe dibikinin wahana khusus. Jalak Bali aja ada di sana. Sayang ya, orang Indo sendiri kurang bisa menghargai satwa nasional. Yang paling bikin bengong sih ada yang namanya White Allligator. Ini bukan albino, ini bener bener asli warnanya putih. Dulu katanya sampai bikin gempar dunia, sampai masuk ke David Letterman Show segala. Puter2 Bonbin kira2 2.5 jam.. wah.. capek banget. Untungnya sepanjang trailnya disedian spray air gitu.. jadi basah2an dikit biar sejuk. Selesai dari Bonbin, kita balik ke hotel untuk istirahat.

Jam 9, kita jalan kaki dari hotel, balik lagi ke Bourbon Street. Kita sempet melihat kembang api Independence day sebentar dari pinggir jalan.Malam ini malam terakhir di New Orleans, jadi kita bener bener mau enjoy. Bahkan kita ke Cajun Cabin untuk makan Cajun food.. gila yah, kemaren bosen, eh bisa rindu lagi. Kita pesen Cajun Sampler (Jambalaya, Shrimp Etouffee, Shrimp Remoulade, Rice and Bean), dan Chicken and Andouille Gumbo. Andouille itu Cajun spicy pork sausage. Di sini lagi lagi ada Cajun Music. Cuman yg unik kali ini, ada 1 pemain musiknya yang alatnya mirip penggilesan baju di Indo tapi terbuat dari seng, terus mainin musiknya pake sendok makan 2 biji digesek2in ke penggilesannya.. Apaan tuh yah?? Nggak lupa sehabis makan, stop sebentar untuk minum Pinacolada Daquiri..duh addicted to Daquiri nih.. Unique fact lagi: harga daquiri tiba tiba naik semua gara gara banyak tourist. Karena udah capek banget, jam 11.30-an kita balik ke hotel deh. Tomorrow we'll be back to Milwaukee. Good nite New Orleans !

Friday, July 08, 2005

Ke New Orleans Aku Kan Kembali. Hari keempat: July 3, 2005

Pagi yang cerah dibuka dengan mampir ke Louisiana State University Campus. Kampusnya terletak di tepi danau kecil yang asri, dimana banyak deretan rumah2 keren yang asoy punya. Cuman sayang nggak ada satupun rumahnya yang punya kita hehehe. Suasanya di kampus cukup lengang karena sedang 4th of July weekend holiday. Bisa dibilang kampusnya mirip dengan Stanford University, areanya sangat luas dimana gedung2nya cukup tua, banyak pohon pohon besar yang ratusan tahun usianya, tapi bedanya Stanford lebih anggun dan terawat. Alun alun kampusnya adalah lapangan hijau besar dengan bendera amerika di tengah2nya, lalu ada menara tinggi menjulang yang disebut Memorial Tower. Di seberang lapangan Memorial Tower, ada Law building yang bentuknya klasik seperti gedung court besar. Banyak juga gedung2 lama bernuansa Perancis yang masih tampak kokoh berdiri.

Setelah puas berkeliling kampus, kita lanjut ke downtown Baton Rouge untuk menghadiri misa kudus hari Minggu di St. Joseph Cathedral. Cathedral ini adalah yang tertua di Baton Rouge, usianya sudah lebih dari 150 tahun. Sehabis merayakan misa, kita ngobrol2 dengan Father Young yang memimpin misa. Ternyata mamanya tinggal di Milwaukee. Terus dia mentioned soal beer and bratwurst..ckckck... kenapa yah ngga ada yg inget art museum, atau summerfest..
Pulang dari gereja, perut lapar, tapi kita males banget makan seafood lagi. Akhirnya kita makan Mexican food...yummy.. we missed Mexican food so much sampe kita kesenengan nemuin a good Mexican restaurant. Perjalanan dilanjutkan kembali ke New Orleans. Di jalan, cuaca kurang bersahabat. Kita langsung menuju hotel dan males kemana mana karena hujan terus turun dengan derasnya.

Malam hari kita ngedrive ke arah Garden District alias St. Charles Avenue untuk dinner, dan kita putuskan makan di VooDoo Barbeque karena beberapa orang pas kita naik shuttle dulu recommended resturant ini. Dan ternyata emang nggak salah. Beberapa tahun berturut2 restoran ini di vote as the best BBQ in New Orleans. Kita pesen pulled pork, beef brisket, side dishnya bean, corn pudding, and mac & cheese. Pas makanan dianterin, waiternya bingung aku pesen apa dan yayang pesen apa. Akhirnya 1 piring makanannya tumpah pas di atas baju aku. Jadilah baju dan rok aku kena bean panas..hiks hiks... langsung deh ke wece untuk bersih2. Untung warna baju aku tua, jadi nggak gitu kelihatan. Sebagai permintaan maaf, kita dikasih dessert gratis yaitu White Chocolate Bread Pudding. Habis makan, kita mampir ke Daquiri Cafe untuk beli 1 gelas strawberry daquiri dan balik ke hotel. Selesailah hari ke 4. Selamat malam New Orleans!

Thursday, July 07, 2005

Tawon Nakal. Hari ketiga: July 2, 2005

Pagi di New Iberia dibuka dengan sarapan heheheh (ini mah tiap hari juga dilakuin). Sarapan hari ini agak lebih special, soalnya dapet telor, hashbrown, biscuit, and sausage. Biasanya continental breakfast di hotel tuh cuma dapet kue2, roti, dan waffle. Cuaca hari ini lumayan panas menyengat, dan perjalanan di mulai dengan kembali ke Avery Island. Tujuan kita adalah mengunjungi Jungle Garden and Bird Park. Wahana ini dibikin khusus oleh McIlhenny si raja Tabasco untuk melestarikan burung yang namanya snowy eagert yang katanya sudah hampir punah. Luas taman ini adalah 200 acre..walah gedenya... Untungnya mobil boleh masuk ke dalam. Tapi untuk melihat suasananya dari dekat, kita harus parkir di spot2 yang sudah ditentukan, dan turun langsung dengan berjalan kaki ke tujuan.

Sebelum masuk, kita berhenti dulu di storenya untuk beli tiket masuk. Pas kita masuk ke dalam, kita merasa kayak kita ada di dalam hutan tropis dengan pohon2nya yang sudah ratusan tahun usianya. Banyak juga pohon pohon bambu dan rawa rawa kecil. Banyak juga kolam kolam alligator, tapi sayang, karena cuaca terlalu panas, alligatornya pada ngumpet semua. Hiks hiks..kita cuman keliatan napasnya deh pada blub blub dari dalem air. Padahal udah semangat tuh mau liat alligator (gaya doang, pedahal kalo dideketin udah ngibrit kali). Setelah muter2 lumayan jauh dan foto foto sama pohon (kayak pilem India), kita masuk ke Buddha Temple yang ada di dalam park itu. Sebelum masuk, ada masalah mengganggu. Ada tawon 1 ekor ngikutin si yayang dan nggak mau kabur2. Si yayang sampe panik takut disengat. Setelah berloncatan ria dan beradu kungfu sama si tawon, akhirnya si tawon kabur juga, dan kita bisa masuk ke taman Buddha dengan tenang. Patung Buddhanya itu ditempatkan di dalam rumah kaca yang berbentuk seperti rumah di China. Patung ini merupakan hadiah dari 2 teman McIlhenny. Usia patung ini kira2 hampir 1000 tahun karena patungnya berasal langsung dari kuil di China yang dibangun tahun 1100-an. Di depan kuil ada danau kecil dan ada jembatan seperti jembatan kaisar. Kata si yayang sih, jaman dulu raja2 cina tuh bikin jembatan yang setiap stepnya menandakan 1 selir. Nah, yang ini sih selirnya cuman 8 kayaknya, soalnya cuman ada 8 steps :P. Perjalanan lanjut ke bird parknya, dimana kita turun ke bawah melihat ratusan burung snowy eagert lagi asoy ngobrol sama temen2nya. Setelah muter2, beberapa menit kemudian perjalanan kita di Jungle Garden dan Bird Park selesailah sudah.
Kita lanjut nyetir ke Baton Rouge via Lafayette. Di Lafayette, kita puter2 sebentar di downtownnya, dan berhenti untuk makan siang. Restoran yang kita pilih adalah Don's Seafood and Steak. Katanya sih restoran ini tuh salah satu restoran terbaik di Lafayette. Jenis masakan Don's ini adalah masakan Acadia, yaitu suku yang berasal dari Nova Scotia (perpaduan Inggris dan Perancis). Lafayette sendiri terkenal dengan masakan Cajunnya yang cukup spesial. Appetizernya kita dikasih hush puppies. Yayang pesan Shrimp and Oyster Brochette alias Shrimp and Oyster dibungkus pakai bacon dan di grill dengan side dish fries dan jambalaya. Aku pesen Grilled Crab Cake with Crawfish etouffe. 2-2nya enak dan yummy deh.

Kenyang makan, kita lanjut lagi ke Baton Rouge. Baton Rouge itu artinya Red Stick alias Tongkat Merah. Sampai di sana, kita kunjungi Old State Capitol dan New State Capitol. Old State Capitol bentuknya seperti benteng tua yang lumayan tinggi. Sayangnya karena sedang ada renovasi, kita tidak bisa masuk ke dalamnya. New State Capitol terletak beberapa blok dari yang tua. Dibilang new tapi nggak baru baru amat loh. Dibangun tahun 1930-an, terdiri dari 27 lantai. Tangga di depannya digrafir 50 state di Amerika masing2 state dapat 1 step. Sebetulnya tangganya hanya ada 48 steps karena pas gedung ini dibangun, Alaska dan Hawaii belum menjadi bagian dari Amerika Serikat. Tapi grafir Alaska dan Hawaii ditambahkan di kanan dan kiri. Kita berdua sampe ngeledek, bentar lagi ditambah grafiran 1 state lagi yaitu Irak hahahha... (no offend Amerika :)). Di depan gedung Capitol ada taman yang cukup indah dan kita foto foto di sana, sampai tiba2 langit menjadi gelap... angin bertiup begitu kencangnya sampai pohon2 dan tiang listrik pada miring... Oh nooo.. we got mini hurricane. Kita berlarian masuk ke dalam mobil dan menuju ke hotel.

Makan malam hari ini kita pilih restaurant Boutin's. Restoran ini terkenal dengan masakan Cajunnya dan juga ada lantai dansa mirip kayak yang di Landry's kemarin itu. Bedanya, resto yang satu ini lebih keren sedikit, dan penggede2 kotanya katanya suka nongkrong di sono. Tadinya kita mau pesen alligator.. cuman segen deh, nggak jadi, takut kaga doyan. Dan karena aku udah lumayan sick sama yang namanya seafood, aku pesen stuffed chicken breast with bacon white sauce. Ternyata yummy banget loh..apalagi side dishnya ada stuffed potato yang dipanggang pake cheese on the top. Yayang pesen Cajun sampler yang isinya stuffed crab, fried frog leg, fried shrimp, fried catfish, stuffed pepper, fried crawfish, and fries. Wah itu satu piring gede isinya gorengan semua. Cuman kita berkesimpulan, kalau gorengan abang abang tahu sumedang emang lebih asoy. Apa kita udah bener2 bosen ya sama Cajun food ? Nah loh... Selesai makan malem, kita lewatin jalan tol, dan tunggu dulu..ada apa itu di sebrang ?? Ada WALMART saudara2 ! Kebetulan minggu ini kita belom setor muka ke Walmart. Rasanya kangen gitu deh...Jadilah malam itu kita mampir ke Walmart, walaupun hanya sekedar beli insect repellant untuk menghindari nyamuk2 dan tawon nakal....Habis dari Walmart, balik ke hotel, bobo deh..Selamat malam Baton Rouge !

Tuesday, July 05, 2005

Tabasco, I Love You….Hari Kedua: July 1, 2005

Pagi ini petualangan dimulai dengan jalan kaki di pagi hari menikmati suasana New Orleans dan mampir di Café Du Monde untuk menikmati sarapan. Café Du Monde adalah salah satu café tertua di Amerika. Menunya sangatlah simple. Makanannya hanya 1 macam yaitu begnette alias donat Prancis yang diselimuti gula halus dan minumannya hanya kopi, susu, dan orange juice. Sangat sederhana memang, namun begitu special karena kita bisa melihat lalu lalang penduduk lokal, sambil ditemani pengamen yang memainkan lagu lagu jazz pilihan dengan kualitas yang tak kalah dengan pemusik papan atas. Kita pesan 2 porsi begnette, 1 large cup café au lait, dan 1 botol susu coklat. Setelah puas sarapan, kita kembali di hotel untuk menunggu jemputan dari rental car office.

Perjalanan dilanjutkan ke Avery Island alias Tabasco Factory. Jalanan ke sana cukup jauh, tapi terasa singkat karena speed limit highway di sini umumnya 70 miles/ hour. Wah, bisa dibayaingin kalau orang Chicago dikasih speed limit segitu, bisa pada terbang kali ye. Highway di Louisiana sangatlah unik karena dibangun di atas rawa2. Jadi highway itu bertumpu pada sederetan tiang tiang yang menancap di rawa. Kita berkesimpulan, mungkin ini salah satu highway paling mahal diantara highway2 lain di Amerika karena kondisi tanah di sini. Tiba di Avery Island, kita bayar tol 1 dolar untuk masuk ke kompleksnya (the only toll fee in Louisiana).

Tabasco Factory ternyata jauh dari bayangan. Kompleksnya tidak terlalu besar, tapi ternyata seluruh produksi Tabasco yang dijual ke seluruh dunia berasal dari sini. Perkebunan cabainya sendiri yang mereka sebut Tabasco Pepper itu tersebar di Amerika Selatan, namun bijinya tetap berasal dari Avery Island untuk menjaga kualitas. Pas masuk ke dalam, kita dipertontonkan video cara pembuatan Tabasco. Tabasco Pepper yang sudah dipanen dan diberi sedikit garam, hari itu juga dihaluskan dan dimasukkan ke dalam white oak barrel dan difermentasi selama 3 tahun. Lalu adonan cabai yang sudah 3 tahun dicampur dengan cuka dan diaduk selama 28 hari sebelum dimasukkan ke dalam botol, kemudian disebar ke lebih dari 160 negara di dunia. Usia Tabasco sudah mencapai 138 tahun. Memang luar biasa ! Setelah melihat ke dalam pabriknya, kita mampir ke Tabasco Company Store. Yang ajaib adalah, kita menemukan produk Tabasco yang benar2 nggak kita sangka ada di sana, yaitu Tabasco soy sauce dan Tabasco teriyaki sauce. Keduanya adalah produk untuk diekspor ke Jepang, lengkap dengan label berbahasa Jepang. Kita juga lihat ada steak sauce, jelly, jalapeno ice cream, dan permen rasa Tabasco..ckckck.

Puas main main dan coba coba berbagai rasa Tabasco, kita check in ke hotel kita di daerah New Iberia (10 mile dari Avery Island) lalu bersiap untuk makan malam. Berdasarkan rekomendasi dari resepsionis hotel, kita pergi ke Landry’s Grand Buffet. Di sini kita makan hidangan Cajun sampai kekenyangan. Jambalaya, Crawfish Etouffe, Corn and Crab Bisque, Cajun Shrimp, Cajun Catfish, Stuffed Crab, Cajun Chicken, and Cajun Boiled Crab. Kalau nggak salah, 9 ekor kepiting berhasil kita santap. Tapi pas liat meja meja sebelah kita..ampun deh, ada kali 1 orang makan 20 kepiting. Sampe bengong abis2an. Di ruangan sebelah, ada pemusik memainkan lagu lagu seru, ditambah orang orang berdansa. Genrenya sih katanya Cajun Music and Cajun Dance. Kedengerannya kayak musik Polka dicampur Country…nahloh… Habis dinner kita langsung kembali ke hotel dengan perut penuh. Selesailah hari kedua perjalanan. Selamat malam New Iberia !

Saturday, July 02, 2005

Here We Come ! Hari Pertama: 30 Juni 2005

Tanggal 29 Juni, pesawat kita seharusnya berangkat dari Chicago jam 9 malam. Tapi apa daya, kita ngga bisa melawan kuasa Tuhan alias cuaca yang kurang OK, akhirnya jam 11.15 malam pesawat kita baru berangkat. Jadi hari resmi kita sampai di New Orleans itu hari ini. Jam 2.45 pagi kita baru sampai di St. Christopher Hotel. Hotelnya ini cukup menarik, karena direstore dari bangunan tua. Hotel ini juga menang penghargaan sebagai one of the best hotel architectures in 2004 loh... Kamarnya memang kecil, cuma ditatanya memang cantik sih, apalagi banyak exposed brick. Lokasinya juga oke banget, tinggal nyebrang kalau mau ke French Quarter. Kita baru bobo jam 3.30 pagi. Jam 10 pagi, kita sudah boarding untuk Battlefield Cruise. Nama kapalnya Creole Queen. Asik loh naik paddlewheelers, menikmati Mississippi River yang lebar. Kita turun di area battlefieldnya, tempat pertempuran antara tentara Amerika dan Inggris 200 tahun yang lalu. Panasnya minta ampun, sampe kita kebasahan oleh keringet. Pas naik lagi ke kapal, kita lunch sampler makanan khas New Orleans: Jambalaya, Gumbo, Rice and Bean, BBQ Beef, dan Whiskey Bread Pudding. Dikit2 lama lama jadi bukit deh. Habis cruise kita cuci mata dikit di Riverwalk shopping mall, lalu kembali ke hotel untuk istirahat sebentar karena kurang bobo.

Sekitar jam 4:30 sore, kita start lagi deh tuh ke French Quarter. Kita menyusuri Decatur St, mampir di Jackson Square (dari nama Andrew Jackson presiden US ke 7), lalu mampir sebentar ke King of French Cathedral untuk berdoa. Lalu perjalanan dilanjutkan ke French Market. Believe it or not, di French Market yang dagang kebanyakan orang Cina. Suasananya udah kayak Glodok. Ada yang jualan buah2an, tapi yang paling banyak sih cinderamata Made in China heheheh.... Habis gitu kita menyusuri jalan jalan kecil di French Market, lalu muter2 di Bourbon St. Nggak tahan kepanasan, kita mampir di Big Easy untuk minum Mango Daquiri, yummy banget, terus mampir ke Cafe untuk makan Beignette, roti khas Orleans sambil dengerin music. Kemudian kita muter2 Bourbon St untuk nemuin resto yang pas buat dinner. Akhirnya, ketemu juga deh resto yang nampaknya menarik banget. Dickey Brennan Bourbon House. Reviewnya di bawah ini yah...

Pas sampai di dalem, kita disambut oleh 3 orang waiters sekaligus. Yang satu khusus menangani pesanan minuman, yang satu lagi melayani bagian makanan, dan yang terakhir menangani bagian utensils dan water. Alamak, rasanya udah kayak jadi raja sehari... Specialty restaurant ini adalah Creole French cuisine. Appetizer yang kita pilih adalah half dozen of raw oyster dan seafood gumbo. Seafood Gumbonya itu uenak banget deh. Ada shredded fish, shrimp, oyster with some rice. Main entrée yang kita pilih adalah Gulf of Mexico Seafood Au Gratin (Fish, Jumbo Shrimp, lump of Crab Meat, aged cheddar cheese, au gratin potato put in casserole and baked into perfection), Gulf of Iberville Fish (baked crusted fish on the top of baked shrimp, mushroom, oyster and arthicoke with lemony sauce). Wuah… bener bener seafood day deh. Untuk dessertnya, kita enjoy Blueberry Cobler with vanilla ice cream on top. Itu blueberry bulet2 dibakes sampai empuk. Yang lucu sih, air kita itu diganti terus berkali kali. Jadi bukan cuma ditambahin, tapi juga diganti gelasnya setiap ganti sesi (appetizer, main entrée, and dessert). Makanan enak, service sangat memuaskan.

Perjalanan dilanjutkan menyusuri Bourbon St lalu belok ke St. Peters St untuk mendengarkan music jazz tradisional di Preservation Hall. Tadinya kita pikir Preservation Hall itu tempatnya bagus, eh ternyata tempatnya kecil banget, cuma ada 3 deret kursi kayu dan tempatnya kelihatannya sudah mau roboh. Jangan salah, di sini justru kita harus bayar cover charge (tempat lain banyakan gratis), dan kita tidak boleh bawa makanan/ minuman. Tempatnya begitu gelap, sempit, kecil, dan tanpa A/C, namun kualitas musik yang dimainkan bener2 luar biasa. Preservation Hall Jazz Band sendiri sudah terdiri dari beberapa generasi dan mereka tetap menjaga tradisi musik asli New Orleans yang mulai dilupakan dengan hadirnya club2 masa kini. Walaupun begitu pengapnya suasana karena terlalu banyak orang, musik yang mereka mainkan mampu membawa kita menggoyang2kan badan dan bertepuk tangan, bahkan ikut menyanyi. Banyak turis dari Jepang yang datang ke situ, bahkan Raja Thailand mengundang Band ini untuk datang ke Thailand dalam rangka hari ulang tahunnya. Memang musik bisa menyatukan dunia.

Setelah puas mendengarkan music jazz, kita jalan beberapa meter, dan sampailah kita di Pat O Brien Pub, the home of the Hurricane. Hurricane adalah minuman paling terkenal di New Orleans. Begitu banyak penjual Hurricane sepanjang jalan, tapi yang asli hanya ada di Pat O Brien. Kita coba 1 gelas besar dan bawa pulang gelasnya sebagai souvenir. Nggak puas dengan 1 minuman, kita ke jalan lagi ke Tropical Isle, home of the Hand Grenade. Waiter di sini claim kalau minuman ini lebih enak daripada Hurricane, tapi kesimpulan yang kita ambil, minuman ini lebih banyak alcoholnya daripada Hurricane. Gelasnya yang berbentuk granat juga kita bawa untuk souvenir. Wah, hari sudah larut, dan kita mulai capek. Kitapun kembali ke hotel menyusuri Bourbon dan Canal St dimana orang orang masih tetap saja bergembira menikmati cuaca yang makin hangat, gentlemen’s club girls berjuang untuk mendapatkan customer, dan minuman beralkohol semakin banyak dituang. Selamat malam New Orleans !