Monday, July 18, 2005

Noni mau jadi tukang masak ajaaa…(a.k.a. Dilema sehabis liburan)

Tahun 1999 hampir berakhir. Setiap orang sibuk dengan yang namanya Millenium. Segala sesuatu berbau millenium dikaitkan dengan yang silver2. Mobil warna silver, baju warna silver, sampe lipstick warna silver pun jadi ngetrend (sampe cewe2 yang jadi korban mode mulutnya kayak abis keracunan). Saat itu saya kelas SMA 3. Lagi sibuk2nya mempersiapkan segala sesuatu yang berbau kuliah. Milih universitas sudah pasti penting. Tapi yang susah itu milih jurusan. Kalau jurusan udah tau, kan jelas jadinya mau pilih sekolah yang mana. Bagi saya saat itu, semuanya serba blur, kelabu, nggak jelas lah pokoknya. Akhirnya di sekolah ada test penjurusan berdasarkan minat dan bakat. Tes IQ berkepanjangan kembali dilaksanakan, dan hasilnya: 1> teknik industri, 2> kedokteran. Duh, kalo ngambil teknik industri di Indonesia, kerja dimana saya nanti ? Kayaknya yang agak jelas itu kedokteran. Toh nothing to lose juga karena kalau ambil kedokteran di luar negeri, end upnya malah jadi sulit ngurus ijin kalau balik ke Indonesia. Jadilah dalam otak saya isinya kedokteran terus. Pedahal, kalau ngeliat nilai biologi saya di sekolah, duh, berantakan deh… Selain saya emang nggak bakat, gurunya semena2 banget kalo ngasih nilai. Satu2nya motivasi saya masuk kedokteran saat itu adalah, kedokteran itu jurusan yang cukup decent di Indonesia, dan kalo saya sampe nggak jadi dokter yang hebat, setidaknya ada pemasukan dikit2 dari jadi dokter umum.

Pergantian tahun 1999 ke 2000 saya habiskan bersama keluarga dengan travelling ke Eropa. Selama 18 hari itu, saya bener bener membebaskan diri dari yang namanya mikirin masa depan, apalagi detail2 soal pelajaran sekolah. Millenium baru saya sambut dengan hati yang lapang, tanpa ada beban di dada dan pikiran. Tambah bahagia lagi, karena pas hari Natal, kita sekeluarga melewati Holy Door yang cuma dibuka 25 tahun sekali. Rasanya begitu indah dan nggak terlupakan. Sepulangnya dari liburan, saya masih menyisakan 1 hari untuk santai sejenak. Lusanya saya kembali lagi ke sekolah. Di sekolah rasanya biasa2 saja, semua berjalan normal. Waktu berlanjut, sampai akhirnya sekitar jam 1.30 pagi. Saat itu gue lagi ngobrol2 sama dede saya, bahkan lagi becanda2 karena nggak bisa bobo. Maklum, setelah 2 hari pulang, jet lagnya masih betul2 terasa.

Tiba tiba aja saya diem, dan saya nangis sendiri. Saya ngerasa kok hidup saya begini2 aja. Kok rasanya liburan kemarin begitu menyenangkan, dan sekarang saya harus kembali ke dalam rutinitas yang membosankan. Dan saat itu juga saya lari ke atas, ke kamar Mama Papa. Saya nangis sambil ngetokin pintu kamar mereka. Mama pun kaget, dan bingung kenapa saya nangis sendiri. Pas ditanya, saya cuman bisa ngomong:“ Mama, pokoknya Noni ngga mau jadi dokter. Noni mau jadi tukang masak aja. Tuh liat, buktinya bakmi Gajah Mada mulain dari emperan, sekarang udah bisa kaya, punya cabang di mana mana.“ Nah loh, tinggal nyokap bengong, tak bisa berkata2. Nyokap cuman mikir, kalau saat itu saya lagi stress karena terlalu kesenengan pas liburan. Tapi keputusan spontan yang saya ambil saat itu betul2 mengubah jalan hidup saya 100%. Saya beneran ngga mau jadi dokter, dan saya nggak mau lagi disetir oleh motivasi absurd yang asalnya bukan dari diri saya sendiri. Dan inilah saya sekarang, seorang accountant. Jauh banget dari yang namanya bu dokter. Dan saya bersyukur atas pilihan ini, karena gue emang ngga tegaan kalau ngeliat darah.

Kejadian 5 tahun lalu itu, berulang lagi di tahun 2005, saat saya baru aja pulang dari New Orleans. Rasanya pas lagi liburan itu, setiap hari kita bangun, dan selalu aja excited untuk pergi ke tempat yang kita belum pernah kunjungi sebelumnya. Beneran, semangat jadi naik. Bangun pagipun tidak menyiksa. Begitu kembali ke dunia rutinitas, rasanya segalanya bisa ditebak. Semua terencana: Senin – Jumat = hari kerja, Sabtu Minggu = libur. Minggu malam adalah hari yang menyebalkan, karena sudah membayangkan kalau Senin pagi, saya sudah harus bergumul dengan workpaper, client yang kadang tidak bersahabat, dan senior yang kadang mengharapkan lebih dari juniornya yang manis ini. Jadilah selama seminggu, bawaan saya marah2 terus kayak lagi kena PMS. Yang jadi korban, siapa lagi kalau bukan si yayang. Duh, kasihan deh dia tiap hari kena ocehan saya yang lagi sensi.

Hari ini minggu kedua setelah liburan selesai. Rasanya saya udah bisa lagi balik ke rutinitas. Client saya hari ini nggak ada di tempat, kerjaan yang ada sudah saya selesaikan, dan saya bengong2 menunggu jam kerja berakhir. Ternyata hidup itu jauh lebih simple kalo saya nggak mikirin yang aneh2. Jalanin aja hidup step by step. Soalnya kalo mikir kejauhan ke depan, yang ada saya malah jadi stress dan nggak bisa bersyukur atas hal2 kecil yang saya terima sekarang. Hmm... ntar sore masak apaan yah...

No comments:

Post a Comment