Friday, May 27, 2005

Ini baru heboh !

Weekend kemarin, baru aja terjadi peristiwa besar-besaran di Milwaukee… yang ini sih jauh lebih besar daripada peristiwa beberapa minggu lalu di milis Permias…soalnya yang ini melibatkan temen-temen, orang tua, pemerintah, polisi… waduh, pokoknya rame deh… Dan setiap tahun, selalu ada peristiwa heboh ini… saya sendiri mengalaminya tahun lalu.. and it is our Graduation Day ! Congratulations to Nicole, Mike, Steward, Vinvin, Chin, dan buat semua temen yang lulus yang namanya tak bisa saya sebutkan satu persatu. Kebetulan tahun ini di Milwaukee, tiga sekolah besar di Milwaukee mengadakan commencement pada minggu yang sama. Jadi bisa dibayangin betapa ramai dan tumpah ruahnya para manusia di kota kita ini. Congrats juga buat yang minggu lalu wisuda di Madison….yang di sini sih bener2 deh saya ngga bisa sebutin satu persatu saking buanyaknya ngga ketulungan, sampe2 saya ngga nyadar kalau stock kartu yang saya beli bener2 kurang..hiks hiks… ngga papa yah.. yg penting udah diselametin dengan sepenuh hatiii…

Wisuda adalah saat yang sangat membahagiakan. Saat itu yang ada di dalam pikiran sang anak adalah keberhasilan melalui tahun tahun penuh “derita”, ujian, lab, project, homework. Apalagi keberadaan orang tua di sisi kita saat itu, dengan wajah mereka yang selalu tersenyum bangga atas prestasi buah hatinya.

Senyuman di pikiran orang tua, bukan cuma karena anak mereka lulus dan mendapatkan GPA tertentu, melainkan karena mereka tau kalau mereka telah mendidik anak mereka dengan penuh perhatian dan kasih sayang sehingga sang anak akan siap terjun ke masyarakat luas, terlebih lagi siap melayani sesamanya. Saat itu, mereka tidak lagi khawatir apa yang aku bisa berikan untuk anakku, melainkan, apa yang bisa anakku lakukan untuk orang disekitarnya.

Wisuda bagi saya tahun lalu, adalah momen di mana saya merasa tanggung jawab saya sebagai anak meningkat berkali lipat. Apa yang bisa saya lakukan ke keluarga di masa yang akan datang ? Kebetulan tahun lalu saya menyisakan satu semester setelah wisuda. Dalam satu semester itu, saya berdoa semakin keras, saya usaha semakin keras juga untuk memperoleh pekerjaan di sini. Di tengah kegalauan itu, Tuhan menjawab doa saya dengan memberikan hadiah manis sebelum lulus, sebuah tawaran bekerja di perusahaan yang rasanya bagi gue hampir merupakan mimpi.

Saat itu, hati saya langsung turun ke bumi, menyadari kuasaNya yang luar biasa. Saat itu juga saya membayangkan, apa yang bisa saya lakukan untuk membalas apa yang ortu dan keluarga saya korbankan untuk membesarkan dan menyekolahkan gue. Gue cuma bisa bilang, TERIMA KASIH..

Lagu ini saya ciptakan saat menjelang wisuda di tahun 2004 lalu, dan saya nyanyikan saat graduation nite.

Papa Mama aku rindu, tuk tidur dipangkuanmu
Papa Mama aku kangen, tuk cium dan memelukmu
Mungkin waktu kecil dulu, ku tak dengar nasihatmu
Namun kini kusadari sgalanya sungguh berarti

Tiap kata yang kau ucap, tiap doa yang kau panjat
Tiap tetes air mata, semuanya hanya untukku
Terima kasih Tuhan kau berikan, terbaik yang Kau ciptakan
Papa Mama, kau terbaik untukku.

Apa bisa ku menyayang, seperti kau sayangiku
Apa bisa ku memberi, seperti kau berikanku

Tiap kata yang kau ucap, tiap doa yang kau panjat
Tiap tetes air mata, semuanya hanya untukku
Terima kasih Tuhan kau berikan, terbaik yang Kau ciptakan
Papa Mama, kau terbaik untukku.
Papa Mama, aku sayang padamu.

Friday, May 20, 2005

Mama…Noni Pesen Ayam Kuluyuk !!

Hari Minggu yang cerah di awal tahun 90-an, saat itu saya masih duduk di kelas 3 atau 4 SD, cuaca panas cukup menyengat sehingga saat itu kita sekeluarga sama sekali tidak berniat jalan2 ke mall, karena sudah keburu nyaman berada di rumah. Sekitar jam 12 siang, perut2 keroncongan mulai beraksi. Lantas karena hari itu hari minggu, Mama juga nggak prepare untuk masak masak. Alternative saat itu adalah Chinese delivery di deket rumah. Tinggal telepon, lalu tukangnya naik sepeda dan anterin makanannya ke rumah kita. Saat itu Papa bilang ke Mama, “Mom, kita nggak usah kemana2 yah. Kita pesen aja makanan di restoran depan. Cukup masak nasi putih.” Terus Papa manggil saya yang saat itu lagi lucu2nya, “Non, kamu tolong pesen makanan ke restoran depan ya. Pesen bistik udang, dan capcay.”

Berhubung dari kecil saya udah pemberani kayak Hercules, saya dengan pedenya langsung menuju gagang telepon, dan langsung pesen makanan, kasih alamat rumah, lalu tersenyum bahagia karena saya membayangkan makanan akan segera terhidang di meja. Beberapa menit kemudian, saya bengong, dan saya inget kalau saya melakukan sesuatu yang salah… tapi apaan ya ?? Setelah saya celingak celinguk sendiri, saya baru nyadar ternyata saya salah pesen makanan!

Lantas karena saya takut dimarahin Papa Mama, saya langsung pasang tampang sedih… dan ngomong dengan terbata-bata, “ Mama…. Noni pesen ayam kuluyuk....” Saat itu muka saya nunduk, saya nggak tau reaksinya Mama dan Papa bakalan gimana karena gue tau banget kalo Papa nggak demen sama yang modelnya asem manis macem ayam kuluyuk. Namun yang terjadi ternyata berlawanan dengan apa yang saya bayangin sebelumnya. Papa, Mama, dan adek saya malah ketawa ngakak… karena menurut mereka saya bener2 dodol ketakutan dimarahin gara2 pesen ayam kuluyuk. Saat itu Papa cuman ngeliat tampang saya yang mulai senyum2 sendiri, dan Papa bilang, “Udah, kan udah terlanjur dipesen, toh nanti dimakan juga kan.”

Sampe saat ini, adek saya masih tetep aja ngeledekin soal ayam kuluyuk yang kejadiannya udah lebih dari satu dekade yang lalu. Setiap inget cerita itu, saya inget masa2 kecil yang begitu menyenangkan, dimana kita sekeluarga berkumpul dan menikmati every moment of it. Dari kisah ayam kuluyuk, saya juga belajar, kalau kita melakukan kesalahan, hal yang paling penting adalah mau mengakui kesalahan itu, karena kita tidak akan tau apa reaksi orang lain, dan jangan pernah berpikir negative duluan. Buktinya saat itu, kita sekeluarga bisa enjoy makan ayam kuluyuk, dan yang pasti, nggak kalah enjoynya dengan makan bistik udang. Mama…mau dong ayam kuluyuk lagiii….

PS: Buat yang nggak tau ayam kuluyuk, itu mirip dengan sweet and sour chicken. Ayamnya digoreng tepung, kuah merahnya dituangin di atasnya sebelom dimakan.

Wednesday, May 18, 2005

Arti Sebutir Telor

Kamis minggu lalu saat jam makan siang, saya putuskan hari itu untuk makan salad. Seperti biasa, di kafetaria kantoran gitu, semua pilihan isi saladnya tersedia, dan kita bisa ambil apa aja yang kita mau. Satu yang saya nggak bisa lepasin adalah ambil telor. Mau dipotong tipis2 kek, kotak2 kek, kayaknya salad saya belum lengkap kalau nggak pake telor. Kalo inget dulu acara di ANteve yang namanya Special pake Telor, emang bener kalo telor itu bikin apa aja jadi tambah meriah. Makan indomie pake telor, nasi uduk pake telor, nasi goreng pake telor. Sarapan di Denny's aja Steak and Egg lagi2 pake telor. Beneran deh, telor itu emang asoy. Kecuali yang jerawatan, rasanya jarang banget orang yang pantangan sama telor.

Anak2 Indo di Amrik suka bilang: "Kalo mo makan yang murah, makan aje tuh nasi sama telor ceplok (telor mata sapi) sama kecap." Memang sih di sini telor itu adalah komoditi unggulan karena harganya sangatlah terjangkau untuk kantong siapa saja. Dengan $1, kita bisa dapet selusin telor, dan dengan selosin telor, kita bisa survive makan selama seminggu (plus nasi putih dan kecap ABC tentunya). Dalam sehari orang bisa makan telor lebih dari 1. Sarapan: telor setengah mateng. makan siang: nasi goreng pake telor orak arik, dinner: nasi putih, telor mata sapi.Apalagi yang cowo2 mau ngegedein badan, biar banyak proteinnya jadi otot katanya.

Namun ada saat dimana telor itu menjadi makanan yang begitu berharga dan mahal. Mama saya sempat bercerita, saat jaman PKI dulu, kehidupan di Jakarta begitu susahnya. Boro2 mau makan daging, makan telor aja susahnya bukan main. Emak (nenek saya) juga cerita, kalau dia dulu sempet menjual harta benda demi membeli beras untuk kasih makan anak2nya yang berderet sebanyak 7 orang. Yang tersisa saat itu adalah cincin kawin yang masih menempel di jarinya karena saat mau dilepaskan, sendi jarinya terlalu besar sehingga cincinnya nggak bisa dikeluarin. Jaman itu, saat anak2 tau kalau menu makan siang hari itu adalah telor dadar, semuanya bersuka cita karena telor dadar adalah makanan istimewa. Jangan harap masing2 anak dapat 1 telor ya. Telor dadarnya ini cuman 1 butir untuk seluruh keluarga, dicampur air, dikasih garem, lalu dikocok sampe mengembang dan didadar di wajan. 1 telor bisa dibagi 10, dan 1 anak dapat 1 lembar kecil. Namun dengan 1 lembar kecil itu, perut bisa terisi, dan senyuman di wajah bisa mengembang.

Saat saya menatap telor di atas salad saya, saya langsung terdiam, dan saya cuma bisa bersyukur kepada Tuhan, karena dengan sepersepuluh telor dadar di masa lalu, kehidupan berjalan terus, waktu berputar, dan saat jam makan siang itu, saya bisa makan dengan tenang karena saya tau betapa banyak senyuman yang telah diciptakan olehnya.

Tuesday, May 17, 2005

Bukan Orang Bodoh Saja Yang Saling Menjatuhkan

Kalimat diatas dilontarkan oleh senior saya yang kebetulan lagi kerja bareng di client kita minggu lalu. Hari itu gue datang terlambat 5 menit karena malamnya saya kurang tidur. Muka sayapun terlihat lemes. Kerja juga nggak bisa konsentrasi. Senior saya langsung merasa kalau hari kemarin itu saya memang kelihatan nggak bisa fokus sama kerjaan. Dia tanya apakah saya ada masalah. Kemudian saya curhat sedikit apa yang saya alami hari sebelumnya. Setelah saya cerita, dia lantas komen seperti yang tertulis di atas itu. Dia juga nambahin: "Kalau orang bodoh bermasalah dengan orang lain, mereka akan main fisik. Killing each other, stabbing each other, screaming like kids. Tapi kalau orang pintar, mereka pakai mental. Pakai media, cari dukungan, adu domba dll. Akibat yang macam begini ini, lebih dari sekedar sakit fisik, tapi lebih kepada sakit hati dan perpecahan."

Waduh, saya langsung merasa, ini orang seperti bisa membaca apa yang sedang ada di dalam pikiran gue. Senior saya yang satu ini memang orangnya agak eksentrik. Merokok setiap 1 jam sekali, swearing sembarangan kalau clientnya nggak memuaskan, makan sebanyak2nya padahal kena diabetes, tapi ternyata dalam hatinya bijaksana juga. Pas dia ngelihat ada orang meninggal karena kena lung cancer, dia bukannya mikir, tapi malah ketawa2 dan bilang, "wah, ini sih diri saya sendiri nih beberapa tahun ke depan." Prinsipnya dia, life is too short for us to be worried about stupid things. Tapi tetep sih sebagai temen saya worry juga, dan saya kadang suka bilangin sama dia soal diet rokok :). Namun kata2nya dia memang bener banget. Makanya itu, saya berusaha untuk membuka hati saya, dan melupakan hal2 yang cukup menyakitkan, karena hidup itu cuman sekali aja.

Nggak salah dunia ini nggak bisa damai juga sampe sekarang. Saya yakin banyak sekali orang pintar di dunia, tapi mengapa mereka tidak menggunakannya kepintarannya itu untuk membangun sesuatu yang berguna bagi umat manusia. Daripada uang untuk perang dan beli senjata perang, kan bisa saja digunakan untuk membangun dunia tertinggal, mendirikan sekolah2, fasilitas air bersih untuk yang membutuhkan. Namun rupanya emosi dan pride manusia itu mengalahkan akan sehat, sehingga kepintaran itu tidak menjadi asset untuk membangun, melainkan asset untuk meruntuhkan orang lain, sehingga dia menjadi pemenang. Sepertinya kepuasan baru didapatkan kalau orang lain itu sudah jatuh dan kalah. Bedanya dengan orang bijak, kepuasan akan didapatkan kalau dia bisa membagi ilmunya pada orang lain, dan orang lain itu menjadi maju, bahkan lebih maju daripada dirinya sendiri.

Tinggal kita milih aja deh, mau jadi orang pinter sekedar pinter, atau mau jadi orang pinter dan bijak ? Orang tua kita kan sekolahin kita sampe gede gini, tentunya kita semua pada pinter kan... Mungkin yang perlu dilatih tinggal hati nuraninya aja, supaya makin keasah, makin peka, dan makin peduli dengan sesama. Saya juga masih butuh banyak latihan nih, biar hati gue tambah besar, penuh dengan sukacita, seperti embun pagi yang menyejukkan.

Sunday, May 15, 2005

Cinta itu Anugrah

Inget lagunya Doel Sumbang jaman jebot itu ngga ? Yang judulnya "Arti Kehidupan". Kira2 kata2nya tuh begini: "Cinta itu anugrah, maka berbahagialah. Sebab kita sengsara, bila tak punya cinta." Wuih, hari ini saya merasakan cinta yang begitu besar yang Tuhan kasih buat saya. Lewat memaafkan, lewat mengasihi, keindahan cinta begitu indah dipancarkan. Hati yang tadinya gelap, menjadi terang, hari yang kelabu menjadi cerah.

Semua manusia mengalami masa pembelajaran. Mungkin ada orang yang harus learning through the hard lesson. Kan namanya juga hidup. Kalau mulus2 terus nggak seru, soalnya kapan belajarnya dong kalo mulus. Tapi yang paling saya belajar adalah, kalau cinta itu memang hebat. Nggak salah kalau Tuhan bilang, hukum yang paling tinggi adalah hukum cinta kasih, "Kasihilah sesamamu seperti engkau mengasihi Aku".

Lanjut lagunya Doel Sumbang lagi ahhh...: "Godaan pasti datang menghadang, cobaan pasti datang menerjang. Maka yakinlah bahwa cinta itu kan membuatmu, mengerti akan arti kehidupan." Yes Doel Sumbang, you're the man.

Friday, May 13, 2005

Hari Terindah dalam Hidupku

Kenapa hari ini adalah hari yang terindah ? Karena saat ini saya jadi tau, siapa yang betul betul sayang sama saya, siapa yang dendam sama saya, siapa yang memperhatikan saya. Atas semuanya itu, saya bersyukur. Saya bersyukur pada Tuhan atas pengalaman yang saya dapatkan, yang selalu menguatkan hati saya yang membawa saya dekat kepadanya.

Posting saya dibawah ini adalah email yang saya sampaikan di Permias Milwaukee. Hari ini akan menjadi kenangan dalam hidup saya... Dalam hidup ada tantangan, namun segala tantangan itu membawa saya semakin dekat pada Tuhan, dan semakin pasrah kepadaNya. Saya tau kalau Tuhan nggak akan meninggalkan saya, dan Bokap saya di atas sana bisa melindungi saya juga dengan bantuan tanganNya. Buat yang sedang happy mengorek2 rahasia orang, enjoy the moment.

Halo ini Noni,

saya sudah membaca apa yang kalian semua tuliskan di mailing list ini. Yang akan saya tanyakan kepada si pengirim postingan adalah, apakah hak anda membuka tulisan pribadi orang di hadapan orang banyak ? Soal saya tidak suka dengan seseorang, soal saya benci dengan presiden saya sekalipun, saya berhak menuliskan di diary saya. Seperti saya bilang sebelumnya, blog itu merupakan media komunikasi saya dengan Mama. Apakah saya tidak boleh curhat dengan orang tua sendiri tentang perasaan saya hari itu ?

Dalam hidup juga dikenal istilah golden rules. Kalau kalian nggak mau rahasia pribadi kalian terbongkar, tidak dibenarkan kalian membongkar rahasia orang lain. Apalagi yang namanya posting di mailing list tanpa seijin si pemiliknya. Dari manapun si pengirim mendapatkan sumber link tersebut, kalau dia memang seorang yang bijak, dia akan berpikir dahulu sebelum bertindak. Kalau namanya diary, mau tulis apa saja ya terserah si pemilik dong. Saya mau ngatain orang, mau cursing diri sendiri mau nuduh orang sana sini kek. Orang yang membaca berhak tersinggung, tapi tidak perlu membeberkan ke orang lain. Kalau bermasalah, cukup bilang ke orang yang nulis, bisa minta baik2: "Eh, gue baca postingan elu. Gue takut ada yg tersinggung, mendingan diapus postingannya." Berapa susahnya sih melakukan itu ?

Sekarang, saya ingin bertanya, siapa saja diantara anak milwaukee yang tau soal saya memiliki blog ? Dan si pengirim postingan itu juga tadinya tidak tahu kan kalau tidak ada yang memberi tahu dia. Lalu dengan seenaknya menyebarkan alamat blog orang lain. Kita sudah dewasa, dan bisa berpikir. Diary itu curahan hati, tapi posting di milis dan mencoba menghancurkan nama orang lain, itu tidak bijaksana.

Tolong pikirkan baik2 apa yang telah anda lakukan dengan menyebarkan alamat blog orang lain yang seharusnya merupakan rahasia. Kalau kalian merasa posting di blog itu tidak aman karena bisa dilihat oleh siapa saja, ya memang bisa dilihat oleh siapa saja, namun komentar bisa dijaga kan ? Tapi kalau ada orang yang posting isi blog orang lain di mailing list umum, terus dikasih kata2 ancaman: "Ati ati ya kalo ngomong, dll", apa maksudnya seperti itu ? Maukah anda jika rahasia anda dibongkar ? Maukah hidup anda dikorek2 oleh orang lain ? Anda lagi suka sama siapa, benci sama siapa, nuduh siapa, mengagumi siapa, lagi kemana dll.

Saya datang ke Milwaukee dengan good faith. Bahkan dalam pertemuan permias kemarin, saya mengusulkan banyak ide yang kiranya bisa membantu permias Milwaukee. Dari bakesale, sampai jualan barang kerajinan. Kalau saya sudah devote dengan sebuah organisasi, saya akan bantu sebisa saya. Maka dari itu, kalau memang si pengirim postingan berpikir, harusnya dia bisa menghargai kedatangan anak baru dan memahami kalau anak baru pasti banyak adaptasinya. Namun kalau dia memang tidak mengerti dan berharap supaya seluruh permias tau soal ketidaksukaannya plus mendukung pendapat dia di mailing list, maaf saja, saya bukanlah object.

Sekali lagi, saya sudah menyampaikan maaf saya jikalau ada orang2 yang tersinggung. Tapi sekali lagi, blog itu isinya masalah pribadi bukan untuk konsumsi umum. Kalau ada yang nyebar2in, itu namanya tukang gossip dan ngga bisa liat orang lain hidup dengan tenang. Apalagi si pengirim posting dengan jelas bilang kepada saya semalam kalau dia dapet link ini dari orang lain yang dia tidak mau kasih tau identitasnya. Jadi dia tidak kebetulan mencari sendiri, apalagi ngorek2 rahasia orang di search engine. So, siapa dong biang keladinya ?

Take care,
Noni

Wednesday, May 11, 2005

Selembar Kertas

Kemarin malam, saya terlibat pembicaraan seru dengan tante dari teman saya yang notabene sangat bangga dengan anak2nya yang katanya sih terdidik semua dan sayang dengan orang tua. Sebagian orang memang merasa sudah cukup dalam mendidik anak anak mereka. Sebagian orang merasa telah melakukan dosa besar karena anak anak mereka terjerumus ke dalam pergaulan yang salah tanpa mereka sadari sebelumnya. Ada orang tua yang merasa perlu mengekang anak2 mereka, bahkan sampai keterlaluan sehingga anak2nya mencari pelarian. Kalau pelariannya baik, anak anak akan menjadi makin tangguh dan bisa belajar dari keadaan dirinya, sehingga tidak akan berulang ke keturunan mereka selanjutnya. Yang jadi masalah adalah bagaimana jika pelariannya salah, akhirnya terjun ke dalam pergaulan maksiat dan narkotika. Banyak jumlah anak2 ini justru berasal dari kota besar dan keluarga berada. Umumnya mereka kekurangan kasih sayang karena orangtua terlalu sibuk dengan businessnya. Anak2 tersebut hidup diliputi kemewahan, tapi hati begitu gersang karena tak ada tempat mengadu yang tepat. Ditambah lagi tidak ada kedekatan dengan Tuhan, sehingga mereka tidak tau harus lari kemana disaat menghadapi masalah. Kemudian sampailah saya kepada sebuah analogi yang menurut saya cukup pas untuk menggambarkan pribadi seorang anak dan peranan orangtua di dalam perkembangan jiwa anaknya.

Seorang anak yang baru lahir, ibaratnya seperti selembar kertas putih. Ayah dan ibu memulai goresan goresan sketsa kasar pada kertas itu. Lingkungan dan teman2nya akan memulai coretan coretan berwarna warni di dalam bagian yang kosong. Sesekali, orang tua berperan sebagai penghapus. Jika kurang puas, ayah dan ibu akan membetulkan sketsa itu sedikit demi sedikit. Semakin besar usia si anak Ada warna merah, kuning, hijau, dan jutaan warna lainnya yang membuat kertas itu menjadi sebuah lukisan beraneka warna. Ada goresan yang tebal, ada goresan yang tipis. Ada sifat yang menonjol dan ada sifat yang terpendam.

Saat sang anak beranjak dewasa, makin banyak goresan dalam dirinya. Teman dekatnya membuat banyak goresan tebal. Kadang goresan itu malah membuat lukisan menjadi jelek. Orangtua pun bertindak sebagai penghapus, mencoba membersihkan apa yang mengotori lukisan itu. Sayangnya kadang orangtua menghapus terlalu keras, sehingga akhirnya kertas itu menjadi bolong. Orang tua yang terlalu keras mendidik anak dan tidak memperhatikan keinginan anak, cenderung membuat anak tertekan. Akhirnya anak bisa menjadi pemberontak. Mau dibetulkan sudah terlambat. Kertas itu sudah bolong. Paling cuma bisa ditambal, tapi bukan lagi merupakan kertas yang utuh. Namun jika orangtua menghapus goresan itu perlahan lahan dengan kelembutan, goresan itu juga akhirnya bisa luntur. Pemahaman orang tua terhadap perkembangan anak, dan penerimaan anak terhadap nasihat orang tua akan menjadi kunci pendidikan dari orang tua ke anak.

Umur saya masih muda, masih beberapa tahun lagi untuk menjadi seorang ibu. Saya sadar kalau saya sebagai manusia juga kepingin segala sesuatu menjadi sempurna. Mungkin saya pingin anak saya nanti selalu nurut apa yang saya bilang. Tapi kan ngga bisa begitu adanya. Kalau cuma saya yang memberikan goresan itu, kertasnya hanya akan diisi oleh satu warna, dan lukisannya pun tidaklah indah. Saya juga yakin orang tua saya sudah berusaha semaksimal mungkin mendidik saya, menjaga lukisan itu tetap indah, sedap dipandang mata, dan juga mendamaikan hati orang yang melihatnya. Berat juga ya jadi orang tua.

Wednesday, May 04, 2005

Sahabat and Temen

Saya cuman lagi kesel sendiri...akibatnya adalah Sabtu kemaren, kan si Yayank ngadain BBQ party untuk ultahnya yang ke 25. Dia udah teleponin orang satu satu dan juga email emailin beberapa hari sebelumnya. Yang respond ternyata cuman dikit, malah temen2 deketnya juga kayak ogah2an. Tadinya si yayank mau ngadainnya sore2 sampe malem gitu, tapi 2 of his friends bilang kalo ngga bisa malem malem, soalnya ada meeting. Ditanya meeting apaan, ngga ada yang mau kasih tau. Aneh ngga sih, padahal one of them udah temenan baik dengan si yayank selama 8 tahun.

Akhirnya acara BBQ partynya sendiri berjalan lancar. Salah satu temen kita nggak hadir dengan alesan lagi masuk angin, males kalo BBQ. Ya udah, walaupun yang hadir hanya sekita 15-an orang, acara berjalan meriah dengan menu BBQ Pork Ribs, Beef Spare Ribs, dan Chicken Drumstick yang semuanya dimarinate dengan bumbu2 bikinan sendiri yang asik banget. Acara kira2 berakhir jam 4 sore. Yang bikin istimewa dari acara BBQnya, ada 2 orang yang udah ngga pernah ngumpul selama bertahun2 akhirnya dateng. Jadi deh kayak reuni kecil2an.

Sabtu malem, kita dateng ke partynya temen kerja si yayank. Biasa lah house partynya orang bule, sedia cuman chips and beer. Jam 10 kita pulang dan makan di resto. Si yayank nelepon temen kita yang ngaku masuk angin tadi, nanyain apakah udah makan atau belum. Tapi tuh anak ngga bilang apa2 sama sekali. Pas kita pulang ke tempat saya, kita cari2in anak anak pada kemana, kok pada ilangan semua. Pas malem2 udah jam 11.30an gitu mereka balik, dan mereka bilang kalau mereka baru abis dinner, termasuk yang masuk angin dan kedua temen baiknya cowo gue itu. Loh kok tumben2an, mereka nggak ngajak kita dinner. Padahal kita itu selalu memperhatikan mereka and ngajak mereka kalau mau kemana mana. Malem itu sih kita diem2 aja. Malah minggu siang, kita dengan baik hatinya masih ngajakin temen2 kita itu buat lunch bareng.

Akhirnya kemaren malem, ada temen deket kita yang nanyain si yayank: Sabtu kemana lu ? Ke partynya si anu ngga ? Nah loh, kita berdua bengong, party apaan ? Ternyata ada salah satu temen kita yg ngadain party, dan kita ngga diundang. Dan 2 temen baiknya si yayank itu pake ngaku2 meeting segala cuman buat ngehadirin party makan2 itu. Yang masuk angin juga ikut party, pedahal pas diundang BBQ pake alesan sakit and ngga mau dateng. What the heck lah... Masak gituan aja kayak anak kecil dirahasia2in. Emangnya kalo kita ngga diundang, kita mau mohon2 gitu ? Ngapain pula pake diem diem... Aneh banget ya anak anak sini. Mau dateng event aja pake pilih2. Pertemenan kok kesannya kayak yang dimana ada yang lebih enak, disitulah kita jadi teman. Terus temen baik kita yg message kita itu bilang: gue juga ngga diundang kok, welcome to the real world !

Makanya saya kemaren bilang sama si yayank, duh, anak anak sini emang aneh aneh semua. Temen yang model kayak begini, ibaratnya kalo seneng cuman buat sendiri. Gimana mau jadi temen yang abadi, yang bersatu dalam suka dan duka. Kadang2 si yayank itu terlalu baik, dan sama sekali ngga pernah ada pikiran yang jelek dalam dirinya. Padahal kalo diinget, udah beberapa kali kejadian yang model begitu.

Ada temen yang ngga mau rugi, yang sedolar aja dimasalahin. Ada temen dibenci temen2 laen, tapi tetep aja kita temenin. Tapi namanya kita juga manusia, semua orang pasti pernah buat salah. Masak sih kita cuman ngeliat orang dr kesalahannya. Makanya saya dan si yayank kalo ngadain acara, kita ngga pernah milih2 ngundang orang. Semua diteleponin. Pas jaman saya di Madison, tiap kali saya ultah, saya selalu kirim undangan di mailing list dan yg mo dateng tinggal bilang ke saya. So semua orang merasa di welcome, semua orang merasa dihargai. Memang susah ya nyari sahabat sejati. Temen sih banyak...di friendster aja ada yang punya 12 account sekaligus.. tapi nyari seseorang yang mau mengerti dan menemani kita dalam suka dan duka, mungkin cuman soulmate aja kali. Again, Welcome To The Real World...