Saturday, July 16, 2005

Masya ampun !

Tahun 1994 yang indah, dimana saat itu saya masih berseragam merah putih, dimulailah hunting untuk menentukan sekolah lanjutan tingkat pertama. Dengan pedenya, saya hanya mendaftar di 2 sekolah. Yang pertama sekolah yang kebetulan deket banget sama rumah saya, dan yang kedua sekolah favorite yang cewe2nya berseragam putih dan hijau kotak2 di daerah lapangan banteng yang katanya kalo malem2 banyak "kupu kupu" berkeliaran. Terus terang saya berharap bisa masuk ke sekolah yang kedua ini, karena katanya sih, kalo masuk sana pendidikannya disiplin banget, which is saya suka sekali... modelnya saya ini, kalo dikerasin malah makin berusaha mati2an. Test IQ selama 5 jam di sekolah itu saya jalankan dengan sepenuh hati, menyisakan perut lapar di sore hari dimana langsung saya isi dengan Bakmi GM yang yummy itu.

Akhirnya saat pengumuman pun tiba. Setelah deg2an menunggu di mobil, nomor pendaftaran saya ternyata tercantum di papan besar di depan kantor pak satpam. Duh senengnya nggak kira2, rasanya pengen kasih tau seluruh dunia deh. Apalagi saya inget kalo SD saya itu salah satu sekolah yang nggak gitu dianggep di Jakarta, dan saya atu2-nya perwakilan dari SD saya yang masuk sekolah favorite itu. Tinggalah proses administrasi, buku2, dan tetek bengek lainnya yang harus saya dan nyokap kerjain.

Sampailah di hari pembayaran uang pangkal. Kebetulan mama dan saya kena giliran paling pagi (katanya sih yang jem segini bakalan diperes sama suster kepsek). Setelah negosiasi beres, saya dan mama ke aula buat beli kebutuhan sekola kayak seragam, buku2, dll. Bodi saya yang semlohoi ini pun siap diukur untuk bikin seragam sekolah. Si suster tua berkacamata itu udah nongkrong dengan meteran yang siap dilingkerin di badan. Pas ngukur pinggang saya, dia langsung teriak: " MASYA AMPUNNNN..., gede amat yah..."

Duh...serasa kena durian runtuh..cuman durian yang ini bener bener masih ada durinya dan jatoh tepat di atas kepala saya. Dalam hati saya cuman pengen ngomong: "Suster, saya kan masih imyut2 dan masih bertumbuh... maklum dong kalo badan saya seksi seperti ini..." (beginilah kalo orang pede... makanya kagak kurus kurus ampe sekarang.... )

No comments:

Post a Comment