Saturday, August 13, 2005

Americans and Bars

Jujur aja, kalo saya bukan orang yang paling hepi kalo diajak minum gratis di bar andalan temen2 kantor saya. Sementara temen2 bule saya menantikan dengan sukacita kapan bisa minum gratis dengan biaya perusahaan, saya menganggapnya biasa banget dan membosankan. Maklumlah, saya memang nggak bisa menikmati yang namanya alkohol. Bagi saya alkohol itu apalagi yang namanya beer, sangat2 ngga enak. Cuman pait2 di mulut, bikin kenyang, tau tau sehabis minum, kita jadi mabuk nggak jelas, pusing2, muntah, dan endupnya kita jadi hangover. Bagi saya, hangout dan beramah tamah itu nggak harus ke bar. Kan bisa aja kita dinner, makan dessert sama sama, lalu ngobrol2 sambil denger live music. Cuma namanya tradisi Amerika, terutama tradisi Wisconsin, nggak bakalan lengkap kalau tidak ada alkohol saat kita berkumpul. Berkumpul tanpa alkohol itu artinya: ke gereja dan bekerja hehehehhe...

Sudah dua kali saya ada engagement di Madison, dan selama dua kali itu team saya selalu ke bar saat kamis malam. Yang pertama kali tentu saja "kewajiban" karena saat itu adalah St. Patrick Day. Walaupun badai salju menghadang, kita tetap melaju. Untuk yang kedua ini sebetulnya tidak ada alesan khusus. Hanya saja sang manager dan sang senior manager tercinta lagi berkunjung ke client, dan inilah kesempatan yang nyata untuk tidak malu2 lagi makan di tempat enak dan bar hopping sesuka hati. Kebetulannya lagi, senior saya juga bakalan ultah hari Jumatnya. Dengan alasan yang bisa dikatakan "appears reasonable" (katanya accountant) kembali kita melaju dengan pasti.

Dinner di Brocach Irish restaurant and pub sangatlah menyenangkan. Makanannya enak, suasananya enak, ngobrol2 juga enak. Inilah waktu favorit saya kalau jalan2 dengan temen2.
Jam 8.30, suasana bar pertama yang kita kunjungi masih lengang. Hanya ada segelintir orang di dalamnya. Kok rasanya aneh pas masuk... ternyata : smoking is banned in Madison sodara sodariiii... !! Seneng bener saya. Pantesan kok barnya jadi bau karpet bekas gitu yah huahahha.. ternyata bar sama aja, ada atau ngga ada asep rokok, baunya tetep ada. Cuman aja baunya beda. Saya cuman minum 1 gelas kecil midori plus sprite. Kayaknya cuman itu doang yang bisa saya nikmati, soalnya manis dan dikit alkoholnya. Begitu bosen, kita langsung cari bar laennya. Saat itu jam 9.30an. Suasana ramai mulai terasa. Tapi karena masih kurang asik, nggak berapa lama, kita pindah lagi ke bar berikutnya...

Di sini bener2 panas alias rame buanget. Ada 1 genk anak kuliahan lagi ngerayain ultah ke 21, ada sekumpulan cewek2 lagi asik berbacholerette party ria, dan ada salesman rokok Marlboro yang nawar2in Zippo buat orang yang perokok. Group kita tujuh orang semuanya nggak ngerokok, namun dengan segala keteguhan hati, kita berusaha mendapatkan Zippo gratis itu. Sayangnya, si salesman tetep keukeuh untuk tidak memberikan Zippo itu kepada kita karena kita terlalu jujur untuk bilang kalo kita bukan perokok... gagalah usaha kita.

Jam 11-an, temen2 di group saya paling nggak udah minum 5 gelas beer. Dan saya bertahan untuk nggak minummm. YAY ! Cuaca di luar hujan deras (kenapa yah ?? waktu itu snow storm, hari ini hujan), jadi saya juga nggak niat jalan kaki sendirian buat balik ke hotel. Temen saya dua orang udah capek, dan mereka memutuskan untuk balik ke hotel mereka yang jaraknya dua blok dari bar. Sementara hotel saya kayaknya 10 blok dari bar. Males banget deh ya malem-malem sendirian, nanti disangkain cewek apaan lagi...

Jam 11.30 saya memutuskan balik naik taksi. Tak disangka ternyata dua coworker saya, si manager dan si intern juga memutuskan untuk balik. Wihii.. jadi saya nggak naik taksi sendirian deh. Si birthday boy masih setia nongkrong di bar bersama si senior manager. Pas saya pamit si birthday boy bilang dalam keadaan 1/2 mabuk: "Leony, you're the most Americanized Indonesian that I've ever known."

Kesimpulannya: If you wanna be an American, you better go to the bars, do some bar hoppings, and get drunk :P

No comments:

Post a Comment