Sunday, June 26, 2005

Panasnya....

Selama minggu ini, alam makin menampakkan kegagahannya. Nggak tanggung2, cuaca yang 4 bulan lalu membuat kita bergidik kedinginan, selama seminggu ini membuat kita kegerahan. Termometer hampir menunjukkan 3 digit, membuat kita siap siaga menyalakan A/C 24 jam dan membuat tagihan listrik membengkak. Untunglah apartemen saya listriknya gratis, dan akhir2 ini, jika kita melihat dari luar, jendela jendelanya mulai nampak kotak2 putih alias A/C window bertebaran. Kesian deh yang punya ini apartemen building. Ini baru namanya utilisasi habis habisan.

Namun dibalik panasnya cuaca, banyak sekali kegiatan yang kita bisa lakukan selama musim panas berlangsung selama 3 bulan dalam 1 tahun ini. Kita bisa jalan jalan di luar dengan tenang, naik sepeda rame rame dengan asiknya, lalu yang cewe cewe bisa puas pake tank top (yang pede...), dan yang cowo cowo bisa puas ngelihatin cewe cewe pake tanktop (saling menguntungkan ceritanya). Toko2 es krim yang sempat sepi pada musim dingin begitu padat dikunjungi (liat aja noh antrian di Leon's Custard..ckckckck). Di pantai, anak anak bermain main air sambil orang tuanya duduk romantis mengulang masa pacaran dulu. Saat saat ini begitu disyukuri oleh banyak orang, sebagai musim yang paling menyenangkan, musim yang paling dinanti.

Balik lagi ke masa lalu di Indonesia, tiap keluar rumah, yang ada adalah masuk mobil, terus nyalain A/C sedingin2nya. Di rumah pasang A/C, di mobil pasang A/C, kalo ada A/C berjalan juga dibeli kali... Rasanya males banget keluar dari comfort zone kita. Cuaca panas di Indonesia kita take it for granted. Setelah hidup di sini selama 4 tahun, gue jadi lebih bisa menghargai yang namanya panas, kalau panas itu juga merupakan anugrah Tuhan yang patut disyukuri. Tiap musim dingin, saya menantikan, kapan panas itu akan datang kembali. Dari 4 musim yang berganti setiap tahun, saya paham kalau sesuatu yang terlalu panas atau terlalu dingin memang nggak enak rasanya. Namun untuk mencapai sesuatu yang paling enak buat kita, kita memang harus melalui yang serba terlalu. Yang serba terlalu itu bikin kita belajar, kalau kita harus bersyukur, dan kita juga harus berusaha. Di antara 4 musim yang berganti, pasti ada hari hari dimana rasanya begitu pas, dimana yang terlalu itu nggak nampak dalam hidup kita.

Saturday, June 18, 2005

Training Day

Inget film yang dibintangin sama Denzel Washington nggak ? Yang judulnya sama kayak judul di atas itu, dan bikin dia menang Oscar ? Selama 5 hari ini dari Senin sampe Jumat, gue juga mengalami yang namanya training days, tepatnya di Chicago Summit. Selama 5 hari ini, kita para trainee bener bener meutilisasi kekayaan perusahaan dengan makan enak enak... yummy... akibatnya sih jadi embul tambah... Steak hayok, Japanese hayok.. apa juga hayok aja...

Cuman ada 1 hal yang saya nggak utilisasi bener bener, yaitu hal minum. Saya bener bener ngga bisa yang namanya minum alkohol. Muka jadi panas, merah merah, terus mulai itchy2 walah.. berabe deh pokoknya. Makanya kemaren banyak temen2 saya yang bilang kalo saya itu mengalami kerugian besar, karena setiap kali kita minum sepuasnya selalu ditanggung perusahaan. Dalam hati saya, mendingan saya menyelamatkan diri dan menjaga kesehatan saya daripada saya mabuk mabuk nggak jelas.

Banyak banget kejadian lucu selama training days. Mulai dari presentasi yang amburadul, ketiduran di kelas, main silly putty sampe nempel2 di rok, sampe tragedi retseleting yang bikin saya pake 8 safety pins sekaligus. Cuma highlight of the week bagi saya adalah saat saya mengajak temen temen saya ke Japanese restaurant. Semuanya bener bener Amerika abis, sampe makan tahu aja serem. Dipesenin shumai, dicium dulu baunya kayak apaan. Ditambah lagi ada satu temen saya yang sama sekali ngga bisa pake sumpit, dan dia struggle gila gilaan untuk menghabiskan satu piring chicken teriyaki. Ceritanya kita semeja (berenam) bikin konsensus, kalau kita nggak boleh pake silverwear kecuali chopstick. That was fun... Saya glad banget temen temen gue having so much fun. Mudah2an pada nggak kapok semua makan Japanese food.

Duh.. capeknya.. Saya mau istirahat dulu ah..menikmati weekend yang cerah..

Thursday, June 09, 2005

Adek Sudah Gede !

Hari ini tanggal 8 Juni adalah hari ulang tahun adek saya ke 21. Tadi pagi pas sampe kantor, saya sempatkan diri ke phone room untuk ngucapin selamat ultah untuk dia. Walaupun saya lumayan sering nelepon ke Indo, tapi rasanya ngobrol dengan keluarga sendiri, selalu aja ada topik yang seru. Biasanya kita baru stop kalau salah satu dari kita udah ngantuk, udah mau pergi, atau kartu telepon kita habis (ini aja kadang langsung ngecharge dan nyambung lagi).

Ngomongan hari ini dengan ngomongan 15 tahun lalu rasanya begitu berbeda. Sepanjang obrolan gue dan adek saya (telepon dan berlanjut ke chatting) , kita ngomongin tugas akhirnya dia, kapan dan di mana dia mulai magang, kapan sidang, skripsi, dan hal hal lain yang jauh sekali beda topiknya dari pembicaraan kita dulu yang umumnya diisi ledekan, ngata2in satu sama lain, tebak2an dan becandaan yang nggak jelas. Tanpa saya sadari, adek saya yang kecil , yang kurus banget, hobi Lego dan Goggle V, cuma suka makan kacang panjang plus kangkung dulu itu, ternyata sudah dewasa, sudah hampir lulus kuliah, dan siap menapak masa depan. Dan yang pasti badannya jauh lebih gede dan jadi super omnivora (istilah untuk pemakan segala dalam jumlah yang wow).

Kemudian saya teringat kembali akan kelucuan, kebodohan, keanehan yang kita dulu lakukan sehari hari. Mulai dari ketakutan bobo sendirian, main boneka di atas ranjang, bikin kemah2an di bawah selimut, mengarang lagu lagu aneh yang kita sendiri doang yang tau artinya, sampe joke joke Warkop DKI yang rasanya begitu sulit lepas dari ingatan. Kemudian gue berujar di chatting window ke dede saya: " Payah yah, cici sekarang udah jauh banget dari kamu.. nggak bisa lagi nyanyi2 kayak dulu". Jawaban dede saya singkat aja: " Nggak payah dong, Ci. Itu semua kan akan jadi kenangan yang tak terlupakan." Walaupun jawaban itu begitu sederhana, tapi dari situ saya tau kalau dedeku ternyata juga nggak lupa akan kisah2 kita dimasa kecil, saat kita masih polos dan menggantungkan semuanya ke orang tua, lalu merengek2 minta main pakai koin di Golden Truly, dan begitu kesenengan kalau mampir ke Kentucky Fried Chicken ( alias entaki kata dedeku pas kecil ).

Waktu boleh berlalu dan musim boleh berganti. Harta bisa hilang, tapi kenangan indah akan selalu ada di dalam hati. Selamat ulang Tahun ke 21, Di ! Semoga kamu tambah dewasa, sayang keluarga, dan takut akan Tuhan. Cici will always love you.

Tuesday, June 07, 2005

Naik Sepeda

Kring kring kring ada speda, spedaku roda tiga, kudapat dari Ayah, karna rajin bekerja... Lagu itu masih terngiang ngiang di telinga saya karena bagi saya yang dulu, naik sepeda itu susahnya luar biasa. Pas TK dan SD kelas 1-an dulu, saya pengen banget punya sepeda. Apalagi saudara2 sepupu udah pada jago jago. Mereka mulai dari roda 4, lalu roda kecil di belakangnya mulain dicopotin satu satu. Setiap kali ngelihat saudara2 lain naik sepeda, saya cuma nunggu di pinggir jalan, rasanya ngiler berat, bayangin gimana asiknya naik sepeda.

Saat saya hampir lulus kelas 1 SD, saya merengek-rengek sama Papa Mama, pokoknya kalau dapet ranking minta dibeliin sepeda. Syukurlah, ternyata saat itu rapor saya dibagikan, dan gue dapet nilai yang bagus, sehingga hatiku bergembiralah karena sepeda akan segera ada di genggaman hihihi... Kemudian suatu hari Papa pulang dan bawain sepeda buat saya. Saya sudah membayangkan sepedanya bakalan roda 4 dan cute seperti sepeda anak anak cewek lainnya. Ternyata, Papa membelikan saya sepeda gede yang ada kranjangnya di depan, yang cocoknya dipake anak kelas 5 SD atau lebih.. Duh... Lunturlah harapan saya untuk bisa langsung naik sepeda itu, karena boro2 rodanya ada 4, kaki saya aja nggak nyampe untuk ngayuh pedalnya. Nasib nasib, saya nggak bisa mengendarai sepeda yang dihadiahkan untuk saya. Jadilah saya sore sore suka diboncengin sama pembantu saya si Kusmiyati.

Namun tekad membara tetap ada dalam diri saya, saya harus bisa naik sepeda itu. Pelan pelan saya dipegangin dari belakang, terus mulain dilepas. Alamakkk... saya hampir nabrak mobil jeep di seberang rumah, dan saya ngusruk di aspal..sakitnya lumayan menyebabkan saya trauma dan nggak berani naik sepeda lagi selama satu dekade...Ini beneran, selama satu dekade penuh, gue nggak nyentuh yang namanya sepeda. Gue serem berat nginget kejadian waktu kecil, inget gimana dengkul saya yang lecet2, pokoknya serammmm...

Sampai akhirnya saya sudah SMA 3, dan mau berangkat ke Amerika. Saya berpikir, gimana kalau misalnya tempat tinggal saya lumayan jauh, dan saya ngga punya mobil nanti. Dengan semangat 45, saya keluarkan lagi sepeda saya yang sudah 10 tahun umurnya, dan sekarang rupanya sudah menjadi sepeda mini bagi saya. Saya mulai coba sepeda itu di depan rumah, gue kayuh pelan2. Dalam bayangan saya, saya pasti akan jatuh lagi...Rasa takut masa lalu itu, masih aja menghantui. Namun dalam waktu kurang dari 15 menit, saya menyadari, ternyata roda2 sepeda tersebut mulai berputar, kaki saya mulai mengayuh dan kesimpulannya : SAYA BISA NAIK SEPEDA !... saya begitu kesenengan, sampai senyum senyum sendiri... what a big accomplishment rasanya. Besoknya saya puaskan diri dengan berkeliling2 kompleks rumah, dan saya mulai berani pake mountain bike cowok punya bokap, yang bikin ibu2 kompleks bilang saya kayak preman...

Kita pasti pernah punya rasa takut karena kita pernah mengalami kegagalan. Namun kalau tidak pernah mencoba kembali, usaha kita akanlah menjadi sia sia. Kalau saya tidak pernah mengeluarkan sepeda tua saya dari gudang, mungkin saya nggak akan mencoba belajar lagi dari awal. Kemarin ini, saya dan si yayank muterin bike trail Milwaukee sepanjang 15 mile. Buat Noni yang dulu, hal tersebut rasanya nggak mungkin bisa dicapai karena rasa ketakutan atas kegagalan itu begitu mendalam. Namun buat Noni yang sekarang, itu adalah tanda keberhasilan mengalahkan ketakutan dalam diri sendiri. Duh asiknya naik sepeda...

Wednesday, June 01, 2005

Kerja Kerja, Ayo Kita Kerja !

Duh capeknya hari ini, nyetir ke Madison pagi2 untuk ketemu client. Tadi pagi di jalan sampai ngantuk dan hampir nerobos lampu merah. Untung nggak kenapa napa di jalan, malah jadi bangun deh... Baru kemarin seneng seneng libur beberapa hari, sekarang sudah kembali lagi ke work force, jadi pembantunya para partner. Kadang saya mikir, ngapain sih kerja capek capek begini, membanting tulang di negeri orang, mencari sesuap nasi dan segenggam berlian.

Setiap kali saya ngerasa lelah dan jenuh dengan pekerjaan, saya mencoba melihat ke bawah. Banyak orang yang mencari kerja dengan susah payah, banyak juga orang yang bekerja jauh lebih keras daripada saya, bukan hanya mental, melainkan juga fisik. Banyak orang berpanas-panas menjadi tukang parkir, dan berdingin-dingin dikala salju menghadang. Kalau kita melihat ke atas terus, hidup seakan nggak ada puasnya. Memang melihat ke atas kadang juga penting, sebagai tolak ukur supaya kita bisa lebih semangat lagi. Namun kadang melihat ke atas membuat kita tidak bisa bersyukur, karena kita pikir apa yang kita dapat belumlah cukup di mata kita.

Sekarang jam 8.30 malam, saya duduk di atas ranjang di kamar hotel yang pemandangannya sangat sering saya rasain saking seringnya keluar kota. Saya bersyukur atas hari indah yang Tuhan kasih buat saya, saya bersyukur saya bisa kerja dengan baik, saya masih bisa selamat walaupun sempet ketiduran di jalan, saya bisa makan siang dan malem yang nikmat. Dan yang pasti saya bersyukur, saya masih bisa ngerasain badan yang capek, karena keterbatasan tenaga yang saya miliki adalah bukti kalau Tuhan sayang sama saya, dan Dia mengingatkan saya untuk beristirahat, karena esok akan ada hari baru yang siap saya isi dengan pengalaman lainnya...